Peerless Martial God – Chapter 1038

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1038

Chapter 1038: Dingin dan Mati

Lin Feng tidak terlalu banyak bertanya pada dirinya sendiri. Secara keseluruhan, dia memiliki kesempatan untuk menjadi lebih kuat sehingga berlatih kultivasi adalah hal terbaik yang bisa dia lakukan sekarang. Dia akan mendapatkan keuntungan dari lukisan Kaisar Shi dan Kaisar Yu.

Lin Feng berjalan ke tengah ruangan dan duduk bersila mengambil batu Tian Xuan-nya. Lin Feng merasakan semua energi lukisan dengan jelas.

Lin Feng memvisualisasikan kaisar dengan kapak, matanya yang sedingin es, sepertinya dia bisa menghancurkan jiwa orang dengan matanya. Seolah-olah tidak ada yang berani menatap matanya. Pasti ada banyak hal untuk dipelajari di sana.

Lin Feng membuka semangat bukunya.

Lin Feng merasakan sekelilingnya dengan jelas, jelas dan lambat, memvisualisasikan semua lukisan. Dia hanya bisa mengatur tugas ini dengan lambat. Dia menyadari betapa menakutkan lukisan-lukisan itu sambil perlahan-lahan membiasakan diri dengannya. Energinya menjadi lebih kuat. Jika Lin Feng ceroboh, lukisan itu akan menyerangnya.

Setelah waktu yang lama, Lin Feng membuka matanya dan menarik napas dalam-dalam.

Dia telah menggunakan kesadarannya untuk mempelajari lukisan, tetapi semakin lama dia mempelajarinya, semakin menakutkan energinya. Jadi dia memutuskan untuk istirahat.

"Saya hanya bisa belajar satu lukisan dalam satu waktu. Jika saya berhasil mempelajari semuanya, itu akan luar biasa untuk kultivasi saya. " bisik Lin Feng.

Sebenarnya, dia sangat ingin mempelajari hanya satu saja secara detail dan menguasainya. Tetapi pada akhirnya, dia melakukan hal-hal yang berbeda. Itu adalah kesempatan langka sehingga dia harus membuat segalanya menjadi kompak. Mempelajari semuanya sedikit juga bermanfaat.

Segera setelah itu, Lin Feng mulai belajar lagi menggunakan batu Tian Xuan dan jiwanya. Dia perlahan menjadi lebih kuat. Mempelajari ajaran kekaisaran hanya bisa membuatnya lebih kuat.

Selain itu, itu bukan potret biasa, itu adalah potret kaisar yang mengandung aspek penting dari kultivasi mereka sendiri.

Setelah sembilan belas hari, Lin Feng masih duduk di sana dan dia tidak tahu berapa lama waktu telah berlalu.

Bzzz! Kekuatan muncul di ruangan itu dan Qi menjadi semakin kuat. Itu berubah menjadi angin puyuh dan perlahan mengental di sekitar Lin Feng.

"Eh?"

Lin Feng merasakan energi dan membuka matanya.

Apa yang sedang terjadi?

Lin Feng tidak mengerti. Sungguh kekuatan yang menakutkan.

Dia mengerutkan kening. Mungkinkah itu pertanda bahwa dia harus meninggalkan tempat itu?

"Menuju tempat pembantaian, dengan cara apa pun, keluarlah hidup-hidup!" kata suara misterius pada saat itu.

Istana pembantaian? Bagaimanapun, keluar hidup-hidup?

Suara itu bukan suara Mu Chen. Mereka mungkin telah menghukum para kandidat untuk ujian terakhir mereka.

Banyak orang akan mati di dalam, tetapi yang selamat akan menjadi murid kultivasi kekaisaran.

Energi mengelilingi Lin Feng saat dia menyadari bahwa suara itu bergema. Dia menundukkan kepalanya dan menyadari dia tidak ada di istana lagi. Dia berada di ruang kosong yang menakutkan dan penuh energi. Ada banyak orang di bawahnya dan mereka semua dikelilingi oleh energi juga.

Bzzz! Lin Feng merasa dia berada di luar angkasa, seperti jalan menuju dunia misterius tempat istana Kaisar Langit berada.

"Boom boom!" Lin Feng jatuh ke tanah dan dia tiba-tiba merasa seperti semua tulangnya akan patah.

"Dimana saya?" pikir Lin Feng. Ada cahaya pucat dan Qi jahat. Anehnya, dingin juga.

"Qi yang sunyi! Aku bisa merasakan Qi yang sunyi! " Lin Feng merasakan Qi yang sunyi dengan sangat jelas, terutama karena dia telah menyerapnya sebelum menggunakan kesadaran binatangnya.

"Energi yang membawaku ke sini sangat kuat, mungkin membawaku jutaan kilometer jauhnya dari Tiantai."

Tempat pembantaian … Tempat itu mungkin tempat ujian akhir akan berlangsung.

"Bagaimana cara menyelesaikan ujiannya?" pikir Lin Feng. Di mana ribuan orang yang dia lihat di luar angkasa saat dibawa ke sana? Mereka mungkin ada di tempat misterius bersamanya.

Lin Feng mulai berjalan, tanpa tahu persis kemana dia pergi. Dia hanya ingin melihat apakah ada orang lain di sana dan seberapa besar tempat itu.

Dia sangat dingin. Apakah tempat itu pernah mengalami pembantaian?

"Memotong!" Lin Feng mendengar suara tajam dan dia tiba-tiba dikelilingi oleh energi mematikan.

Dia merasa sedingin es. Orang-orang telah meninggal di sana dan dia yakin akan hal itu sekarang. Energi itu sangat dingin sehingga sepertinya bisa membunuh orang tanpa ada perlawanan. Mereka hanya bisa menunggu kematian.

"Bagaimana saya bisa mati di sini?" pikir Lin Feng merasa bertekad. Dia tiba-tiba melepaskan beberapa energi.

"Mati!" teriak Lin Feng dengan marah sambil berbalik. Gelombang suara yang dihasilkan oleh suaranya mengandung energi iblis dan membuat seluruh atmosfer bergetar.

"Slash, slash …" suara halus menyebar di udara saat Lin Feng dikelilingi oleh energi dingin yang menusuk. Seolah-olah dia bisa melihat orang lain di sana. Pada saat itu, belati yang diisi dengan energi sedingin es bergerak ke arahnya.

"Kesal!" Lin Feng mengangkat tangannya dan meninjunya

"Boom boom!" Pukulan Lin Feng mencapai seseorang, yang kemudian berbalik dan berlari menuju hutan.

"Lapisan Tian Qi Ketiga!" Lin Feng menggunakan teknik ketangkasan Xiao Yao dan bergerak sangat cepat untuk mengejar orang itu. Orang itu berhasil menyembunyikan Qi mereka. Mungkin bukan seseorang yang dikirim ke sana bersamanya.