Martial World – Chapter 516 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 516 | Baca Novel Online

Qing He

Bagaimana bisa ada seorang gadis kecil di kediamannya yang ditugasi?

Lin Ming memandangi si kecil berusia 10 atau 11 tahun ini gadis. Dia mengenakan celana panjang dan lengan bajunya terangkat. Ada tambalan di celananya, dan dia membawa baskom kayu tebal di tangannya. Poni yang menutupi dahinya masih meneteskan tetesan air jernih, dan wajahnya yang mungil memiliki hidung kecil yang melengkung ke atas. Bibirnya bulat dan pipinya memerah; dia seperti apel basah dengan embun pagi. Sebuah udara segar, sederhana, dan alami bergulir darinya.

Ketika gadis kecil itu melihat Lin Ming, dia juga terkejut. Tapi, setelah beberapa saat, dia sepertinya mengerti apa yang sedang terjadi. “Apakah Anda Tuan 9566?”

“Tuan?” Lin Ming menggelengkan kepalanya, “Aku bukan Tuhan. Apakah Anda juga tinggal di sini? “

” Mm! Nama saya Qing He dan saya tinggal di sini bersama nenek saya. Di masa depan, nenek saya juga akan mengurus kebutuhan sehari-hari Milord. “

Ketika gadis kecil itu berbicara, tirai tenda ditarik ke samping. Seorang wanita berusia 60 tahun plus tua muncul di pintu masuk tenda. Dia memiliki rambut kepala yang putih, dan wajahnya diukir dengan tenaga selama bertahun-tahun. Matanya sedikit berkarat tetapi menunjukkan sedikit rasa hormat.

“Tuanku, makan malam sudah hampir siap. Tuanku, silakan menikmati dirimu sendiri. “

Wanita tua dan cucunya Qing Dia berdua budak. Tetapi bahkan di dalam budak, masih ada perbedaan besar dalam status di antara mereka. Bagi mereka, Lin Ming adalah seorang seniman bela diri, sehingga seseorang yang disebut ‘Tuan’.

Dalam Suku Setan Raksasa, para seniman bela diri yang berada pada periode Pulse Kondensasi atau di atasnya adalah produsen utama ; mengumpulkan Blood Demon Crystals bergantung pada orang-orang ini. Untuk menjamin bahwa mereka dapat menggunakan lebih banyak energi untuk menambang, mereka memiliki orang-orang khusus untuk menjaga kehidupan sehari-hari mereka.

Kombo nenek dan cucu ini adalah pelayan yang ditugaskan Lin Ming.

Tenda itu hampir sepenuhnya kosong. Itu bisa digambarkan sebagai benar-benar miskin. Di tengah-tengah tenda ada meja pendek. Di atas meja ada sayuran, acar sayuran, dan sepiring kecil daging sembuh. Ada juga semangkuk nasi yang harum.

Itu tidak dianggap makan malam yang mewah, tapi ada aroma yang sangat menyenangkan dan kaya. Selama beberapa hari terakhir, Lin Ming telah terjebak di padang rumput, makan ransum kering hari demi hari sampai ia merasa seperti bibirnya mati rasa. Melihat makan malam di atas meja, dia mengambil sumpit dan mengambil sepotong daging babi yang disembuhkan, menggigitnya dan melahap aroma lezat ini.

“Rasa luar biasa!”

Lin Ming memuji. Sebagai seorang seniman bela diri, nafsu makannya jauh lebih besar dari orang normal. Dia dengan cepat membersihkan semua sayuran di atas meja.

Setelah makan dengan cepat, Lin Ming secara tidak sengaja mendongak, hanya untuk melihat Qing He berdiri di sudut tenda, diam-diam mengerutkan bibirnya saat dia menatap daging yang disembuhkan di bawah sumpitnya.

Saat Qing Dia melihat Lin Ming memandangnya, dia langsung panik dan bertanya dengan sedikit ketakutan, “Apakah Milord ingin minum air?”

