Martial World – Chapter 691 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 691 | Baca Novel Online

Malam Kehangatan yang Lembut

Dalam desas-desus yang didengar Mu Qianyu, yang disebut Pangeran Kerajaan Kerajaan Ilahi memiliki kekuatan untuk membunuh tahap pertama Penghancuran Kehidupan seniman bela diri.

Sendiri, dia menggerakkan South Sea Demon Region, membangkitkan dunia mereka. Dia membunuh lebih dari seribu murid Wilayah Demon Laut Selatan dan memaksa Xuan Yuqie ke keadaan menyedihkan di mana dia bahkan tidak bisa melawan.

Dan sekarang dia bertanya pada Lin Ming karena kedua kekuatan mereka tampak serupa. Kebetulan seperti itu pasti akan membuat Mu Qianyu mengasosiasikan mereka.

Mendengar pertanyaan Mu Qianyu, Lin Ming sedikit terkejut. Dia tidak pernah mencoba untuk sengaja menyembunyikan identitasnya; dia berasumsi bahwa orang-orang di Divine Phoenix Island pasti sudah tahu tentang dia. Tapi sekarang sepertinya Daerah Demon Laut Selatan telah membuat blokade semua berita, takut bahwa Kuil Zen Besar, Naga Banjir Hitam, atau sekte kelas lima lainnya akan mencoba dan mengambil bagian dalam pembagian Lin Ming. >

Berpikir tentang ini, Lin Ming hanya mencibir. Wilayah Demon Laut Selatan mengira dia adalah domba yang akan disembelih, tetapi mereka tidak pernah membayangkan mereka akan hancur sebelum mereka bisa mencicipi dagingnya.

Lin Ming berkata kepada Mu Qianyu, Suster senior yang magang , Saya kembali ke Wilayah Horizon Selatan satu bulan yang lalu namun saya tidak dapat menemukan Anda. Saya mengetahui bahwa Divine Phoenix Island telah dihancurkan, dan dalam kesedihan, saya pergi ke Divine Phoenix Island untuk mencari petunjuk. Di sana, saya menemukan bahwa Daerah Demon Laut Selatan telah mendirikan cabang. Pada saat itu, saya tidak tahu ke mana Anda pergi, jadi saya membunuh Penatua cabang di sana untuk mencari jiwanya. Hasilnya adalah bahwa saya bahkan tidak mendapatkan berita tentang Anda dan malah membawa Xuan Yuqie dan Giant Leviathan untuk mengetuk pintu saya. Adapun hal-hal setelah itu, saya yakin bahwa Anda sangat sadar. “

Kata-kata Lin Ming tampak remeh, tetapi Mu Qianyu sudah benar-benar bingung.

Dewa kematian dari Divine Phoenix Island yang telah menewaskan tiga Sesepuh Kehancuran Kehidupan, mencuri Giant Leviathan dan bahkan membunuh jalannya ke Daerah Demon Laut Selatan …

Semua peristiwa yang tidak dapat dipercaya ini berasal dari tangan Lin Ming!? < / p>

Menjelajah menebak adalah satu masalah, tetapi mendengar Lin Ming mengkonfirmasi kecurigaannya adalah masalah yang sama sekali berbeda.

“Lin Ming … kau …”

Mu Qianyu tidak tidak tahu harus berkata apa.

Sebelum ini, Mu Yuhuang dan semua orang berharap Lin Ming akan bisa kembali dalam sepuluh tahun dan mengangkat langit untuk Divine Phoenix Island mereka. Bagi Mu Qianyu, ini sudah tampak seperti kemungkinan yang sangat berlebihan. Setelah semua, 10 tahun dari sekarang, Lin Ming akan berusia sekitar 27 atau 28 tahun; masih akan sulit bagi seseorang yang begitu muda untuk menghadapi sekte kelas lima sendirian.

Tapi, dia tidak pernah membayangkan bahwa hanya dalam waktu dua setengah tahun, Lin Ming tidak hanya akan kembali, tetapi benar-benar membalik seluruh Wilayah Demon Laut Selatan!

Apa yang telah dialami Lin Ming dalam dua ini setengah tahun? Bakatnya jauh lebih menakutkan daripada ketika dia pergi melalui array transmisi!

Pada saat itu, jika Putra Mahkota Kerajaan Ilahi atau putra surga yang disukai lainnya dapat dibandingkan dengan Lin Ming, maka ke Lin saat ini Ming, Putra Mahkota atau Putra Suci bahkan tidak akan bisa menyentuh ujung celananya!

Harus diketahui bahwa Putra Mahkota Kerajaan Ilahi dilaporkan berusia hampir 30 tahun. Bagi seorang pemuda berusia 30 tahun untuk dapat mengubah seluruh perang Laut Selatan dengan kekuatannya sendiri sudah sangat mengejutkan.

