Martial World – Chapter 475 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 475 | Baca Novel Online

Trio Pengkhianat

Pada saat ini, dalam pasukan Divine Phoenix Island, yang dengan sisa efisiensi tempur tertinggi adalah Mu Qianyu dan Mu Bingyun. Jika mereka berdua bergabung dengan serangan mereka, mereka akan mampu bertahan melawan master Inti Revolving tengah. Untuk pasukan sebesar itu memiliki pasukan tempur sekecil itu benar-benar berbahaya. Pertama, mereka harus menemukan tempat yang aman untuk pulih dari luka-luka mereka.

Mu Qingyi menyuruh Zhang Zhen memanggul Penatua Ketujuh, dan membawa Penatua Kesembilan sendiri. Lin Ming dipegang oleh Mu Qianyu, dan bersama-sama, mereka semua meluncurkan teknik gerakan mereka dan segera pergi.

Biksu berjanggut panjang dari Kuil Zen Agung melihat ini dan menundukkan kepalanya, membaca mantra Buddha. Itu tidak diketahui apa yang dia pikirkan.

“Saudara magang senior, haruskah kita membiarkan mereka pergi seperti itu?” Seorang pria paruh baya yang mengenakan jubah putih panjang bertanya. ” Anak muda yang disebut Lin Ming, dia tampaknya memiliki semacam keterampilan rahasia yang dapat memungkinkan seseorang untuk menghindari hukum yang menekan di dunia ini. Jika kita dapat memperoleh keterampilan rahasia ini, maka kita mungkin dapat memulihkan kekuatan ranah Inti Revolving kita … “

” Murid junior-magang, Brother Yuan Kong, jangan mencoba untuk melanjutkan perselisihan apa pun. Keserakahan hanyalah iblis hati, itu akan merusak jiwa Anda. Bukan hanya itu, tapi bocah itu adalah naga tersembunyi di kolam. Jika kita menyinggung dia, maka tidak ada pilihan yang tersisa selain memusnahkannya. Jika tidak, Kuil Zen Agung kita tidak akan pernah memiliki hari damai lagi. Saudara magang junior, apakah Anda ingin Kuil Zen Besar kita menjadi seperti Daerah Setan Laut Selatan di masa depan, dan juga pergi berperang habis-habisan dengan Divine Phoenix Island? “

Yuan Kong tertegun . Dia segera berkata, “Ajaran senior-magang, ajaran Brother adalah jalan yang sebenarnya.”

“Mengenai keterampilan rahasia semacam itu, bahkan jika itu ada, itu bukanlah sesuatu yang dapat kita praktikkan dalam sehari atau bahkan minggu. Itu tidak akan membantu kami dengan cara apa pun. Di dunia yang hancur ini, kita harus melangkah hati-hati dengan kedamaian di hati kita, jika tidak kita akan menemukan malapetaka. “

” Ya, Kakak magang senior. “

Angin bersiul melewati Lin Ming. Tubuhnya terlalu lemah saat ini. Sejak awal, hampir seluruh beratnya dipegang oleh Mu Qianyu. Akhirnya, dia hanya berbaring telentang di Mu Qianyu dan dia menggendongnya di punggungnya.

Saat pemandangan melewatinya, aroma harum, halus menghembus ke udara dan mengisi indera Lin Ming. Saat Lin Ming berbaring di bahu Mu Qianyu yang lembut dan surgawi, pada saat ini, dia sangat damai.

Dia tidak bisa membantu tetapi dengan rakus menghirup aroma ini ke dalam hidung dan mulutnya. Saat gelombang cinta buram memenuhi hatinya, kesadaran Lin Ming mulai menjadi pingsan secara bertahap.

Sebagai suara samar tapi menyenangkan memasuki telinga Lin Ming, dia ingin menjawab, tetapi pada saat ini, sepertinya dunia itu sendiri telah memudar darinya …

“Lin Ming … kamu …” Qianyu merasakan Lin Ming berbaring telentang, dia merasakan napasnya yang panas menghanguskan kerahnya, dan rasa gatal yang menarik tetapi menggelitik menyebar di punggungnya. Dia memanggil Lin Ming, tapi sepertinya dia pingsan, dan suaranya tidak bisa membangunkannya.

“Ada area terbuka di depan, kita akan beristirahat di sana. Semua orang tetap waspada. “Kata Mu Qingyi.

” Mm. “

Saat 20-beberapa murid berkumpul di lapangan terbuka, Mu Qianyu menurunkan Lin Ming. Pada saat ini, dahi Lin Ming tertutup keringat dan bibirnya pucat pasi. Dalam kondisinya yang sangat lemah, dia tampak seperti seekor ayam yang telah ditampar.

