Peerless Martial God – Chapter 1028

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1028

Chapter 1028: Menginjak Seorang Genius

"Ingat apa yang aku katakan, kamu hanya bisa menggunakan apa yang kamu pelajari di istana untuk bertarung. Anda tidak dapat menggunakan apa pun, termasuk semangat atau kekuatan darah Anda. Jika tidak, aku akan membawamu sendiri. " kata Hou Qing Lin dengan acuh tak acuh.

Semua orang mulai merasakan kekuatan mereka, seperti yang diharapkan, mereka semua memiliki kekuatan lapisan Tian Qi pertama.

Hou Qing Lin menyuruh mereka memasuki istana, melatih keahlian tertentu, dan kemudian dia membawa mereka ke dunia itu dan membatasi kekuatan mereka pada lapisan pertama Tian Qi. Itu adil.

Tidak ada yang bisa menggunakan roh mereka, kekuatan darah mereka atau mantra lainnya. Hou Qing Lin memberi semua orang kesempatan untuk bertarung secara adil. Mereka yang berasal dari keluarga kaya memiliki akses ke lebih banyak hal daripada yang lain, jadi dalam kehidupan nyata, mereka memiliki lebih banyak peluang untuk sukses. Di sini, setiap orang memiliki kesempatan yang sama untuk berhasil.

"Sigh …" Orang-orang kesal. Aturan Hou Qing Lin sangat ketat.

"Tidak menggunakan roh kita tidak masalah, tapi bagaimana dengan kekuatan darah? Itu adalah bagian integral dari tubuh kita. Itu adalah bagian dari daging kita, mengapa melarang kita untuk menggunakannya? " kata orang lain. Tidak bisa menggunakan kekuatan darah mereka, sungguh aturan yang dilebih-lebihkan!

"Gunakan kepercayaan diri Anda untuk bertarung. Jika Anda merasa bisa membenci orang lain, tunjukkan bahwa Anda benar-benar bisa membenci mereka. Anda semua memiliki kesempatan untuk membuktikan kepada orang lain mengapa Anda begitu percaya diri. " kata Hou Qing Lin dengan acuh tak acuh. Dia kemudian menambahkan, "Apakah menurutmu guruku, Kaisar Shi dan Kaisar Yu, mementingkan hal-hal seperti itu? Yang mereka pedulikan adalah cara Anda berlatih kultivasi, visi Anda. Kekuatan darah dapat direkonstruksi, roh dapat dilahirkan kembali. "

Kekuatan darah dapat direkonstruksi, roh dapat dilahirkan kembali! " Kerumunan itu takjub. Kaisar dapat memberikan kekuatan dan semangat darah kepada murid-murid mereka, itulah mengapa yang mereka butuhkan hanyalah murid dengan hati yang murni. Orang-orang yang merupakan kultivator sejati, dengan pemahaman yang kuat dan kemampuan analitis. Tentu saja, memiliki darah dan jiwa yang kuat adalah nilai tambah.

"Baiklah, ayo mulai." kata Hou Qing Lin. Dia naik lebih tinggi di langit dan melihat semua orang untuk memastikan semua orang mengikuti aturan.

"Kamu benar, proses rekrutmennya adil. Serangga akan dihancurkan dan dimusnahkan. " kata Lin Feng pada Yang Zi Lan. Dia kemudian mulai berjalan ke arahnya, dengan percaya diri dan tanpa ragu sama sekali.

Lin Feng membenci Yang Zi Lan, dia ingin membalas dendam dan memberi pelajaran pada Klan Yang. Lin Feng tidak sabar untuk menjadi murid budidaya kekaisaran.

"Kami baru saja mempelajari suatu keterampilan, di depan saya, Anda masih bukan apa-apa." kata Yang Zi Lan melepaskan Qi dari lapisan Tian Qi pertama. Di istana, dia mempelajari serangan pukulan yang kuat. Dia tidak mengerti semuanya, dua jam tidaklah cukup. Dia mengerti dasar-dasarnya.

