Martial World – Chapter 864 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 864 | Baca Novel Online

Sisi Moralitas dan Prinsip

“Kamu binatang buas kecil, apa yang kamu katakan !?”

Situ Yaoxi sangat marah sehingga dia hampir marah pingsan. Dia sudah memberi Lin Ming tawaran 1,5 juta batu esensi roh, tapi Lin Ming benar-benar membuka mulutnya lebar-lebar seperti singa dan menuntut Dewa Iblis Heartguard Mirror dan Great Desolate Blood Halberd, dua harta karun teratas! Nilai mereka tidak mungkin diperkirakan!

Lin Ming memandang Situ Yaoxi dengan sedikit ketidakpedulian dan kemudian tertawa, Ini adalah perjuangan hidup atau mati untuk memulai. Karena aku mengalahkan Situ Yaoyue, aku juga bisa mengambil nyawanya dan tentu saja semua yang ada padanya akan menjadi milikku. Ini adalah kebiasaan yang sudah ada di Benua Sky Spill. Apakah Anda berpikir bahwa Anda dapat menggunakan pedang untuk mencoba membunuh saya, dan kemudian ketika rencana Anda gagal, saya entah bagaimana harus mengembalikan pedang itu kepada Anda !? ”

Lin Ming tidak takut dengan Situ Yaoxi. Bagaimanapun, ia tidak bisa melakukan hal lain. Lagipula dia tidak berencana untuk membunuh Situ Yaoyue; membunuhnya tidak bermanfaat baginya. Jika demikian, maka dia mungkin juga membuat kesepakatan dengan Asura Divine Kingdom.

Tapi Situ Yaoxi sudah begitu sombong sehingga dia benar-benar memulai dengan tawaran 1,5 juta batu esensi roh. Itu hanyalah sebuah tawaran memalukan.

“Dasar kau bajingan …” Situ Yaoxi mengeluarkan tiga kata ini dan kemudian berbalik untuk melihat Situ Haotian. “Haotian, binatang kecil ini tidak bisa dibiarkan hidup. Kami bertiga akan bertarung bersama. Kaisar Paman dan aku akan menghentikan Shibai dan lelaki tua bertopeng itu saat kau membunuh bocah itu. Dengan kekuatan Anda, Anda harus memiliki setidaknya 70-80 persen jaminan! “

Setelah perjuangan hidup atau mati yang dimaksudkan untuk menyelesaikan perbedaan mereka, Situ Yaoxi sebenarnya mengabaikan hasil dan meluncurkan serangan ganas. Karena dia sudah merobek wajah apa pun yang dia tinggalkan, dia sama sekali tidak peduli tentang bagaimana seluruh dunia bela diri memandangnya.

Situ Haotian mengambil napas dalam-dalam dan dengan tenang berkata, “Yang Terkutuk Pembangkit tenaga Divine Sea ketiga Dewa Clan telah menyusul. Dia bersembunyi di ruang yang terdistorsi di sekitar Lin Lanjian. Dengan Lin Lanjian di bawah perlindungan pembangkit tenaga listrik Laut Ilahi yang terampil dalam Hukum Ruang Angkasa, apakah Anda benar-benar berpikir bahwa saya memiliki peluang 70-80 persen untuk membunuhnya? “

Ketika Situ Yaoxi mendengar kata-kata Situ Haotian, dia tertegun. Dia membuka mulut seolah ingin bicara, tetapi akhirnya tidak mengatakan apa-apa.

Situ Haotian merenung sejenak. Meskipun dia harus lebih kuat dari Penatua Laut Ilahi ketiga itu, ingin menekannya dalam beberapa gerakan tidak realistis. Bahkan jika dia mengabaikan bagaimana seniman bela diri dunia melihatnya dan menyerang Lin Lanjian di depan umum, dia masih harus melakukannya dalam situasi di mana dia akan dapat secara instan dan berhasil membunuhnya.

