Martial World – Chapter 36 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 36 | Baca Novel Online

Jantung Seni Bela Diri Lin Ming

Setelah duduk, Lin Ming menemukan bahwa meskipun platform giok dibangun dari marmer putih, tidak ada sedikit pun kedinginan di udara. Sebaliknya, ada kehangatan damai yang tak tertandingi yang meluap. Melihat dengan seksama, dia bisa melihat bahwa platform batu giok telah diukir dengan sejumlah garis dan simbol yang berbeda. Ini adalah rune.

Platform giok besar ini adalah array ajaib. Dikatakan bahwa array sihir ini diciptakan oleh para master Xiantian dari Seven Valleys Mendalam. Di dalamnya, orang bahkan tidak akan bisa membedakan antara kenyataan dan ilusi.

Namun Lin Ming tidak khawatir. Dunia mimpi masih hanya sekedar dunia mimpi. Selama dia memperkuat pikirannya, bahkan jika dunia mimpi itu tidak terbatas dan tak terbatas, dia akan berdiri teguh di tanah!

Saat Lin Ming duduk di platform batu giok, pikirannya dipenuhi dengan cahaya terang.

Saat napas kesepuluh berakhir, Lin Ming melihat kilatan menyilaukan di sekelilingnya dan semua kandidat menghilang dari penglihatannya, hanya menyisakan dirinya sendiri.

Sebuah padang rumput tanpa akhir muncul di hadapannya, memanjang sejauh matanya bisa melihat. Pada saat ini sekawanan binatang buas masing-masing setinggi seorang pria melesat dari rumput tinggi dan berlari langsung menuju Lin Ming.

Beberapa lusin binatang buas adalah binatang buas tingkat pertama yang sama yang telah didebetkan oleh Lin Ming sebelum! Ketika mereka berlari bersama, rumput dan tanah mulai bergetar. Sebuah kekuatan yang mengesankan bergulir ke arahnya.

Lin Ming bahkan tidak berkedip mata sampai binatang pertama menerjang padanya.

“Fu!”

Yang ganas binatang buas menembus menembus tubuhnya. Lin Ming berdiri di sana masih aman dan sehat. Tapi ketika binatang itu telah menusuknya, Lin Ming merasakan kejutan dan tekanan yang sangat kuat. Meskipun dia tahu itu hanya mimpi, dia tidak bisa menghilangkan perasaan ini seolah-olah itu adalah ketakutan yang berasal dari jiwanya.

Ini adalah efek dari array sihir? Meskipun dia tahu itu adalah ilusi, masih mungkin untuk kehilangan dirinya di dalamnya. Dan sekali hilang, dia tidak akan bisa mengatakan bahwa itu adalah ilusi.

Jika itu terjadi, maka ilusi itu akan berubah menjadi kenyataan. Jika ilusi membunuhnya, maka dia bahkan mungkin mati dalam mimpi ini.

Saat Lin Ming dengan aman melewati putaran pertama ini, di panggung batu giok, selusin lampu terang menyala. Dalam sekejap, beberapa orang menghilang dari platform batu giok dan tersandung ke toko. Orang-orang ini semua memiliki ekspresi putih tulang dan kelopak mata pucat mereka bergetar. Mereka telah kehilangan diri mereka dalam mimpi, dan begitu mereka tersesat, mereka berfantasi bahwa mereka telah dicabik-cabik oleh binatang buas mimpi dan dimakan, bahkan dengan tulang mereka dihancurkan. Ketakutan mereka telah tumbuh semakin kuat hingga pikiran mereka hancur dan mereka pingsan menjadi kenyataan.

Di paviliun, para tua-tua dari Seven Martial House Mendalam perlahan menggelengkan kepala mereka. Babak pertama Dream Trial menguji keberanian. Jalur seni bela diri penuh dengan bahaya. Jika seseorang tidak memiliki keberanian untuk menghadapinya, lalu apa gunanya mengembangkan jalur bela diri?

“Muyi, apakah Anda tahu seberapa ganas bocah itu? Dia langsung lewat. “Pria yang berbicara tahu bahwa Muyi telah mengenali Lin Ming dan bahwa mereka saling kenal. Tapi Muyi tidak berbicara tentang prestasi Lin Ming dalam teknik tulisan. Ini adalah apa yang diminta Lin Ming tentangnya.

Muyi hanya mengatakan dia tahu Lin Ming, dan dia datang ke ujian masuk ini untuk melihat pertumbuhannya.

The pengawas wanita cantik juga berdiri di paviliun. Karena kinerja Lin Ming yang luar biasa dalam Trial Kekuatan, dia telah mencatatnya. Dia melihat Lin Ming mengerutkan kening sesaat, tetapi telah memulihkan ketenangan dan ketenangannya setelah itu.

