Overgeared – Chapter 1124

shadow

Overgeared – Chapter 1124

“Realisasi pernapasan lebih lambat daripada Pedang Jantung …”

Kraugel telah mencapai titik di mana dia bisa membaca dan mengeksploitasi pernapasan target. Teknik dasar Sword Saint diperoleh hanya sekarang.

“Sungguh menakjubkan. Anda belajar berlari sebelum berjalan sehingga Anda tidak tahu apa yang mungkin terjadi. “

NPC tidak menyadari keberadaan sistem dan tidak dapat memahami pemain yang mendapat manfaat dari sistem. Kraugel terpaksa tersenyum pahit pada tuannya yang mengklik lidahnya. Sayang sekali dia tidak bisa mengatakan apa-apa.

‘Grid.’

Semakin dalam hubungannya dengan Kirinus, semakin dia memikirkan Grid.

< p> ‘Apakah dia telah bertarung dengan jenis kesenjangan ini untuk waktu yang lama?’

NPC adalah kecerdasan buatan, bukan manusia yang hidup. Namun demikian, Kraugel menghormati NPC. Itu adalah jenis permainan peran, cara untuk meningkatkan konsentrasi dan daya tahannya dengan memaksimalkan perendamannya di dunia ini. Namun sejak dia bertemu Piaro dan setelah belajar di bawah Kirinus selama lebih dari dua tahun, persepsi Kraugel mengalami perubahan besar.

Paling tidak, di dunia ini, NPC diterima sebagai manusia nyata. Mereka merasa berharga. Dia sekarang sepenuhnya memahami kemarahan Grid yang menggema di seluruh dunia setelah kehilangan pandai besi yang disebut Khan.

‘Pada saat itu, dia pasti mengalami masa yang sangat sulit?’

Kraugel lenyap untuk sesaat sebelum ekspresinya menegang. Seseorang yang tidak dikenal, mencurigakan tiba-tiba berdiri tepat di belakangnya.

“Ini memalukan.”

‘Orang ini?’

Kraugel tidak dapat mengubah kepalanya saat suara itu memasuki telinganya. Itu adalah suara yang tetap dalam ingatan Kraugel dari enam tahun yang lalu. Kraugel menggunakan ingatan jeniusnya untuk segera mengidentifikasi lawan ini.

‘Asosiasi bawah tanah menara!’

“Aku punya harapan ketika kamu menjadi Pedang Suci tetapi kamu bahkan belum mencapai pelatihan dasar, apalagi transendensi. Bukankah memalukan menyebut dirimu Pedang Suci di negara ini? “

” Siapa kamu? “

Kirinus yang terkejut melangkah maju. Bahkan spearman terbaik di benua itu terlambat menyadari keberadaan pria yang mencurigakan itu. Pria yang memegang tombak itu memancarkan permusuhan dan Kraugel mencoba mengatakan, ‘Dia bukan musuh.’ Namun, dia tidak berhasil.

“Hoh, kau punya fondasi yang bagus.”

< Pria misterius itu menunjukkan minat pada Kirinus dan mengarahkan jarinya ke bagian tertentu dari tubuh Kraugel. Lalu ...

[Anda telah dipengaruhi oleh status ˜diam]!]

[Resistansi telah gagal. Ini akan berlangsung selama 3 menit.]

?!

Kraugel tidak dapat berbicara. Pada saat yang sama, sebagian besar keterampilan dilarang. Kraugel terkejut saat menemukan ini untuk pertama kalinya tetapi dia segera pulih kembali. Dia adalah orang yang tertinggi karena dia tidak menjadi bingung oleh berbagai situasi yang dia temui.

˜Tuan, saya baik-baik saja.

Kemauan yang kuat dari Kraugel terkandung di matanya. Dia bermaksud untuk menyampaikan keinginannya untuk meyakinkan Kirinus tetapi itu tidak berhasil. Kirinus tidak mampu melihat Kraugel. Kakinya tenggelam jauh ke lantai batu saat dia memblokir pedang pria yang mencurigakan itu.

