Martial World – Chapter 394 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 394 | Baca Novel Online

Konsep Api

Lin Ming pusing karena perasaan ruang yang membelit di sekitarnya. Pada saat dia membuka matanya, hatinya bergetar. Sebelum memasuki Divine Phoenix Mystic Realm, Lin Ming telah membayangkan berkali-kali seperti apa Divine Phoenix Mystic Realm akan terlihat seperti Tapi dia tidak pernah membayangkan bahwa itu akan menjadi pemandangan yang mengejutkan!

Di depan Lin Ming adalah hamparan batu merah gelap yang tak ada habisnya. Itu tandus, tanpa satu sentuhan hijau, dan di antara batu-batu merah itu mengalir sungai-sungai besar lava. Batuan ini tampaknya telah dipanggang merah oleh lava. Kolam raksasa lava mendidih muncul di mana-mana, dengan gelembung udara raksasa jatuh ke atas melalui lava. Dengan bunyi letupan yang kental, aroma belerang yang berbahaya keluar bersama gelombang panas yang mengepul. Kabut ini beracun, orang normal akan mati lemas dan mati di sini setelah beberapa saat.

Jika ini sendirian, Lin Ming tidak akan begitu terkejut. Tapi yang dia temukan tidak dapat dipercaya adalah bahwa di belakangnya ada bidang es yang luas!

Angin dan salju bercampur menjadi satu, dan bidang es sehalus cermin. Ujung gletser besar menjulang di tanah seperti menara tinggi, dan mereka bersinar dengan kilau dingin, bersinar dan berkelap-kelip seperti bidang bintang. Angin kencang membawa hujan es tebal yang menyebar ke segala arah, kecepatannya seperti panah. Jika orang normal berdiri di sini, hujan es ini akan cukup untuk menembus tubuh mereka, merobek lubang melalui daging!

Di satu sisi adalah tanah lava dan di sisi lain adalah bidang es, satu sisi menyala panas dan yang lainnya dingin. Perasaan yang sangat kontradiktif ini sulit dipercaya.

“Ini adalah Alam Mistis Phoenix Suci!” Mu Dingshan berkata dengan satu napas. Ini adalah kedua kalinya dia datang ke sini, dan dia telah melihat adegan ini sebelumnya.

Alam Phoenix Mystic Phoenix memiliki batas larangan berdasarkan pada usia kerangka seseorang. Selain itu, jarak waktu antar setiap pembukaan sangat panjang. Biasanya, seorang seniman bela diri hanya akan bisa masuk ke sini dua kali seumur hidup mereka.

Di jalan tempat Lin Ming berdiri, lampu terang berkelip secara berkala. Dengan setiap kilatan cahaya, seorang murid baru dibengkokkan. Setelah mereka beradaptasi dengan perasaan aneh pembengkakan ruang, mereka membuka mata mereka dan tercengang setelah melihat adegan yang sama yang dilihat Lin Ming.

Ini adalah pertama kali orang-orang ini datang ke Divine Phoenix Mystic Realm. Meskipun beberapa dari mereka sudah mendengar yang lain menggambarkan adegan di dalam, benar-benar melihatnya untuk pertama kalinya adalah perasaan yang sangat mengejutkan. Bagaimanapun, mendengar dan melihat adalah dua hal yang sangat berbeda.

Setelah semua murid telah tiba, Mu Dingshan berkata, “Bagus. Divine Phoenix Realm ini adalah dunia yang independen, ini bukan bagian dari Benua Sky Spill. Dua negeri api dan es itu sebenarnya dibagi oleh pesona dan jarak yang sangat jauh. Pilih satu sesuai dengan atribut Anda dan masukkan! Murid Fraksi Luan Biru memasuki medan es, dan murid Fraksi Burung Vermillion memasuki dunia lava! Ingat, jangan lupa peringatan Yang Mulia Sekte Master, dan ambil keselamatan Anda sendiri sebagai prioritas tertinggi. Sekarang, pergilah bersama orang lain atau pergilah sendiri. Disperse! ”

Dunia mandiri?