"Aku akan menghancurkanmu hari ini. Saya akan menunjukkan bagaimana rasanya menjadi serangga. " kata Lin Feng dengan senyum gemilang. Dia kemudian melemparkan dirinya ke Yang Zi Lan.

Yang Zi Lan mengangkat tinjunya, cahaya murni dan menyilaukan muncul. Suara percikan bisa terdengar karena Qi berguling-guling di udara seperti ombak.

"Air memang menyenangkan, tetapi gelombang raksasa dapat dengan mudah membunuh orang." kata Yang Zi Lan dengan dingin. Suara percikan menjadi lebih keras. Sepertinya tidak ada yang bisa menghalangi gelombang seperti itu.

"Mati!" teriak Yang Zi Lan dengan marah. Ombaknya berubah menjadi energi tajam dan berguling di udara menuju Lin Feng.

"Hambar." pikir Lin Feng saat melihat serangan Yang Zi Lan. Itu tidak terlihat bagus sama sekali.

Kaboom! Lin Feng meninju atmosfer ke arah ombak. Itu berisi kekuatan Bumi dan langit. Itu sederhana tetapi mengandung kekuatan luar biasa dan kekuatan ledakan.

Kekuatan bumi dan langit tidak seperti jenis kekuatan lainnya, itu jauh lebih efisien jika digunakan dengan benar.

Yang Zi Lan menarik wajah panjang. Dia sangat marah. Dia berhenti menyerang dan lari.

Namun, dia menemukan bahwa dia tidak secepat biasanya. Pukulan Lin Feng mencapai dia dan dia mengerang kesakitan.

"Saudara!" teriak Yang Zi Ye. Dalam sekejap mata, Lin Feng sudah dekat lagi.

"Saya akan menunjukkan kepada Anda bagaimana saya menghancurkan serangga."

"Boom boom!"

Lin Feng meninju Yang Zi Lan lagi dan darah terciprat ke mana-mana.

Orang jenius menghancurkan serangga. kata Lin Feng melompat ke kepala Yang Zi Lan. Semua orang tercengang, Lin Feng menginjak-injak Yang Zi Lan!

"Jiang Ning, serang!" teriak Yang Zi Ye dengan marah. Dia segera melemparkan dirinya ke arah Lin Feng.

"Mati!" teriak Lin Feng dengan marah sambil meninju lagi. Dia tampak seperti dewa kematian.

Bzzz! lampu muncul dan menghilang lagi. Jiang Ning tidak mengerti.

"Tebas, tebas!" energi yang mengerikan menabrak mata ketiga Jiang Ning dan dia menjadi pucat pasi. Itu adalah cahaya yang menyilaukan.

"Memotong!" Tidak ada kejutan. Dalam sekejap, Jiang Ning menghilang. Itu adalah ilusi. Orang tidak mati secara nyata, tetapi menghilang dari dunia itu sebagai gantinya. Orang-orang yang dikalahkan, seperti Jiang Ning, tidak akan menjadi murid kultivasi kekaisaran. Mereka tersingkir begitu saja.

"Benar-benar sampah. Aku juga selalu ingin menghancurkannya. Dia menyedihkan dan konyol. " kata Lin Feng dengan cara yang terpisah. Yang Zi Ye dan yang lainnya memasang wajah panjang.

"Boom boom!"

Lin Feng menginjak-injak wajah Yang Zi Lan lagi dan darah terus mengalir. Sakit fisik tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan rasa sakit di jiwanya.

Lin Feng mempermalukannya, lagi. Dia ingin Lin Feng mati.

"Siapa serangga itu? Dasar semut kecil. " kata Lin Feng sambil tersenyum. Dia melompat ke wajah Yang Zi Lan lagi, setengah wajahnya sekarang berada di salju.

"Kamu terlihat konyol."

"Boom boom!"

Yang Zi Lan menghilang di salju dan kemudian Lin Feng minggir tanpa ekspresi.