Adapun semua murid di sekitarnya, mata mereka penuh kekaguman dan kekaguman saat mereka melihat Lin Ming. >

Apakah Lin Ming telah menggunakan hukum khusus dunia ini untuk keuntungannya, kebenaran yang tak terbantahkan adalah bahwa ia telah membunuh master Inti Revolving tengah Lian Chengji tanpa banyak kesulitan. Bagi seorang seniman bela diri Houtian akhir untuk membunuh satu di ranah Inti Revolving tengah benar-benar luar biasa!

Jika bukan karena Lin Ming mengubah gelombang pertempuran pada saat itu dan memaksa Laut Selatan Daerah Iblis, konsekuensi dari pertempuran itu tidak akan dapat dihitung!

Bahkan mungkin semua murid muda itu akan dihukum mati!

Mu Qingyi berkata, “Tolong Lin Ming pulih. Dia makan pil darah merah; dia akan menjadi lemah untuk waktu yang sangat lama. “

” Mm. “Tanpa ragu-ragu, Mu Qianyu mengambil pil Pengembalian Yang dari cincin spasial dan memberikannya ke Lin Ming. Sebagai Orang Suci Pulau Ilahi Phoenix, Mu Qianyu secara alami membawa Pil Pengembalian Yang dengannya.

Setelah makan dua Pil Pengembalian Yang berturut-turut, efeknya akan sedikit melemah. Tetapi pada saat ini, pil terbaik masih menjadi Pil Pengembalian Yang.

Ketika Pil Pengembalian Yang memasuki mulut Lin Ming, itu meleleh menjadi arus energi hangat yang mengalir ke tubuh Lin Ming. Karena Lin Ming masih tidak sadarkan diri, Mu Qianyu tetap berada di dekatnya, memutar energinya untuk membantunya sembuh.

Setelah keluar dari pertempuran, efek pil Yang Reversion secara signifikan lebih baik.

< Kondisi Lin Ming benar-benar menyedihkan saat ini. The Scarlet Blood Pill adalah pil yang melampaui potensi garis keturunan seseorang. Bahkan Lin Ming, yang kekuatan hidupnya tak tertandingi, sekarang panas dan kering. Bibirnya bergetar seperti penyakit yang berbahaya.

Ketika Mu Qianyu melihat Lin Ming seperti ini, dia merasa sangat tertekan.

Mu Bingyun diam-diam berjalan dan menyerahkan botol kecil kepada Mu Qianyu, “Kakak magang senior … Verdant Ice Shard.”

< Mu Bingyun tidak menyebut Mu Qianyu kakak perempuannya, tetapi kakak yang magang. Setelah dua saudara perempuan lahir, mereka dikirim ke Fraksi Blue Luan dan Fraksi Vermillion Bird tempat mereka dibesarkan. Selain itu, mereka menghabiskan sebagian besar waktu mereka berkultivasi; mereka berdua memiliki sedikit kesempatan untuk bertemu. Juga, karena metode kultivasi Mu Bingyun, dia memiliki karakter yang sangat acuh tak acuh. Ada sedikit keintiman yang biasa antara dia dan Mu Qianyu yang biasanya dimiliki saudara perempuan.

“Terima kasih.” Mu Qianyu mengambil botol Pecahan Es Verdant. Ini adalah obat berharga yang unik untuk Fraksi Blue Luan. Itu digunakan untuk memberi makan laut spiritual seseorang, dan juga obat berkualitas terbaik dalam mengobati cedera jiwa.

Pil seperti Scarlet Blood Pill dan pil lain yang merangsang potensi seseorang hingga batas sering kali memiliki efek mengemudi seseorang menjadi marah atau kesal melalui self-hypnosis. Ini akan menyebabkan semangat seniman bela diri menjadi sangat bersemangat, tetapi itu juga mungkin merusak jiwa sedikit.

Tentu saja, karena Scarlet Blood Pill itu sendiri adalah obat berkualitas tinggi, dan lautan spiritual Lin Ming adalah tangguh untuk memulai, kebenarannya adalah bahwa kerusakan ini tidak banyak dipertimbangkan. Namun, Lin Ming sangat penting bagi Divine Phoenix Island. Dengan demikian, Mu Bingyun telah dengan mudah mengeluarkan botol Pecahan Es Verdant ini untuk menyembuhkan kemungkinan luka.

