Martial World – Chapter 381 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 381 | Baca Novel Online

Keturunan Netherworld Emperor’s

Dalam waktu singkat Lin Ming tenggelam dalam pikiran, lotus es Mu Xiaoqing telah dihancurkan oleh cakar darah Lei Mubai!

Setelah cakar darah merobek es yang biru lotus, terus, menyerang Mu Xiaoqing. Mu Xiaoqing terbang mundur, pedang birunya bersinar dengan cahaya dingin yang tajam saat dia mendorongnya keluar.

Ada suara logam bertabrakan. Mu Xiaoqing mengeluarkan lampu pedang yang tak terhitung jumlahnya yang menembus cakar darah, memicu awan belasan berdarah.

Cakar darah akhirnya meledak, darah bercampur dengan petir merah untuk memercikkan ke Mu Xiaoqing. Pakaian dan tubuh Mu Xiaoqing benar-benar bernoda darah.

Wajahnya memucat. Dia mengambil beberapa langkah berat ke belakang, setiap langkah menciptakan jejak berdarah di atas panggung.

Lin Ming bisa dengan jelas melihat bahwa kebenarannya adalah, darah ini dihasilkan dari esensi darah Darah Pemadam Setan Thunder Darah yang diserapnya setelah itu dirangsang dengan esensi sejati. Ini adalah darah asli!

Demon Guntur Pemadam Darah ini benar-benar tampak seperti senjata jahat.

Mu Xiaoqing melihat noda darah di tanah dan kemudian pada wajah Lei Mubai yang menyeringai. Perasaan penghinaan yang mendalam muncul di dalam hatinya. Dia tahu bahwa dia sudah kalah, Lei Mubai hanya bermain dengannya. Dalam satu serangan dari beberapa saat yang lalu, jika Lei Mubai tidak berdiam diri setelah itu, tidak ada yang bisa dia lakukan untuk bertahan melawannya!

Bukan hanya Mu Xiaoqing yang menyadari hal ini, banyak dari murid-murid Lima Elemen Daerah juga melihat apa yang terjadi. Banyak dari mereka mulai merasa kasihan pada Mu Xiaoqing.

Kemarahan, rasa malu, dan keengganan membengkak dalam hati Mu Xiaoqing. Dia tahu bahwa dia lebih rendah daripada Lei Mubai, tetapi dalam situasi ini, bagaimana mungkin dia membiarkan dirinya mengakui kekalahan?

Dia mengepalkan giginya, mengirimkan transmisi suara esensi sejati, “Kamu dan aku tidak punya kebencian masa lalu atau ketidakadilan terhadap satu sama lain, jadi mengapa Anda merendahkan saya seperti ini? “

” Haha, jika Anda ingin menyalahkan siapa pun maka salahkan tuanmu. Dia menekan saya, membuat saya frustasi, jadi tentu saja saya harus membalasnya. Saya tidak harus memiliki kemampuan untuk langsung menentangnya, tetapi dalam aturan perjamuan ini saya masih dapat menghancurkan Anda. Memiliki dia merasa sakit dan mual juga bukan ide yang buruk. Karena ini semua dilakukan dalam aturan yang tepat, yang bisa ia lakukan hanyalah menelan hinaannya. Sedangkan untuk Anda, anggap saja itu sebagai nasib buruk! “

” Jadi itu alasannya. “Mu Xiaoqing tersenyum dengan sedih.

” Bukan hanya itu. Karena saya telah bertekad untuk menjadi Kaisar Sesama, untuk berjalan di jalan itu saya harus melangkahi mayat-mayat jenius dalam jumlah besar, dan etsa pada tulang saya keyakinan bahwa saya berada di puncak keberadaan. Sebagai murid utama dari sekte kelas empat teratas, Anda enggan memenuhi syarat untuk menjadi tubuh yang membuka jalan bagi saya. Setelah aku menjadi Kaisar Peerless di masa depan, kau juga bisa menganggap ini suatu kehormatan. ”

Kata-kata ini menyebabkan Mu Xiaoqing menjadi sangat marah. “Mati!”

Mu Xiaoqing menyerang, sosoknya dengan cepat bergegas ke depan. Dengan setiap langkah yang diambilnya, teratai es mekar di tanah. Dia memotong pedangnya, dan angin kencang melolong, membawa energi es yang sangat membekukan.