“Mengapa kamu melakukan ini?”

“Jangan bicara omong kosong dan fokus pada pertarungan. Saya ingin mengukur tingkat era ini. “

Pria itu mengabaikan pertanyaan Kirinus dan memperingatkan dengan suara yang agak bersemangat. Mulutnya terungkap di bawah tudung jubahnya jelas tersenyum.

“Tidak akan ada kesempatan!”

Kemarahan Kirinus mencapai batasnya. Wajar untuk marah ketika orang ini tiba-tiba muncul, merugikan muridnya, dan memperlakukannya seperti anak kecil. Tidak seperti amarahnya, tombaknya tidak menunjukkan emosi apa pun. Tombak Kirinus berisi fleksibilitas ekstrim yang sama seperti biasa. Pegangan tombak melingkari pria misterius itu puluhan kali.

“…?!”

Pria misterius itu terkejut. Dia tidak terkejut dengan teknik tombak Kirinus. Pria misterius itu mundur dari Kirinus, memblokir pedang yang datang dari belakangnya, dan mengucapkan seruan kagum. Pedangnya gemetar karena syok.

“Pedang Hati?”

Mata pria misterius itu terfokus pada Kraugel.

“Kau membuka hati sebelum selesainya skill dan tubuh? “

” … “

Darah Kraugel tersumbat dari titik tekanannya dipukul dan dia tidak bisa menjawab. Pria misterius itu bermaksud agar dia tidak menggunakan keterampilan apa pun, apalagi berbicara.

“Sangat menarik. Anda tidak mengikuti jalur Muller tetapi Anda belajar sendiri. Karena itu, mustahil untuk menyelesaikan ‘skill’ dan ‘body’, tetapi kamu mencapai ‘hati’ dengan bakatmu. 

Minat pria misterius itu kembali ke Kraugel dari Kirinus.

Dia pikir orang ini telah menjadi Pedang Suci terlalu dini karena dia pikir Kraugel mengikuti kemajuan Muller, tapi apa ini? Ini mungkin bakat yang sama dengan Muller.

‘Bakat yang muncul sekali dalam seribu tahun.’

Dia akan mengkonfirmasi apakah itu benar.

“Berhenti! Lawanmu adalah aku! 

Kirinus mengulurkan tombaknya ketika pria misterius itu mendekati Kraugel. Tombaknya bergoyang seperti bambu ditiup angin dan cepat dan tidak terduga. Namun, itu tidak berhasil melawan pria misterius itu. Pria misterius itu memutar pedangnya dan ujung tombaknya terkubur di tanah.

“Jangan ganggu aku.”

Ketertarikan pria misterius itu pada Kirinus telah mendingin di waktu yang singkat. Dia adalah orang yang berubah-ubah.

˜Kekuatan apa ini?

Kirinus terkejut oleh ilmu pedang dan buru-buru menarik ujung tombaknya keluar dari tanah. Dia menggunakan kekuatan menjijikkan untuk mengayunkannya seperti cambuk, mengarahkan tombak ke bagian bawah pria misterius itu. Tindakan pria misterius itu lebih cepat.

“Itu sudah dikonfirmasi.”

Pria itu menginjak tombak Kirinus dan meraih kepala Kraugel. Dia menyeringai dan menusuk titik tekanan Kraugel dengan jarinya.

“Kraugel!” Kirinus berteriak karena dia salah paham bahwa monster ini telah membahayakan muridnya.

Anehnya, orang yang meyakinkannya adalah Kraugel yang normal. “Saya baik-baik saja. Dia bukan musuh. “

Kraugel akhirnya bisa membuka mulutnya dan dia dengan sopan menyapa pria misterius itu. Tuan, saya menyapa Anda.

Anda tahu siapa saya?

Saya ingat Anda sejak enam tahun yang lalu.

Kraugel sengaja menghindari kata ‘menara’ dan ‘asosiasi bawah tanah’ karena dia tahu bahwa Menara Kebijaksanaan sangat enggan dikaitkan dengan dunia.

