Martial World – Chapter 6 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 6 | Baca Novel Online

Berjuang dengan tangan kosong

Wang Yigao merasa bahwa orang di depannya ini pasti memiliki masalah mental. Meskipun bukan tidak mungkin bagi seseorang untuk mengalahkan lawan yang berada pada tingkat kultivasi yang lebih tinggi, yang membutuhkan bakat jenius dan seni bela diri puncak yang diajarkan oleh tuan. Lin Ming adalah seorang pemuda yang miskin, baginya untuk mencapai kondisi kekuatannya saat ini sudah merupakan prestasi besar. Tetapi mengingat bakatnya yang biasa-biasa saja, dia benar-benar berpikir dia bisa menang? Mungkinkah dia tidak cukup tidur kemarin? Apakah dia sedang berjalan sambil tidur sekarang?

Wang Yigao bertanya sambil tersenyum. “Apa yang kamu inginkan?”

“Jika aku menang, aku ingin Ginseng Darah berusia dua ratus tahun, dan lima ratus emas liangan.”

Dua ratus tahun Ginseng Darah, dan lima ratus liangs emas! Orang-orang di sekitar semuanya tidak bisa berkata-kata:

“Delapan ratus emas?” Wang Yigao dengan dingin mendengus. Kamu pikir kamu memenuhi syarat? Kamu pikir lengan dan kakimu sangat berharga? ”

Di dalam Sky Fortune Kingdom, kehidupan bangsawan dan rakyat jelata tidak sama. Bahkan jika Wang Yigao membunuh seseorang, dia hanya akan berakhir sebagai hukuman. Setelah itu, yang harus dia lakukan adalah membayar kompensasi dua ratus liangs emas.

Lin Ming perlahan menjawab. Untuk seniman bela diri, lengan dan kaki mereka sangat berharga. Jika Anda tidak mau, maka saya mengerti. Yang perlu Anda lakukan adalah memutuskan tendon Anda sendiri. “

” Persetan dengan Anda! Anda meminta kematian! “Wang Yigao dengan marah berteriak, menarik pedang panjang di pinggangnya.

Wajah Lin Ming tetap tanpa ekspresi saat dia berbicara. Kamu belum menjawab pertanyaanku.”

Heng! Hanya delapan ratus emas liangs? Aku bisa memberimu seribu emas! Namun, apakah Anda pikir Anda bisa hidup untuk mengambilnya? Senior ini akan melumpuhkan Anda. Jika Anda masih bisa mempertahankan hidup Anda setelah tiga langkah, senior ini akan meminta nama saya dibaca terbalik!

Wang Yigao menjadi gelisah, yang membuat Lin Ming senang: Lebih banyak uang untuk diambil. “Baiklah, seribu emas membuatnya!”

Dia baru saja selesai mengucapkan kata-kata itu ketika tebasan pedang Wang Yiga menghampirinya.

Jejak samar cahaya emas terpancar dari pedang, dan suara menusuk bergema selama puluhan meter.

Teknik bela diri!

Teknik bela diri melibatkan penggunaan energi primal untuk membunuh musuh. Ketika Wang Yigao mengklaim bahwa dia akan membunuh Lin Ming dalam tiga gerakan, dia tidak hanya terbawa oleh emosinya. Sebaliknya, ia memiliki kepercayaan diri pada kemampuannya, dalam teknik bela dirinya! Kesempatan untuk mempelajari teknik-teknik ini adalah sesuatu yang hanya bisa dimiliki oleh tuan muda dari keluarga besar atau murid dari rumah bela diri.

Setelah teknik bela diri digunakan, mereka yang tidak memiliki teknik bela diri akan merasa sulit untuk bertahan. Ini terutama benar mengingat perbedaan dalam budidaya bela diri antara Wang Yigao dan Lin Ming. Wang Yigao memiliki keyakinan mutlak untuk menang hanya dengan satu langkah. Alasan dia mengatakan akan membunuh Lin Ming dalam tiga gerakan adalah karena dia menyiapkan cadangan dalam kasus bagaimana jika.

Wang Yigao benar dalam anggapannya bahwa Lin Ming tidak mempelajari teknik bela diri. Lin Ming hanya bisa menggunakan langkah-langkah umum untuk menghadapi serangan Wang Yigao.

Ketika orang-orang di sekitarnya melihat adegan ini, mereka semua merasa bahwa hasilnya telah ditentukan. Adapun Lin Xiaodong, hatinya menjadi gugup. Bagaimana mungkin Lin Ming memblokir serangan pedang ini?

Perhatian Lin Ming difokuskan pada tebasan pedang yang masuk Wang Yigao. Sejak berlatih ‘Formula Primal Chaos Sejati’ dari ‘Chaotic Virtues Combat Meridian’, persepsinya telah meningkat beberapa kali lipat. Di mata Lin Ming, Wang Yigao adalah binatang buas yang menerjang ke arahnya! Selama beberapa hari terakhir, Lin Ming telah memotong-motong banyak binatang buas. Meskipun binatang buas sudah mati, memotong-motong mereka masih mengharuskannya mengidentifikasi celah di antara tulang-tulang. Setiap kali pisaunya turun, itu akan cepat, akurat dan ganas!

