Peerless Martial God – Chapter 106

shadow

Peerless Martial God – Chapter 106

Jika Lin Hai memiliki tanda Pintu Tersegel di antara alisnya, itu berarti ayah Lin Feng telah berkonflik dengan anggota Klan Duan.

Sebelum meninggalkan Kota Yangzhou, Lin Hai telah memberi tahu Lin Feng bahwa dia akan pergi ke ……… Kota Kekaisaran.

Ingatan Lin Feng agak kacau tetapi dia ingat bahwa ayahnya membenci anggota klan Duan dan sebaliknya. Ayah Lin Feng mungkin tidak pergi ke Kota Kekaisaran untuk kesenangan atau liburan singkat. Kemungkinan besar dia akan menyelesaikan konflik.

"Apakah kamu mengalami bahaya untukku ayah? Kali ini, saya akan datang ke Kota Kekaisaran dan saya pasti akan menemukan Anda. " Lin Feng tidak tahu bagaimana ayahnya memprovokasi klan Duan. Dia juga tidak tahu mengapa ada ketegangan antara mereka dan ayahnya. Jika dia menemukan ayahnya, dia pasti akan mencoba memahami apa yang terjadi di masa lalu antara dia dan klan Duan.

Lin Feng tiba-tiba teringat bahwa ayahnya tidak pernah memberitahunya tentang ibunya. Lin Feng merasa sangat aneh.

"Lin Feng." Meng Qing menatap Lin Feng dan berpikir bahwa dia bertingkah aneh, itulah sebabnya dia memanggilnya. Lin Feng melamun tetapi pada saat itu kembali ke kesadaran. Pikiran Lin Feng gelisah karena semua pertanyaan dan kemungkinan. Lin Feng terkejut dengan Meng Qing dan kemudian berkata: "Saya baik-baik saja. Duan Feng, kapan kita akan tiba di Kota Kekaisaran? "

"Jika kita terus melaju dengan kecepatan ini dan tidak ada masalah di jalan, maka akan memakan waktu minimal lima atau enam hari lagi."

"Aku akan mengemudikan kereta nanti untuk membiarkan Jing Yun beristirahat. Kami akan membuat waktu lebih cepat dengan cara itu. " kata Lin Feng. Meskipun Duan Feng tidak tahu apa maksud Lin Feng yang sebenarnya, dia masih mengangguk. Dia bertanya-tanya mengapa Lin Feng bertindak sangat aneh setelah dia melihat pintu yang disegel.

Tapi Lin Feng tidak memberi tahu Duan Feng apa yang ada di kepalanya dan Duan Feng tidak akan bertanya.

Duan Feng benar, bahkan dengan kecepatan penuh saat bepergian siang dan malam, mereka benar-benar membutuhkan setidaknya lima atau enam hari untuk tiba di Kota Kekaisaran.

Karena mereka telah mengambil jalan lain ke Kota Kekaisaran, mereka tidak menemukan penyerang. Mungkin juga karena tidak ada lagi yang tahu lokasi Duan Feng karena mereka telah mengeluarkan mata-mata itu.

Kota Kekaisaran sangat luas tetapi jalan menuju ke sana tidak banyak. Sebenarnya, seluruh kota dikelilingi oleh penghalang besar dan hanya ada satu gerbang untuk memasukinya.

Gerbang itu sangat besar dan megah. Itu terbuat dari bahan berharga yang sangat kuat. Gerbang itu memiliki lebar dan tinggi beberapa ratus meter. Di atas gerbang, ada banyak penjaga dengan tombak.

Kota Kekaisaran dikelilingi oleh parit besar berisi air dan satu-satunya gerbang yang hanya dapat diakses setelah melintasi jembatan batu besar. Ini adalah satu-satunya cara untuk mengakses kota.

Namun gerbang masuk Kota Kekaisaran ditutup dengan aman. Itu hanya akan buka pada siang hari selama beberapa jam.

