Peerless Martial God – Chapter 103

shadow

Peerless Martial God – Chapter 103

"Sayang sekali, seorang jenius sepertimu harus mati secepat ini." kata kepala bandit sambil melihat Lin Feng dan menggelengkan kepalanya.

Lin Feng masih sangat muda dan bahkan jika dia sudah bisa menggunakan kekuatan pedang, dia tidak bisa sekuat kekuatan gabungan dari banyak ahli ini, bahkan jika dia lebih kuat dari mereka secara individu. Mereka sudah mengembunkan Qi dalam jumlah besar dan mempersiapkan serangan mereka.

Mereka semua ingin membunuh Lin Feng.

"Jangan khawatir, aku tidak bisa mati karena hal seperti ini." kata Lin Feng terdengar sangat percaya diri. Dia sedikit khawatir beberapa saat sebelumnya. Dia mengira mereka mungkin memiliki banyak orang yang telah mencapai lapisan Ling Qi ketiga tetapi pada akhirnya, kepala bandit mengungkapkan bahwa mereka jauh lebih lemah daripada yang diperkirakan Lin Feng.

Ketika Lin Feng berhasil menembus ke lapisan Ling Qi kedua, dia sudah bisa bersaing dengan Duan Han dari lapisan Ling Qi keempat. Lin Feng sebenarnya sangat meningkatkan kekuatannya sejak saat itu, jadi dia tidak terlalu khawatir untuk mengalahkan kelompok itu bahkan jika mereka menyerang bersama.

"Kamu kelihatannya terlalu percaya diri tapi aku akan memberitahumu bahwa kamu hanya bersikap bodoh." kata kepala bandit itu terdengar sangat tenang. Dia mengacungkan belati panjangnya ke udara dan pada saat itu, semua bandit melakukan hal yang sama lalu tiba-tiba Qi yang sangat kuat menyerbu atmosfer.

Pada saat itu, Lin Feng dikelilingi dan diselimuti oleh serangan gabungan dari Qi para bandit. Dia merasa tulangnya akan retak karena tekanan. Bandit ini jauh lebih kuat dari pencuri yang telah dia kalahkan sebelumnya.

"Mati!" teriak semua bandit pada saat bersamaan. Qi belati mereka menembus atmosfer langsung menuju Lin Feng yang masih dikelilingi oleh kekuatan pedangnya. Ketakutan mereka terhadap Lin Feng diambil alih oleh keinginan mereka untuk membunuhnya.

Belati panjang mereka bersinar dari segala arah dan Qi yang mereka lepaskan diarahkan untuk menindas Lin Feng.

"Karena kamu menyerangku, kamu harus mati saja." kata Lin Feng dan kemudian menutup matanya. Dia melepaskan Roh Surgawi dan memasuki dunia kegelapan. Otaknya juga mulai memproses semua data dengan kecepatan penuh. Dia langsung memahami posisi setiap serangan yang masuk di sekitarnya.

Setiap belati, setiap gerakan yang dilakukan bandit, Lin Feng bisa melihat dan merasakan semuanya dengan jelas.

Dia memegang pedang lembutnya dari mana Qi hitam keabu-abuan muncul dan memenuhi atmosfer.

Psshhh! hampir semua bandit telah tiba di sebelah Lin Feng pada saat yang sama dan belati mereka semua bersinar, mereka semua memiliki senyum penuh harap di wajah mereka.

Kekuatan pedang Lin Feng menginvasi seluruh atmosfer tetapi Lin Feng tetap tidak bergerak.

Pedang mematikan. bisik Lin Feng. Tiba-tiba, dia menggerakkan tubuhnya dengan kecepatan yang mengejutkan. Pedang panjangnya membuat lengkungan sempurna di udara. Qi hitam keabu-abuan serta kekuatan pedang telah memusnahkan segala sesuatu di jalurnya. Serangannya sangat kuat.

Belati telah berhenti bersinar dan para bandit yang menyerang Lin Feng semuanya dikirim terbang mundur. Di tubuh mereka ada tanda yang ditinggalkan oleh pedang mematikan Lin Feng.

Kuda-kuda itu sudah gila dan terus meringkik. Kepala bandit itu menatap kosong ke arah Lin Feng. Dia terengah-engah karena takjub dan gemetar dari kepala sampai ujung kaki dengan ketakutan total.

Ini benar-benar tidak pernah terdengar!

Semua anggota pasukannya tanpa kecuali telah terlempar dan kemudian jatuh dengan menyedihkan ke tanah. Tidak ada suara sedikit pun tetapi dengan satu serangan pedang, Lin Feng telah membunuh mereka semua.

