Martial World – Chapter 758 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 758 | Baca Novel Online

Malam Pernikahan

“Adik Xingxuan, apakah jepit rambut saya bengkok?” Mu Qianyu bertanya kepada Qin Xingxuan saat dia menelusuri rambutnya.

“Tidak, ini indah.” Qin Xingxuan menutupi mulutnya dan terkekeh. Malam pernikahan adalah saat terindah dalam hidup seorang wanita. Mu Qianyu secara alami berharap bahwa momen terindah juga akan terungkap malam ini.

Pada saat ini, Qin Xingxuan mendengar suara langkah kaki mendekat. Saat dia berbalik dia melihat bahwa Lin Ming telah memasuki ruangan.

Qin Xingxuan yang tertawa tiba-tiba berdiri seperti kelinci yang ketakutan, karena kehilangan apa yang harus dilakukan.

Mu Qianyu mencengkeram erat ke tangan Qin Xingxuan dan menariknya untuk duduk kembali. Sebenarnya, Mu Qianyu juga merasa sangat gugup saat ini.

Apakah itu Mu Qianyu, Qin Xingxuan, atau Lin Ming, mereka semua adalah orang yang cinta. Meskipun kekuatan Lin Ming tidak normal dan bakatnya mengerikan, menghadapi hal-hal seperti perasaan atau cara membujuk seorang gadis menjadi kebahagiaan, ia benar-benar tidak tahu tentang semua ini.

Seniman bela diri tidak seperti manusia biasa. Mereka memang jatuh cinta, tetapi emosi mereka tidak terwujud dalam kerinduan dan mimpi orang lain setiap beberapa hari.

Menuju Mu Qianyu dan Qin Xingxuan, Lin Ming tidak pernah mengucapkan kata-kata seperti ‘Aku mencintaimu’ atau ‘Aku suka kamu’. Dia bahkan tidak pernah membuat janji atau mengajukan pertanyaan seperti ‘menikahiku’ atau ‘menjadi istriku’.

Ini karena manusia tidak pandai mengendalikan emosi mereka. Begitu mereka tersentuh oleh emosi, semua pikiran mereka akan kacau balau dan mereka bisa jatuh ke dalam kesedihan yang mendalam atau naik ke tingkat kebahagiaan yang luar biasa.

Adapun para pembudidaya bela diri, mereka melemparkan diri mereka ke dalam pelatihan mereka dan terus-menerus mengeraskan kemauan mereka. Dalam hal perasaan, bahkan jika mereka mendalam atau tak terlupakan, mereka tidak akan memengaruhi mereka sampai mereka membuat gerakan fana yang terlalu berkembang.

Tapi ini tidak berarti bahwa perasaan seorang pembudidaya bela diri tidak ada ‘ t mendalam.

Sebenarnya, itu justru sebaliknya. Perasaan seorang seniman bela diri yang telah melunakkan keinginan mereka bahkan lebih abadi. Ini adalah perasaan dan sentimen yang dapat terkikis di dalam sungai besar selama seribu tahun atau bahkan sepuluh ribu tahun dan masih tetap teguh dan tidak berubah.

Saat Mu Qianyu sedang menunggu di kamar pernikahan Lin Ming, sebuah satu pikiran terus bergema di dalam hatinya. Pikirannya kembali ke Istana Iblis Kekaisaran Dewa ketika Lin Ming telah menyodorkan Simbol Escape ke telapak tangannya dan berkata kepadanya, ‘Tunggu aku di sana’.

Dan enam hari kemudian dia telah mewujudkan janjinya pada janjinya . Lalu dia berkata padanya, Ikut aku … untuk membunuh.”

Kata-kata ini tidak mengandung sedikit pun romansa antara pria dan wanita, tetapi setiap kata telah meresap ke dalam tulangnya, membawa kehangatan yang kuat dan percaya diri yang tidak tahu kematian atau ketakutan. dalam hati Mu Qianyu jauh lebih mendalam dan khusyuk daripada kata-kata manis yang diucapkan santai dan frase madu diucapkan pada ketinggian sementara gairah yang bisa salah atau benar. Baginya, kata-kata Lin Ming adalah janji yang jauh melebihi sumpah cinta abadi!

