Peerless Martial God – Chapter 101

shadow

Peerless Martial God – Chapter 101

Di jalan besar yang kosong yang dikelilingi oleh ladang yang belum diolah, dua siluet terlihat sedang menunggang kuda. Ada seorang pemuda tampan dan seorang gadis muda yang sangat cantik. Mereka berlari kencang dengan kecepatan penuh dikelilingi awan debu.

Kedua orang ini jelas Lin Feng dan Meng Qing yang sekarang menunggang seekor kuda menuju kota kekaisaran.

Lin Feng bangga dia bisa naik begitu cepat. Kudanya berderap sangat cepat sehingga rambut panjang Lin Feng mengambang bersama dengan jubahnya yang menciptakan suara seperti bendera yang tertiup angin.

Hal buruknya adalah Lin Feng akan jatuh karena angin kencang. Lin Feng hendak jatuh karena dia berdiri di atas kuda di belakang Meng Qing. Namun, yang menghiburnya adalah dia berada di belakang Meng Qing dan bisa meletakkan tangannya di pundaknya untuk menstabilkan dirinya sendiri.

"Jika saya tidak menembus lapisan Ling Qi dan saya masih lemah seperti sebelumnya maka saya akan jatuh dari punggung kuda sejak lama."

Meskipun Meng Qing belum pernah melihat hal lain selain Gunung Angin Hitam dan dia tidak mengerti banyak tentang dunia luar, dia tetap tidak membiarkan orang lain memperhatikan perubahan emosinya. Dia sangat pintar dan juga memiliki kemampuan persepsi yang luar biasa.

Pada saat itu, Meng Qing menoleh dan menatap Lin Feng. Dia memperhatikan bahwa dia mengalami kesulitan dan sedikit tersenyum padanya.

Meskipun itu hanya sedikit senyuman, sepertinya tidak ada yang lain di dunia ini kecuali senyuman yang indah. Semua hal lain di dunia ini seketika tampak tidak menarik dan membosankan. Senyuman itu menerangi segala sesuatu di sekitarnya dan membuat dunia tampak cerah.

"Ini terlalu banyak. Dunia yang kejam. " pikir Lin Feng. Dia tidak percaya betapa cantiknya Meng Qing. Ketika dia menatapnya, dia lupa segalanya untuk sesaat. Dia sedikit tersenyum kembali padanya saat dia memikirkan tentang keadaannya yang menyedihkan.

"Apakah kamu ingin duduk?" tanya Meng Qing tampak acuh tak acuh lagi seolah tidak ada yang bisa memengaruhinya.

Ya, saya lakukan. kata Lin Feng lugas sambil mengangguk. Lin Feng adalah seorang pemuda yang jujur ​​dan terus terang.

Sayangnya, dunia ini penuh dengan orang-orang dengan niat jahat. Penting untuk tidak bersikap naif dan tidak menunjukkan potensi kelemahan orang lain, misalnya terlalu jujur.

Tetapi Lin Feng sederhana dan jujur, itulah sebabnya dia sering dikecewakan oleh orang-orang yang kejam dan tidak berperasaan.

"Jelaskan kepada saya bagaimana dunia luar bekerja, jika Anda berhasil membuat jantung saya berdebar dan mengguncang perasaan saya, saya mungkin akan mempertimbangkannya." kata Meng Qing dengan mata penuh harap yang membuat Lin Feng tercengang. Dia bingung dan tidak bisa menahan senyum.

"Dunia luar?"

Meskipun Lin Feng tahu banyak tentang betapa kejamnya dunia itu, dia bingung. Bagaimanapun, dia juga pernah berada di dunia itu untuk waktu yang singkat. Memindahkan Meng Qing lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

Tetapi pada saat itu, Lin Feng memiliki kilatan dan berkata kepada Meng Qing sambil tersenyum: "Biar saya ceritakan tentang kisah keluarga saya."

"Baik." kata Meng Qing sambil mengangguk pelan.

"Di keluargaku, ada binatang buas yang berumur seribu tahun. Ia memiliki kekuatan sihir dan sangat kuat. Namanya adalah Bai Su Zhen. "

Suara Lin Feng terdengar samar-samar. Dia ingat tulisan suci klasik yang dia baca di kehidupan sebelumnya. Dia teringat kisah para kekasih, Liang Shanbo dan Zhu Yingtai. Selama hidup mereka telah jatuh cinta tetapi karena keadaan tertentu mereka telah dipisahkan. Ketika kematian telah memisahkan kekasih mereka mengubah roh mereka menjadi kupu-kupu sehingga mereka tidak akan pernah terpisah lagi. Dia mencoba mengambil elemen dari cerita semacam itu untuk membuat ceritanya sendiri lebih menyentuh dan mengharukan.

