Peerless Martial God – Chapter 1077

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1077

Chapter 1077: Gua dengan air terjun di mulutnya, di Gunung Bunga dan Buah

Seberapa kuat. Mereka tidak bisa membayangkan betapa kuatnya Yuan Fei. Mereka merasa seperti Bumi dan langit akan runtuh karena kekuatannya. Yuan Fei tampak seperti gunung yang memegang tongkat kayu.

Dia berhasil menaiki tangga bahkan lebih santai daripada Lin Feng. Kakeknya adalah Kaisar Kera Besar.

Lin Feng juga tercengang. Betapa agung! Dia sekuat gunung dengan kekuatan ledakan seperti itu!

Tidak heran jika Xuan Yuan ketakutan setengah mati saat menghadapi Yuan Fei.

Sesaat sebelumnya, dia terlihat seperti gorila raksasa dengan tongkat dan sekarang dia terlihat normal kembali. Lin Feng menduga tongkat kayu itu mungkin alat yang luar biasa.

Lin Feng berjalan di samping Yuan Fei dan berkata sambil tersenyum, "Kamu luar biasa!"

"Hehe, menyenangkan sekali! Haruskah kita mencoba untuk lebih tinggi? " kata Yuan Fei tersenyum konyol sambil menunjuk ke arah kelompok langkah kesepuluh.

"Eh?" kerumunan itu tercengang ketika mereka mendengarnya. Dia benar-benar tidak takut. Dia ingin mencoba semuanya sekaligus. Apakah dia pikir itu mudah?

"Baiklah, ayo coba!" kata Lin Feng tertawa. Meskipun dia tidak cukup kuat, dia masih bisa mencoba melihat betapa luar biasanya itu.

Mereka saling memandang dan mulai naik. Mereka sudah mencapai kelompok langkah kesembilan, jadi itulah tujuan Lin Feng berikutnya.

"Ledakan!" Mereka bahkan tidak menginjakkan kaki di langkah berikutnya ketika mereka berdua merasakan energi yang sangat menindas yang berubah menjadi awan hitam dan memaksa energi untuk bergulung dalam gelombang.

"Seberapa kuat. Itu ilusi. " kata Yuan Fei. Lin Feng dan dia pindah kembali, mereka pasti tidak bisa naik.

Ketika mereka mengambil langkah mundur, awan hitam menghilang dan berubah menjadi kehampaan lagi seolah-olah tidak pernah ada sebelumnya.

"Ini ilusi, itu terlihat seperti senjata suci. Ia bahkan mungkin mencoba membunuh kita. " kata Yuan Fei. Untuk menjadi murid langsung kaisar, Lin Feng harus memanjat awan hitam yang mengandung kekuatan yang sangat menindas. Bagaimana dia bisa melakukannya? Bagaimana dia bisa mematahkan ilusi?

"Ini pasti bisa dipatahkan. Hanya saja kami tidak cukup kuat. " kata Lin Feng. Mereka belum bisa mematahkan ilusi karena kultivasi tidak semudah itu. Suatu hari, dia akan berhasil melakukannya.

"Saya berharap begitu. Lin Feng, jika kaisar tidak ingin mengajarimu, datang saja ke gua dengan air terjun di mulutnya di Gunung Bunga dan Buah, kakekku akan mengajarimu secara pribadi! " kata Yuan Fei sambil tersenyum konyol. Lin Feng tercengang, seolah-olah dia disambar petir.

Gunung Bunga dan Buah, gua dengan air terjun di mulutnya! bisik Lin Feng. Jantungnya berdegup kencang.

Kera besar, tongkat kayu, Gunung Bunga dan Buah, sebuah gua dengan air terjun di mulutnya, Lin Feng berpikir, "Apa… cucu Kera Besar itu…"

"Memang, Gunung Bunga dan Buah, gua dengan air terjun di mulutnya! Ingat!" kata Yuan Fei tersenyum.

"Apa kau selalu menyebut tempat itu sebagai gua dengan air terjun di mulutnya di Gunung Bunga dan Buah?" tanya Lin Feng. Dia tidak bisa membantu tetapi bertanya.

