Martial World – Chapter 823 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 823 | Baca Novel Online

Meretas Terpisah Cendekiawan Kekaisaran Kerajaan Ilahi

Gumpalan petir tipis ini tampak sangat tidak signifikan, namun, hanya dengan menyentuhnya dengan lembut, Bi Ruyu telah mengalami nasib seperti itu!

Kekuatan amukan petir tidak hanya menghancurkan seluruh lengan Bi Ruyu, tetapi kekuatan tirani guntur yang besar juga mengambil kesempatan untuk terjun ke tubuhnya.

Ini adalah energi yang menakutkan yang bahkan Penatua Agung Laut Ilahi akan merasa sulit untuk menyelesaikannya. Bi Ruyu benar-benar lumpuh dan bagian kanan tubuhnya hampir hangus hitam.

Lin Ming tidak memberi Bi Ruyu kesempatan untuk pulih. Pikirannya menyentuh Sprout Dewa sesat dan dengan paksa menarik gumpalan merah kedua keemasan. Dia menuangkan gumpalan petirnya ke tombaknya dan melangkah ke Golden Roc Menghancurkan Void, melayang melewati kekosongan dan berkedip-kedip di depan Bi Ruyu!

Mata Lin Ming bersinar dengan cahaya hiruk pikuk. Dia mengangkat tombak dengan kedua tangan dan menghancurkannya ke bawah!

Roh pertempuran perunggu besarnya yang sukses membanjiri tombak, bercampur dengan kekuatan merah emas guntur dan menyatu bersama. Seluruh tombak tampak seperti matahari merah keemasan yang megah, cahaya keemasan yang langsung berdampak ke langit!

“Ahh!”

Bi Ruyu mengeluarkan ratapan tanpa jiwa. Dalam kehidupan kritis atau saat kematian ini, dia menggigit separuh lidahnya yang tersisa, menyemburkan seteguk darah saat dia mendapatkan kembali akal sehatnya dengan rasa sakit yang hebat. Bola mata Bi Ruyu melotot seolah-olah akan meledak terbuka kapan saja.

Sudah terlambat baginya untuk menghindari serangan Lin Ming juga tidak bisa dia memblokir cahaya tombak merah keemasan itu. Pada saat genting ini, dia memutuskan untuk tidak berpikir untuk bertahan. Dia membentuk cakar dengan tangan kirinya dan menusukkannya ke arah Dantian Lin Ming!

Lin Ming mengabaikan serangan putus asa terakhir Bi Ruyu. Tombaknya berdebar kencang. Jika dia melewatkan kesempatan ini maka dia akan kalah!

tombak Lin Ming menabrak kepala Bi Ruyu. Dengan dukungan petir merah keemasan, potensi tombak Lin Ming telah mencapai tingkat yang menakutkan.

Kepala Bi Ruyu meledak seperti semangka. Cairan otak merah dan putih menyemprot wajah Lin Ming.

Pada saat yang sama, cakar Bi Ruyu telah sangat menyodok ke perut Lin Ming.

Esensi sejati pelindungnya terkoyak seperti kertas dan Cakar hitam tajam Bi Ruyu tanpa ampun merenggut Iblis Kaisar Armor.

Dengan resonansi

Lin Ming muntah seteguk darah. Dia menabrak tanah, merasa seolah-olah semua organnya telah dipindahkan.

Serangan Bi Ruyu terlalu menakutkan. Bahkan ketika dia adalah lampu minyak kering, dan bahkan dengan Armor Iblis Kaisar melemahkan energi dan melindungi Lin Ming, serangan terakhir itu masih melukainya dan menyebabkan dia batuk darah.

Dalam serangan itu, meridian Lin Ming hampir berputar bersama. Organ-organnya telah rusak dan Dantiannya telah terluka akibat kejutan itu.

Perbedaan antara kekuatan absolutnya terlalu besar. Jika bukan karena fakta bahwa tubuh Lin Ming sekuat harta bumi-langkah bumi tingkat tinggi dan semua meridian dan organnya telah marah beberapa kali, serangan ini akan merobek dantiannya terpisah, membunuhnya di sini.