“Aku tidak haus. Apakah Anda sudah makan? “

” Saya sudah makan. Kita sudah makan dulu. ”Nenek tua itu berjalan di samping Qing He, dengan cepat mengisyaratkan agar dia menuangkan segelas air untuk Lin Ming.

Lin Ming sepertinya menemukan sesuatu. Dia meletakkan sumpit dan berjalan mengelilingi tenda. Tenda ini sangat kecil, hanya butuh beberapa langkah baginya untuk melihat semuanya. Tidak banyak perabot di dalamnya. Di atas kompor ada pot, dan di belakangnya ada tangki nasi. Dia mengambilnya, merasakan ringannya.

Dia berbalik dan mengangkat penutup pot. Di dalamnya, ada sejumlah kecil bubur beras. Di dalam bubur, ada beberapa sayuran. Hampir semua butir beras telah dimakan. Tampaknya ini adalah makan malam nenek dan cucu.

Melihat ini, Lin Ming tidak tahu perasaan seperti apa yang membengkak di hatinya. Nenek dan cucu perempuan ini adalah manusia dan juga budak. Dalam Suku Setan Raksasa ini, sulit untuk membayangkan betapa sulitnya kehidupan mereka.

Adapun makanan hari ini, ia telah makan banyak jatah mereka, terutama lempengan daging yang disembuhkan … saat ia teringat kilau di mata Qing He, Lin Ming merasa sedikit bersalah.

Dalam Suku Setan Raksasa ini, seorang budak fana tidak memiliki status. Mereka benar-benar tidak berbeda dari hewan ternak. Jika mereka cukup beruntung untuk dimiliki oleh tuan yang buruk, maka nasib mereka akan sengsara.

“Apakah ini yang biasanya Anda makan?” Lin Ming meletakkan tutup panci kembali.

< p> “Mm …” Qing He mengangguk dalam diam, matanya merah.

“Dan ternak dan domba di halaman belakang?” Lin Ming menunjuk ke luar tenda. Di belakang, ada sejumlah sapi dan domba yang diikat.

Itu adalah sapi dan domba keluarga utama. Jika kita membiarkan mereka keluar setiap hari, kita bisa menukar beras. “

Lin Ming menghela nafas. Dia mengambil batu esensi sejati dari cincin spasial dan menempatkannya di atas meja, “Qing He. Besok, pergi dan beli ikan, bebek, dan ayam. Dan belilah sedikit beras juga. “

” Ini … ini tidak bisa digunakan. “Qing He berbisik. Di sini, hanya kristal darah yang bisa digunakan untuk membeli barang. Hal-hal lain tidak dapat digunakan. Bukan hanya itu, tetapi kita adalah budak. Jika kita mengambil kristal darah untuk pergi keluar dan membeli sesuatu, maka kita bisa dirampok … “

Bloodstone adalah mata uang yang dibuat dari Kristal Setan Darah berkualitas rendah. 10.000 batu darah sama dengan satu Darah Setan Kristal. Suku Setan Raksasa tidak memiliki aturan yang melindungi budak. Jika seorang budak ingin batu-batu darah mereka dicuri saat mereka pergi berbelanja, itu adalah nasib buruk mereka. Mereka bahkan bisa dibunuh. Selama tuan mereka dikompensasi, maka segala sesuatu mungkin terjadi.

Lin Ming merasa tidak nyaman di hatinya. Dia menyingkirkan semua batu esensi sejati dan berkata, Kamu istirahat saja. Saya akan berkultivasi … “

” Mm … “

Tenda itu sangat kecil. Nenek dan cucu perempuannya meninggalkan tenda utama dan meremas diri mereka ke dalam tenda kecil yang berdekatan, meninggalkan Lin Ming sendirian. Lin Ming duduk di tempat tidur dan mengambil beberapa pil, menelannya. Dia mulai memperbaiki meridiannya sedikit demi sedikit, mengarahkan esensi sejatinya untuk membantu mempercepat regenerasi sumsumnya. Jika dia melanjutkan selama empat atau lima hari, dia akan dapat pulih sepenuhnya.

Sebelum waktu itu, Lin Ming hanya bisa menanggung semua ini.

