Martial World – Chapter 712 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 712 | Baca Novel Online

Penjagalan menyeluruh

“Dan ada Xuan Wuji yang terkutuk itu. Untuk berpikir dia pergi untuk mengejar Leviathan Raksasa sendirian dan meninggalkan momok ini di Wilayah Demon Laut Selatan! Xuan Wuji, selama kamu tidak membunuh bocah itu, tidak mungkin bagiku untuk kembali ke Wilayah Demon Laut Selatan. Jika aku bertemu dengannya lagi maka kemungkinan hidupku akan jatuh di bawah tangannya. Untungnya, saya menemukan ‘Evil Soulfire Step’ ini dalam kepemilikan seorang seniman bela diri Inti Revolving yang telah saya bunuh. Dengan ini, di atas kecepatanku sendiri, aku seharusnya bisa dengan mudah melarikan diri dari malapetaka ini. “

Tetua berjubah kuning tidak pernah berharap Lin Ming mengejarnya untuk membunuhnya. Setelah semua, dari semua Tetua di sana, dia adalah salah satu yang paling lemah; Lin Ming seharusnya tidak tertarik padanya. Dan, dalam hal kecepatan, dia adalah salah satu yang terbaik di sini. Jika satu atau dua Tetua mati, maka itu kemungkinan bukan gilirannya.

“Bocah Lin itu tidak bisa dirasuki oleh hantu atau sesuatu. Dia seharusnya tidak melakukan sesuatu yang tidak masuk akal seperti mengejar saya. Saya berharap bahwa dia memilih untuk repot-repot dengan Faksi Sovereign Timur. Dengan orang tua itu mengulur waktu, saya akan jauh lebih aman. “

Ketika Elder berjubah kuning memikirkan skenario yang mungkin terjadi, dia tiba-tiba mendengar gemerisik angin di belakangnya dan suara gemuruh samar. mendekatinya.

“Hah? Apa? ”

Ketika Penatua berjubah kuning itu berbalik, dia ketakutan hampir sampai ke titik di mana rohnya meninggalkan tubuhnya. Di belakangnya, hanya enam atau tujuh mil jauhnya, ada seorang anak muda berpakaian hitam mengejarnya dengan tombak putih berlumuran darah, rambutnya terbang sembarangan saat guntur dan api menutupi tubuhnya. Dengan setiap langkah yang dia ambil, dia sepertinya teleport dua-tiga mil di depan.

Pada kecepatan ini, Lin Ming akan menyusulnya dalam waktu kurang dari sepuluh napas!

“Jenis apa dari gerakan-gerakan ini!?!? ”Penatua berjubah kuning berubah lebih putih daripada mati. Dia meninju dirinya sendiri di dada, memaksa keluar kekuatan esensi darahnya saat dia melarikan diri dengan kecepatan melebihi batasnya.

Namun, ‘Langkah Jahat Jiwa’ ini, pada akhirnya, jauh dari kemampuan untuk membandingkan dengan ‘Golden Roc Shattering the Void’ yang sangat indah. Selain itu, dia juga lebih lemah dari Lin Ming. Sekarang, hanya dalam waktu beberapa napas, Lin Ming sudah mengejar tepat di belakangnya. Dia bisa merasakan bahwa niat membunuh Lin Ming yang menakutkan telah menguncinya.

Elder berjubah kuning takut terengah-engah. Sepanjang hidupnya, ia telah mengalami banyak situasi hidup atau mati yang berbahaya, dan telah melalui banyak zona berbahaya. Tapi, dia belum pernah merasakan hantu kematian mendekatinya seperti yang terjadi hari ini!

Itu bahkan belum seratus tahun sejak dia berhasil menyeberang ke Penghancuran Kehidupan. Dia masih memiliki kehidupan yang mewah dan mewah untuk dinikmati! Dia menolak untuk mati di sini hari ini!

“Tunggu … Tunggu, tunggu, tunggu! Pahlawan Muda Lin, jangan bunuh aku! Aku … aku bisa memberimu informasi yang kamu butuhkan, juga seluruh hartaku! “Elder berjubah kuning berteriak dengan putus asa.

