Martial World – Chapter 80 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 80 | Baca Novel Online

Inten Martial Dasar

Awalnya, ketika Lin Ming dan Zhang Cang membuat pertandingan judi mereka, Zhang Cang membual, dan mengatakan bahwa jika kalah dia akan membayar 20 batu esensi sejati. Memikirkan hal ini, ini benar-benar membuat hati Liu Mingxiang menangis.

Zhang Cang tidak memiliki 20 batu esensi sejati padanya. Liu Mingxiang juga tidak membawa begitu banyak esens sejati. Dia dengan lembut menempatkan Zhang Cang ke bawah dan membuka pakaiannya, dan mengumpulkan apa yang mereka berdua miliki, tetapi masih kehilangan lima. Jadi dia berbalik dan meminjam dari orang-orang di sekitar dan akhirnya naik ke atas 20.

Setelah memberikannya kepada Lin Ming, Liu Mingxiang menempatkan Zhang Cang kembali di punggungnya dan pergi seolah-olah dia melarikan diri. >

“Lin Ming menang, dan dari awal hingga akhir, dari saat dia menggunakan telapak tangannya untuk gerakan tombak ini, dia hanya menggunakan kaki kirinya untuk menginjak tanah. Kaki kanannya belum bergerak. Benar-benar itu adalah reputasi yang layak dari ‘Jembatan Besi Memblokir Sungai’, itu tidak tergoyahkan! ”Ta Ku merasakan tongkat panjang di punggungnya, dan matanya berkilau dengan semangat juang. Meskipun Lin Ming masih tidak mampu menjadi lawannya sekarang, mungkin saat itu di mana ia bisa berdiri sebagai sederajatnya tidak terlalu jauh di masa depan.

Ling Sen berkata, “Zhang Guanyu akan menyesal tidak datang untuk melihat pertandingan ini. Setelah pertempuran ini, Lin Ming akan menarik perhatian tingkat tinggi melintasi Sky Fortune Kingdom untuk dirinya sendiri di Rumah Bela Diri. Jika kita menunggunya tumbuh, dia benar-benar akan menjadi saingan yang kuat. Jika kita tidak rajin berlatih, mungkin magang junior ini akan merangkak melewati kepala kita. “

” Itu hanya menarik jika ada persaingan. Persaingan selalu bersaing dengan Anda; Saya hanya tidak percaya diri. Tapi Lin Ming ini, dia akan menjadi sempurna untuk pertandinganku. “

” Benar bahwa dia akan menjadi sainganku di masa depan. “

” Kakak, Saya merasa aneh, bagaimana bisa Lin Ming berkembang begitu cepat? Dalam penilaian Ten Thousand Killing Array terakhir dia mencapai peringkat 126, yang seharusnya karena dia memakan Pill Crimson Gold Dragon Marrow dan Golden Snake Scarlet Pill dan mencerna kemanjurannya. Tapi kali ini, bagaimana kekuatannya bisa meningkat secara dramatis? “

Ling Sen menjawab,” Semua orang yang menemukan nasib baik atau buruk tidak jelas. Jika saya tidak salah menebak, Lin Ming ini seharusnya memahami kondisi kultivasi khusus, maksud bela diri yang mirip dengan ‘Ashura’ saya. Juga, jantung seni bela diri Lin Ming ini berada di atas saya! Bukan hal yang aneh jika dia berhasil memahami niat bela diri seperti ‘Asyura’ saya.

Kulit Ta Ku berubah dan mengembuskan embusan udara dingin, “Dia lebih kuat dari Kakek ‘Ashura’?”

Bakat Ling Sen hanya kelas empat yang lebih rendah. Di Tujuh Rumah Bela Diri Yang Sangat Besar, ada banyak jenius lain yang bakat bela dirinya mengungguli dia, terutama pada generasi Ling Sen, yang benar-benar menakjubkan yang bertepi dengan bakat alami. Misalnya, ada Ta Ku, yang bakatnya hanya sedikit dari kelas lima, atau Zhang Guanyu, yang benar-benar berbakat kelas lima.

