Peerless Martial God – Chapter 108

shadow

Peerless Martial God – Chapter 108

Restoran Qing Xin tiba-tiba diserbu oleh keheningan yang berat.

Semua orang menatap pipi wanita muda itu. Tangan Lin Feng meninggalkan bekas merah besar di pipinya. Seseorang bahkan bisa melihat setiap tanda jari di wajahnya.

Tidak ada yang menyangka bahwa Lin Feng benar-benar akan menampar kecantikan seperti itu. Dia telah menampar tanpa sedikit pun keraguan dan dengan kekuatan yang bagus.

Dia tidak hanya mempermalukan wanita muda itu dengan melakukan ini. Dia juga membuat Qing Xin kehilangan muka.

Kerumunan itu menatap kosong pada wanita muda itu. Dia perlahan mengangkat tangannya dan kemudian menyentuh pipinya. Dia merasa pipinya terbakar.

Nama keluarganya adalah Duan. Dia adalah anggota Klan Kekaisaran. Tidak ada yang berani menamparnya dan pada saat itu, Lin Feng telah menamparnya. Dia benar-benar kehilangan muka.

Dia tampak sangat marah sampai wajahnya berubah menjadi aneh.

"Kamu seharusnya tidak melakukan itu." kata Qing Xin memecah keheningan berat yang telah menyerbu restoran. Dia masih terlihat anggun dan anggun. Sepertinya dia tidak pernah kehilangan kesabaran.

"Maksudmu, aku harus membiarkan dia mempermalukan semua orang tanpa melakukan apa-apa?" kata Lin Feng sambil menatap Qing Xin. Dia terdengar setenang dia tapi itu temperamen Lin Feng. Dia benar-benar mendidih karena amarah di dalam.

"Bahkan jika dia menyerangmu dan mempermalukanmu, kamu tidak bisa melawan. Lagipula, itu bahkan belum sampai sejauh itu. " jawab Qing Xin.

"Yah, maaf karena telah mengecewakanmu." kata Lin Feng dengan dingin dan ironis. Lin Feng mengira Qing Xin palsu. Dia tampak anggun, anggun, murni dan polos di luar tetapi dia sebenarnya sombong dan tidak adil. Lin Feng sama sekali tidak menyukainya.

"Masalahnya bukan tentang saya kecewa atau tidak… ini sebenarnya mendekati apa yang Anda katakan sebelumnya, ada beberapa hal yang tidak dapat Anda lakukan kecuali Anda siap memikul tanggung jawab untuk itu dan membayar harganya."

"Anda salah." kata Lin Feng sambil menggelengkan kepalanya dan kemudian menambahkan: "Bukan hanya kamu salah tapi kamu juga sangat bodoh. Di mata orang-orang seperti Anda, Anda menganggap orang biasa seperti saya tidak berharga. Anda dapat mempermalukan, menggertak, dan menyerang kami sementara kami tidak diizinkan untuk menyerang balik. Bahkan jika kami tidak melakukan atau mengatakan apa pun, situasinya selalu sama, Anda menindas kami sebagai orang biasa. Menyerang atau tidak menyerang, semuanya sama karena konsekuensinya sama. Konsekuensinya tidak terlalu serius. Apa yang harus saya lakukan? Kabur setelah dipermalukan? "

"Mungkinkah itu…? Apakah Anda benar-benar berpikir bahwa Anda akan dapat pergi tanpa membayar harga untuk apa yang telah Anda lakukan? Konsekuensinya, tidak seperti yang Anda katakan, akan serius. "

"Saya tahu bahwa ada harga yang harus dibayar untuk tindakan seperti itu, tetapi saya tidak akan menjadi orang yang membayar harganya, saya dapat menjaminnya." Lin Feng melirik wanita muda itu ketika dia berkata bahwa dia tidak akan menjadi orang yang membayar harganya. Dia berbicara dengan sangat tenang yang mengejutkan semua orang.

Apa yang dimaksud Lin Feng sudah jelas bagi semua orang. Jika dia terus memprovokasinya, gadis muda itu pertama-tama harus memikirkan keselamatannya sendiri dan melarikan diri dari tempat ini hidup-hidup!

Bahkan Qing Xin terkejut dan menatap kosong ke arah Lin Feng. Apakah dia benar-benar hanya anak laki-laki berusia enam belas tahun? Dia sangat dingin, sangat dewasa…

"Apakah kamu mengancamku !?" kata wanita muda yang telah mengerti apa maksud Lin Feng. Tanda yang ditinggalkan tangan Lin Feng di pipinya masih belum hilang.

"Oh, kamu tidak sebodoh yang aku kira… kamu mengerti bahwa aku mengancammu. Selamat!" kata Lin Feng dengan sinis.

