Martial World – Chapter 361 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 361 | Baca Novel Online

Dikelilingi oleh Enam Sekte

“Lin Ming, aku akan membunuhmu!” Ma Junhui terbakar amarah karena rasa malu yang diterimanya. Dia mencengkeram pedang panjang di tangannya, lapisan cahaya ungu yang menutupi bilahnya. Seluruh tubuhnya memancarkan cahaya biru; dia akan melepaskan kekuatan penuhnya.

Lin Ming tenang seperti sebelumnya. Dia memegang Tombak Lembut yang Sangat Berat lurus di tangannya, menunggu Ma Junhui datang.

“Cukup!” Pada saat ini, Master Valley Storm Valley mengeluarkan batuk dingin. “Kehilangan adalah kerugian, mundur!”

Pertemuan esensi sejati Ma Junhui terganggu oleh batuk dingin Valley Valley dari Valley Valley, wajahnya memerah. Dia berargumen, tidak mau menerima hasil ini, “Yang Mulia Sekte Guru, saya hanya meremehkan musuh. Saya masih belum menggunakan Wind Conversion Art, dan saya masih memiliki Konsep Angin. Aku … “

” Diam! “Lembah Master Storm Valley akhirnya marah. Seorang anak berusia 18 tahun menantang seorang anak berusia 16 tahun dan dikirim terbang kembali dengan satu serangan saja sudah cukup memalukan, namun Anda masih memiliki wajah untuk memberikan alasan! Cepat dan keluar dari jalan, Anda mempermalukan saya di panggung itu! “

Ma Junhui menelan ludah, lalu menatap Lin Ming dengan kebencian pahit di matanya saat ia melangkah mundur dengan perasaan malu. >

Nak, tunggu saja. Saya pasti akan membalas budi suatu hari nanti! ”Sebelum Ma Junhui meninggalkan panggung, ia mengirim Lin Ming transmisi suara esensi sejati yang menyeramkan. Ketika dia berkelahi beberapa saat yang lalu, dia belum menggunakan ‘Seni Konversi Angin’ atau Konsep Angin. Dalam ketergesaannya, dia bahkan tidak sepenuhnya memanggil esensi sejati. Dalam kepercayaan dirinya yang bodoh, dia menghipnotis dirinya dengan berpikir dia tidak akan pernah kalah dari Lin Ming, dan ini adalah alasan untuk kehilangannya yang tiba-tiba dan langsung lebih baik. Dia telah kehilangan pertandingan hari ini dengan cara yang terlalu menyedihkan, dia bahkan tidak memiliki wajah yang tersisa sama sekali. Jika dia mencari alasan dari suatu tempat, itu akan memiliki efek besar pada pengembangan bela diri dan kepercayaan dirinya di masa depan.

Lin Ming tidak repot-repot merespons. Melawan orang bodoh yang suka melamun seperti Ma Junhui, maka tidak ada alasan untuk mengganggunya. Yang lebih diperhatikannya adalah siapa yang mendorong Ma Junhui dan Zhou Xiaoling untuk berurusan dengannya.

“Bocah ini!” Yan Fuhong menggertakkan giginya di bawah panggung. Kekuatan tempur Lin Ming adalah yang kedua. Bakat Lin Ming yang terlalu menakutkan. Ma Junhui adalah murid inti dari Storm Valley dan bakatnya dapat diatur di sekitar bagian tengah atas dari semua murid inti, namun ia benar-benar tersapu oleh salah satu tombak Lin Ming.

Meskipun Ma Junhui mengatakan dia telah meremehkan musuhnya dan tidak menggunakan kekuatan penuhnya, bukankah Lin Ming tidak menggunakan kekuatannya juga?

Itu berarti bahwa bakat Lin Ming setidaknya pada orang-orang seperti Mu Dingshan dan Mu Xiaoqing! Mungkin dia melampaui mereka! Dalam dua atau tiga tahun lagi, Lin Ming akan menjadi Mu Dingshan kedua.

Ini menyebabkan Yan Fuhong memiliki perasaan krisis yang mendalam. Dia memiliki kemungkinan besar untuk menjadi salah satu dari orang-orang yang dapat memasuki Aula Phoenix Kuno utama dari wilayah Divine Phoenix Mystic. Tetapi jika Lin Ming datang, maka peluangnya untuk dipilih akan sangat berkurang.

