Martial World – Chapter 803 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 803 | Baca Novel Online

Membunuh Sesepuh

Lian Shiyu tentu tidak akan berpikir bahwa dia lebih cepat dari Lin Ming. Tapi secara relatif, mengejarnya akan menjadi pilihan yang paling berat dan tugas. Jika dia adalah Lin Ming maka dia akan memprioritaskan membunuh tiga orang tua lainnya, jika tidak, dia akan membuang terlalu banyak waktu dan memberi mereka tiga kesempatan untuk melarikan diri.

Selama Lin Ming memutuskan untuk tidak mengejarnya saat itu setelah beberapa waktu berlalu, ketiga Utusan Iblis pasti akan tiba. Maka dia akan aman.

Ini adalah satu-satunya kesempatan untuk bertahan hidup.

Saat Lian Shiyu memikirkan ini, dia mendorong dirinya sendiri ke batas untuk melarikan diri. Tetapi pada saat ini, dia tiba-tiba mendengar siulan esensi sejati meluncur keluar dari belakangnya.

Niat membunuh yang tebal dan luar biasa menyelimutinya.

“Noo!”

Hati Lian Shiyu dipenuhi dengan keputusasaan. Dia tidak pernah berpikir bahwa kecepatan dia sangat bangga akan disalip hanya dalam lima napas waktu oleh Lin Ming!

Di depan Lin Ming, apa yang disebut kecepatannya hanya lelucon!

Lin Ming mengejarnya, yang tercepat dari empat. Tanpa ragu, Lin Ming telah memutuskan untuk memusnahkan mereka berempat!

Diisi dengan keputus-asaan, di ambang kematian, ketika kehidupan seseorang menjadi lilin yang berkelap-kelip, itulah saat ketika seseorang sering bisa meletus dengan potensi terbesar hidup mereka.

Ketika niat membunuh Lin Ming meliputnya, Lian Shiyu tiba-tiba berbalik. Dia meludahkan esensi darah pada pedangnya, mengubah seluruh bilah menjadi merah darah. Semburan angin kencang melolong di udara saat esensi sejati meraung. Lian Shiyu berteriak seperti orang gila, dengan gila memotong pedangnya di Lin Ming.

Slaughter Soul Saber!

Untuk menggunakan esensi darahnya sendiri untuk menggerakkan Slaughter Soul Sabre, saber menjadi tidak hanya serangan material tetapi juga yang dapat memadamkan jiwa ilahi seseorang.

Ini adalah metode kultivasi untuk melukai diri sendiri untuk melukai musuh. Bahkan jika dia berhasil menebas musuh, dia masih akan sangat merusak jiwanya sendiri, tidak dapat pulih untuk waktu yang lama. Dan alasan mengapa Lian Shiyu menggunakan serangan ini sekarang adalah karena dia telah dipaksa ke batas kemampuannya. Dia telah menemukan bahwa kekuatan defensif Lin Ming terlalu aneh.

Dengan esensi sejati pelindungnya, Setan Kaisar Armor, dan pertahanan tubuh fisik Lin Ming yang menakutkan, semua serangan material umum terhadapnya tidak berguna. Bahkan Skysplit Sabre Pak Tua Yan hanya melukai Lin Ming ringan.

Karena serangan materi tidak berhasil maka Lian Shiyu hanya bisa menggunakan Slaughter Soul Saber.

Pedang ini hanya ofensif tanpa satu ons pertahanan. Lian Shiyu sadar bahwa jika dia bertarung dengan Lin Ming, cepat atau lambat dia akan dikalahkan. Dia hanya bisa menggunakan metode bunuh diri ini untuk menunjukkan kepada Lin Ming bahwa dia adalah tulang yang akan sulit dikunyah, memaksa Lin Ming untuk menyerah padanya dan mengejar tiga lainnya.

Saat Lin Ming menghadapi serangan pedang yang mengancam ini, pikirannya bergerak. Serangan jiwa ilahi?

Dia bisa merasakan kekuatan di balik pedang ini. Mustahil untuk mengelak – dia hanya bisa memblokirnya.

Tapi begitu dia memblokirnya, kecepatannya pasti akan melambat untuk jangka waktu tertentu. Dan Lian Shiyu akan menggunakan kekuatan memukul mundur untuk membuka jarak di antara mereka.