Pada saat pedang Wang Yigao turun, pisau Lin Ming melesat keluar. Tidak ada perhitungan atau pertimbangan dalam langkahnya; itu murni berdasarkan insting. Pisau itu melewati celah dalam gerakan Wang Yigao, menebas ke atas dengan sedikit miring.

Dilengkapi dengan pedang yang menyilaukan, melawan pisau yang sangat umum, namun hasilnya adalah sesuatu yang tidak bisa diharapkan oleh siapa pun. Lin Ming bersandar ke samping dan menghindari tebasan pedang Wang Yigao. Namun pisau di tangannya, telah sangat menusuk tulang rusuk Wang Yigao!

“Ping!” Setelah menderita tusukan pisau, Wang Yigao berseru, tubuhnya runtuh dan jatuh ke tanah. < / p>

Saat ini, lubang panjang satu kaki muncul di pakaian Wang Yigao, dari dadanya ke tulang rusuknya. Namun, tidak ada darah yang dikeluarkan. Sebagai gantinya, sesuatu yang perak bersinar melalui lubang.

“Armor fleksibel?”

Lin Ming diam-diam mengeluh. Ternyata Wang Yigao mengenakan baju besi yang fleksibel di bawah pakaiannya. Jika bukan karena armor, pukulan itu sebelumnya akan memberikan pukulan berat terhadap potensi bertarung Wang Yigao.

“Kamu!” Wang Yigao terkejut dan geram, matanya berubah darah. Dia benar-benar dipukul! Dia ditabrak oleh seseorang yang tingkat budidaya bela dirinya satu tingkat lebih rendah darinya! Di depan banyak penonton! Bagi Wang Yigao yang sombong, ini adalah masalah yang tidak bisa diterima.

“Aku ingin kau mati!”

Secara logis, serangan itu sebelumnya menandakan bahwa Wang Yigao telah kalah. Tapi, bagaimana bisa Wang Yigao yang marah mengakui kekalahannya? Menggunakan pedangnya, dia sekali lagi membidikkan Lin Ming!

Teknik bela diri lain diluncurkan!

Adapun Lin Ming, dia seperti pemburu yang berpengalaman, menangkap setiap kelemahan ditunjukkan oleh binatang buas!

“Ping!” Adegan dari sebelumnya diputar ulang dengan sendirinya. Kali ini, garis miring membuka lubang di sisi kanan pakaian Wang Yigao, mengubahnya menjadi rompi.

Para penonton di sekitarnya semua tertegun. Mereka menatap dengan tak percaya pada hasil pertempuran. Bagaimana ini bisa terjadi? Seperti kata pepatah, ‘satu inci lebih panjang adalah satu inci lebih kuat’. Pedang Wang Yigao memiliki jangkauan yang jauh lebih panjang daripada pisau boning Lin Ming. Selain itu, Wang Yigao memiliki teknik seni bela diri dan memiliki tingkat budidaya bela diri yang lebih tinggi. Tapi, dalam pertarungan ini, dia akhirnya ditusuk dua kali dengan gerakan yang tampaknya biasa.

“Anak itu, kecepatan tubuhnya dan kecepatan pisaunya lebih cepat daripada Wang Yigao!” Seorang seniman bela diri yang mengamati duel berkomentar. Sebuah Pelatihan Fisik Stager Pertama mengalahkan Stager Kedua dalam hal kecepatan adalah kejadian yang tidak biasa!

Kecepatan Lin Ming memang lebih cepat daripada Wang Yigao. Bahkan, perbedaan dalam kecepatan cukup besar. Ini adalah hasil dari berlatih ‘Chaotic Virtues Combat Meridian’! Sebelum berlatih, keterampilan memegang pisau Lin Ming sudah sangat akurat dan berwawasan luas. Namun, kecepatan dan kekuatannya tidak dapat melengkapinya. Wajar baginya untuk tidak dapat mengalahkan Wang Yigao yang berada di Tahap Kedua Pelatihan Fisik.

Tapi, dengan keberadaan ‘Chaotic Virtues Combat Meridian’, situasinya sekarang benar-benar berbeda !

“Aah!” Gila sekali, Wang Yigao merobek pakaian luarnya, memperlihatkan baju besi fleksibel berwarna perak. Dia telah kalah dari bocah Stager First Training Fisik. Jika dia tidak dapat membalas dendam, maka dia tidak akan memiliki wajah untuk tetap berada di Sky Fortune City.

“Aku akan membantai kamu!” Wang Yigao mati-matian mencurahkan energi primal dalam tubuhnya, menyebabkan pedangnya untuk memancarkan cahaya yang lebih terang dari sebelumnya. Dia menebas ke kepala Lin Ming. Jika serangan ini terhubung, Lin Ming pasti akan berakhir sekarat.

Pada saat ini, Lin Ming membuat langkah yang mengejutkan semua orang. Dia membuang pisaunya dan menghadap lawannya dengan tangan kosong!

Semua penonton tidak dapat memahami langkah ini dari Lin Ming. Tebasan dari Wang Yigao ini jelas merupakan pukulan terakhir, didukung dengan setiap tetes energi terakhir. Jadi, mengapa remaja ini membuang senjatanya pada saat yang paling kritis? Tentunya, pisau itu lebih kuat dari kepalan tangan? Di saat krisis, dia bahkan bisa menggunakannya untuk menangkis pedang lawan.