Martial World – Chapter 819 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 819 | Baca Novel Online

Argent White Sword dan Sumber Petir

Lin Ming tidak berani melangkah ke kisaran 100 mil dari Guntur Dominion. Dia hanya melepaskan gumpalan persepsinya untuk menyelidiki daerah tersebut. Dia menemukan bahwa medan gaya tertutup di kisaran 100 mil sudah memutar ke titik robek, dengan retakan ruang besar dan kecil tak terlihat membanjiri seluruh area. Jika seorang seniman bela diri Penghancuran Kehidupan umum datang ke sini, maka lupakan bola-bola guntur yang menakutkan, tapi hanya retakan ruang akan terbukti fatal.

Lin Ming hati-hati memanipulasi persepsinya untuk memotong setiap bola guntur, mereka semua tempat tidur yang luas. Jika gumpalan persepsinya secara tidak sengaja menyentuh mereka maka itu akan terbakar sama sekali.

Saat persepsinya semakin dalam, sesuatu yang mengejutkan terjadi. Dia menemukan bahwa 100 mil di langit Dominion Guntur, sebenarnya ada pulau-pulau mengambang di udara. Pulau-pulau ini hanya beberapa mil lebarnya tetapi mereka tampak seperti surga abadi yang ditarik dari dongeng.

Ada pulau terapung di atas Thunder Dominion? Bagaimana mereka bahkan mengambang di udara?

Lin Ming terpesona. Operasi Hukum di sini sudah melampaui ruang lingkup pemahamannya.

Kemudian, ketika dia menggunakan persepsinya untuk menyelidiki pulau-pulau itu, dia menemukan sesuatu yang mengkhawatirkan. Di atas pulau-pulau ini sebenarnya ada … pohon!

Pohon-pohon ilahi ini langka; sulit menemukan bahkan satu pohon pun di pulau terapung. Tapi, mereka ada dengan aman di dalam bola guntur mengambang, bahkan menyerap kekuatan bola guntur.

Ada pohon roh yang tumbuh 100 mil ke Thunder Dominion!

Lin Ming menelan ludah. Dia pernah mengumpulkan Violet Electricity Spirit Bamboo dari Thundercrash Mountain, tetapi ketika itu dibandingkan dengan pohon-pohon roh ini, perbedaannya bahkan tidak bisa digambarkan dengan awan dan lumpur!

Berapa tahun lagi pohon-pohon roh ini ada untuk? Jika dia memotong salah satu dari ini dan kembali, hanya apa peringkat materi surgawi itu?

“Lin Ming, itu terlihat seperti pohon dewa magnetik!”

“Mm? “

” Hei, jangan lihat aku, aku hanya menebak-nebak. Di mana saya memiliki kesempatan untuk melihat sesuatu seperti itu? Saya hanya mendengar beberapa deskripsi. Dalam Realm of the Gods, hanya sekte besar akan memiliki sesuatu seperti ini. Saya benar-benar tidak tahu mengapa mereka akan tumbuh di Lautan Guntur Dominion. ”Demonshine bingung. Lautan Mukjizat adalah alam mistik yang tidak seharusnya ada di Benua Langit Tumpahan.

Lin Ming menekan pikirannya bergegas dan mencoba menebang beberapa pohon. Belum lagi bola-bola guntur mengambang itu, tetapi bahkan pohon-pohon dewa magnetik ini sendiri anehnya berbahaya. Mereka mengandung kekuatan guntur yang tak terkira dalam diri mereka. Jika budidayanya kurang maka dia takut bahwa hanya dengan mendekati pohon-pohon ini dia akan menguap menjadi abu hanya dengan beberapa sinar cahaya dewa magnet yang akan mereka lepaskan dengan santai.

Selain itu, bahkan jika pohon dewa magnetik ini jarang bahkan di Alam Para Dewa dengan baik berbaring di sana dan membiarkannya memotongnya, dia mungkin masih tidak bisa menebangnya.