Begitu Lin Ming melihat ke atas, dia melihat bahwa sebenarnya ada dua matahari yang terik terik di udara. Matahari dunia api sangat panas, dan bahkan memancarkan cahaya biru redup yang tampak seperti bola api besar di langit. Di sekitar tepi sinar matahari, udara itu sendiri terdistorsi dari panas, membuat matahari tampak seperti fatamorgana ilusi.

Tapi matahari di dunia es tampak tak bernyawa, seperti objek yang jauh dan tidak terpengaruh. Saat sinar matahari dari sana menyinari tubuh seseorang, bahkan tidak ada rasa panas sedikit pun. Sebaliknya, itu hanya menyebabkan seseorang merasa seperti mereka telah jatuh ke genangan air es. Keajaiban ini, jika bukan ilusi, benar-benar mustahil untuk dilihat dalam Benua Tumpahan Langit.

Jika ini bukan Benua Tumpahan Langit, dan merupakan dunia yang terpisah dan individual, maka apakah ini dunia yang secara alami terbentuk, atau apakah itu dunia yang diciptakan oleh Penatua Tertinggi?

Lin Ming tidak bisa apa-apa selain memanjakan diri dalam lamunannya yang fantastis. Pada saat ini, Mu Dingshan bertanya, “Lin Ming, apakah Anda ingin pergi bersama? Atau apakah Anda ingin pergi sendiri? “

” Jika saya pergi sendiri, apakah saya dapat mencapai Balai Utama Phoenix Kuno? Atau apakah saya akan tersesat? “

” Tidak, dunia ini memiliki lapisan prinsip dan teka-teki mendalam yang tak berujung yang mengarahkannya. Ke mana pun Anda pergi, tiga hari dari sekarang Anda akhirnya akan datang ke Balai Utama Phoenix Kuno. “

” Kalau begitu aku akan pergi sendiri. “

” Haha, aku juga sarankan kamu pergi sendiri. Alam Mukjizat Ilahi Phoenix ini adalah tanah yang sangat luas dan luas. Sampai sekarang, belum pernah ada murid di generasi mana pun yang pernah berhasil melacak akhir dari Alam Mistis Phoenix Suci, meskipun setiap kali kita bengkok di sini membawa kita ke lokasi yang berbeda. Divine Phoenix Mystic Realm berisi peluang keberuntungan yang tak terhitung jumlahnya menunggu, tetapi jika beberapa orang pergi bersama-sama, area yang mereka akan dapat tutupi jauh lebih kecil. Bahkan jika mereka menemukan peluang keberuntungan, akan sulit untuk membaginya dengan beberapa orang. Jika Anda pergi sendiri, maka semuanya akan tergantung pada nasib Anda sendiri. Tentu, itu jalan terbaik yang harus diambil. ”

Saya juga ingin memberi tahu Junior-apprentice Brother Lin bahwa semakin dalam Anda pergi, semakin banyak bahaya yang ada. Jika Anda ingin tetap konservatif dan sedikit lebih aman, maka tetaplah berada di sekitar tepi; tidak akan ada bahaya di sana. Tiga hari kemudian, Anda juga bisa memasuki Balai Utama Phoenix Kuno. Tentu saja, jika Anda melakukannya, Anda tidak akan menemukan peluang keberuntungan. “Mu Dingshan adalah orang di sini dengan pemahaman tertinggi dari Alam Mistis Phoenix Suci, jadi dia memberi tahu Lin Ming semua yang dia tahu.

Semakin dalam, semakin berbahaya. Namun demikian, peluang keberuntungan yang akan mereka temui akan lebih besar juga.

Lin Ming mengerti ini, dan dia juga semakin jelas mengapa dalam Divine Phoenix Mystic Realm, adalah mungkin untuk mati tidak peduli seberapa tinggi Anda kekuatan atau bakat. Atau mengapa ada kemungkinan bahwa jika seseorang sangat berbakat, peluang mereka untuk mati lebih tinggi. Ini karena godaan untuk menjelajahi bagian yang paling dalam dan paling tidak dikenal dari dunia mistik terlalu sulit untuk dilawan.

