Peerless Martial God – Chapter 1

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1

Seni bela diri. Itu menentukan nasib Anda serta hidup dan mati Anda. Yang lemah dipermalukan sementara yang kuat memandang rendah dunia.

Semangat Bela Diri. Bakat bawaan orang-orang di benua dianggap sebagai jiwa pejuang. Dapat dikatakan bahwa prestasi seorang pendekar sangat erat kaitannya dengan semangat bela diri mereka.

Ada banyak jenis bela diri. Roh alam seperti api, es, angin topan, penerangan, dll. Roh senjata seperti pisau, senjata, pedang dan tombak. Roh binatang seperti harimau putih, badak gila, kera yang kejam, dan ular naga. Selain itu ada juga banyak ruh jiwa yang sakti seperti ruh yang abadi.

Semangat bela diri, itu akan berkembang dan meningkatkan kekuatannya dengan kultivasi tuannya.

Kota Yangzhou, rumah keluarga Lin

Lin Feng membuka matanya dan menatap ruangan kuno dan tidak dimurnikan. Di ruangan yang aneh namun akrab ini, matanya menunjukkan sedikit rasa frustrasi yang pahit.

Untuk berpikir bahwa aku selamat! Lin Feng berbisik di dalam hatinya. Pada saat itu, senyum pahitnya lenyap dan sedikit senyum muncul di sudut mulutnya.

Tepat sekali. Dia awalnya adalah siswa senior dari Sekolah Hua Xia Jiang Nan. Namun, karena kecelakaan mobil, Lin Feng menyeberang ke dunia lain dan akhirnya memiliki seorang junior yang memiliki nama yang sama.

Lin Feng merasa agak tertekan tetapi itu bukan karena wajahnya yang dia lewati ke dunia lain. Di Bumi, dia adalah seorang yatim piatu dan dibesarkan seorang diri oleh kakeknya. Suatu hari, setelah melihat pemberitahuan masuk perguruan tinggi Lin Feng, kakeknya akhirnya merasa lega dan meninggal karena terlalu banyak bekerja. Dia meninggalkan cukup uang untuk Lin Feng di banknya untuk membayar kuliahnya. Jumlah uang ini bisa dianggap sebagai kekayaan di desa. Dan agar kakeknya menabung sedikit warisan terakhir ini untuk Lin Feng, dia mengabaikan kesehatannya.

Lin Feng belajar sangat keras di perguruan tinggi dan akan selalu mendapatkan beasiswa terbaik. Dia ingin mengandalkan usahanya sendiri untuk mengubah nasibnya, untuk memenuhi keinginan kakeknya. Tetapi Lin Feng secara bertahap memahami bahwa tidak peduli seberapa keras dia bekerja dan berapa banyak usaha yang dia lakukan, itu tidak berarti apa-apa di era ini di mana pengaruh orang tua Anda memainkan peran penting.

Selama magang tahun seniornya, pesta koktail diadakan di salah satu hotel. Dalam pesta itu, seorang anak kaya generasi kedua membuat seorang siswi magang bersamanya mabuk. Setelah itu, orang-orang mulai pergi tanpa suara. Memahami apa yang sedang terjadi; Lin Feng pergi untuk menghentikannya.

Pada akhirnya, empat tahun usahanya sia-sia. Dia dikeluarkan dari sekolah dengan alasan penyerangan tidak senonoh terhadap teman sekolah perempuannya. Faktanya, bukti tak terbantahkan karena perempuan itu mengidentifikasi dirinya secara pribadi.

Tindakannya yang baik hati menggigitnya pada akhirnya. Dia digugat oleh wanita yang dia bantu serta anak kaya. Dengan saksi dan bukti di sana, Lin Feng yang tidak memiliki uang atau pengaruh tidak dapat melawan gugatan hukum. Nasibnya pada saat itu sudah ditentukan. Dihukum penjara selama delapan sampai sepuluh tahun, dia benar-benar tergelincir dari masyarakat.

Ketika dia melihat anak kaya dan teman sekolah wanita dengan senang hati saling berpelukan ketika sedang mesra di dalam mobil Audi, Lin Feng melompat ke mobil secara acak dan sambil tersenyum, dia masuk ke dalam Audi. Lin Feng samar-samar mengingat dua wajah menakutkan namun kotor yang mengandung kekotoran dunia yang rusak ini.