“Ketika aku mencapai Laut Divine, aku akan datang dan lihat apakah saya punya kesempatan. Jika bahkan Lautan Ilahi tidak cukup maka saya akan menunggu sampai kultivasi saya naik lebih jauh setelah naik ke Alam Dewa dan kemudian kembali untuk menyelidiki lagi! “

Bagaimanapun, Dominion Guntur ini Realm Mystic tidak akan hilang. Lin Ming percaya bahwa Penatua Tertinggi Surgawi Laut dari Benua Tumpahan Langit tidak akan pernah datang ke sini Mengabaikan pulau-pulau roh yang mengandung jumlah energi yang mengkhawatirkan, mungkin bahkan tidak ada orang yang mampu berdiri di mana pun di dekatnya seperti bagaimana dia sekarang.

Saat Lin Ming melamun, dia tiba-tiba mendengar suara keras teriak seakan binatang buas sedang mengaum.

Mm? Apakah itu makhluk hidup? “

Lin Ming sangat terkejut. Apa pun yang bisa bertahan di zona 90 mil dari Thunder Dominion haruslah keberadaan yang benar-benar menakutkan. Satu-satunya alasan dia bisa berdiri di sini adalah karena dia mengandalkan Sprout Dewa sesat. Jika pihak lain ini akan berdiri di sini berdasarkan kekuatan mereka sendiri maka sangat mungkin mereka adalah makhluk tingkat Lautan Ilahi!

Lin Ming terkejut Dia melacak cincin spasialnya dan menahan semua energi di dalam tubuhnya, menjaga kewaspadaan penuh lingkungannya!

“Itu tidak benar, itu bukan makhluk hidup … itu adalah … Jiwa Guntur?” < / p>

Lin Ming merasakan jantungnya cemas. Seribu kaki jauhnya, dia bisa melihat singa ungu kecil yang hanya beberapa kaki panjangnya. Dia jelas bisa merasakan kekuatan murni guntur yang keluar dari tubuhnya. Selain itu, selain kekuatan guntur, tidak ada tanda-tanda energi lain. Ini adalah pertanda jelas yang hanya dimiliki oleh Jiwa Guntur.

Tapi melihat penampilan singa kecil ini, rasanya benar-benar nyata. Setiap rambut dan garis jernih dan padat, seolah-olah itu sama sekali tidak berbeda dari singa biasa. Bagaimana ini seperti Jiwa Guntur? Itu jelas singa yang hidup.

“Ini adalah …”

“Lin Ming !!! Itu adalah Sumber Guntur !! “Suara Demonshine meledak, nadanya diwarnai kepanikan dan ketakutan.

” Begitulah! “

Murid Lin Ming menyusut. Di atas Flame Essence adalah Elemental Api, dan di atas Guntur Jiwa adalah Sumber Guntur.

Sumber Guntur – asal mula guntur. Bahkan Sumber Guntur terburuk setidaknya 10 kali lebih menakutkan daripada Guntur Jiwa yang ada!

Saat ini, Dewa Sesat yang tumbuh di dalam tubuh Lin Ming dapat melawan kekuatan Guntur Jiwa langkah surgawi kelas atas. Tetapi menghadapi Sumber Guntur, ia tidak memiliki kemampuan untuk melawan.

Langkah surga kelas atas sudah cerdas, dan Sumber Guntur secara alami lebih dari itu. Selain itu, ini adalah zona 90 mil dari Thunder Dominion. Sumber Guntur ini bisa memanfaatkan kekuatan guntur yang tak terbatas di sini. Lin Ming bahkan tidak percaya bahwa ia memiliki peluang kemenangan sekecil apa pun.

Pikiran Lin Ming benar-benar terfokus pada Sprout Dewa sesat saat ia sedikit menelusuri cincin spasialnya. Di depan singa spektral yang indah ini, dia berada dalam situasi yang benar-benar berbahaya. Setelah Sumber Guntur ini melahirkan pikiran untuk memakannya maka ia hanya bisa terlibat dalam perjuangan kematian parit terakhir.

Singa ungu mengeluarkan suara gemuruh, mata kuningnya berkedip ketakutan.

Lin Ming kaget. Apakah singa ungu ini takut pada Dewa bidat?

Mm? Tidak!

Lin Ming menemukan bahwa lebih jauh di Thunder Dominion, hanya beberapa ratus kaki dari singa ungu, ada juga massa ungu yang memancarkan energi murni yang tak tertandingi. Saat dia melihat dengan lebih hati-hati, dia dapat melihat bahwa itu sebenarnya adalah pedang.

