Martial World – Chapter 724 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 724 | Baca Novel Online

Burning Heaven Totem Stone

Ada banyak keterampilan yang terlibat dalam memilih Totem Phoenix Kuno. Jika seseorang tidak secara kasar memahami berbagai 36 Kuno Phoenix Totem Stones, maka memilih satu dalam dua jam tidak akan mudah, terutama bagi mereka yang pilihannya adalah prioritas yang lebih rendah.

36 Kuno Phoenix Totem Stones Batu adalah artefak berharga yang ditinggalkan oleh kekuatan besar yang tak tertandingi dari Klan Phoenix Kuno atau mereka telah ditempa dalam kekacauan penciptaan alam semesta. Bagaimanapun, mereka adalah harta yang sangat berharga. Namun, jika seseorang harus membandingkan mereka, masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangan mereka sendiri.

Meskipun beberapa telah dibuat oleh kelompok-kelompok besar yang tak tertandingi dari Klan Phoenix Kuno, ada yang dibuat oleh Leluhur dan yang dibuat oleh Tetua; tentu saja, ada perbedaan di antara mereka. Selain itu, bahkan jika mereka telah diciptakan oleh pembangkit tenaga listrik yang tak tertandingi yang sama, Phoenix Totem Stones Kuno yang mereka tinggalkan masih dibagi menjadi karya biasa dan karya superior; tidak ada standar yang ditentukan.

Pria tua berjubah merah itu memimpin kelompok itu berjalan selama seperempat jam. Tiba-tiba, di depan mereka, sebuah koridor terbuka yang besar muncul. Koridor ini memiliki lebar 300 kaki, dan cukup lebar untuk memuat 10 gerbong berdampingan, masih menyisakan sedikit ruang.

Di kedua sisi koridor ini ada pintu logam merah. Pintu-pintu logam ini tingginya 200 kaki dan lebar 100 kaki, diukir dengan berbagai gambar. Ada Phoenix abadi, berkaki tiga berkaki emas, matahari terbit, dan mata berwarna merah tua.

Pria tua berjubah merah itu berkata, “Area tempat kita sekarang disebut Empat Koridor Memutar Api . Seperti namanya, ada total empat level. Dari dalam ke luar, misteri dan Hukum yang terkandung di dalam batu totem menjadi lebih sederhana.

Di tengah-tengah adalah Chaos Corridor. Koridor Chaos memiliki tiga kamar, masing-masing dengan batu totem di dalamnya. Batu-batu totem ini terbentuk pada awal alam semesta, ketika semua yang ada adalah kekacauan murni. Jadi, batu totem ini memiliki jejak energi sumber kekacauan yang tersisa dari penciptaan alam semesta; orang bisa menganggap benda-benda ini menyentuh akar Dao Besar. Jika Anda benar-benar dapat memahaminya, maka Anda dapat menjadi salah satu dari orang-orang dengan pemahaman hukum yang terdalam, di dalam seluruh Realm of the Gods! Namun … orang tua ini harus jujur ​​pada kalian semua. Dengan ranah Anda saat ini, pergi ke tiga kamar itu tidak akan banyak berpengaruh pada Anda. Bahkan jika persepsi Anda tinggi, Anda dapat menyerah untuk mendapatkan manfaat apa pun di sana; batas Anda saat ini terlalu kurang. Apalagi Anda, bahkan para penantang cobaan dari tahap kedua akan kesulitan memahami misteri di dalamnya.

Di luar Chaos Corridor adalah Sky Corridor. Koridor Langit memiliki tiga kamar, masing-masing berisi Batu Phoenix Kuno Totem. Ketiga batu totem ini semuanya telah ditinggalkan oleh para Leluhur sebelumnya dari Klan Phoenix Kuno. Selain itu, mereka termasuk di antara karya-karya terhebat mereka. Di Timeworn Phoenix City, nilainya hanya lebih rendah daripada Chaos Totem Stones.

Setelah itu, di luar Koridor Langit adalah Koridor Bumi. Itu memiliki total sepuluh kamar, dan batu totem di sana juga telah ditinggalkan oleh para Leluhur yang berharga, satu-satunya perbedaan adalah bahwa mereka lebih rendah daripada karya-karya top yang disebutkan sebelumnya.

