Martial World – Chapter 39 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 39 | Baca Novel Online

Kekuatan Yang Tak Terbendung

Ada banyak lantai untuk dilewati; Lin Ming tidak mampu membuang energi dan staminanya. Dia harus bergegas ke puncak dalam satu lompatan dan mengambil hadiah tempat pertama – Crimson Gold Dragon Marrow Pill!

Melihat Lin Ming terbang ke arahnya, prajurit bayangan mengangkat stafnya untuk memblokirnya. Tapi Lin Ming terlalu cepat dan sebelum staf diangkat ke dadanya, kepalan keras sudah membekas di dadanya.

“Peng!”

dada prajurit bayangan runtuh dan meludahkan darah, sebelum jatuh mati.

Lin Ming dengan mudah melewati lantai pertama. Ini alami, karena kekuatan Lin Ming telah sangat melampaui orang-orang dari kultivasi yang sama.

Ke lantai dua!

Ini masih merupakan ruang hitam seperti sebelumnya, tapi kali ini setan binatang itu berdiri di depan Lin Ming.

“Binatang buas tingkat pertama!”

Binatang buas tingkat pertama setara dengan seniman bela diri di Tahap Ketiga Transformasi Tubuh . Binatang ini adalah badak bercula tunggal. Kekuatannya sebagai binatang buas tingkat pertama relatif buruk; itu sekuat seniman bela diri Tahap Kedua puncak.

Meskipun kekuatannya agak biasa, ia memiliki kemampuan bertahan yang unggul karena kulitnya yang keras. Bahkan jika seorang seniman bela diri sangat melebihi itu dalam kekuatan dan kultivasi, mereka masih harus mengeluarkan upaya untuk mengalahkannya.

Lin Ming harus mengatasi beberapa rintangan dan tidak ingin membuang staminanya. Tangannya berbalik, dan pisau deboning dingin muncul di telapak tangannya. Dalam pikiran Lin Ming muncul pembuluh darah badak bertanduk tunggal dan struktur tubuh, dengan masing-masing kelemahannya jelas setiap hari.

Keuntungan Lin Ming adalah keakrabannya dengan kelemahan binatang buas.

Badak bertanduk tunggal tiba-tiba meraung, dan menginjak-injak Lin Ming. Meskipun ini adalah dunia ilusi, Lin Ming merasakan getaran gemuruh di tanah.

Array ilusi tidak sama dengan array pembunuhan. Dalam rangkaian ilusi, ilusi tidak memiliki kekuatan untuk membunuh Anda, mereka juga dapat menyebabkan Anda merasa takut. Selama Anda menjaga hati dan pikiran Anda dan berdiri di tanah Anda, maka ilusi itu akan hancur. Tetapi susunan pembunuhan berbeda; berdiri diam hanya akan bunuh diri.

Saat dia menyaksikan laras badak bertanduk tunggal ke arahnya, Lin Ming tiba-tiba melompat ke satu sisi Postur lompatannya aneh. Tubuhnya sejajar dengan tanah dan salah satu bahunya hampir menyentuh tanah. Pada saat berikutnya, tubuh besar badak bercula tunggal melewatinya. Lin Ming membanting tangannya ke tanah dan kekuatan mendorongnya di bawah perut binatang itu.

Dia mengangkat tangannya dan menebasnya dengan pisau!

“Puff!”

Pisau boning menghantam hanya setengah kaki dari pusat paha depan badak bercula tunggal. Tempat yang tepat ini adalah bidang terlembut di perut binatang itu, dan juga di mana aorta perutnya berada.

Pisau itu meluncur seperti mentega dan mencungkil binatang itu. Aliran darah menyembur keluar seperti pipa yang rusak dan badak bertanduk tunggal melepaskan teriakan sedih yang derita. Binatang ganas itu bergetar keras dan kemudian jatuh ke tanah.

Melihat keberhasilan serangan pisaunya, Lin Ming tidak dapat menahan nafas saat dia memikirkan betapa hidup dan realistis array sihir ini. Phantom badak bertanduk tunggal memiliki struktur dan kelemahan tubuh seperti badak bertanduk tunggal. Dia berpikir bahwa mungkin array sihir memiliki roh binatang badak bertanduk tunggal yang disegel di dalam, sehingga realisme yang kuat.