Pejalan kaki tidak terganggu oleh hal itu karena di luar Kota Kekaisaran, ada kota lain yang tidak sebesar tetapi masih memiliki jutaan penduduk. Itu cukup terkenal.

Pada saat itu, sebuah kereta telah tiba di luar Kota Kekaisaran. Lin Feng yang mengendarainya. Mereka tepatnya berada di kota sebelah Imperial City. Ada banyak sekali restoran dan toko. Kota itu sangat hidup. Lin Feng berpikir bahwa suasananya jauh lebih baik daripada saat berada di dalam Kota Yangzhou.

"Ada begitu banyak orang!" kata Meng Qing yang telah membuka tirai di dalam gerbong dan sedang melihat ke luar jendela.

"Kami belum berada di Kota Kekaisaran. Ini adalah pinggiran tapi kami masih dekat dengan Kota Kekaisaran jadi jelas ada banyak orang. " kata Lin Feng sambil tertawa dari luar. Lin Feng juga yakin bahwa ada begitu banyak orang di wilayah tersebut saat ini karena banyak dari mereka berharap untuk dipilih untuk berlatih kultivasi mereka di Halaman Suci Xue Yue.

Bagi penduduk Negeri Xue Yue, pembuatan Halaman Suci Xue Yue adalah momen unik dalam sejarah negara. Itu akan mengubah hidup dan takdir ribuan orang.

Pada saat itu, tidak ada yang memperhatikan gerbong mereka. Semua orang masih muda dan berharap dapat membantu dalam peresmian Halaman Suci Xue Yue dan akhirnya dibawa untuk belajar di sana.

"Meng Qing, kamu pasti kelelahan karena perjalanan yang jauh. Mengingat gerbangnya belum terbuka, sebaiknya istirahat dan makan sesuatu. "

Lin Feng berhenti di dekat sebuah restoran. Duan Feng dan Jing Yun juga keluar dari gerbong. Mereka berempat memasuki restoran. Di tengah, ada pohon besar dan pohon itu tumbuh di atas atap restoran. Ada lubang di tengah restoran sehingga Anda juga bisa melihat lantai pertama. Itu dipenuhi dengan orang-orang dan banyak dari mereka sedang minum teh atau anggur.

Mereka segera menuju ke tangga kayu dan pergi ke lantai satu karena restoran itu sangat ramai. Yang mengejutkan Lin Feng adalah bahwa restoran itu, meskipun dipenuhi oleh orang-orang, sangat tenang. Ada banyak orang tetapi mereka tidak berbicara keras sama sekali sehingga Anda hampir bisa mendengar musisi memainkan guqin di lantai pertama dengan sempurna.

"Restoran yang damai dan tenang. Tidak heran ia memiliki reputasi yang baik. " bisik Lin Feng. Meskipun tempat itu bukanlah tempat yang mewah, namun tetap terlihat elegan dan halus. Dekorasi juga dilakukan dengan rasa yang memberi pelanggan lingkungan yang sempurna untuk mencicipi teh dan anggur mereka dengan tenang. Itu pasti suasana yang sempurna.

"Lin Feng, kakak, ada satu meja gratis di sana. Kebetulan sekali."

Duan Feng memperhatikan sebuah meja di dekat jendela. Mereka berempat pergi dan duduk di sana.

Halo, ada yang bisa saya bantu? tanya seorang pramusaji yang harus mendatangi mereka berempat sambil tersenyum.

"Kami akan memiliki sepoci besar anggur terbaik yang Anda miliki serta teh terbaik Anda, dan beberapa acar." perintah Lin Feng. Sejak Lin Feng berada di dunia itu, dia belum benar-benar merasakan makanan dan minuman yang enak. Pada saat itu, dia memiliki kesempatan jadi dia memanfaatkannya.

"Dicatat. Mohon tunggu sebentar. " kata pelayan dan pergi.