Namun, Lin Ming tampaknya tidak peduli sama sekali, karena jika dia bahkan tidak mendengar kata-kata ini. Dia hanya memegang tombak putihnya dan mendorongnya keluar!

Ahhh! Orang tua ini akan memerangi kamu sampai mati! “Melihat kekejaman Lin Ming, Penatua berjubah kuning mengambil tombak sabit di tangan dan menyerang Lin Ming.

Namun, pada saat ini, dia tiba-tiba merasa tekanan besar menghantamnya, seperti gelombang yang tak berkesudahan. Napasnya menjadi berat, jantungnya hampir berhenti, dan darah di nadinya dan esensi sejati dalam meridiannya mandek, hampir berbalik arah. Pada saat yang sama, niat membunuh yang begitu murni dan tebal menimpanya, sehingga hampir membuatnya mati lemas. Dia merasa seolah-olah dia telah terjun ke salah satu kolam darah neraka. Di bawah niat membunuh yang mengerikan ini, api dalam hidupnya seperti lilin di angin, akan padam setiap saat.

Ini adalah medan kekuatan Asura dan medan kekuatan Dewa Kematian yang dirilis oleh Lin Ming.

“Tidak …!” Penatua berjubah kuning itu menangis tersedu-sedu.

Namun, dia masih tidak dapat mengubah nasibnya; Tombak Lin Ming menembus tenggorokannya!

Darah disemprotkan, dan Penatua berjubah kuning meninggal. Dari tujuh Sesepuh Kehancuran Kehidupan masih dalam Wilayah Demon Laut Selatan, sekarang hanya ada empat yang tersisa!

Lin Ming melambaikan tangan kirinya, mengambil mayat dan cincin spasial Elder berjubah kuning. Kemudian, tanpa jeda, ia berbalik dan mengejar menuju Life Destruction Elder kedua!

Dengan ‘Golden Rock Shattering the Void’ milik Lin Ming mendekati lapisan ketiga, kecepatannya tidak bisa lagi dibandingkan dengan kecepatan seniman bela diri normal.

Dari Tetua Penghancur Kehidupan yang tersisa, yang kedua ini adalah yang paling lambat dari semuanya. Alasan Lin Ming memutuskan untuk mengejarnya hanya karena dia adalah yang terjauh dari semua orang.

Setelah setengah dupa, Lin Ming hanya sepuluh mil jauhnya dari Penatua Penghancuran Kehidupan ini. Lin Ming sudah bisa merasakannya dengan persepsinya. Dia adalah pria paruh baya dengan telinga tajam dan pipi bundar. Dia terbang dengan sangat hati-hati, memutar esensi sejati pelindungnya ke batas, pada saat yang sama menjadi tegang dan waspada terhadap lingkungannya.

Setelah meninggalkan tiga pulau South Sea Demon Region, Penatua ini tersandung menjadi hutan kecil yang terisolasi. Di sana, dia sepenuhnya menahan energinya dan bersembunyi di tumpukan semak-semak hijau subur.

Pada saat itu, bulan tersembunyi di balik awan, dan angin malam melolong. Penatua bertelinga tajam ini tampaknya mahir dalam teknik kamuflase. Menurunkan dirinya ke semak-semak, ia tampak melebur ke lingkungan sekitarnya, menjadi satu dengan bumi. Bahkan jika seseorang tahu dia ada di sana dan menggunakan persepsi mereka untuk mencarinya, masih akan sulit untuk menemukan jejaknya.

“Aku harus aman di sini.”

Wajah Elder yang bertelinga tajam menjadi gelap, menjadi suram. Dia tidak tahu dari mana Lin Ming ini berasal. Bagaimana dia bisa tiba-tiba menjadi begitu kuat? Seorang anak muda berusia dua puluh tahun atau lebih sebenarnya mengejar seseorang seperti dia, yang berusia hampir seribu tahun, ke dalam hutan. Jika berita ini pernah menyebar maka itu akan benar-benar menggelikan.

“Bocah Lin Ming itu tidak pernah mengunci saya sejak awal. Bahkan jika dia menyelesaikan target pertamanya dan kemudian mengejarku, itu masih akan sia-sia. Dengan teknik kamuflase saya, bahkan Xuan Wuji mungkin tidak dapat menemukan saya. ”Elder yang bertelinga tajam memiliki kepercayaan pada kemampuannya sendiri. Jika beberapa Sesepuh Kehancuran Kehidupan mati karena Lin Ming mengejar mereka, dia pasti tidak akan menjadi salah satu dari mereka.