Suasana telah jatuh ke jalan buntu. Tiga pembangkit tenaga Laut Ilahi dari Klan Forsaken God berhadapan melawan tiga pembangkit tenaga Laut Ilahi dari Kerajaan Ilahi Asura. Meskipun kata-kata Situ Haotian sebelumnya dipenuhi dengan keberanian, kenyataannya dia benar-benar tidak ingin bertarung di sini. Dia mungkin tidak takut kepada siapa pun, tetapi dengan begitu banyak tuan yang hadir, salah satu dari mereka mungkin mengambil keuntungan dari kekacauan dan melancarkan serangan diam-diam terhadap Situ Yaoyue. Jika itu terjadi, jelas apa yang akan terjadi padanya.

Pada akhirnya, Situ Haotian hanya membawa terlalu sedikit pembangkit tenaga listrik top di sini hari ini. Kerajaan Ilahi Asura memiliki lebih dari selusin Penatua Agung Laut Ilahi. Tiga dari mereka adalah Paman Kaisar lama yang telah mengasingkan diri, berkeliling dunia, atau bertualang demi peluang keberuntungan mereka sendiri. Tidak mungkin baginya untuk meminta ketiga Paman Kaisar untuk mengawal Situ Yaoyue untuk satu pertempuran.

Adapun para Tetua Tertinggi Lautan Ilahi, mereka harus ditinggalkan untuk mempertahankan Kerajaan Ilahi Asura . Dengan demikian, Kerajaan Ilahi Asura tidak memiliki banyak tuan yang dapat mereka bawa hari ini.

Dalam kebuntuan yang mengerikan, bel dering panjang tiba-tiba terdengar. Seorang lelaki tua berpakaian biru yang luar biasa dan keriput datang naik di belakang seekor lembu hijau, tongkat persik di tangannya. Suara dering itu berasal dari bel tembaga di sekitar leher sapi hijau.

Pria tua berpakaian biru ini adalah Pak Tua Nasib Baik.

“Semua orang, harap tenang dan bersabarlah . ”

Pak Tua Nasib Baik hanya mengucapkan beberapa kata biasa, tetapi kata-kata ini sepertinya mengandung sihir yang tak terlihat. Suasana mencekam segera mereda dengan hebat.

Ketika Situ Haotian melihat Pak Tua Nasib Baik, murid-muridnya tiba-tiba menyusut. Orang tua ini dikabarkan telah hidup selama 8000 tahun! Di Benua Tumpahan Langit, dia adalah manusia tertua yang masih hidup. Situ Haotian secara alami takut dan takut padanya.

‘Jadi dia adalah orang yang memperingatkan saya tentang serangan menyelinap itu …’ Ketika Situ Bonan telah menyelinap menyerangnya, Lin Ming telah mendengar suara tua yang diisi dengan perubahan-perubahan hidup, mengingatkan dia untuk menjaga punggungnya. Suara itu sama dengan Pak Tua Nasib Baik.

Lin Ming sudah dalam kondisi yang buruk pada saat itu. Jika Pak Tua Nasib Baik tidak memperingatkannya, maka dia mungkin akan terpukul oleh Situ Bonan. Setidaknya, dia akan terkena gelombang kejut energi. Dalam situasi tegang ini, jika dia terluka parah dan kehilangan efisiensi tempurnya, maka itu pasti akan menempatkannya dalam posisi yang sangat berbahaya.

Dengan demikian, Lin Ming merasa sangat berterima kasih kepada Pak Tua Good Fortune.

“Kaisar Ilahi Haotian, bagaimana kalau mendengarkan kata-kata orang tua?”

Dalam konfrontasi dua pihak , Pak Tua Good Fortune tiba-tiba muncul, menambahkan sejumlah variabel kompleks ke dalam campuran. Semua seniman bela diri yang hadir tiba-tiba naik ke perhatian, menunggu untuk melihat apa yang akan terjadi.

Ini terkait dengan nasib nasional Kerajaan Ilahi Asura dan nasib masa depan tertinggi di bawah langit. Itu secara alami menarik perhatian semua orang yang hadir.

Situ Haotian menyatukan kedua alisnya. Ketika sampai pada kepentingan Kerajaan Ilahi Asura, ia hanya tidak ingin orang luar ikut campur. Ini karena untuk masalah hari ini, tidak peduli apa yang terjadi, Asura Divine Kingdom yang salah.