Dalam kehidupan sebelumnya, Lin Feng tidak lagi memiliki kekhawatiran yang tersisa. Oleh karena itu, dia tidak tertekan karena fakta bahwa dia menyeberang ke dunia lain. Dia tertekan karena fakta bahwa dia tampaknya telah merasuki tubuh tuan muda yang sampah dengan roh sampah.

Tuan Muda Lin yang memiliki nama yang sama dengannya ini awalnya adalah murid sekte luar Yun Hai. Di Sekte Yun Hai, dia sering diganggu oleh sepupunya sendiri, dipukuli hampir sampai mati dan akhirnya diusir dari pintu sekte. Itu karena fakta bahwa tuan muda sudah setengah mati, Lin Feng berhasil memanfaatkan kesempatan untuk menyeberang dan memiliki tubuhnya.

"Karena saya berhasil mendapatkan kehidupan baru, saya tidak akan pernah membiarkan tragedi itu terulang kembali" kata Lin Feng sambil berbaring di tempat tidur dan mengepalkan tinjunya. Untuk jiwa tuan muda yang enggan untuk benar-benar bubar, Lin Feng berkata, "Jangan khawatir. Mulai sekarang, kamu adalah aku dan aku adalah kamu. Saya tidak akan lagi membiarkan diri saya diganggu. "

Setelah menyatu dengan mayoritas jiwa asli "Lin Feng", Lin Feng sangat jelas dalam dunia seperti apa dia saat ini. Yang kuat dihormati. Selama Anda memiliki kekuatan yang cukup, semua kekuatan dan pengaruh harus sujud di depan Anda dan ini bahkan termasuk otoritas kekaisaran tertinggi.

Dan bagi mereka yang berusaha untuk berjalan di jalur Seni Bela Diri, mereka tidak hanya harus memiliki bakat di atas orang lain tetapi mereka juga harus memiliki hati yang kuat serta kemauan yang sangat ulet. Mantan tuan muda "Lin Feng" agak lemah tapi dia sekarang berbeda. Lin Feng saat ini nyaris lolos dari kematian dan menyeberang ke dunia yang berbeda. Selain rasa sakit dan penderitaan yang dia alami, keinginannya tidak diragukan lagi jauh lebih keras daripada tuan muda "Lin Feng".

Seolah-olah jiwa merasakan kemauan kuat Lin Feng, akhirnya mulai melemah perlahan dan akhirnya kedua jiwa itu menyatu dengan sempurna.

"Hong!" Saat jiwa menyatu bersama, Lin Feng merasakan getaran jiwa dan setrum itu membuatnya pingsan.

Waktu berlalu dan Lin Feng akhirnya membuka matanya lagi. Alisnya sedikit berkerut dan dia dengan hati-hati merasakan denyutan jiwanya.

Duduk, Lin Feng memindahkan kesadarannya. Segera, atmosfir tertentu menyebar. Pada saat ini, Lin Feng merasa dia terbungkus bayangan.

"Apa kah kamu mendengar? Lin Feng sampah itu masih belum bangun. Saya yakin dia hampir mati "

"Ha, sampah seperti dia lebih baik lebih cepat mati. Dia melempar wajah keluarga Lin. "

Pembicaraan mereka di kejauhan telah sampai ke Lin Feng namun dia tidak marah. Sebaliknya, dia menunjukkan tatapan aneh. Suara-suara itu rupanya berpindah dari jarak jauh namun dia sekarang bisa mendengar semuanya dengan jelas. Tidak hanya itu, dia bisa mendengar semua suara dalam jarak beberapa ratus meter.

Selain itu, Lin Feng menemukan bahwa penglihatannya menjadi lebih baik dan dia menjadi lebih peka terhadap lingkungannya. Selain itu, dia tiba-tiba memahami jalur seni perkawinan yang sebelumnya berkabut dan tidak jelas.

Menggerakkan kesadarannya sekali lagi, roh ular kecil muncul di belakang Lin Feng. Tubuhnya yang kecil meringkuk, ular inilah yang ditertawakan orang menjadi roh sampah. Karena spesies ular tidak diketahui, dia tidak dapat meningkatkan kemampuannya.

"Roh Kembar!"

