Peerless Martial God – Chapter 1034

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1034

Chapter 1034: Membenci Yang Zi Ye

Xuan Yuan telah mati dalam ilusi.

Kerumunan itu tidak bisa berkata-kata. Energi iblis Lin Feng perlahan menyebar. Namun, Lin Feng masih ada di sana.

Xuan Yuan, yang memiliki darah kekaisaran dan merupakan petarung yang hebat, yang membenci semua orang dan mengatakan dia akan dengan mudah mengalahkan Lin Feng, telah kalah. Kerumunan sekarang menyadari betapa menakutkannya Lin Feng. Mereka telah melihatnya dengan mata kepala sendiri.

Jika mereka tidak melihatnya sendiri, mereka tidak akan mempercayainya.

Xuan Yuan berbakat dan berpikir bahwa dia akan menempati peringkat pertama di antara kandidat tingkat Tian. Dia berpikir bahwa, setelah itu, dia akan meminta tangan Yang Zi Ye dan Klan Yang akan mengaguminya.

Namun, Lin Feng telah menyelamatkan Yang Zi Ye, telah dipermalukan oleh klannya dan telah menghancurkan calon suaminya.

Lin Feng menunjukkan kepada semua orang betapa kuatnya dia dengan mengalahkan Xuan Yuan. Yang Zi Ye tidak bisa mempercayainya.

Dia gemetar. Dia merasa terhina. Dia masih bisa melihat pertempuran di kepalanya. Dia mengira Lin Feng bukan siapa-siapa, orang lemah. Dia telah mempermalukannya berulang kali. Dia berpikir bahwa kekasih masa depannya, Xuan Yuan, akan mengalahkan Lin Feng dalam satu serangan dan dia akan meminta tangannya saat itu.

Qiu Yue Xin tercengang juga. Dia melihat Lin Feng di langit dengan jantung berdebar kencang. Dia terengah-engah karena takjub. Dia takut Lin Feng akan terluka sepanjang pertempuran. Dia tidak keberatan jika dia kalah atau tidak, dia hanya ingin dia aman. Dia tidak berpikir bahwa dia akan mengalahkan Xuan Yuan dengan cara yang begitu mulia. Dia sangat gembira.

Qiu Lin dan Qiu Mei, dan bahkan paman ketiga Qiu Yue Xin ingin membunuh Lin Feng, betapa bodohnya! Dia akan selalu membenci mereka karena itu. Jika mereka telah melihat apa yang baru saja terjadi dalam ilusi, Klan Qiu akan menyambut Lin Feng dengan tangan terbuka dan akan memberinya tangan Qi Yue Xin. Dia adalah seorang jenius sejati dan masa depannya cerah.

Xuan Yuan mengira dia akan menjadi seorang kaisar, lalu, bagaimana dengan Lin Feng? Bukankah itu berarti dia akan menjadi seorang kaisar juga?

"Dia mengagumkan. Dia selalu membiarkan saya menang. " pikir Qiu Yue Xin dengan senyum gemilang. Dia telah menyerang Lin Feng beberapa kali di masa lalu, tetapi Lin Feng tidak pernah menunjukkan kekuatan aslinya. Memikirkan kembali tentang itu, dia merasa bahagia.

Hou Qing Lin juga tidak mengira Lin Feng akan menang. Di bagian utara Provinsi Ba Huang, bahkan Hou Qing Lin pernah mendengar tentang Xuan Yuan. Itu sebabnya dia mengatakan bahwa siapa pun pemenangnya, mereka berdua akan memenuhi syarat. Sebenarnya, dia baru saja mencoba membantu Lin Feng. Jika dia tahu bahwa Lin Feng akan menang, dia lebih suka menghilangkan Xuan Yuan. Itu akan lebih menarik.

Pada saat itu, Lin Feng perlahan berbalik dan menatap Yang Zi Ye. Dia ketakutan dan menjadi pucat.

Yang Zi Lan tidak memiliki kesempatan untuk menjadi murid budidaya kekaisaran kali ini. Lin Feng telah melenyapkannya. Sekarang Xuan Yuan telah dikalahkan oleh Lin Feng.

Dia tidak bisa bersaing dengan Lin Feng.

"Apa yang kamu inginkan?" tanya Yang Zi Ye pada Lin Feng.

Lin Feng memandangnya dari atas dengan cara yang menghina. Sepertinya mereka telah bertukar tempat. Dia dulu orang yang memandangnya dengan cara yang menghina.

"Aku menyelamatkanmu. Aku membawamu pulang dengan selamat. Klan Anda mempermalukan saya. Xuan Yuan seharusnya peringkat pertama dan sekarang aku mengalahkannya, bagaimana rasanya melihat sampah yang akan menjadi calon suamimu hilang? " Lin Feng berkata dengan acuh tak acuh. Yang Zi Ye menarik wajah panjang.

"Anda menang karena Anda memiliki tingkat kultivasi yang sama dalam ilusi. Beraninya kamu membandingkan dirimu dengannya. " kata Yang Zi Ye dengan dingin.

"Memang, saya telah berlatih kultivasi selama sepuluh tahun sekarang dan saya sudah bisa mengalahkannya. Saat aku mencapai awan, aku akan meludahinya. " kata Lin Feng dengan tenang. Dia tidak bangga menang melawan Xuan Yuan, tapi setidaknya, dia telah mengajari mereka pelajaran yang bagus.

Lin Feng bukanlah orang suci, dia juga tidak percaya ada orang suci. Setiap orang memiliki motif yang berbeda dan teman yang berbeda. Apa tujuan kultivasi jika ingin tetap cuek?

Jika orang mempermalukannya, maka dia akan menikmati kembali mempermalukan mereka.

"Menyerang." kata Yang Zi Ye. Dia tahu dia tidak memiliki kesempatan untuk menjadi murid kultivasi kekaisaran. Lin Feng juga tidak akan melepaskannya. Dia membencinya. Tidak ada orang, Lin Feng, yang telah menyingkirkan kakaknya dan sekarang akan melenyapkannya sekarang.

Lin Feng mengangkat tangannya dan meninju udara ke arah Yang Zi Ye. Dalam sekejap, dia menghilang dari ilusi.

Kerumunan itu tercengang. Tidak ada yang mengerti apa yang sedang terjadi. Mereka telah mendengar tentang Yang Zi Lan dan Yang Zi Ye yang ingin membunuh Lin Feng.

Yang Zi Lan dan Yang Zi Ye membenci Lin Feng.

Tentu saja, Lin Feng tidak peduli tentang mereka. Bagaimanapun, mereka ingin membunuhnya sejak awal. Mereka telah berkomplot melawannya sehingga Lin Feng tidak perlu bertindak berbelas kasihan.

Hou Qing Lin sedang mengamati mereka. Seribu orang tersisa dalam ilusi.

"Apa kalian tidak akan terus berjuang?" tanya Hou Qing Lin dengan acuh tak acuh. "Jika kamu tidak terus bertarung, aku akan membawamu keluar dan mempersiapkan ujian lagi untukmu. Apa pun yang Anda putuskan, pasti hanya akan tersisa 81 orang. "

Banyak orang tetap diam, tetapi mereka tampaknya tidak ingin terus berjuang. Ujian itu terlalu sulit. Jika mereka ceroboh, mereka bisa tersingkir dengan cepat.

"Karena kamu tidak ingin berkelahi, aku akan mengalahkanmu." kata Hou Qing Lin. Dia menjabat tangannya dan dunia kecil itu menghilang. Mereka muncul lagi di istana.