Pada saat Lin Ming berjalan di luar panggung, Zhang Zhen tertegun. Duduk oleh Lin Ming, dia menelan ludah dan berkata, “Big Brother Lin, kamu benar-benar galak!”

Big Brother Lin?

Lin Ming memiliki ekspresi geli. Zhang Zhen dua tahun lebih tua darinya dan seseorang yang secara alami sombong pada tulang. Ini bukan kondisi pikiran yang baik bagi siapa pun untuk memilikinya. Agar lebih akurat, dapat dikatakan bahwa ini adalah kondisi yang dimiliki oleh setiap murid Divine Phoenix Island: dalam jangkauan hati mereka, mereka semua memandang rendah mereka yang berasal dari sekte yang lebih kecil.

Tetapi ketika bertemu seorang individu yang benar-benar menakjubkan, seperti Mu Dingshan, Putri Sunfire, dan sebagainya, Zhang Zhen kehilangan semua sifat dan kesombongannya yang bangga. Jika orang itu bahkan lebih menakjubkan, seperti Mu Qianyu atau Mu Bingyun, maka Zhang Zhen bahkan akan jatuh dalam penyembahan.

Semakin tinggi kultivasi seseorang, semakin mereka mengerti betapa mengerikannya karakter ini.

“Kakak Lin, kau sangat kuat! Apakah Anda pikir Anda bisa menang melawan gadis Zhou Xiaoling itu? “Zhang Zhen bertanya sambil menggosok tangannya, tampaknya ia telah mengambil kehilangan hatinya pada gadis kecil itu dalam hati.

Lin Ming tertawa,” Kamu ingin aku menantangnya dan mendapatkan kembali wajah untukmu? “

Zhang Zhen tersenyum, sedikit malu,” Aku hanya berpikir bahwa gadis kecil itu agak terlalu merajalela … “

Sebelumnya, Zhang Zhen secara narsis berasumsi bahwa Zhou Xiaoling telah menantangnya di panggung karena dia menyukai dia. Tetapi setelah dia naik ke panggung, dia dikalahkan dalam beberapa kedipan mata. Akhirnya, Zhang Zhen mengerti bahwa alasan gadis kecil memanggilnya terutama untuk mengalahkannya; ini sangat merusak harga diri Zhang Zhen.

Lin Ming berkata, “Jangan khawatir tentang itu Zhou Xiaoling. Bahkan jika saya tidak repot-repot dengannya, dia akan menantang saya. “

” Ah? “

Lin Ming tidak berbicara lagi. Dia melirik Zhou Xiaoling dan tersenyum. Dia tersenyum nakal padanya, dan matanya melakukan provokasi nakal. Gadis ini, dia jelas bukan seseorang yang mudah dihadapi.

Meskipun Lin Ming telah mengirim Ma Junhui terbang kembali dengan tombak tunggal, dia tidak memandang rendah tujuh sekte besar dari Lima Elemen Region. Biasanya, sekte kelas empat akan memiliki sekitar 10 murid langsung dan bahkan lebih banyak murid inti.

Ma Junhui hanya seorang murid inti peringkat di sekitar jangkauan menengah atas, dan ia peringkat sekitar 20 atau lebih di antara murid-murid Storm Valley.

Perbedaan antara murid pertama dan murid ke-20 sangat besar. Sebagai contoh, dengan mengambil Seven Valleys Mendalam sebagai contoh, Total Fraksi Martial Meeting terikat peringkat kedua dan ketiga adalah Mugu Buyu dan Jiang Baoyun, dan tempat ke 11 adalah Fang Qi – perbedaan dalam kekuatan mereka jelas.

< p> Tapi, status Ma Junhui di Storm Valley bahkan lebih rendah dari Fang Qi di Seven Valleys Mendalam. Lin Ming tidak akan memandang rendah Zhou Xiaoling karena Ma Junhui, bahkan jika dia baru berusia 17 tahun.