“Kamu benar-benar pintar dan cepat memperhatikan.” Pria misterius itu senang sementara Kirinus berteriak, Kraugel! Apakah kamu kenal dia? “

” Ya, murid ini berhutang budi padanya. “

” Batuk! “

Kirinus yang berwajah merah mendengus. Dia tidak suka bahwa pria misterius yang tidak dia kenal adalah dermawan Kraugel. Pria misterius itu mengerutkan kening. “Murid? Anda menjadi murid seorang spearman? “

” Itu benar. “

” Hah! Seorang Sword Saint telah menjadi murid dari seorang spearman? “

Itu tidak masuk akal. Siapa yang seharusnya marah sekarang?

Wajah Kirinus memerah. Sekarang dia tampak seperti teman kencan yang matang. Namun demikian, Kirinus tidak bisa menyalahkan lelaki misterius itu.

˜Dia adalah penguasa generasi sebelumnya.

Pria misterius itu berada pada level transendensi. Terlebih lagi, Kirinus mengingat sesuatu tentang transenden.

˜Seorang transenden dapat hidup selama ratusan tahun. Terlepas dari penampilannya, dia pasti orang tua.

Ini berarti dia bukan seseorang yang bisa dibanggakan oleh Kirinus. Orang ini tampaknya memiliki hubungan dengan Kraugel sehingga lebih bijaksana untuk mengamati diam-diam terlebih dahulu. Kirinus berusaha menenangkan hatinya sementara Kraugel berbicara dengan sopan kepada pria misterius itu.

“Seperti yang Guru perhatikan, saya belajar sendiri dan datang ke sini. Ada banyak keterampilan yang belum saya bangun sehingga saya meminta untuk menjadi muridnya. Syukurlah, dia menerimaku. “

” Bukankah lebih baik mengikuti kemajuan Muller? “

Kematian seorang pahlawan berhubungan langsung dengan krisis dunia. Karena itulah sang pahlawan meninggalkan teknik rahasia mereka sebelum pergi. Mereka menginginkan seseorang untuk membela dunia atas nama mereka. Itu sama dengan pria misterius itu. Teknik rahasia yang ditinggalkannya diteruskan ke Muller dan dikembangkan lebih lanjut oleh Muller, melindungi dunia.

“Tujuan saya adalah untuk melampaui Muller sehingga saya tidak bisa mengikuti kemajuannya.”

< p> “Hah …”

Bakatnya sebanding dengan Muller tetapi dia memiliki kepribadian yang sama sekali berbeda. Ya, lingkungannya berbeda sehingga tidak bisa membantu. Muller dengan cepat menyadari bahwa dia adalah yang terkuat dari semua era dan tidak bersaing dengan yang lain. Anak ini dikaburkan oleh bayangan Muller dan ditakdirkan untuk menghabiskan waktu lama membuktikan dirinya.

“Meski begitu, bagi seorang Suci Pedang untuk meminta bantuan seorang spearman …”

Ini adalah peristiwa besar yang akan menghancurkan kebanggaan seorang pendekar pedang. Semua pendekar pedang di dunia akan tertekan. Tetap saja, pria misterius itu tidak mengatakan apa-apa lagi. Itu karena Menara Kebijaksanaan tidak terlibat dengan dunia. Dari saat dia memasuki Menara Kebijaksanaan, dia telah bersumpah bahwa dia tidak akan lagi campur tangan di dunia. Dia agak bersemangat dan menunjukkan sikap abnormal ketika dia mengira Kraugel adalah keturunannya, tetapi ternyata ini bukan masalahnya. Karena itu, ia perlu menarik garis batas dengan jelas.

“Baiklah, tidak apa-apa. Bukan urusan saya apa yang Anda lakukan. 

Pria misterius itu mengirim pandangan aneh ke arah Kirinus, seolah ia akan memakan Kirinus. Kirinus sedikit mundur dan tidak menyadari bahwa pada saat ini, pria misterius itu mengirimkan transmisi suara ke Kraugel.