Dan Lin Ming baru berusia 20 tahun!

Itu 10 tahun penuh! Ini adalah perbedaan 10 tahun dalam bakat dan ini bahkan jika dibandingkan dengan Putra Mahkota Kerajaan Ilahi!

Mu Qianyu tidak tahu harus berkata apa kepada Lin Ming. Setelah tertegun lama dia bergumam, “Lin Ming, apa yang telah kamu lalui selama dua setengah tahun terakhir ini?”

Memikirkan pengalamannya selama dua setengah tahun terakhir ini, Lin Ming juga dipenuhi dengan emosi. Selama ini, hampir setiap hari dipenuhi dengan pikiran tentang kematian dan pertempuran.

“Ini cerita yang panjang. Ayo pergi ke tempat lain dan perlahan-lahan aku akan memberitahumu. “Lin Ming tidak berencana menyembunyikan apa pun dari Mu Qianyu. Dia ingin memberi tahu Mu Qianyu tentang semua yang dia alami di Holy Demon Continent.

Tidak peduli seberapa keras dan stabil kehendak Lin Ming, jika dia bertarung di tepi bahaya terlalu lama, dia akan tetap menumpuk terlalu banyak ketegangan di saraf dan pikirannya. Yang dia inginkan adalah waktu untuk bersantai, dan untuk bisa menceritakan kepada seseorang yang memahaminya bahwa dia benar-benar percaya.

Mm, ayo pergi ke kabinku. Itu hanya di bawah tebing gunung. “Ketika Mu Qianyu berbicara di sini, wajahnya yang cantik berkelip-kelip dengan merah seperti cahaya matahari terbenam.

Little Swallow Mountain tidak memiliki bangunan di atasnya untuk mulai dengan. Kabin adalah tempat tinggal sementara yang didirikan untuk para murid Divine Phoenix Island. Selain halaman untuk pertemuan dan bisnis resmi lainnya, tidak ada konstruksi skala besar lainnya. Mu Qianyu tidak ingin membawa Lin Ming ke ruang pertemuan. Dengan demikian, tempat terbaik adalah pondoknya sendiri.

Mengundang Lin Ming ke kamarnya sendiri di tengah malam benar-benar sedikit … curiga. Tapi, memikirkan hubungan di antara mereka, ini bukan sesuatu yang aneh. Seorang seniman bela diri yang selalu bertindak sesuai dengan hati dan tujuan mereka sendiri tidak peduli dengan gosip dari orang lain.

Berpikir seperti ini, Mu Qianyu juga tenang, menjadi jauh lebih percaya diri. Tanpa menunggu jawaban Lin Ming, dia langsung melompat turun dari tebing.

Angin bertiup menuruni gunung menyebabkan pakaian sutra Mu Qianyu mengepakkan angin. Lin Ming terkejut sesaat sebelum dia mengikutinya, perasaan kebahagiaan yang aneh melonjak di dalam hatinya.

Jika Mu Qianyu tidak merasa bahwa dia miliknya, dia tidak akan pernah membuat undangan seperti itu .

Tebing itu hanya beberapa ratus kaki tingginya; mereka tiba di dasar tebing dalam sekejap.

Di malam Little Swallow Mountain, langit berwarna hitam seperti tinta dan bintang-bintang berkilau di lemari besi surga yang luas. Di bagian bawah tebing, angin gunung menyapu tanah berumput seperti ombak yang bergelombang. Suara serangga ada di mana-mana dan udaranya jernih dan segar.

Berjalan di gunung seperti itu, suasana hati seseorang akan sangat tenang.

Melangkah melalui rumput lembut, Mu Qianyu dan Lin Ming segera datang ke sekelompok kabin. Daerah ini adalah salah satu tempat dengan energi surga dan bumi terkaya secara keseluruhan dari Little Swallow Mountain. Tidak hanya kabin Mu Qianyu di sini, tetapi juga Mu Bingyun, Mu Yuhuang, dan Mu Fengxian.

Persepsi seorang seniman bela diri sangat sensitif. Saat Lin Ming dan Mu Qianyu berjalan mendekat tanpa bermaksud menyembunyikan diri, semua orang secara alami merasakan keduanya. Namun, mereka semua memiliki pemahaman yang matang dan diam-diam tentang situasi dan dengan demikian tidak ada yang keluar untuk menyambut mereka.

Dengan tenang melihat kelompok kabin ini, Mu Qianyu tiba-tiba merasa sangat malu. Awalnya dia tidak berpikir ini masalah besar, tapi sekarang dia dalam situasi ini, Mu Qianyu mulai memiliki hati nurani yang bersalah seolah-olah dia melakukan sesuatu yang nakal.

