Martial World – Chapter 389 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 389 | Baca Novel Online

Pesta Perayaan

Malam itu, Paviliun Pohon Parasol yang biasanya sunyi bergolak dengan suasana yang meriah, seluruh pulau dipenuhi dengan kegembiraan. Di dalam bayang-bayang Paviliun Pohon Parasol, api unggun besar diadakan dalam perayaan, dengan pesta-pesta raksasa menderu dengan penuh semangat.

Di Divine Phoenix Island, para murid jarang makan sesuatu seperti barbekyu. Biasanya, apa yang mereka makan berasal dari lembah roh. Ada biji-bijian roh, sayuran roh, bambu lembut, dan makanan lembut dan lembut lainnya. Bahkan ada banyak murid wanita yang tidak menyentuh daging selama bertahun-tahun. Ini benar-benar tanah yang tidak tersentuh oleh asap dan api yang mencemari dunia fana.

Divine Phoenix Island adalah tanah yang sangat serius dan tanpa basa-basi, dan jumlah aturan yang harus dipatuhi adalah hati. Kesempatan bagi seseorang untuk memanjakan diri dalam pesta api unggun besar seperti malam ini jarang terjadi bahkan sekali dalam beberapa tahun. Tanpa persetujuan eksplisit, jika seseorang mencoba sesuatu seperti ini, mereka akan dihukum dan dipaksa untuk merenungkan kesalahan mereka.

Murid inti muda dari Divine Phoenix Island – tidak peduli seberapa tinggi dan tinggi status mereka – masih pemuda, dan dengan demikian masih memiliki pola pikir dan watak pemuda. Pada malam hari, mereka biasanya mengurung diri di kamar mereka, mengolah, mengolah, mengolah, dan kemudian mengolah lagi. Aktivitas monoton semacam ini akan berlanjut selama berbulan-bulan. Setelah sekian lama, kerusuhan yang tertekan di hati mereka membuat mereka merasa cemas. Dengan demikian, dengan kesempatan malam ini untuk dapat berpartisipasi dalam perayaan api unggun yang langka, tidak ada murid inti atau murid langsung yang berani melewatkan kesempatan ini. Para murid pelataran dalam hanya bisa berbaur dengan menemukan jalan masuk melalui koneksi mereka, bersumpah untuk menikmati pesta pora mutlak yang terjadi malam ini.

Di dalam Divine Phoenix Island, 80 hingga 90 persen murid adalah perempuan. Bukan hanya itu, tetapi kebanyakan dari mereka adalah wanita cantik dan cantik. Sekilas, sekelompok wanita ini mengobrol bersama benar-benar pemandangan yang indah untuk dilihat.

Di antara individu-individu ini sebenarnya Zhou Xinyu dari Sekte Perebutan Bulan. Sebagai murid baru, dia tidak memiliki kualifikasi untuk memasuki perayaan api unggun murid inti seperti ini, tapi Zhang Zhen ingat bahwa gadis ini telah tiba di Divine Phoenix Island bersama dengan Lin Ming, dan juga Zhang Zhen yang telah menerimanya . Zhang Zhen menduga bahwa Zhou Xinyu mungkin pembantu Lin Ming atau bahkan sesuatu seperti selir, dan itulah sebabnya dia sengaja membawanya ke sini. Menurut pendapat Zhang Zhen, dengan bakat Zhou Xinyu, dia juga akan ditempatkan sebagai pelayan di Divine Phoenix Island. Tentu saja, dia mungkin adalah kepala pelayan dan memiliki kekayaan untuk melayani pengaturan hidup sehari-hari dari seorang murid langsung.

Ketika Zhou Xinyu dipimpin ke depan oleh Zhang Zhen, dia merasa agak berkabut. Dia tidak memiliki kualifikasi untuk berpartisipasi dalam perjamuan ulang tahun pagi, jadi dia tidak menyaksikan pertarungan antara Raja-raja generasi muda yang semua orang suka. Dia hanya mendengar detail melalui Zhang Zhan, yang juga melebih-lebihkan banyak bagian. Tetapi di dalam hatinya, dia masih merasa sulit untuk percaya. Pemuda periode Kondensasi Pulse dapat dibandingkan dengan master Xiantian?

Zhou Xinyu tidak perlu mendengarkan hal lain. Pikiran ini sudah cukup untuk menjadi kutukan iblis yang mencap dirinya ke dalam hatinya, membuatnya merasa seolah-olah dia hidup dalam mimpi yang terjaga.