“Saya tidak akan bisa kembali ke Daerah Demon Laut Selatan untuk waktu yang cukup lama.” beberapa waktu. Saya akan tinggal dan bersembunyi di sini sebentar sebelum menilai kembali situasinya. “

Ketika Penatua yang bertelinga tajam memikirkan ini, wajahnya tiba-tiba membeku di tempat. Pada saat yang sama, hatinya tenggelam ke dalam keputusasaan!

Dia menyaksikan tanpa daya ketika seorang pemuda berpakaian hitam membawa tombak putih jatuh ke area terbuka hanya tiga puluh kaki di depannya. Anak muda berpakaian hitam ini berbalik ke arahnya dan dengan kejam tersenyum padanya, seolah-olah dia bisa melihat semua kebohongan dan ilusi!

Melihat senyum pemuda ini, Penatua yang bertelinga tajam merasa dingin merayap naik ke atas. Tulang belakang, rohnya memudar ke langit!

‘Bagaimana dia menemukanku !?’

Penatua yang bertelinga tajam tidak bisa mempercayai ini. Sekarang setelah semuanya sampai pada titik ini, salah satu teknik kamuflase tidak memiliki arti apa pun.

dahinya meneteskan keringat, tetapi dia memaksa hatinya untuk tetap tenang saat dia mulai berpikir untuk melarikan diri dari kemungkinan. Tetapi pada titik ini, Lin Ming tertawa dan berkata, “Teknik kamuflase Penatua ini cukup terampil; jauh lebih baik daripada milik saya di masa lalu. Tetapi, di tempat yang panas dan lembab dengan begitu banyak serangga di mana-mana, Anda pasti terlalu menderita. Izinkan saya membantu Anda sedikit! “

Dengan kata-kata ini, Lin Ming tiba-tiba berbalik ke arah semak-semak dan menusukkan tombaknya!

Tetua bertelinga tajam menjerit seperti kucing yang memiliki ekor diinjak. Dia siap untuk keluar, tetapi pada saat itu, sesuatu yang aneh terjadi. Semua cabang, dedaunan, dan tanaman di sekelilingnya tampak berputar seperti ular sanca yang tak terhitung jumlahnya, melilit di sekitarnya. Tanaman yang biasanya rapuh tampaknya menjadi sekuat logam, dengan paksa menahannya.

Jika Penatua memutar esensi sejatinya hingga batas, dia bisa mencari jalan keluar dalam waktu kurang dari dua napas. Namun, di depan Lin Ming, itu lebih dari cukup waktu untuk mati seratus kali!

Penatua bertelinga tajam ketakutan sampai-sampai jiwanya melarikan diri dari tubuhnya. Dia mengangkat pedangnya, siap memotong cabang-cabangnya, tetapi sudah terlambat. Perasaan sejuk mekar di dadanya dan tombak putih es menembus hatinya!

Hidupnya memudar dengan cepat, Penatua yang bertelinga tajam mengangkat matanya, menatap Lin Ming dengan keengganan.

“Hanya … apa yang terjadi …”

Ini adalah pikiran terakhir yang melewati pikiran Elder yang bertelinga tajam.

Dia mati tanpa memahami bagaimana Lin Ming telah menemukannya, atau bagaimana semak-semak di sekitarnya berhasil menjebaknya.

Setelah Penatua yang bertelinga tajam mati, cabang-cabang dan dedaunan di sekitarnya menyerahkan mayatnya ke tangan Lin Ming. Ini adalah aplikasi sederhana dari semangat pertempuran. Roh pertempuran bisa melekat pada dedaunan, menggerakkannya dan membentuk sangkar. Ini adalah cara tercepat untuk membunuh Elder yang bertelinga tajam itu.

Lin Ming dengan acuh tak acuh mengambil mayat dan cincin spasial Elder yang bertelinga tajam. Lalu, dia terbang lagi, mengejar tahap pertama Penghancuran Kehidupan Elder.

