Peerless Martial God – Chapter 104

shadow

Peerless Martial God – Chapter 104

Lin Feng tercengang. Dia tidak akan berpikir bahwa Meng Qing akan tiba-tiba bergabung.

Paman Wang juga tercengang dan berteriak dengan marah: "Kalian berdua bekerja sama. Namun, tak perlu melontarkan tuduhan fitnah. Kalian berdua sangat kuat. Jika kamu ingin membunuhku, bunuh saja aku. tidak perlu membuat alasan. "

"Jadi kamu sangat ingin mati?" kata Lin Feng dengan tenang tetapi dipenuhi dengan kemarahan karena lelaki tua yang tidak tahu malu itu.

"Pilihan lain apa yang saya miliki? Anda memperlakukan orang tua seperti saya dengan cara yang mengerikan. " jawab orang tua itu.

"Jangan khawatir, ada cukup alasan bagimu untuk mati." Kata Lin Feng.

Meng Qing mulai berbicara dan berkata: "Lin Feng, cari dia. Anda mungkin menemukan item yang dapat digunakan sebagai bukti, misalnya, sesuatu yang memungkinkan beberapa orang untuk berkomunikasi meskipun jarak yang memisahkan mereka.

"Hah?" Lin Feng tercengang dan melirik Meng Qing. Segera setelah itu, dia menatap Paman Wang lagi. Jika Meng Qing benar dan Paman Wang memiliki barang seperti itu, akan sangat jelas bahwa dia adalah asal mula dari semua yang telah terjadi dalam perjalanan.

Wajah Paman Wang berubah drastis.

"Hehe, aku benar-benar perlu mencarinya." pikir Lin Feng sambil menatap Paman Wang dan tersenyum dingin.

"Berhenti menggangguku dengan ocehanmu yang gila dan tidak berdasar! Jika kamu ingin membunuhku, bunuh saja aku! Tidak perlu mempermalukan aku seperti ini! Saya orang tua yang lemah tapi saya tidak pantas dipermalukan seperti ini. " kata Paman Wang.

"Anda tidak perlu mencoba dan membuat semua orang berpikir Anda adalah korban. Itu hanya membuatmu semakin menjijikkan. Jika Lin Feng tidak menemukan apa-apa, saya akan mati. " kata Meng Qing. Dia tenang tapi kata-katanya sangat tajam.

Lin Feng memandang Meng Qing, tersenyum dan berkata: "Jika saya tidak menemukan apa-apa, bunuh saya. Aku tidak ingin kamu mati, Meng Qing. Hidupku akan cukup. "

Ketika Lin Feng selesai berbicara, siluetnya menghilang dan tiba-tiba muncul di depan Paman Wang. Dia kemudian mulai memeluknya erat-erat dan bergerak cepat sehingga lelaki tua itu tidak punya waktu untuk berbicara.

Tangan Lin Feng bergerak ke seluruh tubuh lelaki tua itu dan sesaat setelah mengeluarkan kantong hitam kecil. Lin Feng melepaskan ikatannya dan mengeluarkan botol kecil yang tersegel darinya.

"Apa yang harus kamu katakan sekarang?" kata Lin Feng sambil melihat pria tua yang gemetar. Lin Feng memiliki ekspresi menggoda di matanya.

Duan Feng dan Jing Yun tercengang. Mereka menatap kosong pada orang tua itu. Mereka membutuhkan penjelasan.

"Tuan Muda, saya selalu dekat dengan anggota keluarga Anda. Aku dulu dekat dengan kakekmu, lalu aku dekat dengan ayahmu dan sekarang aku dekat denganmu. Saya telah merawat Anda sejak kecil. Apakah kamu ingat cinta dan kasih sayang yang aku tunjukkan padamu? "

Paman Wang sedang menatap Duan Feng dengan ekspresi kasih sayang dan lembut di matanya.

"Aku, tentu saja, ingat tapi… .. kenapa?"

Duan Feng berharap Paman Wang akan memberikan argumen yang sah, tapi sayangnya tidak.

"Karena kamu ingat, aku tidak punya apa-apa untuk ditambahkan. Jika tuan muda ingin saya hidup, saya akan hidup, jika Anda ingin saya mati, saya akan mati. "

Ketika Duan Feng mendengar Paman Wang, jantungnya berdebar-debar. Dia tersentuh dan tersentuh oleh kata-kata lelaki tua itu.

Tapi itu tidak sama untuk Lin Feng yang merasa hatinya semakin dingin. Bagaimana orang tua itu bisa begitu tidak tahu malu dan kurang ajar?

"Meng Qing menebak dengan benar dan kami menemukan bukti bahwa kamu adalah pengkhianat. Apakah menurut Anda beberapa kalimat emosional akan cukup untuk melupakan segalanya? " kata Lin Feng yang membuat orang tua itu menggigil.