Alam Xiantian … yang pernah menjadi tujuan yang telah direbut oleh Zhou Xinyu. menuju, dan juga simbol menjadi Penatua Sekte Moon Seizing. Jika Zhou Xinyu pernah melihat salah satu dari Tetua ini, dia harus benar-benar hormat dan tunduk.

Tapi sekarang, Lin Ming telah mencapai kekuatan yang setara dengan pengadilan dalam. Tetua Sekte Penguasaan Bulan? p>

Saat Zhou Xinyu melamun, tiba-tiba dia mendengar Zhang Zhen berteriak, “Kakak Lin, Kakak Lin!” Saat Zhang Zhen memegang burung pegar bermata biru di satu tangan, dia dengan marah melambaikan tangan ke arah mendekati Lin Ming dengan yang lain.

Jika dia tidak melihat ini dengan matanya sendiri, Zhou Xinyu akan sulit memercayainya. Murid inti dari Divine Phoenix Island yang baru saja penuh dengan kesombongan dan gangguan beberapa hari yang lalu, sebenarnya tersenyum menawan pada Lin Ming, mengambil peran sebagai adik lelaki yang menyapa kakak lelakinya.

Lin Ming baru saja kembali dari pertemuan dengan wanita tua Yuhuang dan telah diundang untuk berpartisipasi dalam pesta api unggun ini. Tanpa ragu, dia adalah pemimpin utama malam ini.

Seluruh pesta api unggun tiba-tiba berada dalam kekacauan, mata semua orang berpaling untuk menatapnya. Di sebagian besar mata ini bersinar ibadat dan kekaguman. Tentu saja, ada juga beberapa mata yang dipenuhi dengan rasa iri. Dan bagi sebagian besar orang di sini, ini adalah pertama kalinya mereka melihat Lin Ming.

“Dia Lin Ming? Dia sepertinya tidak akan sekuat seorang seniman bela diri Xiantian. ”Tiba-tiba seorang murid pengadilan 15 tahun atau 16 tahun tiba-tiba berkata. Saat dia melihat aura yang dipancarkan Lin Ming, itu jauh lebih buruk daripada master ranah Xiantian.

“Dasar idiot, kau tidak tahu apa-apa. Murid senior-magang, Brother Lin biasanya menyembunyikan auranya. Ketika dia perlu, di saat kritis dia bisa meletus dengan kekuatan yang tak ada habisnya. Bukan hanya itu, tapi dia bisa meletus dua kali! Tidak ada masalah bagi momentumnya untuk meningkat lima, enam, tujuh, delapan kali lipat! “

Dalam pertempuran dengan Lei Mubai, esensi sejati Lin Ming telah meletus dua kali. Yang pertama adalah ketika dia menggunakan kekuatan Tempering Marrow, dan yang kedua adalah ketika dia membuka Pasukan Dewa sesat. Kesan bahwa ini telah tertinggal dalam pikiran semua orang terlalu dalam.

Setelah Lin Ming tiba, dia melihat Mu Xiaoqing dan Mu Dingshan dan tersenyum pada mereka sebagai salam. Lalu dia berjalan ke Zhang Zhen dan duduk di sampingnya.

“Zhou Xinyu?” Lin Ming menemukan bahwa Zhou Xinyu juga ada di sana.

“Mm, Senior-magang yang diizinkan oleh Saudara Zhang saya datang. “Zhou Xinyu dengan hati-hati meletakkan barbecue di tangannya dan berkata,” Saya ingin mengucapkan terima kasih. Saya menjadi murid pelataran dalam dari Divine Phoenix Island dan … Yang Mulia Saintess juga mengizinkan saya untuk mempelajari slip batu giok dengan lapisan pertama illion Vermillion Bird Forbidden Divine Chronicle . Dia juga berjanji bahwa dalam sebulan dia akan mentransplantasikan garis keturunan Vermillion Bird dalam diriku. “

Suara Zhou Xinyu agak berhati-hati. Halo Lin Ming terlalu terang dan menyilaukan sekarang. Dia secara tidak sadar berbicara kepadanya dengan sikap hormat. Adapun pemikiran muda dan fantastis dari seorang gadis yang dia pegang untuk Lin Ming setelah dia berulang kali menyelamatkannya dari bahaya, dia sudah sangat menekan ini di dalam hatinya.