Mu Qingyi telah menempatkan Elder Kesembilan yang terluka parah ke bawah dan memberinya beberapa pil pemulihan. Kali ini, alasan situasi menjadi baik adalah karena Penatua Kesembilan dan Penatua Ketujuh telah membantu. Dan, yang aneh adalah bahwa Penatua Ketujuh bahkan bukan bagian dari garis keturunan Mu.

Ini menyebabkan Mu Qingyi menghela nafas. Di dalam Divine Phoenix Island, para Tetua yang tidak berbagi nama keluarga Mu memiliki pengaruh dan kekuatan yang jauh lebih rendah daripada yang melakukannya. Namun, ketika itu benar-benar penting dalam momen hidup atau mati, Mu Chihuo dan Mu Yanzhuo sama-sama mengkhianati Divine Phoenix Island bersama-sama.

Di bawah tekanan luar biasa dari South Sea Demon Region, yang telah menguatkan mereka hati dan bergabung dengan keributan adalah Penatua yang tidak memiliki nama keluarga Mu. Jika bukan karena Lin Ming meletus dengan kekuatan pertempuran yang mengejutkan dan membalikkan meja, maka dalam pertempuran itu, ada kemungkinan bahwa Tetua akan mati. Mereka bahkan mungkin telah sepenuhnya dimusnahkan!

Dapat dikatakan bahwa Penatua Ketujuh mempertaruhkan nyawanya untuk membantu sangat jarang.

“Penatua Zhang, saya benar-benar malu. Pengkhianat itu, Mu Chihuo dan Mu Yanzhuo sebenarnya mengkhianati kita. Bagi Penatua Zhang untuk membantu kali ini, saya benar-benar diliputi oleh keanggunan Anda. Saya tidak akan pernah melupakan ini. Jika saya masih memiliki nafas tunggal ketika saya berhasil keluar dari dunia ini, saya akan berbicara tentang perbuatan Penatua Zhang di depan Leluhur Tinggi! “

Penatua Zhang menggelengkan kepalanya dan berkata,” Penatua Mu adalah terlalu sopan. Orang tua ini masih seseorang dari Divine Phoenix Island. Meskipun orang tua ini tidak memiliki banyak hubungan dengan Lin Ming, cucu saya sebenarnya berteman dengannya. Sejauh ini, saya telah diberitahu tentang banyak hal baik yang belum saya ketahui … “Ketika Penatua Zhang berbicara, dia menunjuk ke Zhang Zhen. Zhang Zhen menggaruk kepalanya, sedikit malu.

Saat Penatua Zhang menunjuk Zhang Zhen, Mu Qianyu juga melirik Zhang Zhen. Dia tidak tahu bahwa Zhang Zhen adalah cucu Penatua Zhang. Tidak mengherankan bahwa Zhang Zhen telah berhasil memasuki dunia yang hancur ini dengan budidaya ranah Houtian awalnya, dan masih hidup sampai sekarang.

Zhang Zhen ini mungkin salah satu junior yang paling menonjol dari Keluarga Zhang. Kali ini, Penatua Zhang mungkin telah membawa cucunya untuk mengalami dunia ini. Dalam Divine Phoenix Island, Tetua yang bukan dari garis keturunan Mu sering tidak memiliki ambisi tinggi. Sebaliknya, mereka hanya berharap bahwa keturunan mereka akan dapat hidup dengan damai.

Adapun para Tetua dari garis keturunan Mu, mereka sering berjuang karena kekuasaan dan otoritas, dan pertempuran akan timbul dari sekitar. Singkatnya, para Tetua yang bukan dari garis keturunan Mu tidak berjuang banyak karena mereka tahu bahwa tidak ada artinya, karena Divine Phoenix Island tidak benar-benar bagian dari dunia mereka. Tetapi para Tetua dari garis keturunan Mu itu berbeda. Kekuatan dan otoritas benar-benar adalah akar dari semua kejahatan dan perang.

“Tuan Besar Qingyi, sejak Penatua Agung dan Penatua Ketiga pergi, saya khawatir tentang apa yang mereka mungkin …” Mu Qianyu ragu-ragu saat dia berbicara .