“Mm … tidak ada t kabin tambahan, jadi kamu harus tinggal di sini bersamaku malam ini. ” Mu Qianyu dengan canggung berkata ketika dia membuka pintu kabin.

Tentu saja, Lin Ming tidak akan pernah mengatakan sesuatu yang konyol pada saat seperti ini. Duanmu Qun dan yang lainnya tinggal di kapal roh, dan sebenarnya ada banyak ruang di sana. Bukankah itu terlalu memanjakan kesenangan itu?

Setelah dia menenangkan suasana hatinya, dia menginjakkan kaki di kamar Mu Qianyu.

Tata letak kabin Mu Qianyu sangat sederhana. Mebel kayu itu baru diukir dan bahkan belum dipanggang dengan api. Itu mempertahankan kelembaban yang luar biasa, mengisi seluruh kabin dengan aroma kulit yang ringan.

Kabin itu terdiri dari satu kamar tidur dan satu ruang tamu. Ada rak buku sederhana di ruang tamu, dan di rak buku ini ada beberapa jenis batu giok dan lusinan buku yang tampak kuno.

Di kamarnya ada ranjang kayu besar. Di samping tempat tidur ada satu set laci kecil, dan pada set laci ini ada sebuah botol batu giok kecil dengan Vermillion Bird Flower bermekaran di dalam.

Sebenarnya, semua barang milik seorang seniman bela diri dapat dimasukkan ke dalam mereka cincin spasial. Apa pun yang diletakkan di ruangan ini ada untuk dekorasi.

“Apakah … apakah ini terlalu sederhana?” Mu Qianyu ragu-ragu bertanya. Ini adalah pertama kalinya seorang pria memasuki kamarnya. Bahkan ketika mereka berdua tinggal di Divine Phoenix Island, Lin Ming belum pernah memasuki kamarnya sebelumnya.

Perasaan gugup ini agak aneh.

“Hebat.” Lin Ming ringan berkata , rasakan suasananya yang canggung.

“Ceritakan padaku tentang apa yang telah kamu lalui dua setengah tahun terakhir ini. Saya ingin mendengarnya. “Mu Qianyu menarik tangan Lin Ming dan mereka duduk di tempat tidurnya bersama. Dia mengangkat dagunya, matanya yang cerah menatap Lin Ming seperti seorang gadis muda yang ingin mendengarkan cerita pengantar tidur.

“Oke.”

Dengan demikian, Lin Ming memulai cerita dari ketika dia meninggalkan Istana Iblis Dewa Kekaisaran. Dia menceritakan dari titik dia mengambil array transmisi ke Holy Demon Continent. Dia menceritakan kepadanya semua yang dia tahu tentang ras, adat istiadat, dan pengaruh dari Benua Suci Iblis. Dia berbicara tentang ketika dia terluka parah di Bewitching Cloud Prairie dan dipaksa menjadi budak karena dia kehilangan kekuatannya. Kemudian, ia melakukan perjalanan ke Blood Slaughter Steppes dan memanjat Menara Kutub Langit. Dari sana, dia bertarung dengan Xing Tian dalam pertempuran yang fatal di lantai dua, melangkah ke lantai tiga dan kemudian memasuki King’s Cage di mana dia menghadapi komplotan High Lord Heian.

Setelah itu, dia terus menerus mengalahkan tiga master hebat dari Heavenly Demon Seven Stars, dan kemudian membunuh High Lord Heian dengan tangannya sendiri. Dengan ketenarannya yang meningkat tajam, melalui begitu banyak tikungan dan tikungan, dia kemudian harus menderita Master Menara Polaris menanam segel budak di dalam dirinya.

Dengan menipu Master Menara Polaris, dia berhasil memasuki Jalan Kaisar dan pahami semangat bertarungnya sendiri. Akhirnya, ia berkelana ke Eternal Demon Abyss, menangkap tulang iblis dan kemudian dipaksa untuk menyimpang ke zona terlarang 1000 mil. Di sana, ia mengambil buah ilahi emas yang dalam, menemukan mayat dewi berusia 100.000 tahun, dan kemudian, setelah menerobos ke Revolving Core, ia kemudian membunuh Master Menara Polaris …

Selain masalah terkait dengan Demonshine dan Magic Cube, Lin Ming tidak menyembunyikan hal lain. Dia jujur ​​menceritakan segalanya padanya.

Meskipun Mu Qianyu tahu bahwa Lin Ming akan mengalami banyak cobaan dan kesengsaraan selama dua setengah tahun ini, dia tidak pernah membayangkan bahwa / itu dia akan melewati begitu banyak bahaya hidup dan mati. Bahkan dengan Lin Ming duduk dengan aman dan sehat tepat di sampingnya, saat Mu Qianyu mendengarkannya menjelaskan semua situasi berbahaya dan jalan buntu yang dia temui, dia merasakan hatinya mengepal erat di dadanya. Tapi ketika dia mendengarkan bagaimana dia menyelamatkan hari itu, mengubah bahaya menjadi keselamatan dan membalikkan situasi, dia juga merasa bahagia untuknya, sukacita yang datang dari lubuk hatinya.