Hei! Apa pun yang Anda lakukan tidak berguna! ”Lei Mubai tersenyum dengan jijik. Matanya dipenuhi dengan iba saat dia melihat Mu Xiaoqing. Kemudian, dia merentangkan tangannya, dan cahaya merah tua meletus ke luar. “Penjara Darah!”

Sejumlah besar esensi darah menyembur keluar seperti air pasang. Semua ruang dalam puluhan kaki di sekitar Lei Mubai tampaknya menebal seolah-olah dipenuhi dengan darah lengket.

Ketika Mu Xiaoqing bergegas masuk, dia merasa seolah ada tekanan menekan dadanya. Dia merasa sulit bernapas.

Lei Mubai tersenyum dengan kejam saat dia mendorong telapak tangan ke arah Mu Xiaoqing.

Pada saat Penjara Darah meletus, Lin Ming tiba-tiba teringat sesuatu.

Ketika Lin Ming pertama kali menelan Shattered Demon Heart Crystal untuk menembus batas Marah Tempering, dia telah melihat ilusi yang sebenarnya. Ini adalah kehendak jahat yang ditinggalkan oleh Kaisar Besar Netherworld dalam Shattered Demon Heart Crystal.

Dan perasaan yang diberikan jiwa Kaisar Besar Netherworld kepadanya agak mirip dengan fluktuasi jiwa Lei Mubai! >

Mungkinkah …

Lin Ming waspada. Setelah dia menelan Shattered Demon Heart Crystal, dia telah menyaksikan perang tanpa akhir yang terjadi kemudian. Itu telah meninggalkan kesan yang sangat dalam di benak Lin Ming.

Kaisar Besar Netherworld mirip dengan dewa iblis kuno. Dia memegang kapak merah besar berdarah di tangannya, panjangnya lebih dari sepuluh kaki dan setebal lengan. Bilah kapak selebar tiga kaki, dan dengan sekali potong ia mampu mengiris iblis menjadi dua! Setiap kali dia membunuh iblis, Kaisar Besar Netherworld akan meminum darahnya!

Sampai sekarang, Lin Ming tidak dapat memahami apa iblis yang dibunuh oleh Kaisar Besar Netherworld. Setan-setan ini telanjang, kulit mereka berwarna biru tua dan abu-abu metalik, seluruh tubuh mereka berulir dengan otot-otot tebal dan marah. Seluruh tubuh mereka digenggam dengan lingkaran besar, dan bahkan ada yang terbungkus rantai. Mereka memiliki fitur jahat, berlebihan dan merupakan makhluk yang jauh jelek. Mereka sama sekali bukan manusia.

Adapun Kaisar Besar Netherworld, tingginya sebenarnya lebih dari 10 kaki. Rambutnya merah tua, kulitnya biru pucat, dan pupilnya emas gelap.

Meskipun ia memiliki wajah manusia, tinggi, kulit, mata … mungkinkah ada manusia yang tumbuh besar? dalam penampilan semacam itu?

Lin Ming tidak pernah bisa yakin apakah Kaisar Besar Netherworld adalah manusia atau tidak. Atau mungkin, apakah penampilan ini adalah hasil dari menumbuhkan seni iblis secara mendalam?

Pada saat itu, adegan ini telah menorehkan dirinya ke hati Lin Ming.

Kapak agung The Netherworld Great Emperor menunjuk ke langit, kakinya menginjak bumi. Di dalam alam semesta, dia sendiri yang memerintah semua! Roh yang luar biasa agung ini telah menyebabkan jantung Lin Ming berpacu.

Dan sekarang, Lin Ming benar-benar merasakan jenis energi yang sama yang berasal dari tubuh Lei Mubai.

Ini adalah energi iblis … meskipun sangat redup, tidak mungkin dia salah!

Apakah dia … keturunan Kaisar Besar Netherworld?

Pikiran ini tiba-tiba muncul di hati Lin Ming, meninggalkannya linglung sejenak.

Jika dia adalah keturunan Kaisar Besar Netherworld, lalu konsep seperti apa itu?

Apakah dia … seseorang dari Wilayah Demon Laut Selatan! ?!?