Lin Feng berpikir bahwa wanita muda itu menyedihkan. Dia berjalan berkeliling dan bertingkah seperti panglima perang. Dia mungkin melakukan itu di mana-mana. Lin Feng berpikir bahwa mengandalkan status sosial keluarga adalah bodoh jika seseorang tidak cukup kuat untuk melindungi hidup mereka sendiri. Jika bertemu dengan orang gila, dia akan berada dalam situasi kritis tanpa memandang status sosial. Tidak semua orang bisa menghadapi kematian, kebanyakan orang lebih suka bertahan hidup, itulah sebabnya dia tidak pernah dihukum sebelumnya. Namun bagi sebagian orang, martabat dan kehormatan lebih penting daripada kehidupan.

"Mungkin saat kamu tahu siapa dia, kamu tidak akan setenang dan setenang sekarang." kata Qing Xin. Dia ingin menakut-nakuti Lin Feng. Dia tidak terbiasa melihat orang-orang muda seperti itu tetap tenang dan memiliki banyak kendali diri.

"Katakan padaku."

Nama keluarganya adalah Duan. kata Qing Xin sambil lekat-lekat menatap Lin Feng. Dia mendapat kesan bahwa Lin Feng akan bereaksi bahkan sedikit dan menyerahkan dirinya.

Pada saat yang sama, wanita muda itu menatap Lin Feng dengan baik. Dia berharap Lin Feng akan ketakutan dan akan berlutut.

Sayangnya bagi mereka, mereka akan kecewa lagi. Ekspresi Lin Feng akhirnya tidak berubah dan dia masih terlihat sedingin dan terpisah seperti sebelumnya.

"Seorang anggota Klan Kekaisaran?" Lin Feng tidak terlihat takut sama sekali. Sebaliknya, dia memiliki senyum lebar di wajahnya. Dia kemudian berkata: "Saya juga punya teman bernama Duan. Dia duduk di sana, di meja kita. Meskipun dia adalah anggota Klan Kekaisaran, dia jauh lebih rendah hati dan ramah darinya. Dia tidak memanfaatkan kekuatannya untuk menindas orang lain. Dia tidak lemah jadi dia tidak perlu menunjukkan otoritas untuk merasa superior. Dia tahu bahwa bertindak seperti itu hanya akan menjadi penghinaan bagi Klan Duan. "

Wajah wanita muda itu tiba-tiba berubah. Dia telah mencoba untuk mempermalukan Lin Feng lagi dan pada akhirnya, dia telah dipermalukan lagi.

Qing Xin juga bingung. Dia memandang orang-orang yang duduk di meja Lin Feng. Satu orang menarik perhatiannya. Itu Meng Qing. Meng Qing mengenakan kerudung halus di wajahnya sehingga Qing Xin semakin percaya bahwa Meng Qing adalah anggota Klan Duan. Postur tubuhnya dan hal-hal kecil lainnya membuat Meng Qing terlihat sangat anggun dan mulia.

Ada aura bangsawan yang muncul dari Meng Qing yang benar-benar membuatnya terlihat seperti anggota Klan Duan. Qing Xin tampak kurang percaya diri setelah melihat Meng Qing.

Tiba-tiba, Qing Xin berbalik dan melihat ke lantai dua. Di lantai dua, ada sebuah ruangan kecil. Dia satu-satunya yang bisa pergi ke sana.

Tapi pada saat itu, sepertinya ada orang di ruangan itu.

Kami belum pernah melihat mereka.

Itu adalah kalimat sederhana tetapi membuat semua orang merasa takut.

Kami belum pernah melihat mereka? "

Lin Feng mengatakan bahwa dia datang dengan seorang teman yang nama keluarganya juga Duan. Sedetik kemudian, suara misterius datang dari kamar di lantai dua mengatakan bahwa mereka tidak melihat mereka. Itu mungkin mengacu pada kalimat Lin Feng dan orang-orang ini mungkin mengatakan itu untuk menyangkal apa yang dia katakan.

"Sepertinya rumor itu benar. Qing Xin adalah istrinya. " bisik beberapa orang heran.

Mengejutkan bahwa Qing Xin telah memainkan guqin untuk semua orang. Biasanya, dia hanya bermain untuknya.

Ketika wanita muda itu mendengar kata-kata ini, ekspresi arogan telah menghilang dari wajahnya. Itu dia!

Di depannya, dia bukan apa-apa. Dia terlalu tidak penting untuk disebutkan. Dia seperti matahari dan dia hanyalah cahaya lilin.

Ketika Qing Xin mendengar kalimat itu. Dia sedikit mengangguk. Karena dia belum pernah melihat mereka, maka orang-orang ini tidak penting.

"Apakah ada hal lain untuk ditambahkan?" tanya Qing Xin sambil memandang Lin Feng dengan cara yang dingin dan terpisah seolah-olah dia sedang menunggu Lin Feng menjelaskan apa yang dia katakan.

Lin Feng sedikit menggelengkan kepalanya.