Dan koridor terluar adalah disebut Koridor Mortal. Ada total 20 kamar di sana. Batu-batu totem di sana semuanya telah diciptakan oleh Tetua Klan Phoenix Kuno sebelumnya. Selain itu, karya-karya terbaik ini tidak jauh lebih buruk daripada yang ditinggalkan oleh para Leluhur sebelumnya. “

Ketika Penatua berjubah merah memperkenalkan batu totem kepada seniman bela diri, wajah mereka dipenuhi dengan penyesalan yang saling terkait. dengan kerinduan. Banyak dari mereka memandang Lin Ming dan Huo Wenlong, mata mereka dipenuhi dengan rasa iri.

Keduanya pasti akan memilih dua dari tiga kamar di Koridor Langit. Adapun sisanya, yang lebih kuat akan pergi ke Koridor Bumi, dan yang tersisa harus pergi ke Koridor Mortal.

Di Koridor Mortal adalah karya-karya yang ditinggalkan oleh para Tetua yang tak terhitung jumlahnya di Klan Phoenix Kuno. Di Alam Para Dewa, ada satu Patriark tunggal Klan Phoenix Kuno pada satu waktu. Selain itu, karena kehidupan mereka sangat panjang, semua Leluhur sebelumnya yang ditambahkan bersama mungkin hanya beberapa ratus. Namun, Penatua berbeda. Di setiap generasi baru Klan Phoenix Kuno, mungkin ada puluhan atau bahkan ratusan Tetua. Bahkan jika batu totem yang mereka buat di sini adalah karya terbaik mereka, itu masih tidak akan bisa dibandingkan dengan Patriark.

Ketika Penatua berjubah merah melihat emosi campuran dari para elit muda di sana, dia Dengan dingin berkata, Mereka yang berjalan di jalan seni bela diri harus membidik tinggi, tetapi mereka tidak boleh menggigit lebih dari yang bisa mereka kunyah! Setiap Penatua Besar dari Klan Phoenix Kuno saya adalah eksistensi yang menggetarkan surga dalam Alam Para Dewa. Setiap batu totem yang mereka tinggalkan, meskipun mungkin lebih rendah dari batu patriarki, lebih dari cukup untuk Anda renungkan. Jika Anda dapat sepenuhnya mencerahkan diri Anda dengan mereka, maka Anda akan mencapai pemahaman Hukum yang sama dengan Penatua sebelumnya! Bukankah itu cukup bagimu !? ”tanya Elder berjubah merah dengan suara dingin.

Namun, semua seniman bela diri yang hadir berpikir sebaliknya. Mereka hanya memiliki tiga hari untuk merenungkan batu totem ini; seberapa banyak yang bisa mereka pahami dalam periode waktu itu?

Jika Phoenix Totem Stones Kuno akan dibandingkan dengan bijih emas saat mereka adalah penggali emas, maka jumlah emas yang bisa mereka tambang dalam tiga hari akan jelas menjadi lebih besar jika itu berasal dari tambang emas yang melimpah daripada yang tandus.

“Nuyan Ming, Anda yang memilih pertama!” Penatua berjubah merah menunjuk ke arah Lin Ming. “Anda harus memutuskan dalam waktu dua jam.”

“Ya, Sir!” Jawab Lin Ming. Tanpa basa-basi lagi, dia melewati Koridor Fana dan Bumi, langsung memasuki Koridor Langit.

Melihat ini, semua seniman bela diri di sana dipenuhi dengan rasa iri. Meskipun Huo Wenlong tampak tenang, kebenarannya adalah dia merasa sangat gugup.

Koridor Langit memiliki tiga batu totem, dan batu totem ini juga dibagi menjadi yang lebih baik dan yang lebih buruk. Di antara mereka, ada satu yang disebut Burning Heaven Totem Stone. Itu telah ditinggalkan oleh Patriark Kesembilan dari Klan Phoenix Kuno. Julukannya adalah Burning Heaven, dan dia telah menjadi salah satu dari 10 pembangkit tenaga listrik terbaik sepanjang sejarah Klan Phoenix Kuno. Untuk menerima nama panggilan seperti itu, kekuatannya bisa dengan mudah dibayangkan. Dan yang lebih jarang adalah bahwa Hukum yang melekat pada batu totem itu sangat cocok untuk Huo Wenlong. Dia sudah lama ingin memilih batu totem ini, tetapi jika Lin Ming memilihnya terlebih dahulu, maka Huo Wenlong akan menderita kerugian besar.