Setelah serangan pisau yang sukses, Lin Ming menarik kembali alih-alih mengambil luka lagi. Meskipun membunuh badak bertanduk tunggal pada saat ini tidak sulit lagi, dia ingin menyelamatkan staminanya. Tidak ada istirahat di antara lantai Pagoda Yang Indah.

Aorta telah dipotong terbuka, dan badak bertanduk tunggal kehilangan lebih banyak darah. Gerakannya mulai melambat, tapi kali ini Lin Ming menunggu kesempatan lain dan menebas pisaunya lagi. Ada suara embusan! Dan aorta perut di sisi lain badak bertanduk tunggal juga dipotong!

Pertarungan telah kehilangan ketegangannya, itu hanya masalah menunggu sekarang. Badak bercula tunggal meronta-ronta saat ia terhuyung-huyung di ujung kematian, sampai enggan diam.

Lin Ming telah memasuki lantai tiga!

Oh? Seseorang telah memasuki lantai tiga! ”Di luar Pagoda Yang Indah, beberapa penatua telah melihat bahwa rune dan simbol di lantai tiga mulai bergerak dan menyala. Lantai tiga diaktifkan, tetapi mereka tidak tahu siapa yang masuk.

Seharusnya itu Wang Yanfeng. Ia terkuat dalam pertimbangan usianya. Kekuatan Lin Ming terletak di hati bela diri dan kekuatan ilahi bawaan sejak lahir. Dalam hal kecakapan tempur, kekuatan hanya sebagian kecil. Kecepatan, keterampilan, dan teknik bertarung tidak kalah pentingnya dari kekuatan saja. “

” Sebagian besar kandidat masih terjebak di lantai pertama. Wang Yanfeng telah bergegas ke lantai tiga sangat mengesankan. “

Ketika para tetua ini berdiskusi, orang lain telah mencapai lantai tiga. Orang ini hanya tiga puluh napas lebih lambat dari Lin Ming. Orang ini adalah Wang Yanfeng.

Wang Yanfeng dan Lin Ming memiliki umur yang hampir sama, dan lawan yang mereka lawan di lantai dua adalah sama; keduanya adalah binatang buas tingkat pertama yang sama dengan puncak Transformasi Tubuh Tahap Kedua.

Wang Yanfeng berada di Tahap Ketiga Transformasi Tubuh. Bukan hanya itu, tetapi kekuatan tempurnya melebihi orang-orang seusianya. Binatang buas itu bukan lawannya, tetapi kulitnya kasar dan dagingnya tebal dan kuat. Wang Yanfeng telah menghabiskan banyak esensi sejatinya untuk mengalahkannya.

Tidak ada istirahat di Pagoda Yang Indah. Di lantai tiga, Wang Yanfeng sekarang berhadapan dengan dua sosok humanoid gelap dan bayangan memegang dua pedang panjang. Prajurit bayangan ini berada pada Tahap Ketiga Transformasi Tubuh awal.

Wang Yanfeng mengertakkan gigi dan mempertahankan sikapnya yang bermartabat. Dia bisa berurusan dengan dua prajurit ini, tetapi dia juga harus berpikir dengan hati-hati tentang bagaimana menggunakan esensi aslinya, jika tidak menembus lantai empat akan menjadi semakin sulit.

Dia harus membuat ini secepat Kemenangan mungkin. Dia mulai memutar esensi sejati dalam seluruh tubuhnya, dan mempersiapkan keterampilan bela diri tampilan yang diturunkan dalam keluarganya, ‘Sembilan Jalan Kebenaran’.

Saat ini , Lin Ming juga menghadapi dua prajurit bayangan Tahap Ketiga awal di lantai tiga.

Tahap Ketiga Transformasi Tubuh adalah Pelatihan Viscera. Dia tidak mengantisipasi bahwa dia akan menghadapi sesuatu tingkat ini hanya di lantai tiga. Dan ada dua! Kesulitan lantai empat dan lima hanya bisa dibayangkan dan tidak ada istirahat di antara mereka. Tidak heran pria paruh baya itu dengan penuh percaya diri mengatakan bahwa lantai lima tidak mungkin dilewati.

Sementara Lin Ming memutar ‘True Primal Chaos Formula’, dia juga dengan hati-hati menjaga dua prajurit bayangan di garisnya. penglihatan. Untuk saat ini, keduanya tidak bergerak. Dia akan senang saat ini untuk pulih sedikit, meskipun dia belum menghabiskan esensi sejati sebanyak itu.

