Martial World – Chapter 850 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 850 | Baca Novel Online

Sebuah Aura untuk Membasuh Awan

“Yang Mulia, aku …” Kekuatan anak laki-laki berpakaian merah itu berada di peringkat 42 pada Destiny Decree. Meskipun dia jauh lebih kuat daripada boneka pembantaian yang telah naik ke panggung sejauh ini, dia masih tidak memiliki keberanian untuk menghadapi kepala Lin Ming.

Bahkan seorang idiot dapat melihat bahwa Lin Ming tidak menggunakan semua yang dia miliki sejauh ini. Dia bolak-balik dengan tiga gerakan yang sama dan sudah mengamuk sekarang. Bocah kecil berpakaian merah itu tidak berpikir dia punya peluang bola salju di neraka untuk menang. Dan, dalam pertempuran hidup atau mati, bocah kecil berpakaian merah itu tidak menyangka bahwa Lin Ming akan menunjukkan kepadanya belas kasihan sama sekali.

Dia dan Lin Ming memiliki dendam yang sangat tinggi. < / p>

Apa? Anda tidak ingin bertarung? “Situ Haotian mengerutkan kening, niat membunuh samar keluar darinya.

” Aku … “Bocah kecil berpakaian merah itu menelan ludah sebelum jatuh berlutut. “Yang Mulia, tolong tunjukkan belas kasihan. Bukan karena pejabat ini tidak akan bertarung, tetapi pejabat ini tidak cocok dengan pertandingan Lin Lanjian! Saya mohon Yang Mulia untuk menyelamatkan hidup saya. Pejabat ini selalu setia melayani dan bekerja untuk kepentingan terbaik Kerajaan Asura Divine, tolong izinkan saya untuk terus melakukannya! “

Situ Haotian mencibir,” Huh, saya sekarang memberi Anda kesempatan untuk melayani dengan setia. Apakah Anda lupa siapa yang memulai pertempuran ini? “

Saat Situ Haotian berbicara, bocah kecil berpakaian merah memucat sampai tidak ada setetes darah tersisa di wajahnya. Ketika Lin Ming telah mengusulkan pertempuran bergulir, yang telah dilakukan untuk mengurangi tekanan pada Forsaken God Clan. Dan, titik balik untuk itu adalah anak laki-laki berpakaian merah. Dia telah mengambil keuntungan dari kekuatan atasannya pada saat itu untuk menggertak Lin Ming dan menyatakan pertempuran melawannya. Dia bahkan mengatakan bahwa dia akan kalah jika dia tidak bisa mengalahkan Lin Ming dalam 10 gerakan.

Akhirnya, hasilnya adalah bahwa Lin Ming tidak menghindari pertempuran. Begitu dia melewati Penghancuran Kehidupan dia akan menantang setiap master Penghancuran Kehidupan Kerajaan Asura Ilahi. Dalam arti tertentu, alasan bahwa pertempuran ini bahkan terjadi berkaitan dengan bocah kecil berpakaian merah. Sekarang pertempuran telah menjadi jauh lebih sulit daripada yang mereka bayangkan dan kerugian meningkat, itu wajar bagi Situ Haotian untuk melampiaskan amarahnya kepadanya!

Kening anak laki-laki berpakaian merah itu basah dengan keringat . Dia sangat menyesali keputusannya sebelumnya sehingga nyalanya menjadi biru. Bagaimana dia bisa mengucapkan kata-kata dengan murah? Ini benar-benar yang mereka maksudkan dengan pembicaraan ceroboh yang menyebabkan masalah.

Dia ingin mengatakan bahwa orang yang akhirnya menyetujui pertempuran ini adalah Situ Haotian sendiri, tetapi dia tidak memiliki keberanian ini. Dia takut mengatakan kata-kata seperti itu akan menyebabkan Situ Haotian membunuhnya di sini dengan satu telapak tangan.

Bukan hanya bocah kecil berpakaian merah yang basah oleh keringat dingin, tetapi murid tua Situ Haotian, Situ Bai juga merasakan telapak tangannya berkeringat. Dia peringkat 26 pada Dekrit Takdir. Ada kemungkinan dia bisa mengalahkan Lin Ming, tapi kemungkinan besar dia akan mengalami nasib buruk. Ketika dia berada di Aula Realmheart Great Fheart God God Clan dan Lin Ming menyatakan dia akan melawan semua master Penghancuran Kehidupan Kerajaan Asura Divine, dia juga telah berpartisipasi dalam itu dengan beberapa kata-kata murah yang sekarang dia sesali dengan sangat menyesal.