Petir merah keemasan ini benar-benar menakutkan. Jika master Penghancur Kehidupan disambar oleh busur besar petir merah keemasan ini, maka mereka akan mati begitu saja, tidak peduli seberapa tinggi peringkat mereka dalam Dekrit Takdir!

“Kasihan sekali.” Jika jiwa ilahi saya cukup kuat maka saya bisa memindahkan lebih banyak kilat merah keemasan. Jika saya bisa menggunakannya dengan bebas maka saya tidak perlu takut pada siapa pun di bawah Laut Divine! “

Setelah kejadian ini, Lin Ming menjadi semakin sadar betapa kuatnya jiwa itu. Meskipun kekuatan jiwa tidak bisa dikatakan berkorelasi langsung dengan kekuatan, itu pasti menandai batas budidaya seorang seniman bela diri. Jika seseorang tidak dapat meningkatkan jiwa mereka maka kultivasi mereka akan selamanya mandek.

Pada saat ini, perasaan krisis muncul dalam pikiran Lin Ming. Tanpa memikirkannya, dia menginjak Golden Roc Menghancurkan Void, tubuhnya meledak ke depan!

Lampu tombak hitam menghantam tanah tempat Lin Ming berdiri, menyebabkan ledakan besar. Murid Lin Ming dikontrak. Dia berputar dan melihat bahwa orang yang telah menyelinap menyerangnya adalah Utusan Iblis kedua.

Kedua kaki Utusan Iblis kedua telah terkoyak. Dia melayang di udara, membawa tombak panjangnya. Tulang bernoda darah keluar dari sisa-sisa kakinya. Itu seperti dia telah digigit oleh beberapa binatang buas raksasa dan kakinya dirobek.

Utusan Iblis kedua dan Bi Ruyu telah menjaga dua area yang terpisah, menunggu Lin Ming muncul. Ketika Utusan Iblis kedua tiba, hasilnya benar-benar berbeda dari yang dia harapkan. Hanya dalam beberapa napas waktu, Lin Ming telah membunuh Bi Ruyu.

Hanya apa itu kilat merah keemasan?

Utusan Iblis kedua menjadi gila dengan kecemburuan saat ia berpikir tentang yang beruntung kemungkinan Lin Ming pasti pernah mengalami di Thunder Dominion. Bagaimana mungkin bocah ini tidak mati setelah merambah jauh ke dalam Thunder Dominion? Sedangkan untuk dirinya sendiri, kedua kakinya diinjak-injak oleh binatang buas kuno di 8000 Mile Black Swamp!

Situasi Demon Envoy kedua saat ini sangat buruk. Kedua kakinya hancur dan kekuatannya bahkan tidak 30 persen dari kondisi puncak normalnya.

Tapi situasi Lin Ming tidak jauh lebih baik. Setelah diserang dan terluka oleh serangan putus asa terakhir Bi Ruyu, dantiannya telah terluka. Tanpa waktu untuk regenerasi, kekuatannya kurang dari setengah dari kondisi puncaknya juga.

Jika Lin Ming berada di masa jayanya maka dia bisa bersaing dengan Utusan Iblis kedua yang terluka parah dalam pertempuran. Namun, peluang kemenangan sekarang sangat tipis. Utusan Iblis kedua kemungkinan telah melihat petir merah keemasan dan itu tidak bisa digunakan sebagai serangan diam-diam lagi.

Utusan Iblis kedua juga takut pada Lin Ming. Lin Ming hanyalah kecoak yang tidak bisa dibunuh! Sejak Asura Divine Kingdom telah menemukan bahwa warisan Kaisar Iblis dipegang oleh Lin Ming, mereka telah mencoba untuk menangkapnya, bahkan mengirim dua Cendekiawan Kekaisaran besar dan empat Utusan Iblis. Bahkan setelah menemukannya setelah pencarian luas yang menjangkau>

Bagaimana Utusan Iblis kedua tidak kecewa dengan ini? Sebagai Utusan Iblis kedua dari Kerajaan Ilahi Asura, ia memiliki semua kekuatan dan wewenang yang ia inginkan di telapak tangannya. Namun, iman pada kekuatannya sendiri dan kepercayaan yang konsisten pada keunggulannya telah terkikis oleh Lin Ming. Hanya dengan mengalahkan Lin Ming dia bisa memulihkan iman yang dipegangnya sendiri.