“Bagus, aku senang untuk Anda. “Lin Ming telah menyebutkan masalah Zhou Xinyu kepada Mu Qianyu. Dengan sepatah kata dari Mu Qianyu, situasi ini dengan cepat diselesaikan. Tentu saja, garis keturunan Vermillion Bird yang Zhou Xinyu akan transplantasi di dalam dirinya jauh lebih rendah daripada yang Lin Ming akan terima melalui esensi darah Vermillion Bird. Meskipun setiap murid pelataran dalam memiliki garis keturunan Vermillion Bird, itu juga dibagi berdasarkan peringkat. Mu Qianyu telah berjanji pangkat yang sangat tinggi kepada Zhou Xinyu, cukup baginya untuk berlatih beberapa lapisan pertama ‘Vermillion Bird Forbidden Divine Chronicle’, dan juga untuk mendapatkan kompatibilitas fusi esensi sejati atribut atribut api-atribut tertentu.

< Dengan suasana pesta yang menyenangkan dan menyenangkan, Lin Ming diperkenalkan kepada semua orang oleh Zhang Zhen. Di antara banyak dari ini adalah murid langsung dari Divine Phoenix Island, termasuk Yan Fuhong.

“Senior-apprentice Brother Yan.” Lin Ming tersenyum ketika ia menangkupkan tangannya di dadanya.

Wajah Yan Fuhong agak kaku. Awalnya dia lebih memilih mati daripada menghadiri pesta ini, tetapi semua murid langsung dan murid inti lainnya berpartisipasi. Jika dia tidak datang, itu akan menjadi pengakuan bersalah secara terang-terangan.

Hati Yan Fuhong terganggu. Jika dia tahu sebelumnya betapa abnormal Lin Ming ini, dia tidak akan pernah memiliki keberanian untuk menentangnya. Di masa depan, Lin Ming memiliki kemungkinan untuk menjadi karakter yang melebihi orang-orang seperti Mu Qianyu dan Mu Bingyun. Jika wanita tua Yuhuang merasa seperti itu, dia bahkan mungkin secara acak memberikan gelar pada Lin Ming seperti Saint Son of Divine Phoenix Island. Meskipun Yan Fuhong bukan ikan kecil, dia bahkan tidak akan cukup bagi Lin Ming untuk tetap di antara giginya.

Yan Fuhong nyaris tidak bisa menahan senyum pahit dan sedih di wajahnya. Dia tidak tahu apakah Zhang Yunjian telah menjualnya atau tidak, tetapi dengan pengaruh Lin Ming saat ini, jika dia bertanya kepada Zhan Yunjian, Zhan Yunjian benar-benar akan mengatakan yang sebenarnya. Saat dia memikirkan ini, wajah Yan Fuhong seperti terong yang dipukuli. Dia mengangkat kepalanya dan minum anggurnya, ragu-ragu apakah dia harus mengakui segalanya atau tidak dan meminta belas kasihan. Tetapi pada saat ini, Lin Ming sudah berbalik untuk pergi. Yan Fuhong menghela nafas panjang, telapak tangannya berkeringat.

Setelah dia diperkenalkan dengan sebagian besar murid yang hadir, Lin Ming menemukan kursi gratis di dekat api unggun dan duduk, menempatkan konsentrasi totalnya dalam memasak barbekyu. Lin Ming menyukai barbekyu, dan dia juga sangat berbakat dalam memasak.

Dengan cepat, Lin Ming menjadi fokus semua orang di api unggun ini. Tentu saja, perhatian para murid perempuan tidak bisa dihindari. Para murid perempuan dari Divine Phoenix Island terkenal di seluruh Wilayah Horizon Selatan; mereka unggul dalam kuantitas dan kualitas. Sebagian besar murid di pesta ini adalah wanita, dan mereka mengenakan pakaian yang indah; ini benar-benar kumpulan keindahan.

Selama periode ini, dari waktu ke waktu, seorang gadis yang luar biasa cantik dan berpakaian bagus akan dengan sengaja atau tidak sengaja pergi ke tempat Lin Ming berada di api unggun ini.

“Senior-magang Brother Lin, bahwa fluktuasi energi asal api yang saya rasakan selama malam itu di Paviliun Pohon Parasol begitu sengit. Saya mendengar bahwa Senior-magang, Brother Lin telah mempelajari ‘Vermillion Bird Forbidden Divine Chronicle’ hanya beberapa bulan untuk mencapai level ini. Saya sudah berlatih selama dua tahun dan baru saja menembus lapisan kedua. Mungkin Saudara Senior yang magang, Brother Lin bisa datang ke suatu waktu dan secara pribadi membimbing saya? / p>

“Eh, well … Saya juga baru mencapai lapisan kedua. Jika saya bisa berkultivasi ke lapisan yang lebih tinggi, saya akan memiliki kesempatan untuk membantu Anda. “

” Sungguh! Jika Senior-magang, Saudara Lin mengatakan demikian, maka sebuah janji adalah janji. “

” Mm. Sebuah janji adalah sebuah janji. “

” Saudara magang senior, Brother, bisakah Anda merasakan sayap ayam ini yang telah saya bakar? ” Dia membawa sayap burung yang dipilih dengan cermat; ini adalah yang terbaik yang berhasil dia panggang setelah sekian lama.