Bagi mereka yang berjalan di jalur bela diri dan bermimpi untuk mendaki ke puncak semua seni bela diri, orang-orang ini memiliki darah dan keinginan para petualang mengalir melalui mereka; ini adalah keinginan yang tidak mungkin untuk menekan.

Lin Ming juga ingin melakukan perjalanan ke kedalaman. Jika dia tetap berada di tepian, dia hanya akan berjalan di jalan setapak yang dilewati orang lain, dan tidak akan ada artinya di sana.

Terima kasih atas peringatan Senior-magang Brother Mu. Saya akan pergi dulu kalau begitu. “Lin Ming menangkupkan kedua tangannya, membungkuk, dan kemudian pergi sendiri. Arah yang dia pilih tentu saja adalah dunia api. Semakin dia berjalan, semakin cepat dia pergi, sampai dia hampir sampai ke titik terbang.

Saat Mu Dingshan melihat Lin Ming menghilang ke kabut merah dan lava yang tak berujung, dia menghela nafas. Meskipun Mu Yuhuang telah mendesak berulang-ulang agar aman, dia mungkin sangat sadar bahwa Lin Ming akan melakukan perjalanan yang tebal dan tipis untuk menjelajahi bagian terdalam dari Alam Mistis Ilahi Phoenix. Jika tidak, apa gunanya memasuki Realm Mystic Phoenix Dewa?

Angin panas yang berkobar bertiup di wajahnya seolah-olah itu memanggang dirinya. Udara dipenuhi bau belerang yang tajam dan asam, dan ketika dia melihat ke kejauhan, di mana-mana dia melihat ditutupi oleh kabut merah tebal. Visi Lin Ming sudah berkurang menjadi sekitar 1000 kaki, tetapi semakin dalam ia terus pergi, semakin banyak bidang visinya akan berkurang!

Setelah terbang dengan kecepatan tinggi selama hampir sehari penuh, dengan daya tahan Lin Ming , dia tidak perlu berhenti dan beristirahat. Kecepatan semacam ini jarang terjadi bahkan melalui semua generasi murid Divine Phoenix Island sebelumnya.

Divine Phoenix Mystic Realm tidak memiliki malam; matahari yang ganas dan berapi-api tidak bergerak. Setelah jumlah waktu yang tidak diketahui, Lin Ming tiba-tiba mendengar suara gemuruh yang keras datang dari atasnya. Saat dia mendongak, dia langsung menarik napas. Di langit, ada lusinan sinar berwarna pelangi yang jatuh pada tingkat yang mengkhawatirkan.

Ini adalah meteorit selebar sepuluh kaki, atau bahkan lebih besar. Mereka dibungkus api yang menyala dan memiliki ekor api yang panjang. Mereka bersiul saat mereka jatuh ke tanah.

Berapa banyak kekuatan yang terkandung di dalam meteor ini? Sebuah meteor yang lebarnya hanya beberapa kaki mungkin bisa benar-benar meratakan desa dengan dampaknya! Ini bukan sesuatu yang daging manusia bisa tolak, kecuali itu adalah Penatua Tertinggi dari Alam para Dewa.

Ketika meteorit jatuh di kejauhan, mereka menabrak batu merah gelap atau ke raksasa genangan lava, memicu ledakan besar. Lin Ming bisa melihat lava menembak ratusan kaki ke langit, atau bahkan seribu kaki dan lebih!

Tanah bergetar dan gelombang kejut yang mengerikan melintas melewati; tidak mungkin bagi seseorang untuk berdiri dengan kuat di tanah di sini.

Lin Ming mempertahankan konsentrasi penuh Kecepatan hujan meteorit itu terlalu cepat. Meskipun area itu besar, dia tidak bisa berlari lebih cepat, dia hanya bisa melarikan diri terlebih dahulu. Untungnya, hujan meteorit tidak terlalu padat, dan meteorit besar berada di minoritas.