Pada saat ini, sebuah suara bergema di telinga Lin Ming, itu adalah suara esensi sejati Mu Qianyu yang sebenarnya transmisi. “Kerja bagus! Tapi jangan terburu-buru lain kali. Sebelum Anda mengetahui kekuatan lawan Anda, lakukan pertarungan yang stabil dengan mereka. “

Lin Ming mengikuti suara itu dan menatap Mu Qianyu, melihat senyum bahagia menyentuh bibirnya. Dia menjawab, Jangan khawatir. Ma Junhui ini terlalu kasar, saya hanya ingin memberinya sedikit pelajaran. “

Jika dia mengalahkan Ma Junhui sesuai dengan aturan dan perilaku yang tepat, maka bahkan jika dia meludahkan darah, itu tidak akan berarti banyak . Bagi seorang seniman bela diri, cedera adalah peristiwa biasa. Setelah memulihkan diri di tempat tidur selama beberapa hari dan mengambil beberapa pil, mereka akan segera bersemangat.

Tapi, jika ia menyapu wajah lawannya dan menyerang kepercayaan dirinya, ini adalah metode paling kejam yang meninggalkan Menekan tanda di hatinya. Ini adalah satu-satunya cara agar Lin Ming merasa lebih baik.

Mu Qianyu tahu bahwa alasan Lin Ming mengirim Ma Junhui ke keadaan yang menyedihkan adalah karena kata-kata yang mengklaim bahwa ia telah bersekongkol untuk menjadi murid inti dari Divine Phoenix Island. Kata-kata ini tidak hanya menghukum Lin Ming, tetapi mereka juga memfitnah reputasi murni Mu Qianyu.

Lin Ming mungkin melakukan semua ini sebagai cara untuk membalas kehormatannya. Memikirkan ini, Mu Qianyu tersenyum, dan tidak mengatakan apa-apa lagi.

Setelah pertarungan beberapa saat yang lalu, warna kulit Mu Yuhuang akhirnya sedikit lebih baik. Lin Ming benar-benar tidak mengecewakannya, tidak akan ada masalah baginya untuk memasuki posisi teratas dari talenta peringkat kedua. Jika generasi Divine Phoenix Island ini dapat memiliki trifecta Mu Dingshan, Mu Xiaoqing, dan Lin Ming mendukung mereka, itu benar-benar akan menjadi peristiwa kebetulan.

Saat wanita tua Yuhuang memikirkan ini, dia secara tidak sengaja melihat sekilas senyum cerah Lei Jingtian, dan wajahnya tenggelam.

“Rubah tua itu!”

Dia membenci senyum Lei Jingtian yang sepertinya mengira dia memiliki segalanya dalam genggamannya. Beberapa hari yang lalu di meja negosiasi, lelaki tua ini telah memblokirnya di setiap kesempatan.

“Bisakah lelaki tua ini memiliki sesuatu yang bisa dia andalkan?”

Pertandingan panggung terus. Sejak pertempuran Lin Ming dan Ma Junhui, tidak ada orang lain yang bersaing dengan keterampilan atau teknik mereka. Sekarang, semua orang yang naik ke panggung terlibat dalam pertempuran sejati.

“Murid inti Storm Valley, Zhang Lin menantang para pemuda heroik dari Divine Phoenix Island. Apakah ada yang berani bersaing dengan saya? ”Di tengah panggung, seorang pemuda berjubah hijau jelas berbicara ketika dia memegang dua pedang di tangannya.

Dia adalah salah satu dari tiga murid inti peringkat teratas Storm Valley.

Seniman bela diri Divine Phoenix Island memiliki ekspresi yang sangat buruk. Biasanya pada kompetisi perjamuan semacam ini, di samping sesama murid saling menantang, itu adalah urusan biasa bagi sekte lain untuk menantang sekte lain. Divine Phoenix Island akan menantang sekte dari Lima Elemen Region, tetapi sekte dari Lima Elemen Region juga akan saling menantang. Misalnya, Golden Bell Mountain, Sekte Thundercrest, dan Sekte Sunfire juga akan saling bersaing.

Namun, yang terus terjadi adalah sekte Lima Elemen Daerah telah berkumpul hari ini untuk menantang Divine Phoenix Island . Sekarang, Zhang Lin ini sudah mengucapkan kata-kata yang dia arahkan ke Divine Phoenix Island.