Qing Xin berkata: "Karena Anda berada di restoran saya, saya ingin" mengundang "Anda untuk pergi sekarang. Terima kasih."

Ketika dia Qing Xin selesai berbicara, dia mulai memainkan musik dengan keras seolah dia ingin orang-orang melupakan cerita itu. Pada saat itu, dua orang muncul, satu berdiri di sebelah kirinya dan yang lainnya di sebelah kanannya. Lin Feng masih berdiri tenang tampak tenang dan tiba-tiba kekuatan yang menindas menabrak tubuhnya.

Kedua siluet ini milik orang-orang yang berbicara di kamar di lantai dua.

"Sangat kuat. Saya tidak ingin terlibat dalam pertengkaran dengan mereka. " Lin Feng bisa merasakan betapa kuatnya orang-orang ini. Dia kemudian melihat ke arah lantai dua dan tiba-tiba berpikir bahwa orang yang dia temui adalah orang-orang yang Duan Feng ceritakan kepadanya.

Lin Feng hanya mencoba menebak. Mungkinkah orang-orang ini berteman dengan putra mahkota yang kejam dan jahat? Atau dengan pangeran kedua yang hangat dan ramah?

"Siapa yang mengganggu putriku?"

Pada saat itu, suara yang kuat dan nyaring menyebar ke seluruh atmosfer. Itu berasal dari kamar di lantai dua. Sebuah siluet kemudian muncul dan menuruni tangga dari lantai dua ke lantai satu. Orang itu tampak sangat mengesankan. Dia hanya berdiri di sana dan orang-orang sudah bisa merasa tertekan oleh Qi yang muncul dari tubuhnya.

Itu adalah pria paruh baya. Qing Xin mengangguk dan dia segera melihat ke dua orang yang berdiri di sampingnya. Mereka sedikit menggerakkan kepala dan kemudian berhenti. Untuk sesaat, sepertinya tidak ada yang terjadi.

"Daddyyyy!" kata wanita muda yang sombong. Dia ingin berjalan ke arahnya tetapi menyadari bahwa dia tidak bisa. Qi yang kuat dan dingin menyelimuti tubuhnya dan dia tidak bisa bergerak sama sekali. Sepertinya jika dia mencoba melawan, dia bisa mati kapan saja.

"Betapa berani!" kata pria paruh baya berjalan menuju Lin Feng, sambil melepaskan beberapa Qi yang menindas.

Pada saat itu, seluruh restoran dipenuhi dengan Qi yang menindas. Beberapa orang siap runtuh karena Qi yang sangat kuat itu dan banyak yang mencoba menjauh.

Tubuh Lin Feng semakin tertekan setiap detiknya. Dia merasa tulangnya akan retak. Dia merasa bahwa dia membawa benda seberat beberapa ton di punggungnya.

"Apakah kamu menyesal sekarang?" kata Qing Xin dingin dan berpisah. Dia berharap melihat Lin Feng mengekspresikan emosi dan perasaan negatif seperti ketakutan atau kebencian.

Ada beberapa hal, ketika Anda melakukannya, Anda tidak pernah menyesalinya. kata Lin Feng sambil tersenyum tanpa gangguan. Dia terkadang terlihat dan terdengar seperti pahlawan yang mulia.

"Mabuk, bernyanyi, berbicara keras, dll… semua ini adalah hal yang manusiawi untuk dilakukan. Tapi manusia membutuhkan martabat, jika tidak hidup tidak berguna. "

Ada beberapa hal yang harus dilakukan meskipun salah.

"Bahkan jika kamu menyesal, aku tidak akan memberimu kesempatan." kata pria paruh baya itu ketika melihat tanda di pipi putrinya. Qi yang lebih kuat dan menindas muncul dari tubuhnya dan langsung pindah ke Lin Feng.

"Mabuk, bernyanyi dan berbicara dengan keras, dll." bisik Meng Qing mengulangi kata-kata Lin Feng. Dia tampak bingung.

Meng Qing berdiri dan pergi menuju Lin Feng. Dia kemudian tetap di belakangnya. Dia melihat semua orang ini menyerang dan menindas tubuh Lin Feng pada saat bersamaan. Sebuah cahaya melintas di matanya.

"Begitu banyak orang menyerang satu orang, apakah itu hal yang normal untuk dilakukan oleh kalian?" kata Meng Qing perlahan. Dalam sekejap mata, dia bergerak dengan kecepatan cahaya dan muncul di depan Lin Feng dalam satu langkah.

Pada saat itu, energi yang luar biasa dan menakjubkan menyerbu atmosfer dan membuat segalanya dan semua orang di restoran membeku. Hati orang-orang berdebar-debar. Mereka ketakutan dan membeku ketakutan.

"Semuanya, pergilah."

Suasana semakin dingin. Orang-orang gemetar dari ujung kepala sampai ujung kaki karena ketakutan.