[Pioneer. Menara Kebijaksanaan mencari kerja sama Anda.]

Sekarang pria misterius itu tidak memperlakukan Kraugel secara pribadi. Dia memanggil Kraugel ‘Pelopor’, bukan ‘Pedang Suci’, dan menyampaikan posisi menara kepadanya, satu-satunya jembatan yang menghubungkan Menara Kebijaksanaan dengan dunia.

[Itu adalah sesuatu yang disebut besi naga gila . Itu adalah tambang yang lahir dari pengaruh Insane Dragon Nevartan dan kemungkinan akan menjadi target untuk semua naga yang menargetkan Nevartan.]

‘Seperti yang diharapkan, itu adalah Tower of Wisdom.’

< > Pasukan hanya menonton naga dan kurang ketika datang ke berita lain. Tidak, itu lebih akurat untuk mengatakan bahwa mereka tidak tertarik. Menara Kebijaksanaan tidak tertarik pada dunia dan tidak tahu bahwa Perintis telah berubah.

“Maaf, Tuan.”

Kraugel belum belajar cara mengirim transmisi suara ke NPC. Dia ingin mengatakan bahwa dia bukan lagi Pelopor dan lelaki misterius itu telah pergi ke tempat yang salah, jadi dia harus kembali.

[Uhh! Apakah Anda lupa bahwa kepala menara adalah satu-satunya yang bisa membocorkan urusan menara kepada orang luar? Awasi mulutmu, bahkan jika orang ini adalah gurumu !!]

“Bukan itu … oof oof!”

[Dengarkan dalam diam! Guru Anda telah memperhatikan sesuatu yang mencurigakan! Anda tidak dapat menghindari hukuman jika Anda salah menggambarkan situasi menara ke luar!]

“Oof oof!”

[Diam!]

Ah , orang ini … Dia memiliki temperamen yang sama ketika Kraugel melihatnya di menara enam tahun yang lalu. Lelaki itu begitu bersemangat sehingga Kraugel adalah Pedang Suci yang dia serang meskipun ada keputusasaan dari anggota asosiasi lainnya. Dia adalah orang yang temperamennya keras kepala, tidak seperti anggota asosiasi lainnya.

“Menara mengirim orang yang salah.” Jelas bagaimana keadaan ini terjadi. Orang ini akan mengklaim bahwa dia dapat berbicara dengan baik melalui pedang. Kraugel menutup mulutnya dan tampak seperti kehilangan jiwanya. Dia tidak bisa menolak bahkan jika dia mau, jadi dia akan membiarkan orang ini memiliki jalan untuk saat ini. Kraugel menjadi tenang dan lelaki yang puas itu melanjutkan. [Bagaimanapun, besi naga berbahaya yang berbahaya telah ditemukan dan digunakan secara sembrono oleh manusia. Pioneer, saya harap Anda dapat menggunakan posisi Anda di dunia untuk mencarinya. Semua biaya secara alami akan ditangani oleh menara dan kompensasi yang memadai akan diberikan.] Akhirnya, pria misterius itu menarik kembali tangan yang menghalangi mulut Kraugel. Dia tampak serius dan bertekad, seperti seorang pria dalam misi untuk melindungi dunia dari momok naga. “Um …” Kraugel menatap Kirinus dengan ekspresi gelisah. Kirinus menduga ada sesuatu di antara mereka berdua dan melangkah mundur. Kraugel menerima hak untuk berbicara dan mengungkapkan kebenaran. Tuan, aku bukan lagi Perintis. …? Aku kalah dalam suatu kompetisi melawan yang lain dan didiskualifikasi dari gelar Pelopor. … Ini adalah situasi serius di mana kamu tidak tahu seperti apa dunia nanti. Jangan bercanda. “” Itu benar. “” … “Keheningan berlanjut untuk waktu yang lama. Pria aneh itu berdiri kosong selama beberapa menit sebelum urat nadi di lehernya menggembung.” Mengapa kamu hanya mengatakan itu sekarang?!”