Meng Qing begitu terpesona oleh kata-kata Lin Feng sehingga dia tidak memperhatikan fakta bahwa Lin Feng duduk di belakangnya dan memeluk pinggangnya. Kedua tubuh mereka, dari kejauhan, sepertinya bergabung menjadi satu.

"Baik." kata Lin Feng yang telah selesai menceritakan kisahnya dan kemudian menarik kendali untuk menghentikan kudanya.

Pada saat itu, Meng Qing menoleh. Ada kurang dari satu sentimeter antara wajah Lin Feng dan Meng Qing.

Ketika Lin Feng melihat wajah Meng Qing sedekat itu, jantungnya mulai berdebar kencang. Saat ini yang ingin dia lakukan hanyalah menciumnya. Dia benar-benar seorang wanita muda yang menawan dan mempesona.

"Sepertinya hatiku masih lemah. Ha ha." pikir Lin Feng. Begitu dekat dengan Meng Qing, dia tidak bisa tetap berdarah dingin. Hatinya terasa seperti es yang berkumpul mulai mencair.

Lin Feng adalah seorang kultivator yang sangat termotivasi dan menetapkan tujuan tinggi untuk dirinya sendiri. Di dunia ini, orang seperti Meng Qing sangat langka. Dia bisa tetap berdarah dingin tidak peduli apa situasinya. Hanya seorang kultivator yang bijak yang dapat mencapai tingkat pengendalian diri yang tinggi tetapi Lin Feng tidak mampu melakukan hal seperti itu. Dia tidak berada di level yang sama dengan Meng Qing.

Meng Qing tampak terkejut dan segera bertanya pada Lin Feng: "Apakah kamu sudah menyelesaikan ceritamu?"

"Iya." kata Lin Feng sambil mengangguk.

"Jika kamu sudah menyelesaikan ceritamu, kenapa kamu masih seperti ini? Aku tidak memberimu izin. " kata Meng Qing terdengar tidak simpatik tetapi dengan tatapan menggoda di matanya.

"Ehhh… .." Lin Feng terkejut dan kemudian menambahkan: "Baiklah, saya akan terus bercerita."

"Hm." Meng Qing bersenandung dan berbalik tanpa menambahkan apapun.

"…………."

Mulut Lin Feng terbuka tetapi dia tidak bisa berkata-kata. Seberapa jahat wanita ini? Jika dia tidak menceritakan kisahnya, dia tidak bisa duduk seperti itu… kalau begitu, bagaimana mungkin dia bisa berhenti menceritakan kisahnya?

"Boooom vroooom vroooom!"

Pada saat itu, tanah berguncang dengan suara kuda.

Lin Feng menatap ke kejauhan dan melihat awan debu. Ini adalah suara kuda yang berlari kencang dan suaranya semakin keras dan keras.

Tidak lama kemudian, beberapa kuda lapis baja muncul di depan mereka dikelilingi awan debu.

Meng Qing mendesak kudanya untuk bergerak dan mencoba membuatnya pindah ke suatu lokasi untuk bersembunyi. Pada saat itu, kuda lapis baja akan melewati mereka. Pemimpin orang-orang ini melirik Lin Feng sebentar dan kemudian terus berlari kencang.

Bandit berkuda?

Lin Feng tercengang. Orang-orang ini terlihat sangat terlatih. Meskipun mereka berlari kencang di jalan, mereka dalam formasi dan tidak ada sedikit pun kekacauan dalam gerakan mereka. Mereka berlari kencang dalam formasi sinkron sempurna.

Aura kuat memancar dari tubuh mereka. Lin Feng bisa merasakan aura yang mereka miliki dan betapa luar biasa kuatnya orang-orang ini.

Namun, pakaian dan gaya rambut mereka terlihat sangat berantakan seperti pencuri yang telah dibunuh Lin Feng sebelumnya.

"Bagaimana mungkin orang-orang ini terlihat sangat mirip dengan pencuri yang kamu bunuh?"

Meng Qing juga terkejut dan menanyakan Lin Feng pertanyaan itu terdengar dingin dan acuh tak acuh seperti biasa

Dia hanya berbalik sebentar dan melihat bahwa Lin Feng tampak sama bingungnya dengan dia.

Beberapa saat kemudian, Lin Feng sepertinya telah memahami sesuatu.

"Mereka sama!"

Lin Feng tampak sedingin es dan berkata: "Meng Qing, ayo kembali, cepat!"

"Baik."

Tanpa ragu-ragu, mereka berbalik dan berlari dengan kecepatan penuh ke arah mereka baru saja datang.

…………

Kereta Duan Feng melaju dengan kecepatan penuh meninggalkan jejak yang dalam di tanah di belakangnya.

Kota Kekaisaran sangat jauh dari Kota Yun Yang dan mereka tidak ingin menghabiskan terlalu banyak waktu di jalan.

"Ho oh!"

Saat itu, Paman Wang menghentikan gerbongnya.