"Lin Feng, anak muda, urusan ini tidak ada hubungannya denganmu. Anda tidak perlu bertindak seperti ini. " kata Paman Wang.

"Tidak ada hubungannya denganku?" kata Lin Feng sambil mengeluarkan pedang panjangnya yang membuat Paman Wang menatapnya dengan kaget. Lin Feng kemudian menambahkan: "Bukankah kamu mengatakan bahwa kamu ingin mati beberapa saat yang lalu? Sekarang kami memiliki fakta yang tak terbantahkan bahwa Anda adalah pengkhianat, mengapa Anda tidak lagi mengatakan bahwa Anda ingin mati? Apa menurutmu kami akan membiarkanmu memainkan trik sebanyak yang kamu mau? "

Paman Wang sudah bisa merasakan Qi mematikan dari pedang Lin Feng menekan tubuhnya. Dia gemetar dari ujung kepala sampai ujung kaki karena ketakutan. Tekanan itu sendiri membuat punggungnya menggigil.

"Tuan muda." kata Paman Wang sambil melihat Duan Feng yang merupakan harapan terakhirnya dalam hidup.

"Tidak perlu memintanya. Bahkan jika dia menyuruhku untuk melepaskanmu, aku tidak akan melakukannya. Aku akan membunuhmu tidak peduli apa untuk membalas semua orang yang mati karenamu, terutama semua penjaga muda ini. Mereka akan bisa beristirahat dengan damai saat Anda mati. Siapa yang peduli jika kamu mati? "

Ketika Lin Feng selesai berbicara, pedang panjangnya menancap di orang tua itu. Darah memercik di udara dan mengisinya dengan aroma kematian. Orang tua itu kurang ajar dan pembohong yang tidak tahu malu, bagaimana mungkin membiarkannya terus hidup?

"Pheewww… .."

Duan Feng menarik napas dalam-dalam. Dia tampak sangat sedih atas pengkhianatan dan kematian Wang Tua. Dia berbalik dan berkata: "Lin Feng, kakak, aku minta maaf untuk semuanya."

"Tidak apa-apa. Kamu baru saja disesatkan olehnya, itu saja. " kata Lin Feng. Lin Feng sama sekali tidak menyalahkan Duan Feng. Duan Feng masih muda, baru berusia sekitar empat belas tahun dan Paman Wang adalah orang yang paling dekat dengannya. Oleh karena itu, mempercayai Paman Wang adalah hal yang normal bagi Duan Feng.

"Terima kasih, Lin Feng. Saya harap Anda tidak akan menolak untuk melanjutkan perjalanan dengan saya ke Kota Kekaisaran. " kata Duan Feng seolah sudah melupakan kejadian yang baru saja terjadi tapi matanya masih menampakkan kesedihannya.

Mereka akan menuju Kota Kekaisaran bersama. Hanya Duan Feng, Jing Yun, Lin Feng dan Meng Qing yang tersisa. Ini adalah pertama kalinya Duan Feng mengalami kekejaman yang mampu dilakukan orang.

Yang paling membuatnya takut adalah bahwa orang-orang yang mencoba membunuhnya adalah pasukan dari tentara dan dengan demikian pelindung Negara Xue Yue.

"Hmmm… tidak masalah." kata Lin Feng sambil mengangguk. Dia kemudian bertanya kepada Duan Feng: "Apakah Anda masih ingin melanjutkan perjalanan Anda dan pergi ke Kota Kekaisaran?"

"Karena kita sudah pergi, tidak perlu melarikan diri ke tempat lain." kata Duan Feng yang matanya mulai terlihat tidak terlalu patah hati. Tiba-tiba, ekspresi wajahnya berubah seolah-olah dia mendapat pencerahan dan berkata: "Lin Feng, kakak, kamu tidak perlu bepergian dengan kami."

"Jalan besar yang menuju ke Kota Kekaisaran dipenuhi dengan semua jenis orang. Kami hanya perlu mencari jalan lain dan kami akan baik-baik saja. "

Lin Feng tahu apa maksud Duan Feng dan menggelengkan kepalanya.

"Hmm, aku telah melihat petanya tapi aku tidak tahu berapa banyak jalan menuju ke Kota Kekaisaran. Biarkan aku yang mengemudikan kereta. " Kata Jing Yun.

Duan Feng merasa gelisah karena semua hal yang baru saja terjadi tetapi masih berkata dengan cemas: "Jing Yun, saudari, jangan memaksakan dirimu terlalu keras."

Mereka berempat bergerak menuju gerbong dan Jing Yun mengemudikan gerbong sementara yang lain duduk di dalam gerbong. Lin Feng dan Duan Feng sedang berdiskusi di dalam gerbong.