Saat Lin Ming memikirkan kemungkinan ini, semua jenis skenario muncul di benaknya. Dari penghancuran Lei Jingtian dari aliansi yang diusulkan, hingga senyum percaya dirinya, hingga ketika dia bahkan mendukung Lei Mubai untuk melamar Pernikahan ke Pulau Ilahi Phoenix … dan sampai sekarang, Lei Mubai bahkan menggunakan Blood Extinguishing Demon Thunder!

Setan Guntur Pemadam Darah tidak memiliki masalah dengan sendirinya. Meskipun dianggap jahat, faksi-faksi jahat di Benua Langit Tumpah tidak terlalu jelas. Sebagai contoh, Fraksi Acacia Seven Valleys Mendalam dan Fraksi Wayang keduanya berlatih seni iblis. Adapun Lin Ming, Pasukan Dewa Sesatnya juga bukan kemampuan ortodoks.

Tapi dengan Blood Thunder Pemadam Iblis yang ditambahkan dengan semua masalah sebelumnya, Lin Ming punya dugaan!

Dan itu adalah bahwa nama asli pemuda pucat ini bukan Lei Mubai. Bahkan, itu hanya alias yang dia gunakan dalam Thundercrest Sect. Dia kemungkinan besar adalah karakter yang sangat penting dalam Wilayah Demon Laut Selatan!

Terlalu banyak yang dipertaruhkan pada spekulasi ini; bahkan Lin Ming tidak bisa dengan mudah mengonfirmasinya.

Jika dia benar, maka tidak akan ada yang tersisa dari Lei Mubai. Tetapi jika dia salah, itu akan membuat kekacauan yang mengerikan. Bahkan mungkin menyebabkan Sekte Thundercrest bersekutu dengan Wilayah Demon Laut Selatan!

Lin Ming menekan keinginannya untuk memberi tahu Mu Qianyu tentang tebakannya. Sebaliknya, dia menenangkan pikirannya dan menutup diri sampai tidak ada yang tersisa selain akal sehatnya, menggunakan ini untuk mengamati setiap tindakan Lei Mubai.

Di atas panggung, pertempuran Lei Mubai dan Mu Xiaoqing sudah mencapai kesimpulannya. Mu Xiaoqing jelas tidak mendekati pertandingan Lei Mubai. Dia terjebak dalam Penjara Darah, dan benar-benar tidak dapat membebaskan dirinya.

Saat Lin Ming membandingkan aura yang dipancarkan Lei Mubai dengan kehendak sisa Kaisar Besar Netherworld di dalam Shattered Demon Heart Crystal, ia semakin yakin bahwa Lei Mubai ini memiliki hubungan yang sangat dekat dengan Kaisar Besar Netherworld, dan kemungkinan besar adalah semacam keturunan. Paling tidak, dia akan menjadi orang yang mengolah jenis-jenis seni iblis yang sama dengan Kaisar Besar Netherworld!

Daerah Demon Laut Selatan berperang dengan Divine Phoenix Island dan akan segera menyerang. Sekarang, Lei Mubai tiba-tiba muncul pada saat ini. Selain semua berbagai tindakan Lei Jingtian, ini sudah cukup untuk mengkonfirmasi hubungan antara Lei Mubai dan Wilayah Demon Laut Selatan. Jika tidak, bagaimana mungkin ada kebetulan yang begitu sempurna di dunia ini?

Saat Lin Ming mengambil keputusan, dia membuka matanya.

Pada saat ini, dia menyaksikan final Lei Mubai serang.

Cakar darah merah meledak. Mu Xiaoqing memuntahkan seteguk darah, dan dia terbang mundur seperti layang-layang yang rusak, wajahnya lebih pucat dari kertas.

Ini adalah rumah Divine Phoenix Island. Tidak peduli seberapa berani Lei Mubai, dia masih tidak berani menyedot esensi darah Mu Xiaoqing. Tetapi tingkat cedera ini sudah cukup baginya untuk terbaring di tempat tidur setidaknya selama sepuluh hari.

Kenyataannya adalah bahwa terbaring di tempat tidur selama 10 hari bukanlah masalah yang terlalu besar. Inti dari masalah ini adalah kepercayaan diri Mu Xiaoqing telah mengalami pukulan berat. Di masa depan, ini mungkin dapat mempengaruhi kultivasinya.