Untuk memulihkan dari luka, Lin Ming tidak tidur sepanjang malam.

Pagi-pagi, tepat setelah fajar, Lin Ming mendengar suara panci dan wajan bertabrakan dari tenda terdekat. Tak lama, Qing He membuka tirai. Dia muncul di kepalanya yang mungil dan berkata, “Tuanku, makananmu sudah siap.”

Makan pagi sangat sederhana. Ada sepiring sayuran acar dan setengah panci bubur. Karena dia telah tiba, bubur itu lebih tebal hari ini daripada kemarin. Ini mungkin alasan mengapa Qing He makan dengan semangat seperti itu. Dia membersihkan mangkuknya, dan bahkan menjilat bagian bawahnya.

“Aku kenyang.” Kata Qing He. Dia mencuci piringnya dan pergi ke belakang, mengambil ternak dan domba. “Aku akan pergi merumput hewan.”

“Hati-hati.” Nenek mendesak ketika dia mulai mengambil piring.

Melihat ini, Lin Ming tidak mengatakan apa-apa saat dia menghabiskan buburnya. Seorang gadis berusia 10 atau 11 tahun dengan tubuh yang tidak berkembang hanya memiliki semangkuk bubur untuk dimakan. Bukan hanya itu, tetapi dia juga harus pergi dan menggembalakan domba. Ini adalah kehidupan manusia biasa …

Yang benar adalah, ada juga beberapa daging kepiting di cincin spasialnya yang berasal dari Divine Phoenix Mystic Realm. Hanya saja daging kepiting membutuhkan suhu memasak yang terlalu tinggi untuk memasak, dan energinya terlalu kaya sehingga manusia tidak bisa memakannya. Hari ini, dia siap untuk menukar beberapa batu esensi sejati dengan batu darah untuk meningkatkan kehidupan nenek dan cucunya.

Tetapi pada saat ini, pintu pagar belakang terbuka, dan Giant setinggi sepuluh kaki. Setan muncul di belakang. Saat Qing He melihat dua Iblis Raksasa ini, wajah kecilnya memucat dan dia mundur beberapa langkah. Tinju kecilnya tanpa sadar terkumpul di dadanya. Jelas, dia sangat takut dengan dua Iblis Raksasa ini.

Istri ketiga Lord Mo Da telah melahirkan seorang anak laki-laki. Anda tidak perlu membantu ternak dan domba merumput. Kami akan mengambilnya. ”Demon Raksasa di depan berkata dengan kosong. Karena istri ketiga Mo Da telah melahirkan seorang putra, akan ada pesta besar dalam tiga hari. Jadi, hewan-hewan ini harus disembelih.

Setelah dia selesai berbicara, Setan Raksasa lainnya pergi untuk mengumpulkan hewan-hewan. Ada total dua sapi dan lima domba.

“Ini …” Nenek itu merasa sedikit firasat di dalam hatinya. Jika dia bisa menggembalakan domba dan sapi ini selama setengah bulan lagi, dia akan bisa mendapatkan sekantong beras. Jika diambil, apakah dia masih bisa mendapatkan beras? “Dua tuan, sapi dan domba ini …”

Setan Raksasa yang mengumpulkan binatang tidak mau repot-repot menanggapinya. Tapi kemudian, dia tiba-tiba mendongak dan melihat Lin Ming. ‘Mm? Ada seorang seniman bela diri di sini? ’

Seorang budak biasa adalah miskin dan memiliki beberapa barang. Tapi, seorang seniman bela diri berbeda. Budak semacam ini biasanya memiliki banyak barang yang bisa diambil.

Mm? Ada dua domba yang hilang? “Setan Raksasa tiba-tiba berkata.

Wajah nenek menjadi pucat. “Tuanku, bagaimana itu mungkin. Kami telah mengambil lima domba di awal, bagaimana mungkin ada yang hilang … “

” Potong omong kosong! Jika saya mengatakan ada dua yang hilang maka ada dua yang hilang! ” Saat Raksasa Setan berbicara, dia dengan marah mendorong nenek. Demon Raksasa ini sangat kuat. Jika dia mendorong nenek ini, maka kemungkinan dia akan mematahkan beberapa tulang.

