Martial World – Chapter 504 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 504 | Baca Novel Online

Tempering Marrow Sukses Besar

Karena telah disiram dalam api yang membakar, cairan emas sudah pada suhu yang sangat tinggi. Setelah Lin Ming masuk, dia merasa seolah-olah dia telah melompat ke kompor dan semua kulitnya dipanggang. Namun, karena dia telah memurnikan api di dalam tubuhnya untuk waktu yang lama, dan juga karena pengalaman sebelumnya dengan api yang membakar, pengalaman seperti itu sama sekali tidak baginya.

Aroma cairan emas membanjiri indranya seperti anggur tua. Cairan itu sangat manis; satu tegukan bagaikan aliran panas yang mengalir ke mulut dan tenggorokannya, menghangatkan perutnya, menyebar ke anggota tubuhnya dan mengisinya dengan energi yang cemerlang. Semua otot tubuhnya meregang dan dia mengeluarkan suara letupan keras.

Semua pori-pori Lin Ming melebar, dan energi murni membanjiri mereka. Ketika panas mengalir, dia merasakan sakit seperti pin melalui pori-porinya. Namun, rasa sakit yang menyakitkan ini melalui tubuhnya sebenarnya membuat Lin Ming bersemangat sebagai gantinya.

Jus obat ini diseduh dengan Nirvana Dragon Root yang berusia puluhan ribu tahun memiliki energi murni yang tak tertandingi. Energi disaring melalui tulang Lin Ming, masuk ke sumsumnya di mana ia terus terakumulasi.

Saat energi murni memasuki sumsumnya, itu adalah pengalaman yang menyakitkan. Tapi saat ini, Lin Ming hanya merasa nyaman di seluruh, dan pikirannya dalam keadaan cerah dan jelas. Bahkan tidak ada sedikit pun rasa sakit yang dia alami ketika dia menggunakan Shattered Demon Heart Crystal untuk Marah Marrow.

Dalam jus emas, Lin Ming berbaring, santai semua anggota tubuhnya. Dia mengambil tegukan besar cairan emas, menelan sebanyak yang dia bisa.

Setelah cairan emas ini memenuhi semua meridian Lin Ming, cairan itu mulai keluar dari pori-porinya. Energi terus menumpuk. Meskipun ada rasa sakit yang tumpul, itu sangat luar biasa, seolah-olah dia terbang ke surga dan menjadi abadi.

Namun, perasaan damai ini tidak bertahan terlalu lama. Saat Lin Ming menggunakan formula hukum ‘Chaotic Virtues Combat Meridian’ untuk mengontrol energi untuk temper, ia merasakan sakit yang menyakitkan semakin kuat dan bersemangat. Lin Ming merasa seperti tubuhnya menjadi balon yang diisi sampai penuh dengan energi, hampir terbuka kapan saja.

Energi mengamuk menerjang meridiannya. Meskipun tubuh Lin Ming telah dikuatkan oleh Tempering Marrow, dia masih hampir tidak bisa menahannya.

Nak, cepat dan tutup pori-pori Anda. Konsentrasikan kelebihan energi ke tombak Anda dan lepaskan melalui gerakan Anda. Ini akan membantu Anda menyelesaikan Tempering Marrow. “

Saat Lin Ming mendekati titik di mana dia tidak bisa mengendalikan energi, dia mendengar suara Demonshine bergema di telinganya.

Pikiran Lin Ming tiba-tiba hilang, dan dia menjentikkan tangan kanannya. Purple Comet Spear muncul dan dia menampilkan gerakan ‘Great Desolate Halberd Art’. Saat Purple Comet Spear menusukkan jus emas, setiap ayunan disambut dengan perlawanan besar. Dengan setiap gerakan tombak, tulang-tulang Lin Ming mengeluarkan suara seperti gemuruh guntur. Potongan-potongan sumsum tulang kuningnya menjadi merah cerah, dan dari merah terang itu mereka mulai beralih ke rona emas.