Mu Yuhuang pucat. Tidak peduli bagaimana dia membenarkan masalah, dalam hal ini muridnya hanya lebih lemah, jadi dia telah dipermalukan. Tidak ada yang bisa dia katakan. Kalau tidak, yang disebut kompetisi saling belajar ini tidak ada artinya.

Lei Mubai dengan jahat tersenyum ke Mu Xiaoqing. Kemudian, dia menyapu seluruh audiens. “Siapa selanjutnya?”

Semua murid Divine Phoenix Island memiliki kulit yang sangat jelek. Hati mereka dipenuhi dengan kebencian yang ekstrem, dan mereka berharap bisa membelah Lei Mubai ini. Tapi kali ini, siapa yang berani naik? Itu hanya akan mempermalukan diri mereka sendiri!

Lei Mubai tersenyum saat dia melirik Mu Dingshan. Adapun Lin Ming, dia ingin menyelamatkannya untuk yang terakhir. Salah satu yang paling merusak pemandangannya di sini adalah Lin Ming.

“Brother Dingshan, jika Anda tidak datang maka bagaimana kita bisa bertanding?”

Mu Dingshan ekspresi pucat. Dia dengan erat mengepalkan tangan. Sejak dia lahir, kapan dia tertindas seperti ini? Seseorang menatap hidung mereka ke arahnya, secara terbuka memprovokasi dia, namun dia tidak berdaya dalam situasi ini.

Namun, kali ini, dia harus melangkah apa pun yang terjadi. Pada akhirnya, dia adalah kakak senior murid magang dari semua murid langsung. Dia menggertakkan giginya, dan hendak melangkah ke panggung ketika dia dihentikan oleh tangan yang kuat di bahunya. Dia berbalik dan melihat bahwa orang yang menghentikannya adalah Lin Ming. “Saudara magang senior, Saudara Mu, aku akan melakukan itu. “Kata Lin Ming terus terang Ada banyak yang dipertaruhkan. Melalui pertempuran yang sebenarnya, dia akan dapat lebih tepat menentukan identitas sejati Lei Mubai. Hati Dingshan dipenuhi dengan emosi yang lembut dan menyentuh saat dia melihat Lin Ming. Lei Mubai ini terlalu kuat. Bahkan talenta Saint rank dipisahkan oleh perbedaan dalam talenta mereka. Dia takut bahwa Lei Mubai ini jauh lebih kuat dari Mu Qianyu dan Mu Bingyun ketika mereka berada di usia ini. Bahkan jika Lin Ming juga seorang bakat peringkat Saint, dia baru berusia 16 setengah tahun. Bukan hanya itu, tetapi ada kesenjangan besar dalam kultivasi mereka. Mu Dingshan tidak percaya bahwa Lin Ming memiliki kepastian untuk berurusan dengan Lei Mubai. Lei Mubai telah mengalahkan Mu Xiaoqing dan bahkan tidak menggunakan senjatanya. Siapa yang tahu apa lagi yang dia miliki. Dia hanyalah karakter yang tak terduga. Tidak mungkin Lin Ming bisa sepenuhnya memahami kekuatan penuh musuh. Untuk menantang Lei Mubai, yang dibutuhkan memiliki keberanian yang besar. Tapi, karena kompetisi ini telah berkembang ke tahap ini, kerugian akan menjadi pukulan besar bagi kepercayaan diri seseorang. Bisakah Lin Ming menang? Bagi Mu Dingshan, harapan ini terlalu samar dan tidak pasti. Dia dengan hati-hati menepuk bahu Lin Ming, sedikit sedang melangkah ke tahap eksekusi. “Saudara Lin, harap diam. Anda adalah harapan terakhir dari Divine Phoenix Island saya, jadi biarkan saya naik dulu. Kultivasi saya lebih tinggi daripada Xiaoqing, jadi saya harus bisa menguji beberapa kartu yang ada di tangannya. Dengan itu, akan lebih mudah bagi Anda untuk menghadapinya. ” Lin Ming tersenyum samar, tidak lagi berusaha membujuk Mu Dingshan. Sebagai gantinya, dia mengeluarkan Purple Comet Spear dan langsung melompat ke atas panggung. “Lin Ming Divine Phoenix Island, mohon saran!”