Kemudian, mengejarnya akan membutuhkan beberapa napas waktu lagi.

Pada saat ini ia terdesak waktu. . Jika dia ingin menyelesaikan pertempuran ini dengan cepat maka dia tidak bisa mundur. Jika dia menunda terlalu lama maka itu akan jauh lebih sulit setelah yang lain menyusulnya. Bagaimanapun, ini masih merupakan tanah musuh-musuhnya. Setelah bala bantuan bergegas masuk maka situasinya akan menjadi semakin merepotkan.

Dengan tombak panjang di tangan, Lin Ming langsung menghadapi Slaughter Soul Saber Lian Shiyu. Di poros tombak, Konsep Api dan Hukum Angkasa saling bertautan. Dia menuangkan semangat bertarungnya ke dalamnya.

Kuburkan Surga!

Tombak menusuk Lian Shiyu yang tak berdaya, benar-benar mengabaikan serangannya.

Apa! ? ”

Lian Shiyu terkejut. Dia tidak pernah membayangkan Lin Ming akan sepenuhnya mengabaikan ancaman serangan bunuh diri dan terus melancarkan serangan ke arahnya seperti sebelumnya!

Ketika seniman bela diri bertempur, mereka terutama takut melawan individu yang kejam yang tidak peduli sedikit pun untuk kehidupan mereka. Terutama ketika individu yang kejam itu sendiri adalah makhluk aneh yang sangat kuat!

Sudah terlambat untuk mengambil kembali serangannya sendiri. Lian Shiyu berteriak keras dan mengumpulkan seluruh energinya ke titik pedang. Matanya bersinar dengan cahaya merah yang menjengkelkan. “Mari kita mati bersama!”

Dia memiliki keyakinan penuh dalam serangan jiwa ilahi Slaughter Soul Sabre-nya. 500 tahun yang lalu ketika Lian Shiyu berada pada tahap ketiga Penghancuran Kehidupan, dia mengandalkan serangan ini untuk mengurangi master Penghancuran Kehidupan tahap keempat.

Tombak dan Pembantaian Jiwa Saber saling bersilangan. Tombak Lin Ming menusuk ke arah dada Lian Shiyu, dan Slaughter Soul Saber memotong ke arah pinggang Lin Ming, seolah-olah itu akan memotongnya menjadi dua!

Kedua esensi sejati pelindung tubuh mereka secara bersamaan meledak berkeping-keping. Tubuh Lian Shiyu mudah ditembus oleh Lin Ming, darah menghujani tanah.

Meskipun Lian Shiyu berhasil menghindari titik jantung vitalnya tertusuk pada saat terakhir, esensi sejati masih melonjak ke tubuhnya, dengan keras menghancurkan bagian dalam dan meridiannya. Luka-lukanya tidak lebih ringan dari Hall Master Situ!

Lin Ming merasakan ledakan rasa sakit di pinggangnya dan energi yang hebat ditransmisikan ke dalam dirinya. Tubuhnya bergetar dan dia hampir memuntahkan darah. Pada saat yang sama, aliran energi yang ganas pecah ke laut spiritualnya, berubah menjadi pedang darah merah yang ingin memotong lautan spiritual Lin Ming menjadi dua!

Lian Shiyu adalah master Dekrit Takdir. Dia merusak jiwanya sendiri dan membakar esensi darahnya sebagai harga untuk mengirimkan serangan jiwa ilahi yang tak tertandingi ini. Selain itu, Lin Ming telah melakukan pemogokan tanpa menghindari atau memblokir sama sekali Seluruh serangan jiwa ilahi telah menimpanya!

Mata Lin Ming meledak dengan cahaya yang tajam.

Niat bela diri Samsara berputar!

Sebuah pusaran hitam besar dimulai berputar di atas laut rohaninya. Itu bergabung bersama dengan roh pertempuran biru di sana dan menembak ke arah pedang darah merah.

Pusaran hitam dan pedang darah merah bertabrakan. Energi liar tanpa henti melebur satu sama lain.

“Bocah ini benar-benar memutuskan untuk mengambil Slaughter Soul Saber !?”