Dia bahkan mengatakan bahwa dia tidak akan membutuhkan siapa pun untuk berurusan dengan Lin Ming setelah dia melewati Life Destruction. Situ Bai mengatakan dia bisa mengalahkan Lin Ming seorang diri.

Sekarang dia memikirkan kembali kata-kata itu, dia benar-benar ingin menghancurkan kepalanya ke dinding.

Begitu merah Anak laki-laki berpakaian longgar hilang, bukankah dia berada di urutan berikutnya untuk memasuki panggung?

“Apakah kamu akan bertarung atau tidak?” Situ Haotian menatap tajam ke arah bocah laki-laki berpakaian merah itu. Bocah kecil berpakaian merah itu bukan bagian dari Klan Keluarga Situ dan sudah hidup lebih dari 1500 tahun. Peluangnya untuk menembus ke Laut Ilahi mendekati nol. Jika dia mati maka dia mati; itu tidak akan rugi besar.

“Aku … aku akan bertarung.”

Bocah kecil berpakaian merah itu menggertakkan giginya. Dibandingkan dieksekusi secara langsung di sini oleh Situ Haotian, ia mungkin juga menantang Lin Ming.

Mungkin ia mungkin memiliki peluang tipis untuk bertahan hidup.

Selain itu, jika ia mati dalam pertempuran maka klan keluarganya setidaknya akan mendapatkan perlindungan Kerajaan Asura Ilahi. Jika mereka dieksekusi karena dia maka itu benar-benar akan menjadi ketidakadilan.

Bocah laki-laki berpakaian merah itu menarik napas dalam-dalam dan terbang dari Boat Kecepatan Berkecepatan Tinggi.

“Itu kamu … “Kata Lin Ming dengan senyum tertarik sedikit. Dia dan bocah laki-laki berpakaian merah yang merupakan Cendekiawan Kekaisaran Asura dapat dikatakan memiliki permusuhan yang sangat dalam. Dia telah dikejar oleh bocah kecil ini ke Rawa Hitam 8000 Mile dan juga ditantang olehnya di Aula Realmheart Great Clan God Clan.

“Kamu menantangku tiga bulan lalu dan kami menetapkan tanggal, tapi saya tidak pernah berpikir Anda benar-benar akan datang. “Meskipun Lin Ming tersenyum, niat membunuhnya tidak berkurang sedikit pun.

” Potong omong kosong. Jangan berpikir bahwa Anda pasti akan mengalahkan saya! “Bocah kecil berpakaian merah menempatkan semua kebenciannya pada Lin Ming. Sejak dia bertemu Lin Ming, saat itulah nasib sialnya dimulai.

Dia berteriak keras dan tubuhnya meledak seperti balon, ototnya mencuat. Dia memegang tombak tebal di tangannya.

Satu-satunya masalah adalah dia masih memiliki penampilan anak laki-laki; itu membuatnya sangat canggung menatapnya.

“Seni Iblis Samsara!”

Sebuah hantu iblis enam tangan muncul di belakang bocah kecil berpakaian merah. Masing-masing dari enam lengan memegang alat ajaib, wajahnya pucat dan kejam. Itu tampak seperti raja dunia bawah abadi dari totem dari jalur iblis.

Bocah kecil berpakaian merah itu berada di peringkat 50 besar Dekrit Takdir. Setelah menggunakan Seni Iblis Samsara, auranya tiba-tiba terangkat. Setiap seniman bela diri dalam radius 10 mil tiba-tiba bisa merasakan tekanan luar biasa menekan mereka.

“Itu adalah salah satu dari tiga Cendekiawan Kekaisaran Asura yang agung, Imperial Cendekia Xuan! Karakter ganas akhirnya keluar! Pertandingan ini harus layak ditonton. “

” Itu benar. Meskipun Imperial Scholar Xuan tidak seharusnya menjadi pertandingan Lin Lanjian, ia masih harus mampu mendukung dirinya sendiri untuk beberapa waktu. Entah itu atau dia akan langsung dibunuh. Sekarang itu benar-benar menakutkan! ”

Bocah kecil berpakaian merah itu memegang tombak itu dengan kedua tangannya, energi kacau dan iblis yang berputar di sekitar batang tombak. Hanya dengan melihat energi iblis ini membuat orang merasa seolah-olah jiwa mereka jatuh keabadian.