Kepala dari para bandit itu menggigil di punggungnya. Dia tercengang. Dia melihat Lin Feng dan hanya bisa merasakan Qi mengerikan Lin Feng membungkus tubuhnya.

Giliranmu. kata seorang Lin Feng. Kepala bandit melihat bahwa Lin Feng akhirnya membuka matanya dan mulai bergerak ke arahnya. Qi dingin bergerak ke arahnya dengan kecepatan penuh. Mata gelap Lin Feng tampak tak bernyawa dan jahat.

Sesaat sebelumnya, Lin Feng tampak tenang dan tenteram meskipun matanya masih menunjukkan kemarahan dan kemarahan. Tetapi pada saat itu, ekspresi wajah Lin Feng telah mengalami perubahan drastis. Ekspresinya sedingin es dan tanpa emosi. Kedua matanya menjadi hitam pekat dan memberi kesan bahwa mereka akan memakan siapa saja yang melihat langsung ke dalamnya.

Bagaimana mungkin kepala bandit masih ingin bertarung melawan Lin Feng? Ketakutan membatu dia dan dia bahkan tidak bisa menggerakkan otot selain melarikan diri.

Kuda kepala suku mulai berbalik untuk melarikan diri. Kepala bandit ingin melarikan diri dari pedang mematikan itu dengan segala cara. Dia tidak dapat melawan satu serangan dari Lin Feng.

"Kamu ingin pergi?" kata Lin Feng dengan senyum dingin di wajahnya. Dia menggunakan teknik Kelincahan Bulu Cahaya Bulan dan melompat seratus meter ke arah kepala bandit.

Energi yang dilepaskan oleh pedang mematikannya menciptakan pusaran saat melewati udara. Energi pedang Lin Feng segera menabrak tubuh kepala suku dan menembus lubang langsung melalui dadanya.

Jika dia mencoba memblokir serangan itu, mungkin dia bisa menahan untuk beberapa serangan lagi tetapi sepertinya dia telah melepaskan semua harapan dan tahu bahwa dia akan mati di bawah pedang itu. Ini adalah akhir dari bandit tersebut dan tubuhnya jatuh dengan keras ke tanah.

Lin Feng mengingat kembali jiwanya ke dalam tubuhnya. Matanya menjadi normal kembali. Dia berbalik dan berjalan menuju Duan Feng dan yang lainnya.

"Lin Feng, kakak laki-laki."

Mata Duan Feng dipenuhi rasa terima kasih dan kekaguman. Lin Feng terlalu kuat! Selain itu, bahkan jika dia sekuat Lin Feng, dia mungkin tidak akan mengambil risiko yang sama.

Pada saat itu, Paman Ingin mulai berbicara juga. Dia memiliki senyum lebar di wajahnya dan berkata: "Lin Feng, anak muda, saya membuat kesalahan. Saya menyesal."

Lin Feng memandang orang tua itu. Dia terlihat sangat dingin.

"Kamu, berapa lama kamu akan berpura-pura?" Lin Feng meludahkan kata-kata itu dengan marah. Pada saat itu, Paman Wang tercengang.

Duan Feng dan Jing Yun juga terkejut. Mereka tidak mengerti apa yang dimaksud Lin Feng.

"Lin Feng, anak muda, tolong jelaskan apa yang Anda maksud." kata Paman Wang tampak ceroboh namun menatap tajam ke arah Lin Feng.

"Bandit ini semuanya pasukan tentara, kan?" kata Lin Feng.

"Memang. Mereka pasti pasukan tentara. " Jawab Wang Tua.

Duan Feng mengangguk dan bertanya: "Apa hubungannya itu dengan Paman Wang?"

"Duan Feng, apakah kamu ingat Paman Wang berkata bahwa pencuri pertama yang kubunuh sebenarnya berbicara dengan tenang kepadaku?"

"Aku ingat." kata Duan Feng sambil mengangguk.

"Jika Paman Wang lemah seperti yang Anda pikirkan, bagaimana dia bisa mendengar dan mengamati hal-hal ini lebih baik dari Anda semua?" jawab Lin Feng.

"Saya telah setia dan mengabdi pada Klan Duan selama bertahun-tahun. Saya bertanggung jawab untuk mengendalikan bahwa tuan muda aman setiap saat. Saya selalu harus memperhatikan setiap detail. Saya tahu bahwa Anda, anak muda, menaruh dendam kepada saya tetapi tidak perlu mencoba dan merusak reputasi saya seperti ini. " Kata Wang Tua.

"Merusak reputasi Anda?" kata Lin Feng dengan dingin. "Saya bukan orang seperti itu."

"Apa yang dikatakan kepala pencuri itu tidak ada hubungannya dengan perselingkuhan ini. Saya pikir semua pencuri dan bandit ini datang langsung ke Duan Feng untuk membunuhnya dan kalian semua akan membiarkan dia mati. " Kata Lin Feng dengan jijik.