Selama Old Fortune Good Luck ini memutuskan untuk bernalar dengan alasan dan prinsip, maka apa pun yang dikatakan katanya akan sangat tidak menguntungkan menuju Kerajaan Ilahi Asura. Bagaimana mungkin Situ Haotian bersedia membiarkan hal ini terjadi?

Namun, status dan senioritas Pak Tua Nasib Baik yang dapat menghancurkannya ke tanah benar-benar membuatnya tidak punya pilihan selain menahannya. Dia dengan enggan berkata, “Senior Good Fortune, tolong bicara.”

Orang Tua Good Fortune mengangguk. Dia memandang Shibai dan Lin Ming, ingin tahu apa yang mereka pikirkan tentang ini.

Lin Ming menangkupkan tinjunya bersama dan berkata, “Senior Good Fortune, tolong bicara. Junior ini akan mendengarkan dengan penuh perhatian. “

Orang Tua Good Fortune samar-samar tersenyum,” Karena kalian berdua mau memberi saya wajah tua, maka saya akan bertindak sebagai pembawa damai kali ini. Teman Kecil Lin Lanjian, menurut apa yang saya ketahui, hari ini adalah hari pertama kali Anda bertemu Situ Yaoyue. Anda tidak memiliki dendam atau ketidakadilan dengannya. Meskipun ini adalah perjuangan hidup atau mati, untuk menunjukkan belas kasihan dan pengampunan adalah apa yang harus dilakukan pria. Jadi, bagaimana kalau kita melepaskannya untuk hari ini? ”

Saat Pak Tua Nasib Baik berbicara, Shibai sedikit menekan alisnya bersama. Meskipun dia tahu bahwa Pak Tua Nasib Baik belum selesai berbicara dan dia harus memiliki beberapa persyaratan yang ditujukan pada Kerajaan Ilahi Asura, jika mereka setuju sekarang maka tidak mungkin bagi mereka untuk kembali pada janji ini. Mereka akan kehilangan semua modal untuk tawar-menawar dan hanya akan dapat mendengarkan permintaan Pak Tua Nasib Baik.

Namun, Lin Ming sebenarnya setuju tanpa ragu-ragu. Belum lagi bahwa Pak Tua Nasib Baik belum selesai berbicara, tetapi hanya kebaikan memperingatkannya tentang bahaya sudah cukup bagi Lin Ming untuk menyetujui kondisi ini.

“Baik. Kemudian, Kaisar Ilahi Haotian, untuk masalah hari ini, Kerajaan Ilahi Asura Anda adalah yang pertama untuk bertindak dan bahkan memutuskan pertempuran hidup atau mati untuk hari ini. Pertempuran ini seharusnya menyelesaikan semua permusuhan di antara kamu, namun … setelah pertempuran ini berakhir, dua dari pembangkit tenaga listrik Laut Ilahi milik Kerajaan Asura Anda benar-benar menyerang seorang junior tingkat pertama Penghancuran Kehidupan. Salah satu dari mereka bahkan melancarkan serangan menyelinap padanya! Saya takut bahwa ke mana pun Anda pergi di dunia, tidak ada cara Anda dapat meyakinkan siapa pun bahwa apa yang Anda katakan itu benar! ”Ketika Pak Tua Good Fortune berbicara di sini, Situ Yaoxi dan Situ Bonan keduanya memiliki ekspresi yang sangat buruk. Old Man Good Fortune jelas membantu Lin Ming. Atau lebih tepatnya, bisa dikatakan dia berdiri di sisi ‘prinsip dan moralitas’. Jika bukan karena status dan kekuatan Old Man Good Fortune, mereka sudah membalik pembicaraan damai ini terbalik. Siti Haotian menyipitkan matanya sedikit. Dia berharap ini akan terjadi. Sejak Old Man Good Fortune muncul, jika dia tidak berpihak pada prinsip dan moralitas maka dia pasti akan dikritik oleh semua orang. Dengan kata lain, dia datang hari ini untuk membantu Lin Ming. “Senior Good Fortune, apa yang Anda inginkan?”