Lin Feng sedang mendengarkan percakapan orang lain. Meskipun mereka hampir berbisik, Lin Feng memiliki kekuatan lapisan Ling Qi dan indera pendengarannya berkembang pesat, dan secara umum tidak ada yang akan mengungkapkan rahasia di tempat umum seperti itu.

Sepertinya semua orang hanya membicarakan hal: Halaman Suci Xue Yue. Lin Feng juga mendengar bahwa beberapa orang menyebut putra mahkota dan pangeran kedua.

"Bro Han, maksudmu Sekte Yun Hai telah dimusnahkan? Siapa yang bisa mendapatkan keuntungan dari kehancuran Sekte Yun Hai? "

Pada saat itu, sebuah percakapan menarik perhatian Lin Feng. Anehnya, ada beberapa orang yang membicarakan tentang Sekte Yun Hai.

"Yah, Sekte Yun Hai dan Sekte Hao Yue tidak rukun. Sudah seperti itu selama beberapa tahun. Penghancuran Sekte Yun Hai dengan demikian merupakan alasan yang bagus untuk merayakan anggota Sekte Hao Yue. Desa Gunung Es dan Salju, yang semua muridnya memiliki roh es atau salju, serta Sekte Wan Shou, yang semua muridnya memiliki roh binatang buas, juga dapat mengambil manfaat darinya karena mereka akan memiliki lebih banyak pengaruh dan menarik lebih banyak murid. Selain itu, Sekte Hao Yue pasti sangat senang sekarang karena mereka dapat dengan jelas didefinisikan sebagai sekte terkuat. "

"Hehe, Kakak Han, kamu benar. Jadi kemudian Duan Tian Lang pergi untuk memusnahkan Sekte Yun Hai sendiri … Itu adalah harga yang harus dibayar ketika Anda menolak untuk mengirim murid yang luar biasa ke Halaman Suci Xue Yue seperti semua sekte besar lainnya. Duan Tian Lang sangat kuat. "

Orang-orang ini terdengar sombong dan sombong. Mereka juga tampak senang dan bersemangat tentang penghancuran Sekte Yun Hai. Mereka berbicara dengan sangat keras.

Pada saat itu, banyak orang berhenti berbicara dan mulai menatap mereka. Kedua orang ini tertawa keras saat berbicara tetapi ketika mereka menyadari bahwa hampir semua orang menatap mereka, mereka berhenti tersenyum.

Konyol. Sebuah suara memenuhi restoran. Tiba-tiba, semua orang berbalik dan menatap orang-orang yang bergerak menuju tangga. Tiga siluet muncul. Salah satunya adalah seorang wanita. Dia sangat cantik dan mengenakan pakaian yang sangat mewah. Dia juga memiliki banyak perhiasan yang terbuat dari batu mulia di sekujur tubuhnya dan dia mengenakan cheong sam. Dia memegang tongkat besi hitam lembut di tangannya dan dia terlihat sangat mendominasi.

Di belakangnya ada dua pria yang terlihat sangat tenang.

"Kamu hanyalah seekor tikus yang hanya dapat melihat satu inci… namun masih berpikir ia dapat melihat masa lalu dan masa depan. Konyol sekali. "

Semua orang terkejut oleh wanita yang berbicara begitu keras. Dia berteriak: "Orang muda tidak mengerti apa-apa dan tidak pernah tahu kapan mereka harus membicarakan hal-hal tertentu. Kemudian mereka tidak ingin menanggung konsekuensi dari tindakan mereka dan tidak ingin dihukum atas kesalahan mereka. "

Tamparan Wajah. kata wanita itu. Segera, ilusi muncul di belakang punggungnya dan menampar pemilik suara yang baru saja membantahnya. Darah mengalir dari sudut mulutnya.