Pada saat ini, Lin Ming telah mengejar selama seperempat jam penuh. Di sepanjang jalan, dia sedikit melenceng untuk membunuh semua seniman bela diri Revolving Core yang melintas dalam jarak seratus mil darinya. Lin Ming bahkan tidak repot-repot mengambil cincin spasial seniman bela diri hanya tingkat ini. Terlebih lagi, ia hanya membakar mayat mereka menjadi abu dengan bola api setelah membunuh mereka.

Saat ia maju, seperempat jam lagi berlalu. Lin Ming akhirnya merasakan bahwa Elder Penghancuran Kehidupan keenam.

Penatua ini dan Penatua bertelinga tajam telah memilih jalur pelarian yang sama sekali berbeda. Yang ini telah berjalan dalam garis lurus selama beberapa lusin mil sebelum berhenti untuk memastikan dia tidak memiliki tanda jejak pada dirinya. Kemudian, dia mengubah arah, terbang beberapa puluh mil, dan kemudian mengubah arah lagi dan lagi, dalam garis zigzag.

Untuk seorang seniman bela diri yang umum, mengejar dia tidak mungkin. Tetapi bagi Lin Ming, jalur zig-zag Penatua ini hanya membuatnya lebih mudah untuk mengejarnya.

Penatua Kehancuran Kehidupan yang berpakaian hitam ini menundukkan kepalanya saat ia terbang menjauh. Dia awalnya mengenakan jubah merah, tetapi untuk menyamar, dia telah beralih ke pakaian malam hitam. Meskipun dia sudah melarikan diri beberapa ratus mil jauhnya, dia tidak pernah bersantai. Dia terus melarikan diri dengan kecepatan penuh.

Saat dia memikirkan bagaimana cara memberi tahu Xuan Wuji tentang masalah ini, dia tiba-tiba mendengar angin berputar di belakangnya. Hati Elder yang berpakaian hitam berubah dingin. “Siapa!” Dia tidak berpikir bahwa Lin Ming mengejarnya; dia sudah membuangnya sejak lama. Tapi, saat dia melihat ke belakang, dia bisa melihat Lin Ming terbang di sana, tangannya mencengkeram tombak putih berlumuran darah saat kedua matanya berkelip-kelip dengan kekuatan guntur! “Tidak … tidak … Ini tidak mungkin!” mulut terbuka. Pada saat itu dia merasakan seluruh tubuhnya berubah menjadi dingin, anggota tubuhnya sedingin es. Apakah Lin Ming ini benar-benar manusia!? Saat pemikiran ini terlintas di benak Elder yang berpakaian hitam, tombak Lin Ming telah menusuk ke arahnya. Kultivasi Elder yang berpakaian hitam jauh lebih dalam daripada yang ada pada dua yang terakhir. Dia benar-benar dapat memblokir salah satu serangan Lin Ming. Tapi, itu adalah batas kemampuannya. Tombak kedua Ming dengan mudah menusuk melalui dantian Penatua berpakaian hitam. Dengan twist, Core Revolving-nya hancur berkeping-keping. Elder berpakaian hitam meninggal! Setelah menyingkirkan mayat ini, Lin Ming mulai mengejar seniman bela diri Revolving Core yang tersisa. Untuk Lin Ming, ini hanya kentang goreng kecil. Sebagian besar dari mereka hanya melarikan diri beberapa ratus mil jauhnya. Kemudian, mereka telah menyimpang, beberapa terus melarikan diri, beberapa menemukan sebuah pulau untuk disembunyikan, dan beberapa bahkan terjun ke dalam air. Lin Ming pertama-tama membunuh para seniman bela diri yang terus berlari. Membunuh seniman bela diri Inti Revolving ini jauh lebih sederhana. Selama dia bisa datang dalam beberapa mil dari mereka, dia bisa dengan mudah menjentikkan jarinya dan membunuh mereka dengan arus angin semangat-semangat-diinfuskan. Ling Ming tidak punya keraguan untuk membunuh seniman bela diri Daerah Iblis Laut Selatan ini. Dalam pandangannya, membunuh salah satu dari mereka berarti bahwa ada satu bencana yang lebih sedikit di masa depan di dunia. Kehidupan setelah kehidupan mati di bawah tangan Lin Ming!