"Duan Feng, ada satu hal yang ingin aku tanyakan padamu."

"Silakan bertanya padaku."

"Paman Wang menuduh saya telah mengkhianati Sekte Yun Hai dan dikirim oleh Duan Tian Lang untuk membunuh Anda. Apa hubungan Duan Tian Lang dengan Anda? Mengapa dia ingin membunuhmu? "

Ketika Duan Feng mendengar pertanyaan Lin Feng, dia tersenyum masam.

"Maaf, saya mungkin terlalu ingin tahu. Anda tidak perlu menjawab. " tambah Lin Feng.

"Jika saya masih hidup, itu berkat Anda. Tidak ada yang terlalu ingin tahu saat datang dari Anda. " kata Duan Feng sambil menggelengkan kepalanya. Dia kemudian berkata: "Hanya saja ini adalah masalah yang sangat kompleks. Masalah keluarga selalu rumit kurasa. "

"Nama keluargaku Duan, kamu sudah tahu itu. Apa yang mungkin kurang jelas bagi Anda adalah bahwa itu adalah nama yang dimiliki Klan Kekaisaran. Saya juga anggota klan itu. "

"Tapi karena kakek nenek saya melakukan kesalahan, kami berakhir di Yun Yang. Saat ini, tidak ada yang membedakan saya dari orang biasa di kota kecil itu. "

Duan Feng berbicara perlahan saat dia menceritakan kisahnya. Lin Feng dengan tenang mendengarkannya. Dia kagum karena dia tidak akan pernah mengira bahwa Duan Feng berhubungan dengan Klan Kekaisaran.

"Lin Feng, tahukah Anda bahwa keluarga Duan adalah Klan Kekaisaran di kepala Negara Xue Yue?"

"Iya. Mereka sangat kuat dan dihormati oleh semua orang di Negara Xue Yue. " jawab Lin Feng.

"Namun, saya tidak tahu sudah berapa tahun Klan Duan telah menjadi pemimpin negara dan berapa lama mereka akan dapat memerintah negara dengan cara yang begitu makmur." kata Duan Feng.

Lin Feng terkejut. Dia tidak pernah menanyakan pertanyaan itu pada dirinya sendiri. Memerintah atas suatu negara dan menjaganya tetap makmur adalah tugas yang sulit tetapi Klan Duan telah bertanggung jawab atas negara itu untuk waktu yang lama. Itu tidak mungkin bagi mereka untuk memerintah negara tanpa batas waktu tetapi sampai sekarang, mereka selalu menjadi klan terkuat di kepala negara.

"Roh!" tiba-tiba teriak Lin Feng. Lin Feng memikirkan kemungkinan. Kemungkinan untuk mewarisi roh leluhur seseorang sangat tinggi jadi mungkin semua anggota klan Duan sangat kuat karena semangat yang mereka warisi.

"Tepat sekali. Tepatnya, semangat kami. Lebih tepatnya, itu adalah roh darah. " jawab Duan Feng sambil mengangguk.

"Roh darah? Aku belum pernah mendengarnya sebelumnya. " kata Lin Feng terkejut. Dia belum pernah mendengar tentang roh darah sebelumnya.

"Lin Feng, saudara, Roh Darah sama langka dengan bulu burung phoenix dan tanduk unicorn. Ini sangat jarang. Seperti itu di seluruh Wilayah Tian Long. Itu normal jika Anda belum pernah mendengarnya. " jelas Duan Feng. Bahkan di Wilayah Tian Long yang luas dan hampir tak terbatas, roh darah sangat langka sehingga lebih jarang lagi di Negara Xue Yue, yang hanya merupakan negara kecil di wilayah tersebut.

"Dikatakan bahwa pemilik Roh Darah sangat kuat. Dikatakan juga bahwa semua energi mereka dapat beredar bebas ke dalam sistem darah mereka. Jenis kemampuan ini sangat meningkatkan praktik kultivasi dari pemilik Roh Darah. Generasi muda hampir secara sistematis mewarisi semangat itu, tetapi dalam beberapa kasus hal itu menjadi lebih lemah dari generasi ke generasi. "

"Secara sistematis mewarisi Roh Darah. Mengerikan. " kata Lin Feng.

"Ini memang menakutkan. Saya tidak mengerti semua manfaat yang datang dengan Roh Darah. " kata Duan Feng sambil tersenyum masam. Dia masih terlalu muda. Kekuatannya tidak seberapa dibandingkan dengan pembudidaya dewasa dalam klan yang memiliki Roh Darah.

"Lin Feng, setelah semua penjelasan saya, Anda mungkin mengerti mengapa Klan Kekaisaran memerintah negara ini tanpa pertanyaan."