Peerless Martial God – Chapter 1091

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1091

Chapter 1091: Dibunuh oleh Yang Zi Lan!

Gu Qiu Yun tersenyum tidak wajar dan mulutnya bergerak-gerak. Dia sebenarnya ingin berteman dengan Lin Feng. Lin Feng memiliki batu segel iblis, jadi dia mungkin dari keluarga kekaisaran. Jika dia berteman dengan Lin Feng, dia mungkin akan mendapatkan hadiah yang lebih besar.

"Saudara Gu, saya punya pertanyaan." kata Lin Feng tiba-tiba. Gu Qiu Yun meletakkan tangannya di atas jantungnya dan menjamin, "Saudaraku, kamu bisa memberitahuku apa saja. Saya akan melakukan yang terbaik untuk membantu. "

"Saya sangat tertarik dengan tombak itu. Saya membutuhkannya untuk membuat senjata. Bisakah Anda mencoba mendapatkannya dari anggota Klan Yang sehingga saya bisa memilikinya? " kata Lin Feng. Gu Qiu Yun tampak kesal. Para bajak laut Pulau Sembilan Naga tidak pernah mengganggu orang-orang yang membeli barang-barang di pelelangan mereka, mereka selalu membiarkannya pergi dengan aman sehingga reputasi mereka tetap aman.

"Jangan khawatir, saudara Gu. Saya tidak bermaksud bahwa saya ingin Anda menyakitinya, saya tahu mereka adalah tamu Anda. Jika dia tidak mau menyerahkannya, melihatnya sudah memenuhi keinginanku. " kata Lin Feng tersenyum seolah-olah dia mengerti bahwa Gu Qiu Yun tidak ingin mempersulit tamu mereka.

Gu Qiu Yun menatap Lin Feng, berpikir. Jika dia menjamin keselamatan Yang Zi Lan, tidak ada alasan baginya untuk menolak permintaan seperti itu.

"Baik. Karena kamu sekarang adalah teman baikku, aku akan membantumu. " kata Gu Qiu Yun mengangguk. Dia pergi dan berbicara dengan seseorang. Kemudian, dia kembali dan berbicara dengan Lin Feng dengan jujur ​​dan bebas seolah-olah mereka sudah berteman lama.

Setelah waktu syuting, Yang Zi Lan dan yang lainnya kembali. Mereka marah pada Gu Qiu Yun kali ini. Terakhir kali, mereka ingin menculik Yang Zi Ye, Klan Yang belum melupakannya. Namun, di Pulau Sembilan Naga, mereka tidak mampu bertindak sembarangan sehingga mereka sekarang sopan dan tersenyum.

"Saudara Gu, kamu mencari saya. Apa yang bisa saya bantu? " tanya Yang Zi Lan. Dia khawatir, tapi dia tidak menunjukkannya. Sebaliknya, dia tersenyum dengan hangat dan lembut seolah-olah mereka sudah berteman lama.

"Tidak ada yang penting, aku hanya punya saudara laki-laki, Saudara Feng, yang tertarik dengan tombakmu. Saya ingin tahu apakah Anda bersedia… "

Saudara laki-laki yang dia bicarakan adalah Lin Feng, jelas.

Yang Zi Lan memandang Lin Feng dan menyadari bahwa tingkat kultivasinya tidak tinggi, tetapi karena Gu Qiu Yun memanggilnya karena saudara Feng, itu berarti bahwa status sosial Lin Feng, setidaknya, setinggi Gu Qiu Yun.

"Maaf, saya sudah memberikan senjata suci itu kepada Xuan Yuan. Saya berharap saudara Anda tidak akan terlalu kecewa. " kata Yang Zi Lan dengan sopan.

"Memang, itu milikku sekarang." kata Xuan Yuan dengan acuh tak acuh dan bangga.

Lin Feng menatapnya dan tersenyum di dalam. Xuan Yuan masih terdengar bangga dan sombong. Dikejar oleh Yuan Fei sepertinya tidak cukup.

"Xuan Yuan!" Gu Qiu Yun mengenali nama itu.

"Memang." kata Xuan Yuan dengan acuh tak acuh. Gu Qiu Yun memandang Lin Feng dengan cara yang berarti tidak mungkin mendapatkan tombak.

"Yah, setidaknya bisakah kamu membiarkan dia melihatnya dengan saksama?" kata Gu Qiu Yun. Dia masih berusaha berteman dengan Lin Feng.

Yang Zi Lan terdiam sejenak dan kemudian tersenyum, "Para bajak laut dari Pulau Sembilan Naga mengatur pelelangan jadi aku yakin menunjukkan itu tidak akan menjadi masalah."

Dia yakin para perompak di Pulau Sembilan Naga tidak akan berani mencuri sesuatu yang mereka jual sendiri.

Yang Zi Lan sepertinya bersiap-siap untuk menunjukkan tombaknya, tetapi Lin Feng menjabat tangannya dan berkata, "Tunggu!"

"Saudara Feng, apakah Anda punya permintaan lain?" tanya Yang Zi Lan.

"Tidak." kata Lin Feng menggelengkan kepalanya dan tersenyum, "Saya juga memiliki senjata suci, itu sangat kuat dan memiliki kekuatan ledakan. Namun, saya tidak terlalu menyukainya. Jika Anda suka, mungkin kami bisa menukar senjata kami. "

Oh? Yang Zi Lan sepertinya tertarik. Lin Feng secara mengejutkan memiliki senjata suci yang ingin dia perdagangkan.