Jika Lin Ming benar-benar belum kembali, Mu Qianyu sudah bertekad untuk meninggalkan dunia yang rusak itu dan mendedikasikan hidupnya untuk berlatih sampai dia menjadi cukup kuat untuk membunuh setiap orang yang telah melukai Lin Ming satu per satu. Kemudian, dia akan memasuki kembali dunia yang hancur itu dan menjalani sisa hidupnya menemani Lin Ming.

Perasaan seperti itu tidak perlu didandani dengan kata-kata mencolok.

Dan untuk Qin Xingxuan itu bahkan lebih. Ketika Lin Ming datang ke Blood Demon Island untuk menyelamatkannya, sosoknya saat ia berdiri di atas Vermillion Bird dan darah yang mengalir dari cahaya tombaknya telah menempelkan dirinya ke jantungnya, menjadi bagian kekal jiwanya yang tidak akan pernah dilupakannya. .

Kegembiraan, kebahagiaan, tanpa penyesalan, jika dia bisa mencakup semua hal ini dalam perasaannya, lalu apa lagi yang tidak bisa dipenuhi?

Ke Lin Ming, ketika Mu Qianyu telah melewati penghancuran Divine Phoenix Island dan meninggalkan pesannya di Divine Phoenix Mystic Realm, ini telah meninggalkan citra yang tak terlupakan padanya.

Itu adalah sumpah yang dibuat oleh Mu Qianyu di tepi kematian.

Adapun Qin Xingxuan, dia adalah teman yang telah menemaninya sejak petualangannya dimulai di Sky Fortune Kingdom.

Dia seperti gadis muda tetangga yang peduli pada lingkungan Lin Ming. Ketika dia berada di Sky Fortune City, Qin Xingxuan dan tuannya, Mister Muyi, telah banyak membantunya. Lin Min dan Qin Xingxuan masing-masing melihat orang tua yang lain, dan ketika Qin Xingxuan tinggal bersama Keluarga Lin, dia terus menemani Lin Mu. Orang tuanya sudah menganggap Qin Xingxuan sebagai menantu mereka di masa depan.

Jenis cahaya dan kehangatan yang nyaman ini juga merupakan jenis emosi yang bergerak. Ketika Lin Ming tanpa henti melatih dirinya sendiri dan di ambang kehancuran, ia bisa menggunakan perasaan hangat dan bahagia ini untuk menemukan ketenangan pikiran bahkan dalam dunia pembantaian tanpa batas.

……………

“Lin Ming, kamu masih berutang upacara pernikahan Xingxuan.” Tiba-tiba Mu Qianyu berkata. Selama upacara pernikahan ini, pengumuman itu hanya mencakup bahwa Lin Ming dan Mu Qianyu akan menikah; itu belum termasuk Qin Xingxuan.

Lin Ming diam-diam mengangguk. Dia menatap Qin Xingxuan untuk waktu yang lama sebelum matanya kembali ke Mu Qianyu, “Yu’er, apakah Anda yakin bahwa Anda tidak ingin datang ke Realm of the Gods with me?”

Karena keberadaan susunan transmisi Klan Phoenix Kuno, tidak perlu menerobos ke Laut Ilahi untuk naik ke Alam Para Dewa. Selama Mu Qianyu menginginkannya, dia juga bisa pergi ke Alam Para Dewa bersama dengan Lin Ming.

Mu Qianyu menggelengkan kepalanya.

Jika bukan karena fakta bahwa Mu Qianyu dan Qin Xingxuan sama-sama ada di dalam hatinya, Lin Ming akan sudah mengadakan upacara pernikahan lebih awal. Tapi, menghadapi Mu Qianyu dan Qin Xingxuan bersama-sama, Lin Ming tidak berdaya mengenai siapa yang akan mengadakan upacara pernikahan dengan pertama.

Akhirnya, Mu Qianyu telah mengajukan bahwa dia tidak akan mengikuti Lin Ming ke dalam Kerajaan Dewa di masa depan.