"Mungkin." mengangguk Paman Wang. "Siapa tahu?"

"Yah, karena memang begitu, menurutku agak aneh… Aku membunuh semua pencuri di kelompok pertama. Tidak satu pun dari mereka yang tersisa untuk mengirim pesan ke kelompok kedua, tetapi bagaimana kelompok kedua bisa tahu bahwa Duan Feng belum mati? Mengapa mereka masih datang? Bagaimana kepala bandit tahu bahwa kelompok pertama telah terbunuh ketika dia bertanya apakah saya yang membunuh mereka? " kata Lin Feng yang mengejutkan semua orang. Memang, kelompok kedua sudah siap datang dan membunuh Duan Feng setelah kelompok pertama mati. Bagaimana mereka bisa tahu bahwa dia belum mati?

"Karena mereka tahu, pasti ada seseorang yang memberitahu mereka. Pasti ada mata-mata. Bagaimana menurut anda?" kata Lin Feng sambil menatap Paman Wang.

"Mungkin Anda benar. Mungkin ada mata-mata. Tetapi Lin Feng tidak boleh melupakan fakta bahwa Anda berada jauh di depan kami dan bahwa para bandit datang setelah Anda meninggalkan kami. Jadi jika ada mata-mata, maka…. Hehe." kata Paman Wang sambil tertawa. Dia tidak menyelesaikan kalimatnya tetapi semua orang mengerti apa yang dia maksud.

"Mengapa kamu tertawa? Apakah situasi ini masalah bercanda bagi Anda? " kata Lin Feng dengan nada dingin saat melihat lelaki tua itu sedang tertawa. Tapi Duan Feng dan Jing Yun mulai memandang Paman Wang dengan cara yang aneh yang langsung membuatnya berhenti tertawa.

"Sangat mudah untuk memahami apa sebenarnya situasi ketika Anda memiliki otak." kata Lin Feng dengan tegas dan kemudian melanjutkan: "Ada dua kelompok bandit. Mereka mungkin bekerja sama dan kemudian Anda menyiratkan bahwa saya bekerja dengan mereka. Jika saya bekerja dengan mereka maka saya akan membunuh kelompok pertama untuk mendapatkan kepercayaan Anda, tetapi bagaimana dengan kelompok kedua? Orang-orang di balik ini tidak bodoh dan pasti tidak akan mengorbankan begitu banyak individu kuat untuk alasan seperti itu. Apa menurutmu semua orang bodoh dan kamu satu-satunya yang punya otak? "

Paman Wang tampak panik karena dia kehabisan argumen dan tidak tahu harus berkata apa lagi. Lin Feng ingin membantu Duan Feng karena dia telah menunjukkan kebaikan padanya. Paman Wang benar-benar mengira yang lainnya bodoh, dia membawa Duan Feng langsung ke bandit yang siap dibunuh.

"Baiklah, meskipun bukan kamu atau aku, itu bisa jadi orang lain." Kata Wang Tua dengan panik.

"Ada lagi ?!" kata Lin Feng dengan senyum sarkastik di wajahnya. "Maksud kamu apa? Duan Feng memanggil mereka sendiri sehingga mereka bisa mengambil nyawanya? "

"Lalu, ada Jing Yun tetapi Jing Yun berada di dalam kereta selama ini duduk bersama Duan Feng dan tidak memiliki kesempatan untuk memberi tahu siapa pun. Kemudian, ada semua penjaga tetapi mereka semua mati berkat kelompok bandit kedua. Anda satu-satunya yang tersisa untuk dicurigai, Paman Wang. Masih hidup dan benar-benar tidak terluka, bahkan tidak satu serangan pun ditujukan ke arahmu. Selain itu, kamu telah terlihat tenang sepanjang perjalanan, bahkan ketika para bandit datang karena kamu tahu segalanya sejak awal. "

Duan Feng dan Jing Yun tercengang sambil menatap Lin Feng.

"Lin Feng, kakak, Paman Wang telah bekerja untuk Klan Duan selama bertahun-tahun. Dia selalu menyayangi saya sejak kecil. Dia tidak akan pernah menyakitiku. Ini mungkin kesalahpahaman atau kebetulan. "

Duan Feng menolak untuk mempercayai teori itu. Paman Wang adalah teman kakeknya dan selalu ada untuknya.

"Duan Feng, temperamen macam apa yang dimiliki Paman Wang?" jawab Lin Feng.

"Lembut, dermawan, dan dermawan." jawab Duan Feng.