Semakin banyak strip emas muncul, sampai semua sumsumnya menjadi emas yang bersinar dalam. < / p>

Saat setiap gerakan tombak menyerang, jus emas yang kaya dipotong oleh Tombak Komet Ungu. Esensi sejatinya melesat seperti pisau tajam.

Lin Ming tidak tahu berapa banyak gerakan tombak yang telah dibuatnya, atau berapa jam dia telah melakukannya. Dia hanya merasakan darahnya mendidih dan esensi sejatinya terus tumbuh. Bahkan dengan semua upaya ini, dia tidak merasa sedikit lelah.

Energi yang mengisi tubuhnya terkandung di dalam oleh pori-pori tersegelnya. Saat gerakan tombaknya menggunakan energi berlebih dan dia menyerap sisanya, pori-porinya terbuka sekali lagi, secara sembarangan menyerap energi dari jus emas. Seiring waktu berlalu, jus emas menjadi semakin pucat, dan lebih dari setengahnya sudah hilang.

Pada saat ini, Lin Ming merasakan sakit yang tajam di punggungnya, seolah-olah seseorang mengambil jarum berapi dan menusuk Tulang belakangnya!

Pada saat itu, rasa sakit itu cukup untuk menyebabkan Lin Ming berkeringat dingin. Tapi dia tidak terkejut. Rasa sakit di tulang punggungnya berarti satu hal – energi itu telah masuk ke sumsum tulang belakangnya!

sumsum tulang belakang dan sumsum tulang berbeda. Sumsum tulang belakang adalah pusat saraf. Itu sangat rapuh dan terfragmentasi. Jika sumsum tulang belakang tidak bisa ditempa, maka tulang belakang akan menjadi kelemahan tubuh, tidak mampu menahan tekanan luar biasa.

Menggerakkan tulang belakang adalah langkah terakhir dari Tempering Marrow. Dan, itu juga yang paling sulit. Bahkan ada beberapa murid dari Realm of the Gods yang tidak mampu membeli bahan baku dan obat-obatan langka yang berharga dan langka, dan menjadi tidak mampu untuk sepenuhnya dan sepenuhnya meredam tulang belakang mereka. Ini menyebabkan fondasi mereka goyah, dan kelemahan tubuh mereka terbawa.

Tapi bahan yang digunakan Lin Ming untuk membuat obat adalah Nirvana Dragon Root yang telah hidup selama puluhan ribu tahun . Secara alami, dia tidak akan memiliki masalah ini.

Lin Ming tidak tahu berapa kali dia telah menampilkan ‘Great Desolate Halberd Art’. Dia melanjutkan sampai bola cairan menjadi benar-benar jernih, dan semua jus emas telah diserap.

Tapi, pada saat jus emas sepenuhnya diserap, esensi sejati yang tersebar di dantian Lin Ming mulai untuk secara spontan mengembun menjadi pusaran yang berputar, berputar perlahan-lahan.

Keadaan semula yang kacau tiba-tiba menjadi terorganisir.

Alam Xiantian!

Tanda Kondensasi Denyut Nadi adalah penetrasi meridian esensi sejati, tanda ranah Houtian adalah esensi sejati terakumulasi dalam dantian, dan tanda untuk ranah Xiantian adalah esensi sejati yang membentuk sistem terorganisir dalam dantian.

sistem esensi sejati Lin Ming adalah … pusaran.

Mata Lin Ming terbuka lebar, matanya berkedip dengan lengkungan guntur.

Bola air yang telah terikat bersama oleh esensi sejati benar-benar runtuh dengan sendirinya. Sejumlah besar air memercik ke tanah, dan Lin Ming jatuh telanjang ke lantai. Pada saat ini, dia dalam semangat yang sangat tinggi.

Dalam satu lompatan, kultivasinya telah menembus ke wilayah Xiantian, dan dia juga telah menyelesaikan 100 persen dari Marah Tempering!