Tapi melihat beberapa orang lain, mereka mengepalkan rahang mereka dengan erat, dan wajah mereka berubah warna. Jelas mereka telah dikejutkan oleh binatang buas di dunia mimpi ini dan sedang berjuang …

Dalam ilusi, semakin tinggi keyakinan pada diri mereka sendiri, semakin kuat hati mereka. Yang sebaliknya juga berlaku. Calon ini yang berjuang dengan binatang buas memiliki keberanian, tetapi mereka tidak memiliki hati yang berani Lin Ming. Lin Ming seperti batu tidak bergerak yang telah diuji oleh berlalunya ribuan tahun. Apa pun binatang buas atau buas yang melompat ke arahnya, dia akan tetap mantap dan benar, dan ilusi itu telah hancur.

“Tidak heran kau terutama datang untuk melihat anak ini, hatinya seni bela diri memang luar biasa. Itu sebanding dengan Lin Sen. “Seorang lelaki tua berkata.

Muyi hanya tersenyum. Dia tidak terkejut bahwa Lin Ming telah melewati rintangan pertama.

Qin Xingxuan juga diam-diam membandingkan dirinya sendiri. Meskipun bakat Lin Ming lebih rendah darinya, hatinya seni bela diri secara mengejutkan kuat dan stabil. Ketika dia berpartisipasi dalam uji coba ini, selama putaran pertama ini dia telah menghabiskan periode waktu, tetapi Lin Ming hanya mengambil beberapa napas waktu.

Pada titik ini, Lin Ming telah tiba di yang kedua panggung.

Dalam percobaan kedua ini, pemandangan bergeser di depan matanya dan berubah secara dramatis. Lin Ming langsung tiba di medan perang yang dipenuhi dengan niat membunuh. Adegan pertempuran mengelilinginya. Pegunungan tubuh menumpuk ke langit dan lautan darah mengalir di sekelilingnya. Tombak dan pedang yang patah berserakan di tanah dengan tulang-tulang orang mati yang hancur.

Di medan perang ini, teriakan perang tiba-tiba terdengar di udara. Gumpalan asap tebal mengepul di kejauhan. Di kedua sisi Lin Ming tiba-tiba muncul dua pasukan kavaleri. Prajurit yang mengenakan baju besi tebal dan tombak memegang mendekat dari kanan dan kirinya. Mereka tiba-tiba muncul, dan Lin Ming telah terjebak di tengah-tengah mereka.

Dua kekuatan besar bergegas ke arahnya. Tangisan mengerikan mereka memenuhi udara dengan niat membunuh yang luar biasa. Lin Ming tetap tak bergerak dan memfokuskan pikirannya. Selama pengalaman pertama dengan ilusi, dia terkejut dan hatinya sedikit berubah-ubah. Tapi kali ini dia siap dan dia mempertahankan pikirannya.

Akibatnya, ketika tentara mendekatinya, mereka berubah menjadi abu mengambang. Ilusi itu rusak lagi!

Mm? Apakah dia melanggarnya? Atau tidak melanggarnya? ” Seorang penatua menatap Lin Ming. Anak ini aneh. Ekspresinya tidak berubah sedikit pun. Jika dia tidak melihat sinar cahaya yang dipancarkan dari rune, maka dia akan berpikir array sihir itu rusak.

“Bocah ini tidak sederhana. Saya tidak tahu apakah dia bisa melanjutkan dan memecahkan rekor. Jika dia bisa mengejar Ling Sen maka itu akan menjadi kejutan yang menyenangkan. “

Lima rintangan dari Percobaan Mimpi. Rata-rata orang akan membutuhkan waktu satu jam untuk melewati mereka. Sepuluh tahun terakhir ini, yang dengan hasil terbaik adalah Ling Sen di Surga Tempat Tinggal. Dia telah menghabiskan banyak waktu untuk menyelesaikan persidangan. Ini mengejutkan para tetua dari Tujuh Rumah Bela Diri Yang Mendalam, karena kecuali untuk Ling Sen, waktu tercepat adalah setengah jam.

Ling Sen awalnya tidak memiliki keinginan atau kebutuhan. Dia pada dasarnya paling dekat dengan pembunuh berdarah dingin. Seperti kata pepatah, tipe orang yang mengolah jalur bela diri ini benar-benar menakutkan.

Ling Sen telah membuktikan hal ini. Dia baru berusia dua puluh tahun dan merupakan bakat kelas empat menengah. Dengan bakat kelas empat menengah ini, dia telah menjadi saudara magang yang lebih tua di Heaven’s Abode. Banyak keajaiban dengan bakat kelas empat yang tersisa di dalam debu.

Sekarang bukan saatnya untuk pujian. Itu hanya menjadi sulit selama tiga rintangan terakhir. “Seorang pria tua membelai jenggotnya saat dia mengatakan ini,” Rekor Ling Sen tidak akan rusak dengan mudah. ​​”

Kali ini dalam ilusi, Lin Ming telah tiba di persidangan ketiga. Ribuan tentara dan pemandangan kehancuran telah sirna. Dia telah tiba di tenda berdekorasi mewah. Dinding dan atapnya ditutupi oleh sutra-sutra terbaik, dan aroma yang berasap dan memabukkan melayang ke segala arah.