Tapi dua prajurit tidak memberi Lin Ming kesempatan. Dalam satu lompatan mereka berdua mencapai dia, satu menyerang dari kiri dan satu menyerang dari kanan, keduanya dengan niat membunuh yang kejam.

Kedua prajurit itu sangat cepat dan memiliki kerja tim. Gerakan mereka tampaknya selaras satu sama lain seperti dua bagian dari keseluruhan. Seorang prajurit menyapu tanah dengan pedang panjangnya. Lin Ming melompat untuk menghindari serangan itu, tetapi prajurit lain mengambil keuntungan dari Lin Ming saat ia memutar di udara dan menusuk pedangnya ke dada Lin Ming.

“Ha!”

Lin Ming berteriak dan tiba-tiba menembakkan kakinya ke pergelangan tangan prajurit. “Kacha!” Pergelangan prajurit itu patah dengan satu tendangan!

Namun prajurit bayangan itu tidak merasakan sakit. Prajurit bayangan hanya mengguncang pergelangan tangannya dan mengirim telapak tangan terbuka ke arah Lin Ming. Setiap gerakan yang dia lakukan membuatnya terbuka lebar! Prajurit bayangan ini hanya bisa menyerang; mereka tidak bisa bertahan atau mundur. Ini adalah bentuk pertempuran bunuh diri yang ingin kedua belah pihak binasa!

Saat ini adalah di mana kekuatan lama Lin Ming akan binasa, tetapi dia memiliki kekuatan baru sekarang. Melihat lawannya bertarung dengan gaya penghancur diri seperti itu, ia dengan paksa memutar Formula Primal Chaos Sejati dan memaksa esensi sejatinya ke garis depan. Sebuah pukulan melayang keluar yang berpotongan dengan telapak prajurit bayangan.

“Peng!” Prajurit bayangan dipaksa mundur beberapa langkah dan meludahkan seteguk darah.

Tapi Lin Vitalitas Ming hanya membengkak. Mudah untuk memaksa mereka turun dan dia bahkan tidak mengalami cedera tunggal. Meski begitu, dia diam-diam terkejut. Kedua prajurit bayangan ini mungkin bukan seniman bela diri tingkat atas tetapi mereka juga tidak lemah. Kerja sama mereka yang erat dan gaya bertarung kamikaze benar-benar rumit dan sulit untuk dihadapi. Dan ini hanya lantai tiga; masih ada yang keempat dan kelima.

Meskipun dia terkejut, Lin Ming tidak berhenti bergerak selama setengah detik. Dia telah mendarat kembali dari recoil, dan sementara prajurit bayangan yang terluka menarik napas, dia membanting tinjunya langsung ke wajah prajurit bayangan.

Sekarang prajurit bayangan lainnya bergegas mencegatnya. Dia memegang pedang panjangnya di tangannya dan membelah ke bawah. Pemogokan ini adalah untuk memotong Lin Ming menjadi dua.

“Ha! Sekarang kamu! Mati! “

tinju Lin Ming hanya tipuan. Dia tiba-tiba berbalik dengan pisau deboning di tangan dan membuat potongan horizontal pada pedang prajurit bayangan.

“Boom!” Percikan tersebar di mana-mana saat bilah bertemu.

Sebagai pisau bertemu pedang, Lin Ming belum dipaksa kembali. Ini adalah cerminan dari kekuatan fisiknya yang menakjubkan!

“Dikalahkan olehku!”

Setelah Lin Ming menangkis pedang panjang itu, dia meninju di tengah-tengah prajurit bayangan itu. dada!

“Peng!” Terdengar bunyi tumpul saat iga lawan jatuh, mengambil pukulan fatal ke jantung, dan mati di tempat.

Setelah mengalahkan satu, yang lainnya sudah terluka dan tidak lagi menjadi ancaman. Lin Ming melakukan beberapa tendangan di kaki prajurit bayangan terakhir, dan kemudian menikamnya dengan pisau.

Lantai tiga, berlalu!

Di luar Pagoda Indah, para penatua melihat susunan ajaib lantai empat menyala dan mereka terkejut. “Ya ampun, lantai empat, dan hanya butuh setengah dupa waktu!”