Divine Phoenix Island kuat, tetapi mereka benar-benar tidak dapat mengatasi satu lawan enam.

” Hua Hong dari Divine Phoenix Island, mohon sarannya! ”Seorang gadis muda berbaju merah melompat ke atas panggung. Dia adalah murid inti peringkat kelima dari Divine Phoenix Island, dan hampir sama dengan Zhang Lin dalam hal kekuatan.

Setelah pertandingan dimulai, Zhang Lin tidak menahan sama sekali. Dia segera menggunakan metode budidaya inti Storm Valley, ‘Wind Conversion Art’. Jelas bahwa dia akan melakukan semuanya sejak awal.

Hua Hong mengepalkan giginya dan menggunakan Vermillion Bird Forbidden Divine Chronicle dengan tekad. Dia sudah menyadari bahwa ini akan menjadi perjuangan yang berat, dan bahkan jika dia menang, dia harus melakukannya dengan menggunakan segala upaya yang mungkin, dan tidak mungkin baginya untuk bertarung lagi dalam waktu dekat.

Esensi sejati bertabrakan, dan angin dan api berputar bersama di atas panggung. Shockwave esensi sejati yang tangguh melonjak keluar, meniup beberapa meja di dekatnya.

Seorang penatua Divine Phoenix Island yang terampil dalam formasi array bergerak dan mengirimkan beberapa simbol array dengan tangannya, membatasi semua gelombang esensi sejati yang menakutkan di panggung. Setelah dua individu bertukar puluhan gerakan, Hua Hong akhirnya mengalahkan Zhang Lin dengan margin terlemah. Tapi, dia sudah dipaksa untuk batas-batasnya. “Teknik saya lebih rendah, saya mengakui kekalahan.” Zhang Lin menangkupkan kedua tangannya di dada dan kemudian turun dari panggung. Meskipun Hua Hong telah menang, kulitnya sangat pucat. Dia tidak akan bisa memulihkan energinya dalam waktu singkat, dan dia sudah bisa melihat bahwa Zhou Xiaoling Sekte Thundercrest sedang gatal untuk berkelahi. Dia jelas berencana naik panggung, dan yang akan dia tantang kemungkinan besar akan menjadi murid Divine Phoenix Island. Lima murid inti utama Divine Phoenix Island dapat menyamai tiga murid inti teratas dari sekte Lima Elemen Wilayah. Tapi satu lawan enam sama dengan enam melawan 18. Jika ini berlanjut, Divine Phoenix Island mungkin mencapai situasi di mana tidak ada yang bisa naik ke panggung. “Kakak Lin, gadis kecil itu berpikir untuk naik panggung!” Zhang Zhen memiliki mata yang tajam; dia sudah memperhatikan niat jahat di senyum Zhou Xiaoling yang licik. Dia sengaja menunggu beberapa saat untuk memberi saya istirahat agar saya dapat memulihkan kondisi saya, dan agar tidak muncul dengan selera yang buruk baginya untuk menantang saya. ”Lin Ming dengan acuh tak acuh tersenyum. Yang benar adalah dia tidak benar-benar menggunakan energi sama sekali dalam pertempuran melawan Ma Junhui. Bahkan jika dia mengkonsumsi banyak energi, dia dapat dengan cepat pulih. Dalam hal kemampuan restoratif, Lin Ming memiliki keyakinan mutlak pada dirinya sendiri. Setelah dia memasuki Pagoda Bertuah, vitalitas darahnya seperti neraka yang mengamuk, dan kekuatan pemulihannya jauh di atas dan di atas setiap seniman bela diri pada tingkat yang sama. Setelah itu, dia juga menyelesaikan 20 persen dari Marah Marah. Sekarang kekuatan restoratif Lin Ming bahkan lebih menakutkan dari sebelumnya. Mungkin bahkan mater Xiantian mungkin tidak dapat dibandingkan dengan Lin Ming dalam hal kekuatan pemulihan. Zhao Xiaoling ingin memberikan komentar pembuka yang biasa dan menantang seseorang untuk naik ke panggung, tetapi dia menemukan bahwa Lin Ming sudah berdiri. Dia tersenyum, mengungkapkan gigi taringnya yang tajam. “Jadi, kamu sudah tahu!”