Pada saat ini, Lin Feng tidak mengkhawatirkan roh ular itu. Sebaliknya, dia memiliki ekspresi terkejut di wajahnya. Perlahan, sedikit senyum muncul di wajahnya. Tepat sekali. Roh kabut hitam adalah roh yang baru terbangun. Meskipun dia tidak tahu jenis roh bayangan itu, tetapi dengan roh ular, dia memiliki dua roh.

Seseorang yang lahir dengan dua roh juga dikenal sebagai roh kembar. Faktanya, di daratan, orang yang bisa membudidayakan dua roh dikenal sebagai jenius. Sampah yang dipandang rendah semua orang saat ini memiliki roh kembar.

"Sekarang mari kita panggil kamu roh gelap." Lin Feng menunjukkan senyum tipis. Untuk bisa memiliki roh kembar haruslah karena jiwanya yang menyatu. Memiliki dua jiwa yang digabungkan menjadi satu, memiliki dua roh tidaklah mengherankan. Adapun kemampuan roh tersebut, pada saat ini nampaknya mampu meningkatkan kebugaran jasmaninya.

Menutup matanya, Lin Feng mulai bermeditasi. Perlahan, esensi dunia mulai mengalir ke anggota tubuh dan tulang Lin Feng sambil memberi makan tubuh dan roh bela diri.

Dua jam kemudian, Lin Feng berhenti bermeditasi dan mulai mengeluarkan udara berbau susu dari hidungnya. Tepat setelah itu, dia merasa seluruh tubuhnya menjadi segar dan dia merasa riang bahkan rasa sakit di tubuhnya menghilang.

"Jadi ini adalah kultivasi seorang pejuang, mengagumkan." Lin Feng melihat tinjunya dan hanya dengan sedikit kekuatan, suara berderak penuh energi terdengar.

Kecepatan latihannya tampaknya lebih cepat dibandingkan dengan ingatannya. Lin Feng keluar dari kamarnya dan di depannya ada halaman besar. Di halaman, tiang kayu dan tiang batu ada untuk dia berlatih.

Sesampainya di depan pilar batu, Lin Feng menggunakan teknik bela diri "Sembilan Gelombang Berat". Angin mulai bersiul dan menembus udara. Seolah-olah ruang angkasa dipelintir oleh gelombang demi gelombang.

"Ha!"

Pada saat ini, Lin Feng berteriak. Dia menegakkan pinggang dan perutnya dan mengirimkan pukulan seperti meteor ke pilar batu, menciptakan suara guntur yang keras. Pilar batu itu langsung meledak menjadi tumpukan debu dan berserakan ke tanah.

Apalagi, tekanan udara terus berlanjut bahkan setelah pilar-pilar batu hancur. Tekanan udara menghasilkan beberapa suara keras dan menyebabkan udara bergerak maju seperti gelombang. Tekanan udara ini menciptakan retakan pada pilar batu lain yang berjarak dua meter.

"Pukulan ini seharusnya memiliki kekuatan lebih dari 6000jin." Lin Feng sangat puas dengan efeknya. Saat ini, kekuatannya telah dipulihkan ke puncak dan Qi-nya telah mencapai lapisan kelima. Bahkan teknik bela diri "Sembilan Gelombang Berat" yang dia latih menjadi lebih kuat. Sebelumnya dia hanya bisa mencapai lima gelombang besar tetapi sekarang dia benar-benar berhasil menembus menjadi enam gelombang besar. Karena terobosannya, dia dapat menggunakan Qi-nya dan mengirimkan kekuatan 6000jin.

"Sepertinya roh gelap tidak hanya meningkatkan penglihatan dan pendengaran saya tetapi juga kecepatan dan pemahaman saya" Lin Fen tersenyum. Disebut sampah bukan hanya karena roh ularnya tetapi juga karena kemampuan pemahamannya yang buruk. Orang berbakat di usianya pasti sudah mencapai lapisan Qi keenam atau lebih tinggi. Namun, dia hanya berada di lapisan kelima. Selain itu, kemampuan pemahamannya juga lebih rendah dibandingkan dengan yang lain. Bahkan ketika dia hanya berlatih satu teknik bela diri, dia terjebak di gelombang kelima yang berat, menyebabkan dia diejek.

Namun sekarang, masalah kultivasi yang dia hadapi sepertinya memudar dengan munculnya roh kegelapan.

Mampu meningkatkan kualitas seni bela diri seseorang secara keseluruhan, tampaknya roh gelap bukanlah roh biasa.