Setelah Tempering Marrow mencapai 100 persen, bisa dikatakan bahwa Lin Ming telah dilahirkan kembali. Kulitnya lebih halus, dan otot-otot halusnya kencang dan simetris. Lin Ming sekarang adalah pria muda yang sangat tampan, tubuhnya mengandung aura kekuatan dan kecantikan yang lembut. Seolah-olah dia adalah mahakarya indah yang telah dipahat dengan tangan.

Penampilan Lin Ming juga menjadi lebih dewasa. Aura aslinya yang tajam menyatu. Jika seseorang tidak memperhatikan dengan seksama, akan sulit untuk merasakan ini.

Lin Ming saat ini memberikan perasaan seperti angin sepoi-sepoi; itu sedikit petunjuk untuk kembali ke keadaan semula.

“Xiantian?” Pug itu berkata ketika mengangkat kepala anjingnya ke atas dan ke bawah dengan sangat berlebihan. Dia mengukur Lin Ming dan berkata, “Kamu benar-benar bajingan beruntung yang masuk ke kotoran anjing dengan surga menentang keberuntungan. Anda melangkah ke ranah Xiantian dan Anda mungkin belum genap 18 tahun. ”

‘Bajingan beruntung yang melangkah ke kotoran anjing dengan surga menentang keberuntungan?’ Saat Lin Ming mendengar pesek berbicara, dia tidak tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. Mendengar seekor anjing mengatakan bahwa kotoran anjing selalu sangat aneh.

Jika Anda bergantung pada obat-obatan untuk menerobos ke wilayah Xiantian, fondasi Anda tidak akan stabil. Anda harus meluangkan waktu untuk mengkonsolidasikannya. ”

Saat berkultivasi melalui sistem Pengumpulan Essence, seseorang harus memperhatikan dengan sangat cermat setiap langkah dan melanjutkan dengan teratur. Untungnya, Akar Naga Nirvana yang telah tumbuh selama puluhan ribu tahun ini memiliki sedikit sekali pengotor. Menyempurnakannya ke dalam sistemnya tidak terlalu sulit.

Ranah Xiantian, dan Marrow Marah 100 persen!

Lin Ming tanpa sadar menggenggam tinjunya bersama-sama, buku-buku jarinya retak. Suara itu seperti guntur mini.

Saat ia meninju, angin bersiul. Pada saat ini, dia merasa bahwa tubuhnya dipenuhi dengan kekuatan, dan dia dapat merobek dunia Xiantian Thunder Lizard dengan tangan beruangnya. Darah di seluruh tubuhnya sudah menjadi murni dan setebal merkuri emas.

Lin Ming mengeluarkan pedang harta langkah bumi tingkat rendah dari cincin spasialnya. Dia mencengkeram gagangnya di satu tangan dan memegang ujung pisau dengan yang lain. Saat dia memegang pedang di kedua tangan, dia tiba-tiba memutar lengannya!

Dengan gema

“Setelah aku mencapai 100 persen dari Marah Marah, kekuatanku mungkin mencapai 200.000 jin!”

Ketika Lin Ming pertama kali mendapatkan ingatan dari Realm of the Gods Supreme Elder, dia tahu bahwa pembangkit tenaga Transformasi Tubuh di Realm of the Gods memiliki kekuatan tubuh setinggi ratusan ribu jin, untuk bahkan satu juta jins dan lebih banyak lagi. Lin Ming berpikir bahwa ini hanya tak terbayangkan. Tapi sekarang, tanpa menyadarinya, dia telah mencapai kekuatan luar biasa itu!

“Demonshine, berapa lama Tempering Marrow saya ambil?”

“Mm … mungkin sedikit lebih dari 40 jam “Pug itu berkata setelah berpikir.

” Lebih dari 40 jam … itu dua hari … dua hari, itu sudah agak lebih awal bagi pembangkit tenaga-tenaga Penghancur Kehidupan untuk meninggalkan Istana Kekaisaran Dewa Iblis. Saya akan punya banyak waktu untuk menyelesaikan apa yang harus saya lakukan! “

Ketika Lin Ming mengambil Cosmic Melting Furnace, dia menyadari bahwa dia tidak bisa tinggal di Wilayah Horizon Selatan. Satu-satunya cara untuk melakukannya adalah menyembunyikan identitasnya, dan hidup dalam pengasingan di pegunungan yang jauh sambil tetap sepenuhnya anonim. Karena dia tidak memiliki kekuatan untuk melawan seniman bela diri Penghancuran Kehidupan tahap ketiga, dia tidak akan pernah bisa keluar, kalau tidak, dia akan membuat bencana bagi dirinya sendiri.