Namun, terlepas dari apakah itu Ta Ku atau Zhang Guanyu , mereka telah ditekan dengan kuat oleh Ling Sen!

Kebanyakan orang, termasuk Lin Ming, berasumsi bahwa Ling Sen memiliki semacam kebetulan, atau bahwa dia telah makan semacam bahan baku yang berharga, tetapi itu bukan kebenaran. Yang benar adalah, Ling Sen telah memahami ‘Ashura’.

‘Ashura’ adalah kondisi kultivasi yang khusus dan unik. Ketika seorang seniman bela diri berkultivasi, kadang-kadang mereka akan memasuki suatu keadaan yang indah dan luar biasa, yang dapat dianggap sebagai jenis ‘kondisi bela diri’ yang ideal, yang paling terkenal adalah ‘pencerahan tiba-tiba’. Keadaan ini dicatat secara luas dalam teks-teks kuno.

Legenda mengatakan bahwa tiga ribu tahun yang lalu, pernah ada seorang penatua agung yang duduk di bawah pohon Bodhi dan bermeditasi selama tujuh hari tujuh malam. Ketika dia terbangun, dia telah menghancurkan beberapa belenggu seni bela diri dan telah menjadi seorang Buddha abadi, menembus kekosongan bela diri!

Meskipun legenda dicatat dalam teks-teks kuno, tidak ada yang tahu apakah itu benar atau salah . Tetapi pada kenyataannya, ada seniman bela diri yang benar-benar dapat memasuki kondisi budidaya tertentu. Meskipun keadaan ini tidak memiliki sesuatu yang dilebih-lebihkan sebagai ‘pencerahan tiba-tiba’, ini bisa sangat meningkatkan kecepatan kultivasi seorang seniman bela diri. Seniman bela diri yang telah memahami keadaan ini sering kali memiliki hati seni bela diri yang lebih baik daripada yang lainnya!

Bergantung pada hati seni bela diri seseorang, atau kualitas jiwa mereka yang sulit dipahami, keadaan budidaya akan memiliki kondisi yang berbeda. Kondisi-kondisi ini hanya dapat dipahami sebagai gagasan, tidak dapat diungkapkan. Banyak individu yang sangat berbakat, seperti Qin Xingxuan, belum berhasil memahami keadaan tertentu seperti itu.

Tapi Lin Ming, ketika ia tenggelam di Air Terjun Tambak Icy, ia telah menyentuh sekilas ini kondisi budidaya. Esensi sejatinya telah berputar atas kehendaknya sendiri dan telah mengambil rute dalam tubuhnya sesuai dengan naluri dasarnya. Jalur sirkulasi ini hampir sempurna dan beberapa kali lebih cepat dari kecepatan Lin Ming sendiri. Saat berkultivasi dalam kondisi ini, Lin Ming telah mencapai lapisan pertama Sempurna dari Formula Primal Kekacauan Sejati.

Tentu saja, meskipun Lin Ming telah tersandung ke keadaan ini, itu karena jantung bela diri yang tangguh. Tapi, tidak semua seniman bela diri yang memiliki hati seni bela diri yang luar biasa bisa memahami ‘niat bela diri’.

Sebelum sekarang, satu-satunya orang di Rumah Bela Diri Tujuh Tertinggi yang telah memahami ‘niat bela diri’ memiliki menjadi Ling Sen.

‘Niat bela dirinya’ adalah ‘Asyura’! Begitu dia memasuki kondisi ‘Ashura’, kesadaran Ling Sen akan terbangun ke medan perang Ashura. Di sana, dia akan mengalami pertempuran hidup dan mati yang tak terhitung jumlahnya. Dalam pertempuran ini, dia akan mati berkali-kali, dan dia juga akan dilahirkan kembali berkali-kali. Yang paling menakutkan adalah naluri komprehensif Ling Sen, yang ia pelajari dari kehidupan dan kematian, akan diintegrasikan ke dalam jiwanya!