Saat Lian Shiyu melihat Lin Ming menegang sejenak, wajahnya yang terdistorsi melengkungkan senyum ganas. Meskipun dia terluka parah, dia percaya bahwa situasi Lin Ming saat ini bahkan lebih buruk daripada itu. Dia tahu seberapa kuat Slaughter Soul Saber-nya. Bahkan jika Lin Ming menahan serangan fisik Slaughter Soul Saber, dia tidak akan bisa menangkis serangan jiwa ilahi.

Ketika tuan bertukar bergerak, saat linglung-linglung yang terjadi ketika jiwanya rusak sering kali bisa berakibat fatal!

Selagi dia membeku, ambil nyawanya!

Lian Shiyu menekan rasa sakit luar biasa di dadanya dan mengabaikan kerusakan pada meridiannya untuk secara paksa memutar esensi sejatinya. Dia mempersiapkan serangan pedang kedua yang akan memotong leher Lin Ming!

Bahkan jika Lin Ming mengenakan Demon Emperor Armor, lehernya tidak akan terlindungi. Dengan pikiran Lin Ming telah jatuh ke ilusi, esensi sejati pelindungnya juga akan mencapai kedalaman kelemahan. Selama serangan pedang ini, pasti akan bisa memenggal Lin Ming.

“Aku menang !!!”

Cahaya pedang naik. Lian Shiyu mengangkat pedang di atasnya dengan kedua tangan dan siap untuk memotongnya, ketika pada saat ini cahaya dingin tiba-tiba keluar dari mata Lin Ming, seperti sambaran petir melintasi langit malam yang gelap!

< p> A-apa !?

Ketika Lian Shiyu dikunci oleh cahaya ini, dia merasa seolah-olah aliran waktu di sekitarnya langsung melambat. Dia kehilangan semua kekuatan untuk menggerakkan tubuhnya.

Lampu biru menyala. Tombak di tangan Lin Ming meluncur keluar seperti ular beludak, menyodorkan langsung ke dada Lian Shiyu.

Pelindung esensi sejati merobek seperti kertas basah. Jantung pecah dan darah melesat ke angin.

Tombak Lin Ming telah membuat hati Lian Shiyu hancur berkeping-keping!

Pada saat ini, pedang Lian Shiyu menggantung di udara, tidak mampu memotong turun.

Lian Shiyu memuntahkan seteguk darah. Dadanya yang sakit hanya terasa kosong sekarang. Tombak Lin Ming telah meletus dari punggungnya, menciptakan lubang besar melalui dia Ketika ini tumpang tindih dengan luka sebelumnya, visi Lian Shiyu mulai perlahan-lahan kabur.

Lian Shiyu tidak bisa percaya bahwa setelah Pembantaian Jiwa Sabernya dengan kuat mengenai tubuh musuhnya, itu sebenarnya tidak dapat menyebabkan kerusakan substansial.

“Hanya bagaimana … bisa … ini menjadi …” Lian Shiyu kosong menatap Lin Ming. Perlahan-lahan, pupil matanya mulai redup.

“Maaf, tapi aku juga percaya diri dengan kemampuan bertahan jiwaku …”

Ini adalah kata-kata terakhir yang pernah didengar Lian Shiyu. Pada saat berikutnya kepalanya melesat ke udara, dan tubuhnya yang hancur menabrak tanah seperti anjing mati.

Lian Shiyu telah binasa!

Lin Ming mengambil cincin spasial Lian Shiyu dan tanpa jeda sama sekali, ia melangkah ke Golden Roc Menghancurkan Void, mengejar langsung Pak Tua Sun.

Saat ini, Pak Tua Sun sudah terbang hampir seratus mil jauhnya. Dia sangat gembira bahwa yang dipilih Lin Ming untuk mengejar bukan dia. Selama dia belum terpilih, dia yakin dia akan bisa melarikan diri dengan aman. Sekarang, setelah terbang untuk jarak yang begitu jauh, pikirannya jauh lebih tenang dan stabil daripada sebelumnya.

‘Saya akan terbang beberapa lusin mil lagi dan perubahan arah. Saya akan jatuh dan bersembunyi di pegunungan, menahan semua energi saya. Tidak mungkin dia bisa menemukanku kalau begitu. ‘

Pikiran ini baru saja terlintas di pikiran Pak Tua Sun, ketika pada saat ini, dia mendengar suara arus udara yang kuat bersiul di belakangnya. Suara ini menjadi semakin dekat dan semakin keras.