Meskipun Paman Wang sangat lemah, dia sangat dihormati oleh Klan Duan karena dia dekat dengan kakek Duan Feng. Setelah kematian ayah Duan Feng, Paman Wang adalah orang yang ditugaskan untuk menangani sejumlah hal di Klan Duan. Statusnya dalam klan sangat tinggi.

Itulah sebabnya Paman Wang berani mendesak Lin Feng pergi meskipun Duan Feng dengan tegas menentang keputusan itu. Namun, kecuali Duan Feng dan Jing Yun, yang lainnya senang melihat Lin Feng pergi.

Pada saat itu, Paman Wang melihat angin topan berwarna kuning di cakrawala dan melihat tanah bergetar.

Semua orang merasa tanah bergetar. Mereka semua dengan cemas mulai menatap ke kejauhan ke sumber keributan.

Tak lama kemudian, sejumlah pria menunggang kuda muncul di depan mereka yang membuat mereka takut.

Bandit berkuda…

Tiba-tiba ada lebih banyak bandit yang menghalangi jalan mereka.

Sepertinya mereka benar-benar tidak beruntung dalam perjalanan ini.

"Semoga saja para bandit ini tidak sekuat pencuri yang baru saja kita temui."

Mereka semua berharap bandit ini tidak sekuat pencuri yang mereka temui sebelumnya yang ditangani oleh Lin Feng. Mereka semua sangat kuat dan pemimpin mereka bahkan telah mencapai lapisan Ling Qi. Jika Lin Feng tidak ada di sana, mereka semua akan dibantai.

Mereka memikirkan Lin Feng dan bagaimana dia meninggalkan mereka. Paman Wang telah menuduh Lin Feng sebagai salah satu mata-mata Duan Tian Lang tetapi sekarang Lin Feng tidak ada lagi dan sekarang bandit muncul lagi. Mereka semua bingung dan bertanya-tanya apa yang sebenarnya terjadi.

Tetapi yang pasti adalah mereka semua berharap Lin Feng masih di sana bersama mereka. Paman Wang juga mengira Lin Feng adalah mata-mata karena dia telah mendapatkan kepercayaan Duan Feng dengan sangat cepat. Lagipula, pada saat itu, mereka tidak tahu apa tujuan para bandit itu.

Kepala para bandit memegang belati panjang yang memiliki cahaya menyilaukan menutupi permukaan belati.

"Bunuh mereka semua, jangan tinggalkan yang selamat." kata kepala bandit dengan suara dingin. Tubuh para bandit memancarkan Qi yang sangat kuat.

"Ledakan."

Tanah bergetar hebat. Semua belati bandit memancarkan Qi yang sangat kuat dan mematikan yang bergerak langsung menuju kereta dan mulai menindas mereka.

"Lindungi tuan muda!" teriak Paman Wang. Para penjaga bergerak di depannya dan melepaskan semangat mereka.

"Mati!" teriak salah satu bandit saat dia mengayunkan belati panjangnya ke udara. Tiba-tiba, darah menyembur ke mana-mana dan sebuah kepala terbang ke udara.

Elemen gelap dunia ini pada umumnya suka memenggal kepala orang dan selalu ditujukan ke tenggorokan musuhnya. Kemanapun mereka pergi, biasanya darah mengalir dalam jumlah yang sangat banyak. Mereka menikmati ketakutan yang akan ditimbulkan oleh kejadian ketika orang lain menemukannya.

Adegan kekerasan itu sepertinya menghentikan waktu di sekitar mereka. Tiba-tiba, waktu seolah berlalu sangat lambat dan pemandangan menjadi sunyi senyap. Darah menetes dari ujung belati.

Seorang penjaga telah dipenggal. Masih ada beberapa lusin bandit yang mengamati mereka dengan mata galak.

Orang-orang yang tertinggal ketakutan dan gemetar dari kepala sampai kaki ketakutan. Beberapa penjaga bahkan dalam keadaan panik dan jantung mereka berdegup kencang. Mereka hampir tidak bisa bernapas di bawah tekanan kuat para bandit. Bandit ini jauh lebih kuat dari pencuri yang baru saja mereka temui. Sepertinya itu adalah akhir bagi mereka. Mereka semua akan mati.

Mungkinkah mereka akan mati dalam kondisi yang sama dan akhirnya dipenggal dan dibiarkan membusuk?

"Lin Feng, dimana kamu!"

Mereka semua ingin Lin Feng kembali dan menyelamatkan mereka. Mereka ingat bagaimana Lin Feng membunuh para pencuri dengan begitu mudah dan cepat.

Sayangnya, Paman Wang telah memerintahkan Lin Feng untuk pergi dan tidak ada yang memaksa dia untuk tinggal. Mereka semua terlalu bangga dan banyak yang senang melihatnya pergi, tapi sekarang mereka berharap dia masih di sana.