"Dia hanya memusnahkan Sekte Yun Hai, itu saja. Sekte besar semuanya telah mengambil teknik yang dulu dimiliki Sekte Yun Hai. Tidak hanya memungkinkan banyak orang untuk memperoleh keterampilan dan teknik yang hebat tetapi juga membantu sekte lain mendapatkan lebih banyak pengaruh. Ini juga hal yang baik untuk semua orang bahwa Sekte Yun Hai tidak memiliki terlalu banyak kekuatan di negara ini. Mereka yang telah dipilih untuk pergi ke Halaman Suci Xue Yue juga akan dapat menggunakan beberapa keterampilan dan teknik yang telah mereka ambil dari Sekte Yun Hai. Selain itu, ada juga beberapa mantan murid sekte yang telah mengkhianatinya dan juga dapat menggunakan keterampilan dan teknik ini. Tidak ada yang peduli tentang Sekte Yun Hai. "

Wanita itu sedang melihat pria lain. Pria itu tidak terlihat baik tetapi dia terus mendengarkan wanita itu dan tidak berani memotongnya atau bahkan membantah pernyataannya. Karena itu, dia hanya mengangguk dengan bijak.

"Sebagian besar sekte menerima untuk mengirim beberapa murid mereka ke Halaman Suci Xue Yue, bukan karena mereka senang dengan manfaat yang akan diberikannya kepada mereka tetapi karena mereka takut dengan konsekuensi yang bisa ditimbulkannya. Mereka takut berakhir seperti Sekte Yun Hai dan menghilang dari peta negara. Mereka semua mengerti bahwa tidak ada jalan keluar. Itulah mengapa mereka menerima untuk membantu dan menghancurkan Sekte Yun Hai. Begitulah semuanya terjadi. "

"Tetapi bahkan jika Sekte Yun Hai telah dimusnahkan, itu tidak akan bertahan lama sebelum sekte lain harus melalui hal yang sama. Di Negara Xue Yue, hanya ada Klan Kekaisaran. Tidak ada cukup ruang untuk lingkungan pengaruh lainnya terutama ketika mereka memiliki kekuasaan. Cepat atau lambat, kelompok orang terakhir yang akan menjalankan otoritas di Negara Xue Yue adalah Klan Kekaisaran. "

Lin Feng mendengar wanita itu mengatakan hal-hal itu dan tertawa. Apa yang dia katakan sebagian benar tetapi juga terlalu parsial. Sepertinya dia adalah pendukung Klan Kekaisaran.

"Karena Klan Kekaisaran begitu kuat, mengapa mereka perlu menggunakan metode curang seperti itu? Mengapa mereka perlu memusnahkan sekte jika mereka sudah begitu kuat? "

Sebuah suara menyebar di atmosfer. Lin Feng tercengang. Orang yang mengatakan itu secara mengejutkan adalah Jing Yun. Dia benar-benar mengingat kata-kata wanita itu dan memutuskan untuk menentang wanita itu.

Wanita itu perlahan berbalik dan menatap Jing Yun. Dia tersenyum dingin dan berkata: "Kamu benar, siapa pun yang menentang mereka harus dimusnahkan … seperti apa yang kamu lakukan sekarang … .."

Ketika wanita itu selesai berbicara, bayangan tongkat besi hitam lembut muncul dan bergerak langsung ke arah pipi Jing Yun.

Ketika Lin Feng melihat wanita itu menyerang Jing Yun, pupil matanya menyusut dan dia sedang menatap wanita kasar itu. Lin Feng kemudian berkata kepada wanita itu: "Dia hanya mengatakan itu secara acak. Apa kau tidak bereaksi berlebihan sedikit? "

"Ada beberapa hal yang tidak bisa dikatakan. Jika seseorang mengatakan hal-hal seperti itu, mereka harus membayar harganya karena seringkali, orang yang mengatakan hal-hal seperti itu tidak berharga. "

Wanita itu dengan dingin menatap Lin Feng dan melanjutkan: "Kamu! Anda juga tidak memiliki kualifikasi untuk berbicara seperti itu. "