Pedang sepanjang empat kaki, bilahnya bersinar dengan cahaya dingin. Lengkungan listrik melilit tubuhnya dan pedang mengeluarkan tangisan bersiul yang tak ada habisnya.

Bagaimana bisa ada pedang sejauh 90 mil di Thunder Dominion!?!?

Meskipun pedang itu jauh dan juga menutupi di balik kekuatan guntur yang luar biasa, Lin Ming masih bisa menilai bahwa tingkat pedang ini luar biasa tinggi! Bahkan mungkin artefak peringkat Saint!

Lin Ming merasa ini lebih dan lebih membingungkan. Pedang ilahi semacam ini tidak akan pernah ditinggalkan secara acak di Dominion Guntur. Mungkinkah beberapa Penatua Agung Laut Ilahi memasuki Dominion Guntur dan mati di sini, meninggalkan pedangnya?

Saat Lin Ming memimpikan semua pikiran ini, persepsinya menyapu gagang pedang ilahi itu. Kemudian, dia menjadi kaget!

Di atas gagang pedang jelas terukir desain kuno dan misterius, seolah-olah itu adalah burung totem. Dan, totem misterius ini benar-benar identik dengan liontin giok dewi dari Eternal Demon Abyss dan juga gadis muda dari Klan Forsaken God!

Apakah ini … pedang yang ditinggalkan oleh dewi?

Tidak …

Lin Ming menggelengkan kepalanya. Sang dewi telah tidur nyenyak di dalam Enteral Demon Abyss; dia dikubur miliaran mil jauhnya dari sini. Bukan hanya itu, tetapi dia juga telah dikubur bersama dengan senjatanya, tombak panjang. Sangat disayangkan bahwa tombak telah rusak dan patah sehingga kehilangan semua energinya.

Karena perbedaan tajam yang dibentuk oleh wanita muda yang tak tertandingi lembut dan cantik serta menara tombak , Itu memberi kesan mendalam pada Lin Ming. Karena senjata dewi adalah tombak, pedang ini tidak mungkin miliknya.

Saat matanya bergerak ke bawah, Lin Ming menemukan bahwa ada juga dua kata yang tertulis di gagang pedang. Kata-kata ini sebenarnya ditulis dalam bahasa Realm of the Gods, ‘Argent White’.

Argent White Sword?

Lin Ming tahu bahwa pedang ini kemungkinan adalah artefak Saint. Meskipun dia tidak bisa dengan jelas mengidentifikasi peringkatnya, dia bisa mengatakan bahwa nilainya tidak kurang dari Cosmic Melting Furnace.

Lin Ming menyaksikan di konfrontasi antara Argent White Sword dan singa ungu. Lebih baik dikatakan bahwa keduanya telah dalam pertikaian untuk memulai dan dia telah tersandung dalam jalan, menjadi tamu tak diundang ke pesta mereka.

Saat dia ingat ketakutan di auman singa ungu, adalah mungkinkah itu takut pada pedang tak bertuan ini?

Agar pedang dapat mengancam Sumber Guntur, itu adalah hal yang sangat aneh.

Tubuh manusia bisa dibakar oleh kekuatan guntur, tetapi pedang tidak bisa. Namun, jika pedang adalah untuk mendapatkan kecerdasan maka itu harus memiliki jiwa pedang atau roh pertempuran yang melekat padanya. Tapi, hal-hal ini bisa dihapus oleh Sumber Guntur!

Pedang Putih Argent ini jelas memiliki kecerdasan, tetapi Sumber Guntur jelas tidak dapat melakukan apa pun terhadap pedang.

Setelah konfrontasi ini berlanjut selama setengah dupa, singa ungu akhirnya tersentak pertama dan mulai menarik diri. Itu berbalik ke Lin Ming dan sangat menatapnya sebelum terbang. Itu adalah ide yang buruk untuk menghadapi dua musuh sekaligus, dan Lin Ming juga memiliki energi aneh di sekitar tubuhnya yang ditakuti singa ungu.

Argent White Sword tidak mengejar dan Lin Ming secara alami tidak akan t mengejar baik. Meskipun dia ingin menaklukkan Sumber Guntur ini untuk penggunaannya sendiri, dia tahu bahwa dengan kekuatannya saat ini tidak mungkin untuk bersaing dengan Sumber Guntur yang paling lemah sekalipun.