Dan, itu tidak akan menjadi hanya dia, tetapi Divine Phoenix Island juga akan terperangkap dalam kesulitannya.

Namun, jika dia tinggal di pengasingan untuk berkultivasi dan tidak pergi keluar untuk perjalanan dan petualangan, kemungkinan dia menerobos ke tahap selanjutnya terlalu rendah. Dengan demikian, Lin Ming hanya bisa memilih untuk sementara waktu meninggalkan Daerah Horizon Selatan, dan pergi ke tanah yang jauh.

Tapi sebelum dia pergi, ada beberapa hal yang harus dia selesaikan …

……

… …

Hutan belantara merah tua itu luas dan tak ada habisnya. Tanah yang gundul dan sunyi ditutupi dengan monumen batu abu-abu, dan loh batu ditutupi dengan pesona merah tua. Mereka tidak berbeda dengan kuburan yang telah dihancurkan.

Di antara monumen batu, ada banyak tulang yang terkubur di tanah. Apakah mereka manusia atau binatang, mereka semua dibiarkan di bawah langit berdarah yang tak terbatas ini. Mereka telah dikubur di sini sendirian selama puluhan ribu tahun, dan mereka akan terus sendirian melalui berlalunya waktu. Tanah ini adalah kuburan … Tetapi pada saat ini, di atas kuburan tandus ini, ada sosok yang sedikit dan halus. Sosok ini berdiri sendirian di angin dingin, terbungkus kesunyian suram. Gaun merah, penampilan yang sangat indah … sosok ini benar-benar keluar dari tempatnya dalam dunia yang gelap ini. Wanita ini adalah Mu Qianyu. Pada saat ini, kulitnya dipenuhi dengan kesedihan total … Sudah enam hari … Mu Qianyu memandang ke langit yang kabur dalam keadaan bingung dan bingung. Beberapa hari terakhir ini, awan tebal telah berkumpul di hutan belantara berdarah. Awan-awan merah sampai-sampai mereka tampak meneteskan darah; itu sangat menyesakkan. Mu Qianyu menatap langit yang suram, sosoknya tak bergerak untuk waktu yang lama. Dia seperti patung indah yang ada di alam liar. Tunggu aku di sana … Kata-kata ini bergema di benak Mu Qianyu. Seolah-olah dia telah kehilangan jiwanya. Sepanjang hidupnya, dia belum pernah merasakan seperti ini sebelumnya. Kekosongan … Kesedihan … Kesedihan … Kesepian … Ketidakberdayaan … Awan gelap di langit tumbuh semakin tebal dan berat. Akhirnya, seperempat jam kemudian, sambaran petir merah membara di langit, dan hujan deras datang menerjang dalam banjir yang luar biasa. Tetes air besar menerpa tubuhnya. Dan, sebenarnya ada beberapa rasa sakit … Hujan … dunia ini juga memiliki hujan? Mu Qianyu hilang dalam pikirannya, matanya kesurupan. Badai hujan ini menakutkan. Air hujannya sangat asin, dan tirai hujan yang tebal membuat penglihatan hanya beberapa meter. Itu seperti langit telah terbelah menjadi dua, dan seluruh air Laut Selatan telah membanjiri dunia ini. Seluruh hutan belantara yang berdarah diselimuti hujan yang tak berkesudahan ini. Mu Qianyu tetap diam, meskipun air mengalir turun ke tubuhnya. Tidak peduli apa yang terjadi, dia tampak tidak sadar. Pada saat ini, pikirannya tentang Lin Ming pada titik bahwa mereka hampir menjadi nyata.