"Lembut, dermawan, dan dermawan? Duan Feng, Jika memang begitu, mengapa dia menentang persahabatan kita sejak dia mengetahui kekuatanku? Bukankah kepribadiannya berubah drastis ketika dia melihatku membunuh para pencuri? Dialah yang memaksaku pergi dengan alasan yang paling tidak masuk akal. Tidakkah menurutmu semua ini benar-benar di luar karakter? " kata Lin Feng dingin yang membuat Duan Feng terlihat terkejut. Sebenarnya, perilaku Paman Wang sangat aneh.

"Anda sama sekali tidak memiliki bukti atas apa yang Anda katakan. Saya telah bekerja untuk Klan Duan selama bertahun-tahun. Jika tuan muda mempercayai Anda maka saya harus menerima kematian saya. Anda dapat membunuh saya dengan mudah kapan saja tetapi sebaliknya Anda mencoba merusak reputasi saya. Ini akan semudah mengangkat tangan, jadi tidak perlu terus berbicara. Tolong bunuh aku." kata Paman Wang dengan dingin. Dia menutup matanya sebagai tanda bahwa dia memohon untuk dibunuh yang membuat Duan Feng merasa sangat canggung.

"Benar-benar orang tua yang menjijikkan." kata Lin Feng sambil menatap Paman Wang. Dia tidak bisa berkata-kata. Metode orang tua itu untuk membuat Duan Feng merasa bersalah sangat mengerikan.

"Lin Feng, anak muda, mengapa kamu tidak membunuhku? Ambil hidupku. Kamu sangat kuat. Tidak ada yang akan mengatakan bahwa Anda membunuh seseorang secara tidak adil. Tidak ada yang berani. " kata Paman Wang dengan suara lemah. Paman Wang terdengar seperti dia sangat terluka oleh Lin Feng. Kedengarannya tujuan Lin Feng adalah membunuh lelaki tua itu sepanjang jalan.

"Lin Feng, kakak … ini …"

Situasinya sangat buruk bagi Duan Feng. Dia sangat menghormati Lin Feng dan berpikir bahwa dia kuat dan berkuasa. Selain itu, dia telah menyelamatkannya dua kali… dan Paman Wang selalu menjaganya sejak kecil. Dia seperti anggota keluarganya… seorang yang lebih tua dari keluarganya.

"Saya tidak punya cara untuk membuktikan semua yang saya katakan. Jika Anda tidak mempercayai saya, maka tidak ada lagi yang bisa saya lakukan. Apakah dia penting bagi Anda atau tidak, itu bukan masalah saya dan itu tidak ada hubungannya dengan saya. Saya hanya ingin memperingatkan Anda, itu saja. Jing Yun, apakah kamu ingin melanjutkan perjalanan bersama kami atau akan tetap tinggal di sini? "

Lin Feng tidak ingin berdebat lagi. Bagaimanapun, dia hanya mengenal Duan Feng selama sehari. Bahkan jika dia berpikir bahwa Duan Feng adalah anak muda yang sangat baik, jika dia tidak mempercayainya, maka tidak perlu terus berusaha meyakinkannya. Sejauh menyangkut Jing Yun, Lin Feng selalu menganggapnya sebagai teman baik dan tidak ingin mengesampingkannya atau membuatnya merasa ditinggalkan.

"Lin Feng, aku telah menghormatimu sepanjang jalan tapi sekarang kau benar-benar mempermalukan semua orang! Pertama, Anda mempermalukan saya, orang tua dan sekarang Anda mempermalukan Jing Yun menempatkannya dalam situasi yang canggung. Anda bertindak terlalu jauh. "

Paman Wang mengucapkan kata-kata ini dengan nada yang sangat dingin dan agresif seolah-olah dia telah diprovokasi oleh Lin Feng.

"Tutup mulutmu!" teriak Lin Feng dengan sangat keras sambil melirik Paman Wang yang membuat tercengang yang terakhir.

"Baiklah, baiklah… Lin Feng, saya melihat bahwa Anda hanya tahu bagaimana mengandalkan kekuatan Anda untuk menggertak orang lain. "

"Apakah kamu sudah selesai berbicara?" Pada saat itu, suara dingin dan acuh tak acuh menyebar di udara. Itu Meng Qing. Semua orang terkejut. Dia secara mengejutkan mengatakan sesuatu meskipun dia sangat tidak komunikatif hampir sepanjang waktu.

Meng Qing menatap Paman Wang dan dia tampak jijik. Dia kemudian berkata: "Kamu benar-benar orang tua yang kurang ajar. Anda awalnya berpikir bahwa Anda akan pergi sendiri pada awalnya setelah semua orang akan dibunuh oleh bandit tetapi rencana Anda gagal dan sekarang Anda mencoba untuk mempermalukan dan menggertak Lin Feng. Apakah kamu tidak punya rasa malu? "