Di bawah tatapan semua orang, Lin Ming melangkah ke Koridor Langit. Aula Sky Corridor lebarnya 200 kaki, tiga pintu logam berjajar di dinding. Pintu pertama memiliki gambar Phoenix Nirvana terukir di atasnya, bersama dengan dua kata – Crimson Divine. Pintu logam kedua memiliki gambar terukir Phoenix yang bertumpu pada Pohon Parasol, serta dua kata – Api Suci, dan pintu ketiga memiliki gambar terukir Phoenix yang terbang melintasi langit terbakar bersama dengan dua kata – Membakar Surga. < / p>

Lin Ming dikejutkan hanya oleh gambar diukir pada pintu logam ini. Ukiran ini, masing-masing berasal dari tangan pembangkit tenaga listrik yang tiada taranya. Jika tidak, mereka tidak akan memancarkan energi dari Hukum yang tangguh tersebut.

Lin Ming memutuskan untuk memulai dengan Crimson Divine Totem Stone. Dia mendorong membuka pintu logam, memasuki ruangan. Di belakang pintu ada ruang persegi, lebar 200 kaki dan panjang. Tidak ada apa-apa selain altar setinggi 30 kaki di tengah ruangan. Di atas altar ini ada sebuah batu berukir totem seukuran kaki persegi. Ada banyak ukiran rumit pada batu abu-abu polos ini. Melihat itu untuk pertama kalinya, Lin Ming bisa merasakan medan kekuatan yang samar menutupinya, mirip dengan medan kekuatan Asura. Medan gaya dan batu totem ini keduanya mengandung jejak garis dan gambar yang digabungkan dengan sempurna; itu mistis tak terukur.

Divine Crimson Senior ini jelas merupakan pembangkit tenaga listrik dengan medan kekuatan. Dia menggabungkan Hukum Kebakarannya dengan medan kekuatannya dan mengukirnya ke dalam batu totem ini. Jika saya dapat memahaminya secara menyeluruh maka itu akan sangat membantu saya, terutama karena saya memiliki medan kekuatan. Dan lebih dari satu pada saat itu. “

Lin Ming memandang batu totem ini untuk dua dupa senilai waktu sebelum dengan enggan meninggalkan kamar Crimson Divine. Dia hanya punya dua jam; dia tidak bisa tinggal di kamar ini terlalu lama.

Kamar kedua adalah Sacred Flame Totem Stone. Itu sama mistisnya, tetapi tidak memiliki aspek medan gaya. Untuk ini saja itu kurang cocok untuk Lin Ming daripada Crimson Divine Totem Stone di kamar pertama. Setelah hanya menghabiskan waktu dengan dupa, ia meninggalkan ruangan ini untuk masuk ke kamar ketiga. Ini adalah kamar dengan Burning Heaven Totem Stone.

Kamar ini juga 200 kaki persegi, dan altar di tengahnya serupa. Namun, batu totem di altar ini berwarna merah tua, dan di atasnya tampaknya ada ratusan api kecil yang saling terkait satu sama lain. Itu tampak sangat biasa pada awalnya, tetapi setelah menatapnya sejenak, Lin Ming bisa melihat bahwa api kecil ini bergerak. Masing-masing dan setiap nyala api ini mengandung Konsep yang berbeda. Saat beberapa ratus api berkumpul bersama, mereka menjadi langit membakar yang tampaknya bisa menghanguskan dunia tanpa akhir!

“Aura yang kuat …” Alis Lin Ming terangkat. Dia bisa merasakan bahwa aura yang terkandung dalam batu totem ini samar-samar melampaui dua terakhir.

“Mungkin batu totem ini adalah yang paling berharga.” Lin Ming merenung sejenak, berpikir apakah dia ingin memilih Crimson Divine Totem Stone atau Burning Heaven Totem Stone.