Dengan demikian, Lin Ming dan Argent White Sword dibiarkan bersama, jauh saling berhadapan. Lin Ming ragu-ragu sejenak sebelum dengan hati-hati mendekati Argent White Sword ini. Pedang ini mulai memancarkan lolongan yang tajam, dipenuhi dengan niat membunuh karena mengirim peringatan yang jelas terhadap Lin Ming.

Tanggapan semacam ini berada dalam harapan Lin Ming. Dia mengambil liontin batu giok biru dan mengenakannya; ini adalah liontin giok sang dewi.

Pedang itu memiliki pikirannya sendiri; segera mengenali energi dari liontin giok ini.

Bergetar sejenak, lalu tiba-tiba berbalik, menembak ke arah yang berlawanan.

Lin Ming mengikuti tanpa ragu-ragu. Dalam kontak singkat tadi, dia bisa merasakan bahwa ada seni bela diri yang mengerikan yang melekat pada pedang. Seni bela diri ini akan menyatu bersama dengan jiwa pedang, memungkinkannya untuk menyentuh Konsep Keabadian, seolah-olah itu tidak akan pernah berkarat atau melemah dengan berlalunya waktu.

Pedang itu langsung terbang selusin mil pergi, melewati petir tanpa akhir.

Lin Ming menginjak Golden Roc Menghancurkan Void, tidak berani jatuh satu langkah di belakang. Untungnya, dia baru saja selesai membius tubuhnya dengan kilat. Kalau tidak, jika dia mencoba terbang secepat ini dalam Thunder Dominion 90 mil dan mengalami sedikit kilat, dia akan langsung menguap tanpa sisa abu.

Setelah belasan waktu, sebuah pulau terapung muncul di depan Lin Ming. Itu benar-benar mirip dengan pulau-pulau dengan pohon-pohon dewa magnet yang pernah dia lihat sebelumnya, kecuali bahwa itu mengambang di wilayah 90 mil dari Thunder Dominion dan bukan wilayah 100 mil.

Pulau itu tertutup dengan medan gaya terdistorsi, seperti kulit telur tipis melindungi seluruh pulau. Ada bukit setinggi 1000 kaki di ujung pulau.

Argent White Sword dengan mudah menerobos medan gaya dan terbang ke sebuah gua di lereng bukit.

Lin Ming mengikuti dekat belakang. Dia mencengkeram tombak merahnya dan menuangkan kekuatan guntur ke dalamnya. Tombaknya menembus medan kekuatan dan dia terbang menuju gua.

Saat Lin Ming mendekati gua, dia bisa merasakan atmosfer yang luas dan tinggi bertiup dari dalam, seolah-olah seorang Kaisar yang tak tertandingi berdiam di sana. < / p>

‘Apakah ini rumah gua dari pembangkit tenaga listrik yang tak tertandingi?’ Pikiran ini melintas di benak Lin Ming. Dengan penuh hormat di dalam hatinya, dia perlahan-lahan melangkah ke dalam gua.

Gua itu dipenuhi dengan rasa tahun yang tak berujung, seolah-olah sudah melewati waktu yang sangat lama.

Hanya beberapa langkah, Lin Ming menemukan bahwa ada tablet batu berdiri dari tanah. Surat-surat yang diukir di atasnya adalah dalam bahasa Realm of the Gods. Huruf-huruf perak melengkung yang indah bertahan dengan niat pedang yang tajam, membuat jantung berdebar.

‘Dengan pedang di tangan, aku menentang alam semesta, aku menentang samsara. Jika nasib tidak akan mengakomodasi klan saya maka saya akan mematahkan belenggu nasib. Jika surga tidak mengakomodasi klan saya maka saya akan melawan kehendak surga dan menebang semua makhluk abadi! ’

Ungkapan singkat ini, hanya beberapa kata, dipenuhi dengan kemauan keras. “Jika nasib tidak akan mengakomodasi klan saya maka saya akan memecahkan belenggu nasib. Jika langit tidak akan mengakomodasi klan saya maka saya akan melawan kehendak surga dan menebang yang abadi … “Ini memang kutukan dari Klan Dewa Terkutuk …