“Konsep Kegelapan?” Lin Ming sedikit terkejut. Konsep Kegelapan memiliki atribut melahap semua energi. Tingkat misterinya melampaui Konsep lima elemen dan mendekati Konsep Ruang dan Waktu. Untuk bocah kecil berpakaian merah ini untuk dapat memahami Konsep ini sedemikian rupa, ia benar-benar bukan seniman bela diri biasa. Ini juga alasan mengapa dia bisa menonjol di antara semua seniman bela diri Penghancuran Kehidupan tahap keenam dan peringkat di atas 50 Keputusan Destiny!

Myriad Demons Samsara!

Bocah kecil berpakaian merah itu terbelah menjadi enam bentuk, masing-masing membawa tombak tebal yang melengkung seperti ular. Kegelapan yang dalam dan lengket turun dari langit, menelan semua sinar matahari.

Itu seperti seluruh dimensi telah jatuh ke dalam kegelapan. Raja dunia bawah abadi muncul tinggi di langit, enam alat sihirnya menabrak Lin Ming.

Ini adalah keterampilan bela diri terkuat anak kecil berpakaian merah. Dia tidak berani menahan Lin Ming, kalau tidak, dia tidak akan memiliki kesempatan di masa depan.

Menghadapi pukulan besar ini, Lin Ming tenang seperti biasa. Dia memegang tombaknya dengan satu tangan dan menggambar bulan sabit di udara. Ruang di sekitar ujung tombak mulai diam-diam runtuh.

Hukum Pemusnahan, Rantai Bintang!

Retakan tak terhitung mulai muncul di seluruh selubung kegelapan, seperti cermin hitam yang sedang berantakan!

Kembali ketika dia berada di Dewa Transforming Mirror Kota Timeworn Phoenix City, Lin Ming sudah memahami Hukum Angkasa ke titik di mana dia mampu merobek kekosongan. Dan pada saat itu, ruang di sana bahkan lebih stabil dari sekarang.

Pecahan ruang yang pecah keluar, mengikuti tombak merah Lin Ming di sekitar saat ia menusukkannya ke luar!

Space terus runtuh. Pada saat yang sama, hantu raja dunia bawah abadi itu terkoyak oleh pecahan ruang angkasa. Sebuah cahaya yang ganas dan suram melintas di atas wajah bocah laki-laki berpakaian merah itu ketika enam bayangan tombak di sekelilingnya menusuk ke arah Dantian Lin Ming!

Potongan-potongan luar angkasa memotong bocah kecil berpakaian merah dan darah mengalir ke udara. Namun, dia sudah berpegang teguh pada tekad untuk mati. Dia benar-benar tidak menyadari semua kerusakan yang ditimbulkan padanya. Setiap pikirannya terkunci pada Lin Ming; dia lebih baik mati daripada melewatkan serangan tombak ini!

Mm? Konsep Kegelapan benar-benar dapat membuat kekosongan lengket dan membatasi gerakan saya? ” Lin Ming hendak mundur, tetapi ia menemukan bahwa ruang di sekitarnya telah berubah menjadi sesuatu seperti rawa. Gerakannya terhalang, membuatnya sedikit terkejut.

Namun dia hanya terkejut. Dari saat ia memulai pertempuran ini hingga sekarang, ia mungkin telah membunuh musuh-musuhnya sejauh ini, tetapi untuk menyelamatkan kekuatannya dan juga menyembunyikan kartunya, ia hanya menggunakan 40-50 persen energinya.

< Setelah Kehancuran Kehidupan mengubah tubuhnya, setiap sel di dalam dirinya telah mengalami baptisan energi dan ia telah membentuk tubuh rohnya secara menyeluruh. Dikombinasikan dengan budidaya transformasi tubuhnya, kekuatannya jauh melebihi seorang seniman bela diri Penghancur Kehidupan biasa ke tingkat yang hampir mustahil.

Kekuatan puncaknya tidak pernah terungkap.

Dia mengembangkan nya tombak panjang dan membuka Pasukan Dewa sesat hingga batas serta menggembleng kekuatan Delapan Gerbang Tersembunyi Batin. Semua sel dalam tubuhnya mulai bernapas serentak. Energi yang dimiliki oleh seorang seniman bela diri Penghancuran Kehidupan meledak. Pada saat yang sama, roh pertempuran peraknya melolong dan membentuk tombak ilahi putih perak di bagian luar tombak merahnya sendiri.