Saat Lin Ming menstimulasi esensi sejati tubuh yang melindunginya secara maksimal, ia bergerak sesuai dengan lintasan dari lampu berwarna pelangi yang dilihatnya. Dari ini, ia dapat menentukan arah dan kecepatan di mana meteorit itu jatuh. Pada saat ini, matanya melebar. Dia melihat meteorit kecil selebar tiga kaki dengan cepat mendekatinya, itu akan jatuh tidak terlalu jauh dari tempat dia berada!

Roc Emas Menghancurkan Void langsung meledak. Lin Ming melepaskan seluruh persepsinya untuk melacak jalur meteorit sementara ia menggembleng esensi sejati melindunginya hingga batas untuk menghindari dampak penuh dari meteorit ini.

Jika gelombang kejut tabrakan pukul dia dari jarak dekat, esensi sejati yang melindungi Lin Ming akan terkoyak seperti kertas.

Meteorit menghantam tanah, dan ledakan yang dihasilkan seperti petir memekakkan telinga di telinga Lin Ming, hampir meniup gendang telinganya. Dia dikirim terbang oleh gelombang kejut, dan jatuh langsung ke kolam lava tebal.

Untungnya, esensi sejati biru yang melindungi Lin Ming tidak ada habisnya. Berada di lava ini untuk waktu yang singkat bukanlah apa-apa.

Sebagai Lin Ming langsung melompat, dia melihat bahwa batu-batu di tanah di sekitarnya telah retak hingga ratusan kaki. Lava melonjak ke langit, dan api berkobar seperti api melonjak, langsung menembus langit! Ini adalah … Lin Ming menatap dengan mata lebar. Dia bisa dengan jelas merasakan rengekan aktif dari Seed God sesat dalam dirinya serta kegelisahan dari Essence Api. Tiba-tiba, Lin Ming tercerahkan … awalnya, tidak ada api di kolam lava raksasa, tapi setelah meteorit menghantam, itu benar-benar membentuk api besar … Saat meteorit jatuh di kejauhan, api menderu tercermin dalam Lin Ming’s murid. Rasanya seperti dia bisa melihat asal mula api … Asal mula api adalah Hukumnya, dan juga Konsep Api. Tabrakan, gerakan, dan ledakan mengerikan berikut ini menciptakan api yang berkobar secara besar-besaran. Semakin dahsyat ledakannya, semakin mengerikan api akan terjadi. Jika meteorit berkecepatan tinggi menghantam tanah dan menciptakan api yang mengerikan, lalu bagaimana jika itu adalah esensi sejati? Jika esensi sejati berkecepatan tinggi melanda, apakah itu membuat api yang lebih mengerikan? Meteorit lain datang menabrak Lin Ming, itu bahkan lebih besar dari yang terakhir. Lin Ming terbang dengan Golden Rock Shattering the Void. Namun, dia tidak melangkah terlalu jauh. Niatnya adalah untuk menjadi agak dekat, sehingga dia bisa menjaga persepsinya dalam kontak konstan dengan meteorit. Bumi sepertinya hancur berkeping-keping. Lava yang mengepul dan gelombang kejut destruktif yang dahsyat yang terjadi bahkan lebih mengerikan dari sebelumnya dan gelombang lava dikirim melonjak. Lin Ming berdiri di dalam badai berikutnya, dan langsung dikirim terbang ke belakang. Lin Ming merasa seperti organ internalnya dipukul oleh palu dan dia meludahkan seteguk darah. Namun, matanya dipenuhi dengan ekstasi gembira! “Konsep Api, saya sudah menyentuhnya!” Meskipun dia hanya terluka parah, Lin Ming tidak peduli. Dia memanggil esensi sejati dan mendorong keluar dengan Purple Comet Spear! Menghadapi gelombang api dan lava yang mendekatinya, Purple Comet Spear menyapu api, bertabrakan dengan gelombang lava. Esensi api dan panas dihasilkan melalui dampak … dengan esensi sejati yang mensimulasikan ini, kekuatan api dapat segera digandakan!