"Tidak, saya biasa menyebutnya gunung batu kera, tetapi seribu tahun yang lalu, seseorang yang luar biasa muncul di sana dan mengamati Ba Huang dari tempat itu. Salah satu leluhur saya menantangnya, tetapi tersesat. Ketika orang itu pergi, dia menyuruh leluhurku untuk menamai tempat itu Gunung Bunga dan Buah, dan ada gua dengan air terjun di mulutnya! " jawab Yuan Fei.

"Siapa kultivator itu? Apakah dia masih hidup? " tanya Lin Feng. Dia telah mengalahkan leluhur Kaisar Kera Besar, dia pasti sangat kuat.

"Ini tidak penting. Suatu hari nanti, saya akan memberi tahu Anda jika dia masih hidup, tidak ada yang tahu sekarang. Tapi kita bisa yakin jika dia masih hidup, dia bisa menghancurkan Benua Sembilan Awan sendirian! " kata Yuan Fei tidak mau membicarakannya terlalu banyak. Dia bahkan terlihat sedikit takut. Sulit membayangkan bahwa seseorang yang keras kepala dan sulit diatur seperti dia juga bisa takut pada orang lain.

"Baiklah, saudaraku, aku baru saja datang untuk menemuimu. Sekarang saya perlu menemukan teman saya untuk membawa saya kembali ke Laut Huang di bawah tanah, saya datang dari sana. Datang dan temui saya jika Anda punya waktu. Saya akan senang melihat Anda. " kata Yuan Fei sambil menepuk pundak Lin Feng. Ketukan itu benar-benar melukai Lin Feng, pria itu kuat!

Yuan Fei melompat jauh dengan cara yang bebas dan tidak terkendali.

"Jika kamu sedang mood, datang dan temukan aku untuk minum juga!" kata Yuan Fei dari kejauhan. Suaranya bergulung-gulung di udara saat dia menghilang.

Lin Feng menyaksikan siluetnya menghilang di cakrawala. Dia punya teman baru!

Setelah itu, Lin Feng menghela nafas dan melihat ke langit.

Istana Langit, tanggal berapa malam ini?

Dia ingat kata-kata itu. Mereka terpahat dalam ingatannya.

"Apakah itu kamu…?" bisik Lin Feng berbicara ke langit.

Kerumunan itu memandang Lin Feng. Apa yang dilakukan Lin Feng? Dia tampak nostalgia.

"Kapan Qiong Qi lahir? Mungkin dia tahu sesuatu! " pikir Lin Feng tiba-tiba. Kemudian, dia membuka istana dan masuk.

"Kacha!" Kekuatan yang menakutkan tiba-tiba menindas Lin Feng yang membuatnya merangkak. Dia mendapat kesan bahwa gunung sedang menghancurkannya.

"Sungguh menindas!" pikir Lin Feng. Tidak ada apa-apa di istana itu, itu kosong. Hanya ada Qi murni yang menindas dengan sedikit kabut. Betapa menakutkannya itu!

Lin Feng harus menggunakan kedua tangannya untuk turun dari tanah. Sulit baginya untuk berdiri dan punggungnya sakit karena hanya mencoba. Energi penindas di istana sama menakutkannya dengan energi pada kelompok anak tangga kedelapan. Darah Lin Feng mendidih pada saat itu.

Lin Feng mengangkat kepalanya dan melihat ke langit-langit. Ada energi aneh di sana. Terkadang ada pola bintang, terkadang pola gunung dan sungai, itu adalah kekuatan yang misterius.

"Tidak buruk …" pikir Lin Feng menggertakkan giginya. Dia mengerti seperti apa perasaan Yuan Fei, dia harus menderita untuk menjadi lebih kuat.

Lin Feng menjabat tangannya dan menara hewannya muncul.

"Kacha!"

Sebuah siluet muncul dan langsung diserang oleh energi yang menindas itu.

"Brengsek, kenapa kamu membawaku ke sini?" kata Qiong Qi gemetar. Dia mendapat kesan dia sedang dihancurkan. Dia membuka mata raksasanya dan lekat-lekat menatap Lin Feng.

"Kamu harus menghormati orang yang lebih tua, apakah aku harus mengajarimu kesopanan!" kata Qiong Qi menggertakkan giginya. Lin Feng telah menempatkannya di menara hewan yang sudah sangat tidak nyaman, dan sekarang dia telah membawanya keluar di tempat lain yang tidak nyaman dengan energi yang menindas. Dia tidak terlalu baik kepada kaisar agung!