Setelah Lin Ming selesai berbicara , karena emosi Mu Qianyu telah naik turun beberapa kali, wajahnya memerah. Dia secara bertahap jatuh ke pelukan Lin Ming.

Keduanya saling mendukung saat mereka mencium. Masing-masing merasakan suhu hangat dari yang lain, dengan lembut membelai dan membelai kulit masing-masing.

Apakah itu Lin Ming yang telah mengalami kematian dan pertempuran terus-menerus selama dua setengah tahun terakhir, menjadi yang paling khawatir waktu itu, atau apakah itu Mu Qianyu, yang telah menderita melalui tekanan besar dari posisinya dan menyaksikan segala sesuatu di sekitarnya jatuh terpisah oleh angin dan hujan kehidupan, keduanya membutuhkan kenyamanan, keduanya membutuhkan kehangatan.

Dengan tubuh yang hangat dan harum menekan dadanya, seluruh indera Lin Ming dipenuhi dengan aroma lembut. Lin Ming merasa seolah-olah dia telah memeluk seluruh dunia. Perasaan memabukkan ini yang memicu kupu-kupu di perutnya membuat pikirannya berdenyut, bahkan ketika gelombang nafsu dan keinginan menyatu di dalam hatinya, diam-diam mendidih …

Setelah bertahun-tahun berlatih seni bela diri, Lin Ming adalah bukan lagi pendatang baru yang telah memasuki Tujuh Rumah Bela Diri Yang Mendalam, hampir kehilangan akal karena hasrat di atas platform batu giok laut itu.

Sebaliknya, dia adalah seorang master yang mampu mengendalikan emosinya sendiri.

Pikirannya bergerak, dan cahaya muncul di matanya. Dia ingin menggunakan semangat juangnya untuk memotong keinginan yang meningkat ini. Tapi kemudian, dia memikirkannya lagi. Api keinginannya sebenarnya adalah perkembangan dari kesadarannya sendiri, suatu perkembangan alami dari pertumbuhannya sebagai seorang pria. Mengapa dia ingin memotongnya?

Dari saat dia pertama kali bertemu dengannya di Gunung Thundercrash hingga ketika dia menyambutnya ke Divine Phoenix Island, Mu Qianyu benar-benar merawat Lin Ming setiap langkah.

Ketika dia memasuki Divine Phoenix Mystic Realm, sepertinya Lin Ming adalah bintang yang jatuh dari langit, dan Mu Qianyu jatuh dalam kesedihan dan keputusasaan baginya.

Di Istana Kekaisaran Iblis Dewa, Lin Ming harus menghadapi diburu oleh Lei Jingtian. Dia telah memberinya simbol melarikan diri dan mereka berdua telah membuat sumpah hidup dan mati. Akhirnya, sebelum dia pergi melalui jajaran transmisi kuno, mereka telah berjanji satu sama lain pertemuan sepuluh tahun dari sekarang. Setiap kondisi telah berhasil. Maka dia secara alami akan membiarkan lulus gairah untuk mengambil jalannya. Lin Ming sedikit menekan keinginan dalam hatinya dan dengan lembut berkata, “Yuer, bagaimana kabarmu selama dua setengah tahun terakhir ini?” Ketika Mu Qianyu mendengar Lin Ming menyebutnya sebagai Yuer, hatinya berdenyut. Dia tidak tahu, tapi perubahan kecil dalam namanya ini sebenarnya adalah keputusan dari Lin Ming … Saat dia memikirkan dua setengah tahun ini, Mu Qianyu merasa agak sedih. Dia ragu-ragu sejenak dan kemudian dengan jujur ​​menceritakan kisahnya. Sekarang Lin Ming telah dewasa, tidak perlu menyembunyikan apa pun darinya lagi. Dari waktu dia dan Lin Ming berpisah, dia berbicara tentang Xuan Wuji secara sembarangan mencari seluruh Laut Selatan untuknya. Kemudian, dia mengulangi kematian Aliansi Masa Perang, penghancuran Divine Phoenix Island, kemudian dipaksa untuk berlindung di Yin Yang mendalam Palace, dan kemudian harus memiliki dua Vermillion Birds mereka diambil serta harus menderita segala macam kondisi yang keras. Mendengar ini, Lin Ming mengerutkan kening. “Api Kecil dan Fireshine diambil oleh Yin Yang Mendalam Palace?”