Orang tua Mu Qianyu meninggal segera setelah dia lahir. Baginya, Mu Yuhuang tidak berbeda dengan ibu kandungnya. Divine Phoenix Island memiliki arti yang terlalu besar bagi Mu Qianyu.

Semua hal ini sulit untuk dilepaskan. Jika dia bersikeras mengikuti Lin Ming maka dia akan rela meninggalkan semua yang dia tahu untuknya. Namun, Lin Ming juga memiliki Qin Xingxuan untuk menemaninya ke atas, dan kedua, dia tidak percaya bahwa dia akan dapat membantu Lin Ming dalam Realm of the Gods.

Jika itu yang terjadi , maka lebih baik tinggal di Sky Spill Continent dan membesarkan anak-anak mereka, memiliki Divine Phoenix Island menjadi jauh lebih makmur dan luar biasa, dan memiliki Keluarga Lin berkembang tidak seperti sebelumnya.

Keluarga mungkin tidak akan beban bagi seorang seniman bela diri, tapi itu semacam kekhawatiran. Setelah bertahun-tahun berlalu, ketika orang tua, istri, anak-anak, dan anak-anak mereka semua telah meninggal, meninggalkan mereka sendirian di dunia, jenis seni bela diri yang sunyi dan sepi ini dapat dengan mudah menyebabkan setan jantung.

Selain itu, cinta yang mendalam dan sejati kepada seorang seniman bela diri adalah ketergantungan yang hampir spiritual. Itu tidak seperti kesenangan daging, sesuatu yang mereka dapat lepaskan dengan mudah. ​​

Lin Ming tidak mencoba membujuknya lagi. Meskipun kembali ke alam yang lebih rendah dari Alam Para Dewa itu menyusahkan, itu sama sekali tidak mustahil. Dia masih bisa bertemu dengan Mu Qianyu, dan dengan bantuannya akan mudah baginya untuk mencapai Laut Divine di masa depan. Kemudian, dia akan memiliki 10.000 tahun kehidupan, beberapa puluh ribu tahun kehidupan, atau bahkan lebih lama dari itu. Jangka waktu yang begitu lama baginya sudah cukup untuk mencapai puncak seniman bela diri. Adapun apa yang akan terjadi begitu dia mencapai titik itu, siapa yang tahu?

Pada saat ini, Qin Xingxuan perlahan berdiri dan diam-diam mundur, menutup pintu di belakangnya. Karena ini adalah pernikahan Mu Qianyu, ia secara alami harus membiarkannya mengambil jalan yang paling sempurna.

Saat Qin Xingxuan membayangkan dirinya merawat Lin Ming di masa depan, wajahnya memerah. Meskipun, dua wanita yang menunggu seorang pria lajang bersama adalah hal yang mustahil baginya … bukan? Sebelum naik ke Realm of the Gods, Qin Xingxuan tidak ingin memiliki kontak yang lebih intim dengan Lin Ming.

Setelah pintu ditutup, suasananya menjadi ambigu sesaat.

Dekorasi merah besar, tempat tidur merah, tempat tidur besar, tirai sutra merah; semua ini membuat wajah cantik Mu Qianyu merah padam. Dia tidak berani menatap Lin Ming, malah menundukkan kepalanya.

Lin Ming juga merasa sedikit canggung. Sebelum ini, kontaknya dengan Mu Qianyu terbatas pada ciuman dan pelukan. Sekarang menghadapi situasi yang penuh gairah, deru keinginan dan antisipasi yang samar-samar berdetak di dalam hatinya.

Keduanya duduk di tempat tidur, berbicara satu sama lain untuk waktu yang lama. Dari pertemuan mereka di Thundercrash Mountain hingga Pertemuan Bela Diri Total Fraksi Seven Valleys mendalam. Dari perjamuan ulang tahun Tuan Tianguang yang terhormat hingga petualangan ke Istana Iblis Kekaisaran Dewa, sampai ke reuni mereka di Istana Yang Sangat Yin dan sekarang akhirnya tiba di sini di pernikahan mereka sendiri.

Selama percakapan ini, Lin Ming tanpa sadar memegang tangan Mu Qianyu dan mulai mencium bibirnya yang berembun.