Dan, kepercayaan diri seorang seniman bela diri sering mempengaruhi batas pencapaian masa depan mereka.

Lin Ming sudah menjadi iblis jantung yang harus diatasi Iblis Iblis kedua. Jika tidak, pikirannya tidak akan pernah damai lagi dan dia tidak akan pernah melepaskan diri dari setan-setan hatinya.

Utusan Iblis kedua mengeluarkan pil merah dari cincin spasialnya dan menelannya. Untuk sementara waktu, flush aneh merayap wajahnya seolah-olah dia adalah manusia mabuk.

Lin Ming segera mengenali ini untuk apa itu Ini adalah sejenis obat yang mirip dengan Pill Darah Merah. Setelah meminumnya, kekuatan seseorang akan meningkat dengan cepat untuk periode waktu yang singkat. Tapi, efek sampingnya sangat berbahaya. Bagi Utusan Iblis kedua untuk menelan pil semacam ini dalam kondisinya yang terluka parah, itu akan menyebabkan hilangnya masa hidupnya yang sangat besar>

Beberapa ratus Seals Minum Darah meledak keluar dari tubuh Iblis Utusan kedua. Matanya berubah merah darah dan tanpa sepatah kata pun dia maju selangkah. Dengan mempraktikkan ‘Great Desolate Halberd Art’ selama bertahun-tahun, Utusan Iblis kedua memiliki pemahaman yang tinggi tentang Konsep Ruang. Meskipun tidak mencapai tingkat Lin Ming, itu masih cukup untuk serangannya tampak hantu dan sulit dipahami.

Dengan satu langkah ke depan ia tiba 100 kaki di depan Lin Ming. Semua potensi Iblis Utusan kedua mengalir ke tombaknya.

Pembantaian!

Segel Minum Darah melolong. Lin Ming menginjak Golden Roc Menghancurkan Void dan dengan cepat mundur. Pada saat yang sama ia mengambil pedang empat kaki yang dingin dan bersinar dari cincin spasialnya. Petir melekat pada pedang pedang.

Ini adalah Argent White Sword.

Lin Ming menggenggam Argent White Sword dan semua ototnya tiba-tiba meledak. Dia benar-benar membuka ketiga gerbang Delapan Gerbang Tersembunyi Dalam, melelahkan totalitas kekuatannya untuk melemparkannya ke Utusan Iblis kedua.

Setelah menyelesaikan Marrow Marah 100 persen, kekuatan tubuh fisik Lin Ming sudah melebihi 200.000 jin . Setelah membuka Gerbang Keajaiban, kekuatan fisiknya melampaui satu juta jin.

Hanya karena Lin Ming sering bertempur dengan energi, menyelesaikan pertempuran dengan cahaya pedang dan cahaya tombak, bahwa ia tidak memiliki kesempatan untuk menampilkan kekuatan fisik puncak yang diberikan kepada tubuhnya oleh Delapan Gerbang Tersembunyi Batin.

Sekarang, dengan lebih dari satu juta jin kekuatannya, dia mengangkat Argent White Sword ke depan. Pedang memotong langit seperti meteor putih yang menyala, kecepatannya mencapai tingkat yang hampir tidak bisa dipercaya.

Pedang tingkat artefak Saint yang tajam, juga guntur milik Kaisar Guntur Eightfall akan menyatu ke dalamnya. Sekarang dengan itu dilemparkan dengan lebih dari satu juta jin kekuatan, kekuatannya telah mencapai tingkat yang mustahil. Bahkan gunung setinggi 100.000 kaki akan hancur menjadi bubuk di depannya!