Pak Tua Sun berputar untuk melihat Lin Ming, basah oleh darah dari ujung kepala sampai ujung kaki, menggenggam tombak panjang merah itu dan menembak ke arahnya dengan kecepatan dua kali lipat lebih cepat!

“Bagaimana dia bisa begitu cepat! Apakah dia sudah membunuh Hall Master Situ dan Lian Shiyu !? ”

Si Tua Sun ketakutan sampai ke titik di mana dia merasa jiwanya terbang keluar darinya. Hanya beberapa lusin napas waktu telah berlalu! Empat tuan Keputusan Takdir yang telah di Divisi Cabang Kerajaan Ilahi Asura juga dibagi menjadi yang kuat dan yang lemah. Yang terkuat adalah Lian Shiyu, diikuti oleh Pak Tua Yan. Hall Master Situ dan dirinya sendiri adalah yang terlemah dari kelompok itu!

Orang Tua Sun sangat menyadari bahwa jika Lin Ming bisa membunuh Lian Shiyu dalam waktu yang singkat, maka membunuhnya akan semudah merobek selembar kertas.

Kecepatan ekstrim menakutkan Lin Ming menyebabkan Old Man Sun benar-benar meninggalkan semua pikiran untuk melarikan diri. Sekarang, dengan meridian tangan kanannya yang terbakar dia hanya bisa menggunakan tangan kirinya. Dengan hanya 60-70 persen kekuatan tempurnya yang tersisa, peluang mengalahkan Lin Ming kurang dari nol.

“Lin Lanjian, jangan bunuh aku. Saya bisa memberi Anda 70 persen dari semua kekayaan yang telah saya kumpulkan di sekte saya! “” Mati saja. “Lin Ming tidak peduli dengan omong kosong Orang Tua Sun ini. Dia menyapu tombak di tangannya langsung ke tenggorokan Old Man Sun. Old Man Sun mengeluarkan jeritan sengsara dan mati-matian memotong pedangnya di Lin Ming. Namun, dia hanya memiliki tangan kirinya memegang pedang ini; bagaimana mungkin dia bisa bersaing dengan tombak Lin Ming? Dengan ledakan, Pak Tua Sun dikirim terbang mundur dalam hujan darah. Lin Ming dikejar dekat di belakang. Menembus Pelangi! Pak Tua Sun menjatuhkan pedangnya. Seluruh lengan kirinya berlumuran darah! Dengan lilitan tombaknya, tombak Lin Ming menembus esensi sejati Old Man Sun dan menusuk langsung ke arah dantiannya! Esensi sejati meledak. Semangat pertempurannya memisahkan inti kristal Inti Revolusi dari Manusia Tua. Lin Ming meraih cincin spasial Orang Tua Sun dan kemudian melanjutkan perjalanannya untuk membunuh master Keputusan Takdir terakhir. Lin Ming sudah meninggalkan tanda semangat pertempuran pada semua orang. Biasanya, seorang seniman bela diri hanya akan memahami semangat pertempuran mereka sendiri di ranah Laut Divine. Meskipun keempat lelaki tua ini semuanya adalah guru dengan peringkat Destiny Decree, potensi mereka tidak terlalu besar dan tidak satupun dari mereka yang berhasil membentuk semangat bertarung mereka sendiri. Dengan demikian, tidak mungkin untuk membatalkan tanda semangat pertempuran. Hanya dalam beberapa lusin napas waktu Lin Ming kembali ke Divisi Cabang Gunung Lereng Jagged. Pada saat ini, seluruh area berada dalam kekacauan dan semua seniman bela diri tingkat rendah telah melarikan diri secepat dan sejauh yang mereka bisa. Lin Ming menyapu tombaknya di depan aula besar. Dinding runtuh, mengungkapkan Pak Tua Yan berwajah pucat dan bermata kosong. Lin Ming hendak membunuhnya dengan tombaknya, ketika firasat tiba-tiba mengkhawatirkan melintas di benaknya. Tubuhnya melesat ke belakang dalam refleks yang terkondisikan. Gumpalan cahaya tombak menusukkan ke tanah tempat Lin Ming berdiri. Batu itu hancur seperti kaca dan lubang yang tak terukur terbentuk di tanah. “Siapa!” Lin Ming melambaikan tombak panjangnya, seluruh pikirannya dalam siaga penuh.