Seorang seniman bela diri dapat memperoleh keuntungan yang tak terbayangkan dalam setiap kehidupan atau kematian pertarungan; kemajuan kultivasi mereka akan benar-benar dipercepat! Namun, tidak ada seniman bela diri yang bisa melakukannya seperti Ling Sen, karena tidak ada yang bisa menjamin apakah mereka akan hidup atau mati di saat berikutnya.

Karena itu Ling Sen memiliki pembunuhan yang benar-benar substansial aura. Terlepas dari apakah itu bakat bertarung naluri pertempuran, ia jauh di atas seniman bela diri lain pada tingkat budidaya yang sama. Di seluruh Sky Fortune Kingdom, Ling Sen tak terkalahkan dalam levelnya, sampai-sampai kekuatan tempurnya yang sebenarnya mendekati seorang seniman bela diri di Periode Kondensasi Denyut Nadi.

Tentu saja, aura pembunuh yang tebal seperti itu memiliki keuntungan yang disertai dengan kerugian. Meskipun aura ini telah membawa kecakapan tempur Ling Sen ke tingkat baru yang hebat, itu juga menghancurkan perasaannya dan secara bertahap memungkinkannya untuk menjadi mesin pembunuh berdarah dingin. Itulah sebabnya dalam Mimpi Percobaan ia telah menembus semua cobaan dalam sekejap mata, kecuali yang menguji kejahatan di dalam hatinya. Untuk menerobos itu, Ling Sen telah menggunakan sebagian besar dupa waktu, dan ini adalah karena sifat membunuh hatinya terlalu berat.

Itu karena ‘niat Ashura bela diri’ Ling Sen begitu surga menentang, bahwa ketika Ling Sen mengatakan bahwa kondisi kultivasi Lin Ming sendiri bahkan mungkin melampaui ‘Asyura’ sendiri, bahwa Ta Ku terkejut.

Jangan terlalu dramatis. Bahkan jika itu adalah orang yang jantung seni bela dirinya lebih unggul daripada orang lain, hanya beberapa yang dipilih yang dapat memahami ‘niat bela diri’. Apakah Lin Ming ini, yang hanya anak laki-laki berusia 15 tahun, sudah bisa memahami sesuatu yang begitu ganas seperti kondisi kultivasi Big Brother? “

Ling Sen berkata, “Ini adalah satu-satunya penjelasan. Jantung seni bela diri Lin Ming jauh lebih kuat dari milikku, jadi pemahamannya tentang ‘niat bela diri’ mungkin juga lebih kuat daripada milikku. Kemajuan Lin Ming bulan ini terlalu luar biasa cepat; Saya pikir itu karena kondisi kultivasi khusus ini. Ketika hanya memahami kondisi kultivasi ini, kekuatannya akan meningkat dengan cepat, tetapi itu akan stabil dan perlahan-lahan melambat. “

” Jadi begitu. Lin Ming ini semakin menarik! Dia layak menunggu untuk tumbuh dewasa. Aku pasti akan bertarung dengannya! “Saat Ta Ku mengatakan ini, dia secara tidak sadar membelah buku-buku jarinya.

Ling Sen berkata,” Hanya dalam beberapa hari ini akan menjadi waktu untuk penilaian Sepuluh Ribu berikutnya. Membunuh Array. Lin Ming ini pasti akan berpartisipasi. Ingin melihatnya? “

” Ide bagus. Selalu berkultivasi terlalu membosankan. Mari kita lihat Lin Ming ini dan lihat seberapa tinggi dia bisa pergi. “

Tujuh Rumah Bela Diri yang Mendalam membuka Array Sepuluh Ribu Pembunuhan setiap bulan. Terakhir kali Lin Ming berpartisipasi adalah 27 hari yang lalu.