“Jangan khawatir. Selama mereka tidak marah, mereka tidak akan berani melakukan kejahatan memberontak terhadap sekte tersebut. Mereka masih memiliki kontrak noda darah di tubuh mereka. Satu-satunya cara mereka dapat memecahkannya adalah jika mereka mencapai ranah Inti Revolving yang ekstrem, dan yang lain tidak bisa melepaskannya. Begitu mereka mengkhianati sekte itu, garis keturunan mereka akan meleleh, dan kultivasi mereka semua akan lenyap dalam waktu setengah tahun. Mu Chihuo dan Mu Yanzhuo telah hidup selama 200 hingga 300 tahun; tidak mungkin bagi mereka untuk berkultivasi dari awal lagi. Begitu kultivasi mereka menghilang, vitalitas mereka juga akan mengering, dan hidup mereka akan berakhir. ”

Mu Qingyi sama sekali tidak khawatir bahwa Mu Chihuo akan mengkhianati mereka. Faktanya, dalam 3000 tahun terakhir ini tidak ada Penatua garis keturunan Mu yang telah mengkhianati sekte ini. Untuk benar-benar kehilangan kultivasi mereka, mereka telah menghabiskan beberapa ratus tahun berkembang dan bahkan mengimbangi hidup mereka, tidak ada orang yang bisa menahan membayar harga yang curam.

Ada beberapa junior Mu yang memiliki mengkhianati sekte itu. Tapi, garis keturunan mereka tidak kaya dan mereka masih muda. Bahkan ada beberapa yang ingin dengan sengaja mencairkan garis keturunan mereka untuk menumbuhkan seni iblis. Tapi akhirnya, mereka berakhir tragis.

“Ambil kesempatan ini untuk menyembuhkan luka-lukamu. Dan ingat, semua orang tetap waspada! ” Kata Mu Qingyi. Dengan Mu Qianyu dan Mu Bingyun di pasukan mereka, selama tidak harus menghadapi dua master Inti Revolving tengah bersama-sama, mereka masih akan mampu mengatasinya.

Karena pasukan Divine Phoenix Island adalah mengambil waktu ini untuk pulih dari cedera mereka, Mu Yanzhuo, Mu Chihuo, dan Mu Qingshu masih di hutan belantara, dengan cepat berjalan.

Mu Chihuo sedang berjalan di depan, ekspresinya kosong. Tapi, ekspresi Mu Yanzhuo tidak pasti, seolah-olah dia masih bergulat dengan pilihannya.

“Kakak Chihuo … seberapa yakin dirimu dalam hal ini? Jika kita gagal, kita tidak akan lagi memiliki tempat di dunia ini. “Ini adalah kedua kalinya Mu Yanzhuo mengajukan pertanyaan ini.

Mu Chihuo tersenyum,” Saudaraku Yanzhuo, jika Anda selalu begitu takut dan bimbang, bagaimana Anda akan memiliki prestasi besar? Jika Anda ingin mencari kekuasaan dan kekayaan, maka juga akan ada bahaya. Jika Anda ingin mempertahankan semacam ‘tempat’ di dunia ini, maka Anda akan selamanya ditekan oleh orang lain. Anda akan mencapai ranah Inti Revolving tengah, terjebak di sana, merawat kebencian Anda sampai mati. Ratusan tahun kemudian, bahkan klan Anda akan musnah. Dan Anda masih memiliki rencana untuk melayang ke langit, mencapai Penghancuran Kehidupan dan menjadi pemimpin Divine Phoenix Island? “

Mu Yanzhuo terdiam. Dia mengerti kebenaran di balik kata-kata Mu Chihuo. Namun, memikirkannya dan menetapkan tekadnya untuk melakukan itu adalah dua konsep yang sama sekali berbeda. Tanpa ragu, ini akan menjadi pertaruhan terbesar dalam hidupnya!

Jika dia menang, dia akan berkembang! Tetapi jika dia kalah, dia akan kehilangan segalanya!

Jadi bagaimana mungkin dia tidak ragu-ragu?

Ketika Mu Chihuo melihat penampilan Mu Yanzhuo yang ketakutan dan tidak yakin, dia terus berbicara, “Brother Yanzhuo , Anda harus memahami bahwa jika Lin Ming memimpin Divine Phoenix Island menjadi sekte kelas lima atau bahkan Tanah Suci di masa depan, itu tidak akan ada hubungannya dengan Anda atau saya. Sebaliknya, klan kita akan didorong ke samping oleh orang lain sampai tidak ada tempat tersisa untuk kita. Di sisi lain, jika suatu hari Divine Phoenix Island dipimpin oleh Anda dan saya, maka kita tidak perlu menjadi Tanah Suci. Bahkan jika kita menjadi semacam sekte kelas lima terendah, adegan seperti apa itu? Kita akan disembah dan dimuliakan oleh generasi mendatang dan menjadi karakter seperti sang Pendiri. Keturunan kita akan menjadi lebih makmur! ”