“Terima kasih.” Lin Ming samar-samar tersenyum ketika menerimanya, merasa sedikit tidak berdaya. Dia mulai berpikir bahwa ketidakseimbangan antara pria dan wanita tidak selalu merupakan hal yang baik.

Divine Phoenix Island memiliki kelebihan murid perempuan. Jika salah satu dari gadis-gadis Divine Phoenix Island ini ditempatkan di dunia fana atau sekte kecil, mereka akan menjadi wanita yang sombong dan paling berbakat di sana. Secara alami, mereka tidak menyukai pria fana. Tanpa menyebutkan, hanya kesenjangan pemuda antara seorang seniman bela diri dan seorang manusia sudah cukup. Adapun menikahi para murid sekte kelas empat lainnya, mereka harus menghadapi pilihan meninggalkan sekte. Tapi begitu mereka pergi, mereka tidak akan dapat terus berlatih metode budidaya Divine Phoenix Island. Dan untuk tetap meningkatkan kemurnian garis keturunan Vermillion Bird di tubuh mereka, itu akan menjadi mustahil.

Karena alasan ini, para murid perempuan Divine Phoenix Island berusaha sekuat tenaga untuk menikah dalam sekte . Karena itu semua murid laki-laki sangat dicari. Faktanya, adalah hal biasa bagi murid laki-laki yang luar biasa untuk memiliki banyak istri dan selir. Misalnya, dengan Zhang Zhen, seorang murid dari levelnya mungkin memiliki beberapa murid pembantu yang melayani di kamar bahkan setelah dia menikah. Seorang murid seperti itu di dalam Divine Phoenix Island setara dengan murid kebersihan dari Seven Valleys Mendalam dalam status – hanya ada sejumlah besar dari mereka.

Sebagian besar murid perempuan dari Divine Phoenix Island lebih suka menjadi seorang selir daripada menikah dengan sekte kelas empat yang aneh dan jauh. Tetapi sebagai selir, mereka juga harus memilih seseorang. Penampilan kedua. Yang paling penting adalah bakat dan potensi mereka.

Seseorang seperti Lin Ming, yang sangat tampan dan juga kuat hingga tidak normal, tentu akan menjadi pilihan utama mereka.

Meskipun para murid perempuan dari Divine Phoenix Island memiliki kepribadian yang sangat mulia dan berbudi luhur, ketika mereka mencari seorang lelaki, mereka akan melepaskan keraguan apa pun yang mereka miliki. Terutama ketika datang ke pilihan terbaik seperti Lin Ming, sedikit keraguan akan menyebabkan mereka kalah.

Pada awalnya, hanya ada beberapa gadis yang datang untuk mengobrol dengan Lin Ming keluar dari kecelakaan atau desain. Kemudian, ada gadis-gadis yang mulai mendatanginya, memberinya barbekyu secukupnya. Segera piring besar di dekat Lin Ming menumpuk dengan barbekyu. Ketika Zhang Zhen melihat ini, dia terdiam. Perutnya gemuruh karena kelaparan, namun Lin Ming bahkan tidak bisa makan semua ini.

Zhang Zhen tidak bisa membantu tetapi mengambil beberapa potong barbekyu dari tumpukan raksasa itu. Dia bahkan belum menggigitnya ketika dia merasakan hawa dingin menaiki punggungnya. Dia berbalik dan terkejut melihat beberapa gadis memelototinya dengan pembunuhan mematikan di mata mereka. Leher Zhang Zhen menyusut, dan keberaniannya meredup saat dia dengan cepat dan patuh mengembalikan barbecue itu.

…………………………………… Saat pesta api unggun mencapai puncaknya, Mu Qianyu tiba. Beberapa murid di sekitarnya melihatnya dan dengan cepat berdiri untuk membungkuk. Mu Qianyu tersenyum dan berkata, “Semua orang santai, harap santai. Hari ini saya hanya datang untuk melihat kesenangan, tidak perlu memperhatikan saya. “Ketika Mu Qianyu mengatakan ini, dia berjalan ke api unggun yang diduduki Lin Ming.