Lin Ming secara alami akan berpartisipasi dalam penilaian Sepuluh Ribu Pembunuhan Array bulan ini. Peringkat yang lebih tinggi berarti lebih banyak sumber daya.

Pada awalnya, hanya beberapa waktu di Air Terjun Tambak Icy telah memberi manfaat besar bagi Lin Ming. Dengan enam susunan besar lainnya, keunggulan menakjubkan apa yang akan mereka miliki untuk berlatih di dalamnya? Lin Ming melihat ke depan untuk melihat. Secara khusus, Hong Xi pernah merekomendasikan agar dia tidak memasuki Thunder Valley, jadi harus ada sesuatu yang istimewa di sana.

Lin Ming belum tahu, tapi apa yang membantunya menerobos ke ‘True Primal Chaos Lapisan pertama Sempurna Formula adalah kondisi kultivasi yang dikenal sebagai ‘niat bela diri’, yang dikatakan Ling Sen sedang dalam tahap formatif.

….

Sky Fortune City, di atas paviliun kelas –

First Taste Pavilion adalah restoran yang berbagi kehormatan sebagai salah satu tempat makan terbaik, bersama dengan Paviliun Kejelasan Agung. Pada saat ini, di kamar yang diperaboti secara elegan di lantai dua, Zhu Yan sedang makan siang, dan di seberangnya, mengenakan gaun putih salju, adalah Lan Yunyue.

Lan Yunyue makan dengan tenang, keheningan di ruangan itu menciptakan suasana yang kaku dan canggung.

Zhu Yan menyeruput sup yang terbuat dari daging naga banjir. Dia meletakkan mangkuk kecil berulir emas di atas meja dan mengambil serbet sutra salju untuk menyeka mulutnya. Dia tiba-tiba bertanya, “Apa yang kamu pikirkan?”

“Tidak ada. Saya tidak memikirkan apa-apa, “Lan Yunyue buru-buru menggelengkan kepalanya. Di depan Zhu Yan, dia merasa seolah-olah ada tekanan tak terlihat menekannya. Di antara mereka berdua, sepertinya mereka bukan sepasang kekasih, melainkan seorang kaisar dan selirnya. Di hadapan kaisar, seorang selir akan selalu berhati-hati dan takut.

Lan Yanyue jelas tahu bahwa bahkan jika Zhu Yan menyukainya, dia juga bisa meninggalkannya. Jika dia mau, akan ada sejumlah wanita yang bergegas di ambang pintu dan dia bisa memilih salah satu dari mereka. Ini adalah perbedaan dalam posisi mereka yang disebabkan oleh perbedaan dalam kekuatan dan status mereka. Zhu Yan tersenyum, dan meskipun dia tampak ramah, sebenarnya ada pilek yang tersembunyi di matanya. Dia tahu apa yang dipikirkan Lan Yunyue; hari ini adalah hari pertandingan judi antara Zhang Cang dan Lin Ming, tidak mungkin Lan Yunyue tidak tahu. Dia khawatir Lin Ming akan terluka parah, dan sebenarnya, Zhu Yan benar-benar telah melihat apa yang Zhang Cang bisa dilakukan dalam konteks aturan. Zhang Cang akan meninggalkan bekas melemahkan di tubuh Lin Ming. Ini adalah cara terbaik untuk menghalangi budidaya seni bela diri masa depannya. Tentu saja, ini baru permulaan. Dia akan berurusan dengan Lin Ming selangkah demi selangkah. Dia akan menghancurkan budidaya seni bela diri, dan kemudian membiarkan dia menghabiskan sisa hidupnya sebagai cacat. Zhu Yan mengutak-atik sendok porselen putih salju di sup sarang burung di depannya saat dia menunggu Zhang Cang untuk mengirimkan kabar baik untuk dia. Namun pada saat itu, jimat transmisi suara belum dinyalakan.