Namun di balik semua tirai sutra merah muda itu, selusin gadis muda yang mengesankan menari-nari di latar belakang. Tubuh mereka yang ramping dan cantik itu ramping dan halus. Penampilan mereka yang tanpa cacat mempermalukan bulan malam dan bunga-bunga terindah. Saat mereka bangkit dan turun, mereka mulai menanggalkan pakaian mereka dan berjalan menuju Lin Ming. Pada saat berikutnya, pemandangan berlimpah memenuhi visi Lin Ming. Ada payudara besar yang tak terbatas dan bokong harum yang bergoyang di depannya. Wanita cantik ini menyerahkan diri kepada Lin Ming dan menggantungkan diri di sekelilingnya. Di sela-sela napas mereka, tubuh mereka yang menggoda melepaskan aroma menggoda.

Pada saat itu, Lin Ming merasakan kekeringan dan panas dari hatinya, dan sedikit mengaduk-aduk pinggang ketika aliran darah tubuhnya dipercepat. Tetapi dia dengan cepat menekan panas ini dan menjaga pikirannya lagi.

Namun gadis-gadis muda ini tidak segera menghilang. Sebaliknya mereka tidak senang, dan cemberut saat mereka mengambil pakaian mereka. Bahkan kemarahan mereka sangat mempesona ketika mereka menyembunyikan pantat mereka bolak-balik saat mereka berjalan jauh dari Lin Ming. Begitu mereka pergi, lingkungan berubah lagi. Kali ini kamar yang hangat dan intim. Terhadap dinding disandarkan tempat tidur mahoni. Duduk di tempat tidur adalah seorang wanita dengan jaket katun merah tua dan jubah berbulu. Dia memiliki pin giok di rambutnya yang berbentuk seperti bunga. Wanita ini berusia sekitar dua puluh lima tahun. Bahkan duduk di sana dia melepaskan aura dan temperamen yang elegan. Penampilannya telah berubah dari apa yang diingatnya. Meskipun dia memiliki pesona yang lebih matang dan menggoda, ini jelas-jelas Lan Yunyue!

… Lan Yunyue …

Lin Ming terkejut dalam benaknya. Apakah ini Lan Yunyue sepuluh tahun dari sekarang?

“Berperilaku, jangan menangis …” Lan Yunyue dengan lembut menyenandungkan lagu anak-anak ke sepasang bayi berusia dua tahun di tempat tidur. Bayi-bayi ini adalah sepasang kembar yang serasi. Fitur-fitur bayi ini … juga agak mirip dengan Lin Ming …

Seolah-olah mereka tahu bahwa Lin Ming sedang melihat, pasangan bayi membuka mata mereka yang lebar dan indah dan tersenyum polos padanya. Seruan anak-anak tak berdosa bergema di telinga Lin Ming dan langsung masuk ke jantungnya yang terpana.

Lan Yunyue juga tersenyum pada Lin Ming. Bibir merah lembutnya sedikit terbuka dan dia berkata, “Lin Ming, sayang, sudah terlambat, kau harus istirahat.”

Pada saat ini, melihat Lan Yunyue dan wajah tersenyum manis bayi kembar itu, Lin Ming jantung seni bela diri bergetar. Seorang istri, anak-anak, dan rumah yang kaya dan hangat …

Seandainya dia tidak pernah menginginkan kehidupan seperti itu untuk dirinya sendiri?

Sekarang dia telah mendapatkannya, dia bisa berhenti …

Saat pikiran ini tiba-tiba muncul, Lin Ming bangun. Dia dengan keras menggigit ujung lidahnya dan membiarkan rasa sakit mengembalikan keadaan pikirannya.

Lingkungan berubah, dan Lan Yunyue dan bayi-bayi menghilang.

Menatap kegelapan yang kosong, Jantung Lin Ming berdebar dan dia dipenuhi kilau keringat dingin.

Hampir! Dia hampir kehilangan dirinya sendiri!

Memikirkan visi mimpi, Lin Ming menghela napas lega. Semuanya, semua ini dan semua dia ada di masa lalu!

Mungkin sekali dalam hatinya dia memegang keinginan seperti itu, tetapi pikiran itu ada di masa lalu ….

masa lalu? ”

Suara halus dan samar-samar terdengar dari belakangnya. Lin Ming berbalik. Seorang wanita berdiri di sana mengenakan cheongsam yang memikat. Dia memegang pedang panjang sederhana di tangannya dengan udara angkuh dan perkasa, dan memiliki penampilan berani dan gagah yang menonjolkan kecantikannya yang berbakat surga.

“Qin Xingxuan?” Lin Ming terkejut. Wanita ini jelas-jelas adalah Qin Xingxuan, dan hanya sedikit lebih tua, sekitar dua puluh tahun. “Sejak itu di masa lalu, lalu bagaimana kalau Anda berkultivasi bersama … dengan saya? Kita bisa menjelajahi dunia seni bela diri … bersama-sama … bagaimana dengan itu? ”Saat dia mengatakan ini, pakaian Qin Xingxuan terurai menjadi benang dan menghilang, mengungkapkan tubuh paling sempurna dan indah yang pernah dia bayangkan mungkin. Lin Ming memiliki pandangan penuh tentang ini dan hatinya hampir berhenti ketika matanya melebar seperti piring. Dia perlahan berjalan menuju Lin Ming …