Pada saat ini, di dalam lautan spiritual Lin Ming, suara tarik Demonshine terdengar, “Lin Ming, aku tidak mengerti Hukum Kebakaran dalam batu totem ini. , tetapi Orang Suci ini tahu nama Surga yang Membara. Dia adalah karakter puncak bahkan di Alam Dewa, seseorang yang jauh melampaui Kaisar Iblis! Adapun dua orang lainnya, Orang Suci ini belum pernah mendengar tentang mereka. “

Lin Ming ragu-ragu sejenak. “Kedengarannya benar, tapi … memilih batu totem tidak tergantung pada seberapa kuat orang yang mengukirnya, tetapi apakah isi batu totem itu sesuai dengan individu …”

Lin Ming bermeditasi tentang batu totem ini selama setengah jam. Kemudian, pada saat itu, dia tiba-tiba merasakan perasaan berdenyut samar di Benih Dewa sesat; sepertinya ukiran pada Benih Dewa sesat tampaknya tumbuh.

“Mm?” Lin Ming terkejut. Jelas bahwa Seed God sesat memiliki kompatibilitas fusi yang lebih tinggi dengan Batu Totem Surga Terbakar ini! Kekuatan Dewa sesat adalah metode budidaya yang diciptakan oleh Dewa Jahat kuno. Seorang Penatua Tertinggi dari Alam Para Dewa telah menemukan peluang keberuntungan besar di dalam reruntuhan kuno Dewa Jahat ini, sehingga mendapatkan manual metode kultivasi. Setelah itu, dia meninggal sebelum memiliki cukup waktu untuk melihatnya secara menyeluruh. Sejak saat itu, hanya Lin Ming yang menyadari Kekuatan Dewa sesat. Adapun siapa Dewa Jahat itu, Li Ming tidak tahu. Tapi yang dia yakini adalah bahwa Dewa Jahat benar-benar jauh lebih tangguh daripada Burning Heaven Senior ini. Sangat mungkin bahwa Dewa Jahat adalah eksistensi yang berdiri di puncak tertinggi seniman bela diri, ‘Dewa Sejati’. Dengan orang seperti itu, metode budidaya yang ditinggalkan kemungkinan mendekati sumber dari semua Hukum hingga tingkat yang hampir tak terbatas. Karena Totem Batu Bakar Surga mampu mempengaruhi Benih Dewa sesat, yang membuktikan bahwa Totem Batu Bakar Surga mendekati akar Dao Besar jauh lebih banyak daripada dua batu totem lainnya. Dibandingkan dengan penilaian Lin Ming sendiri, dia sejauh ini lebih yakin karena Benih Dewa sesat. Belum lagi, memahami dan memahami proses bagaimana Hukum Api dan medan gaya digabungkan dalam Crimson Divine Totem Stone adalah proses yang sangat panjang. Itu sama sekali bukan sesuatu yang dilakukan dalam satu langkah. Dia harus merenungkannya selama setidaknya sepuluh tahun, atau mungkin bahkan puluhan tahun untuk melihat efeknya. “Aku akan memilih yang itu!” Lin Ming membuat keputusan awal. Dia memperkirakan waktu dan menemukan bahwa dia masih memiliki waktu lebih dari satu jam. Jika perlu hampir satu jam untuk memeriksa tiga batu totem, maka yang lain akan memiliki waktu yang lebih sulit, terutama para seniman bela diri yang harus memilih batu totem dari Koridor Mortal. Untuk menemukan pasangan yang cocok di antara 20 batu totem, dalam waktu dua jam, tidak akan mudah. ​​Jika keberuntungan mereka buruk, maka kemungkinan mereka akan menyesali pilihan yang mereka buat. “Aku masih punya satu jam, tidak perlu terburu-buru. Karena tidak perlu pergi ke Koridor Bumi, saya harus pergi ke Koridor Chaos untuk melihat seperti apa batu-batu totem yang ditempa dalam kekacauan pembentukan seperti semula. Saya ingin tahu apakah ada sesuatu yang istimewa tentang jejak energi sumber yang tersisa di dalam … “Saat Lin Ming memikirkan ini, dia menuju ke Chaos Corridor.