Pedang tajam itu menembus udara, membawa lengkungan cahaya ungu yang tak terhitung jumlahnya dan secara langsung merobek cahaya tombak Iblis Utusan kedua. < / p>

Satu pedang, dengan kekuatan yang tak tertahankan, terus menembak ke arah Utusan Iblis kedua.

“Pedang apa ini !?”

Utusan Iblis kedua ngeri. Pedang yang dilemparkan Lin Ming adalah pedang yang tidak memiliki master; dia melakukannya hanya dengan kekuatan fisiknya. Tidak ada esensi sejati yang dituangkan ke dalam pedang ini, namun kekuatan dan pancarannya telah mencapai tingkat yang luar biasa!

“Saint artefact !?”

Utusan Iblis kedua memegang jabatan tinggi di Asura Divine Kingdom. Dengan latar belakangnya yang dalam, ia secara alami memiliki wawasan yang tinggi. Dia pernah melihat Demon God Heartguard Mirror sebelumnya, tetapi bahkan artefak itu tidak bisa dibandingkan dengan pedang panjang berwarna ungu ini yang mengarah padanya!

Mungkin hanya versi terpadu dan lengkap dari Demon Emperor Armor. bisa dibandingkan dengan itu!

Utusan Iblis kedua tidak berani ceroboh. Dia mundur dan menembak seratus lampu tombak pada saat bersamaan, membombardir Argent White Sword.

Argent White Sword adalah senjata tanpa master dan Lin Ming tidak menuangkan esensi sejati ke dalamnya. Meskipun itu dilemparkan dengan kekuatan jutaan jin, kekuatan itu masih tidak bisa dibandingkan dengan serangan energi yang dikirim oleh seniman penghimpun sistem penghancur esensi Penghancur Kehidupan tahap keenam. Saat sinar energi menabrak Argent White Sword, ledakan memenuhi langit seperti kembang api. Pedang itu pelan-pelan melambat sebelum akhirnya berhenti di udara. “Itu benar-benar pedang yang tak punya tuan!” Utusan Iblis kedua mendapati dirinya kehabisan napas. Tanpa ragu, pedang tingkat Saint ini ditemukan oleh binatang kecil di Dominion Guntur. Dengan kultivasi binatang buas kecil dan kekuatan jiwa itu, tidak mungkin baginya untuk meninggalkan tanda rohnya sendiri di dalamnya. Dan tanpa tanda roh tidak mungkin baginya untuk menuangkan esensi sejatinya ke dalamnya. Ini pasti menjadi alasan mengapa dia membuang pedang suci ini seperti anak panah untuk membunuh musuhnya. Ini hanyalah penghancuran sia-sia hadiah surgawi! Jika dia bisa mendapatkan pedang suci ini … Hati Utusan Iblis kedua mulai berdenyut. Bahkan jika dia tidak menggunakan pedang, dia masih bisa memberikannya kepada Kerajaan Ilahi Asura. Itu akan menjadi pencapaian yang sangat besar, dan sumber daya yang akan diterimanya sebagai hadiah tidak akan terbatas! Ada beberapa Penatua Tertinggi Lautan Dewa yang memegang pedang di Kerajaan Ilahi Asura, namun semuanya menderita karena mereka tidak memiliki pedang yang cocok untuk menyamai mereka . Jika mereka tahu tentang pedang ini maka mereka pasti tidak akan ragu membayar harga apa pun untuk mendapatkannya! ‘Kalian binatang buas, pedangmu adalah milikku sekarang!’ Pikiran ini melintas di benak Iblis Utusan kedua. Dia dengan cepat membentuk segel hitam dan melemparkannya ke Argent White Sword. Dia ingin meraih Argent White Sword terlebih dahulu. Jika tidak, jika Lin Ming memulihkannya dan kemudian memutuskan untuk tidak bertarung dengannya dan melarikan diri sebagai gantinya, tidak ada cara dia bisa mengejar Lin Ming dalam kondisinya saat ini.