Keduanya menghabiskan waktu ini untuk berguling di tempat tidur. Kemudian, Lin Ming dengan lembut membuka ikatan pakaian Mu Qianyu, mengungkapkan tubuhnya yang lain. Tubuhnya benar-benar terbuka di bawah cahaya lilin yang bergoyang di malam hari, lapisan cahaya kabur tampak membelai dirinya.

Pipi Mu Qianyu berubah merah padam. Dia mengangkat kedua tangannya yang seperti batu giok untuk menutupi dadanya, jantungnya berpacu seperti drum yang panik.

Lin Ming memegang Mu Qianyu, mencium dan mengelus payudaranya yang hangat dan lembut. Pada saat ini, api mulai berkobar di hati Lin Ming dan dia perlahan-lahan memisahkan kakinya yang tanpa cacat.

Mata Mu Qianyu berkabut dan bulu matanya yang panjang bergetar saat seluruh tubuhnya terbenam dalam musim semi yang indah. Sepertinya dia tidak bisa membedakan antara fantasi dan ilusi sampai rasa sakit yang tajam tiba-tiba membangunkannya dari mimpi yang lenyap. Saat dia menatap wajah pria yang paling dicintainya, dia tidak tahu mengapa, tetapi dua tetes air mata mengalir di wajahnya.

Dia tidak tersihir oleh cinta antara wanita dan pria, tetapi pada saat ini tanda abadi telah mencap dirinya dalam hatinya. Dia benar-benar melebur ke dalam tubuh Lin Ming.

Kebahagiaan … kepuasan baru saja bangkit dan kabut pagi yang ringan menyelimuti seluruh Divine Phoenix Island, meninggalkan lapisan tipis embun di atas tanah. Lin Ming terbangun dari tidurnya yang dalam dan harum. Saat dia melihat Mu Qianyu meringkuk di dadanya, hatinya dipenuhi dengan kepuasan. Mu Qianyu adalah seorang penidur ringan. Pada saat Lin Ming bangun, dia sudah bangun untuk waktu yang lama. Hanya saja dia tenggelam dalam perasaannya yang pemalu dan tidak ingin membuka matanya. Saat Lin Ming memandangnya, kegembiraan seperti anak kecil tiba-tiba menghampirinya. Dia mulai meraih bagian sensitif Mu Qianyu dan menggelitiknya. Bagaimana bisa Mu Qianyu tahan ini? Dia langsung meraih tangannya dan dengan bercanda menegurnya, “Hentikan, bocah nakal!” Lin Ming dengan jahat tersenyum. Setelah malam cinta itu, dia sudah bisa dianggap telah terpikat oleh perasaan ini. “Mm, itu benar, tentang wanita muda yang kamu perdagangkan dengan kunci batu giok putih, rahasia khusus macam apa yang ada padanya? Mengapa Anda berkelahi dengan Wang Yichan untuknya? “Mu Qianyu dengan cepat mengubah topik saat dia melihat bahwa Lin Ming ingin memainkan lebih banyak trik kotor padanya. Saat masalah serius ini muncul, Lin Ming menjadi lebih serius. “Aku tidak yakin mengapa Wang Yichan akan bertarung untuknya, tapi alasan aku menukar kuncinya adalah …” Lin Ming tidak punya niat untuk menyembunyikan sesuatu dari Mu Qianyu. Dia benar-benar bercerita tentang pengalamannya di Eternal Demon Abyss. Setelah mendengar kejadian aneh ini, Mu Qianyu ngeri. Ada juga masalah semacam ini? “Itulah alasan saya berpikir bahwa gadis muda mungkin terkait dengan dewi dalam Abyss Iblis abadi. Ayo cepat pergi dan mengunjunginya sehingga kita bisa bertanya tentang hidupnya dan apa asal dari liontin batu giok itu. “” Baiklah, kalau begitu aku akan pergi bersama denganmu. “Mu Qianyu hendak berdiri dan mengenakan pakaiannya , tapi ketika dia menyadari bahwa mata Lin Ming terkunci pada tubuhnya, dia memerah merah tua dan dengan malu-malu berkata, “Kamu mengenakan pakaianmu dan pergi dulu.”