Namun, lengan Setan Raksasa hanya mencapai setengah sebelum dia dihentikan oleh tangan orang lain. Lin Ming diam-diam muncul di sisi nenek tua itu.

“Nak, kau cukup berani!” Iblis Raksasa marah dan ingin menggerakkan tangannya. Tapi, tidak peduli bagaimana dia mencoba untuk memindahkannya, rasanya seperti tangannya tersangkut di ruang; tidak mungkin untuk bergerak.

“Potong omong kosong. Berapa banyak dua domba, saya akan memberikan kompensasi kepada Anda! “Pikiran Lin Ming cerah seperti cermin. Dia sangat menyadari apa tujuan Raksasa Setan ini. Dia tidak perlu bercanda dengan mereka. Dia akan mengingat semua yang terjadi di sini hari ini. Kemudian, dia benar-benar akan menghapus semua hutang mereka.

“Keluarkan sepuluh batu darah!” Setan Raksasa mengulurkan tangannya.

“Kamu …” Mata Qing He merah dengan amarah, dan air matanya yang panas hampir mengalir keluar. “Sepuluh batu darah sudah cukup untuk membeli lima sapi!”

Setan Raksasa hanya mencibir; dia sama sekali tidak peduli dengan kata-kata Qing He.

Aku tidak punya batu darah. Saya hanya punya batu esensi sejati. “

“Heh, 100 batu esensi sejati adalah satu batu darah!” Batu esensi sejati tidak banyak membantu bagi Iblis Raksasa. Dengan demikian, nilai tukar sangat rendah. “Saya akan memberikan 100 batu esensi sejati, jadi tinggalkan dua domba. Ini garis bawah saya! “Saat Lin Ming berbicara, dia meraih ke lengan Iblis Raksasa. Saat dia tiba-tiba menekan jari-jarinya, gelombang niat membunuh yang tebal menutupi Iblis Raksasa. Iblis Raksasa pecah menjadi keringat dingin dari rasa sakit. Tangan Lin Ming seperti sepasang tang besi. Bagaimanapun, Raksasa Iblis ini hanya seorang Prajurit Iblis. Begitu Lin Ming menekannya, dia merasa sedikit takut. Dia mengambil batu-batu esensi sejati, meninggalkan dua domba, dan buru-buru pergi ………… .Pada siang, nenek itu memasak pesta sup daging domba dan sup domba yang mengepul. Wajah Little Qing He memerah, dan dia tersenyum bahagia. “Kakak, ini untukmu makan.” Saat Little Qing He makan, dia akan terus-menerus menaruh daging di depan Lin Ming. Setiap kali dia akan menunggu Lin Ming untuk memakannya dan kemudian bertanya, “Apakah ini lezat?” “Lezat.” Dia tidak bisa menahan nafas. Dengan daging untuk dimakan dan beberapa pakaian, itu sudah cukup bagi manusia biasa untuk bahagia. Setelah Lin Ming makan, dia duduk bermeditasi untuk pulih dari luka-lukanya. Dia harus memulihkan dirinya secepat mungkin, sehingga dia tidak dapat menghabiskan waktu mencoba memahami Hukum Ruang dan Waktu. Seperti ini, hari-hari perlahan berlalu. Silent Green Tribe masih belum mengorganisir siapa pun untuk pergi dan menambang bijih Darah Iblis Kristal. Dan pada hari ini, luka dan meridian Lin Ming akhirnya sembuh. Di meridiannya yang terhubung kembali, esensi sejati mengalir dengan gembira. Pusaran esensi sejati kental di dalam dantiannya, sangat menarik perhatian. Di tulangnya, sumsumnya seperti sup emas tebal dan bersinar … Lin Ming menyatukan tinjunya. Sudah waktunya untuk menagih hutang saya. Tetapi sebelum itu, saya harus terlebih dahulu menyerap Cahaya Impian Disenchanting. “