Lin Ming mengambil langkah mundur tiba-tiba dan meraih ujung tombak dengan kedua tangan. Dia menurunkan dirinya, memusatkan kekuatan pinggangnya. Dengan dukungan dari Gerbang Batas, tulang punggungnya mengencang di pundaknya, mengumpulkan lebih banyak kekuatan. Tombaknya seperti naga merah yang akan melompat keluar dari laut.

Dan kemudian, Lin Ming menembak ke depan.

Kekosongan itu terkoyak seperti kertas saat ujung tombak yang dingin menarik kecemerlangan gemilang melalui kegelapan.

Dengan suara ringan, flash yang menyilaukan cahaya putih perak ditembakkan ke langit sebagai tombak ilahi secara langsung berdampak melalui sembilan langit. Mengepung guntur ungu dan gelombang nyala api mengikuti, seakan seluruh dunia hancur berantakan!

Pada saat itu, tombak ilahi menghilang. Kekuatan amukan guntur dan api melanda dunia, tak terkalahkan dan tak terhentikan!

Retakan beberapa mil panjang muncul di puncak gunung yang terpotong. Ekspresi bocah laki-laki berpakaian merah itu kusam dan lesu ketika dia berdiri di udara. Di belakangnya, hantu raja dunia bawah abadi juga tampak suram saat melayang di udara.

Raja hantu dunia bawah yang abadi meledak berkeping-keping dan tombak anak kecil berpakaian merah terbelah dua. Dari ujung tombak ke batang tombak, tombak itu dipotong dengan rapi. Retakan ini menyebar ke tubuh bocah laki-laki berpakaian merah itu, membentuk garis darah merah suram yang terus naik ke lengannya, memotong dantian, perut, dada, leher, mulut, hidung … akhirnya tiba di dahinya. Kemudian, garis berdarah itu berlanjut di sekitar tulang punggungnya hingga membentuk lingkaran penuh.

Selanjutnya, di bawah mata semua orang yang menonton, bocah laki-laki berpakaian merah dan tombaknya terbelah dua, darah menyembur ke udara. saat tubuh dan senjatanya jatuh ke tanah.

Ketika para penonton melihat bocah laki-laki berpakaian merah yang terbelah menjadi dua dan juga tombak langkah surga yang juga sama, semuanya terkejut terdiam. Mereka menduga bahwa Lin Ming menyembunyikan kekuatannya, tetapi tidak ada dari mereka yang membayangkan bahwa kekuatannya yang sebenarnya akan sangat mengerikan. Tombak surga tingkat menengah itu telah terpisah dari ujung ke ujung seolah-olah itu lobak!

Lin Ming seperti raksasa ketika ia merobek-robek semua pertandingan sejauh ini tanpa ada bandingannya. Meskipun semua orang berpikir bahwa anak kecil berpakaian merah itu bukan lawan Lin Ming, mereka masih percaya dia bisa bertahan untuk sementara waktu. Tapi, meskipun dia berhasil bertahan sampai langkah kedua, dia masih langsung terbunuh tepat setelah itu!

Jadi sekarang sepertinya alasan Lin Ming melemparkan tombaknya ke boneka-boneka pembantaian itu karena dia menyembunyikan miliknya kemampuan dan menyimpan kekuatannya. Kalau tidak, dia bisa saja menggunakan serangan yang sangat kuat seperti ini. Siapa yang peduli kalau itu adalah serangan bunuh diri? Baik serangan dan orang akan benar-benar hancur oleh tombaknya!

Dia benar-benar monster! Ketika Situ Haotian melihat kematian bocah kecil berpakaian merah itu, sudut bibirnya mulai berkedut. Matanya menyapu dan dia melihat bahwa dahi Situ Bai meneteskan keringat, dan buku-buku jarinya mencengkeram sangat erat sehingga mereka putih. Situ Bai mengira dia akan memiliki kesempatan melawan Lin Ming, tapi sekarang sepertinya melawannya pasti kematian! “Sampah!” Situ Haotian memuntahkan kata ini. Situ Bai sangat ketakutan sehingga dia jatuh berlutut, seluruh tubuhnya gemetar. Dia tidak ingin mati! Pada saat ini, Situ Luosha melangkah maju dan kemudian berlutut dengan satu lutut, “Yang Mulia, izinkan saya bertarung!”