Mata Gu Qiu Yun berbinar. Dia juga ingin melihat senjata Lin Feng dan betapa kuatnya itu.

"Tunjukkan itu padaku." kata Yang Zi Lan. Dia tidak bisa menolak tentu saja.

"Tapi banyak orang memiliki niat jahat. Jika kami bertukar senjata, kami harus melakukannya di tempat yang kurang memperhatikan kami. "

"Lalu dimana?" tanya Gu Qiu Yun yang bahkan lebih tertarik.

"Kita harus pergi ke suatu tempat di tepi Laut Huang, dengan begitu, jika Saudara Yang dan yang lainnya tidak tertarik, Anda bisa langsung pergi. Tidak ada yang akan mengatakan Pulau Sembilan Naga menahanmu di sini. " kata Lin Feng untuk membuat Gu Qiu Yun dan Yang Zi Lan. Tentu saja Yang Zi Lan tertarik.

"Saya tidak pernah meragukan niat Brother Gu. Karena Anda ingin pergi ke tempat seperti itu, saya tidak keberatan. Saudara Gu juga bisa membawa beberapa pembudidaya yang kuat. "

"Sepertinya kamu masih merasa defensif." kata Lin Feng dengan senyum gemilang.

Gu Qiu Yun mengerang dingin. Yang Zi Lan secara mengejutkan ingin dia membawa pembudidaya yang kuat, konyol!

"Tidak dibutuhkan. Saudara Feng dan saya sudah cukup. " kata Gu Qiu Yun terlihat tidak senang.

"Menguasai!" kata seorang kultivator yang kuat pada saat itu.

"Saudara Gu, karena ada ketegangan antara Klan Yang dan Pulau Sembilan Naga, bahkan jika saya mempercayai saudara Yang, saya masih berpikir yang terbaik adalah membawa beberapa pembudidaya yang kuat." kata Lin Feng. Dia sengaja menyebutkan ketegangan internal mereka.

Benar, tuan. kata seorang kultivator yang kuat di belakang Gu Qiu Yun. Yang Zi Lan juga membawa dua orang pembudidaya yang kuat.

Aku bilang tidak perlu. kata Gu Qiu Yun. Dia tidak suka dipaksa melakukan apapun. Dia memandang Lin Feng dan berkata, "Saudara Feng, saya tidak berpikir apa pun dapat terjadi pada saya di Pulau Sembilan Naga, jika ada yang berani menyerang saya, bajak laut akan segera menghancurkan Klan Yang."

Lin Feng mengangkat bahu acuh tak acuh.

Mengenai Lin Feng, mereka bahkan tidak mementingkan dirinya. Seorang kultivator dari lapisan keempat Tian Qi tidak dapat melakukan apapun kepada mereka bahkan jika dia menginginkannya. Oleh karena itu, mereka tidak berpikir untuk melindungi Gu Qiu Yun dari Lin Feng.

Mereka semua berjalan menuju laut dan tiba di pantai di mana tidak ada orang lain. Lin Feng berkata dia memiliki senjata yang sangat kuat, jadi Gu Qiu Yun memilih tempat yang bagus untuk melihatnya.

"Saudara Gu, ayo pergi ke laut, bagaimana menurutmu?" saran Lin Feng.

"Haha, baiklah, menikmati senjata suci di laut, menyenangkan sekali." Senyuman muncul di wajah pucat Gu Qiu Yun. Gu Qiu Yun telah menembus ke lapisan Tian Qi keenam. Dia melepaskan beberapa Qi dan berjalan di laut seolah-olah Qi yang sunyi tidak memengaruhinya.

Lin Feng mengikuti.

"Saudara Yang, tunjukkan tombakmu."

"Baik." kata Yang Zi Lan. Tiba-tiba, Qi yang sangat kuat menyerbu atmosfer dan mengeluarkan suara siulan dan melolong.

Tombak yang sangat kuat. kata Lin Feng dengan senang hati. Gu Qiu Yun berharap dia bisa mencurinya.

"Saudara Feng, tunjukkan senjatamu juga."

"Baik!" kata Lin Feng mengangguk dan tersenyum, tetapi dia tidak bergerak terlalu cepat. Dia menunggu Qi tombak membubarkan.

"Saudara Gu, kemarilah." kata Lin Feng melambai. Gu Qiu Yun tidak mengerti apa yang dimaksud Lin Feng, tapi dia masih mendekati Lin Feng.

Pada saat itu, Lin Feng meletakkan tangan di punggung Gu Qiu Yun dan tersenyum jahat. Baik Gu Qiu Yun dan Yang Zi Lan sama-sama terkejut.

"Saudara Yang, kamu benar-benar kejam. Kami hanya melihat senjatamu sebentar. Anehnya, Anda ingin membunuh kami. Setelah membunuh kami, apakah menurutmu Pulau Sembilan Naga akan melepaskanmu? " kata Lin Feng tiba-tiba. Suaranya terdengar aneh. Semua orang terkejut dengan ucapan ini dan tidak ada yang mengerti apa yang dimaksud Lin Feng.

Gu Qiu Yun juga tidak mengerti. Yang Zi Lan ingin membunuh mereka? Tapi mereka masih di sana, hidup.

Pada saat itu, kekuatan yang mengerikan menghantam mereka.

"Hentikan dia!" teriak dua pembudidaya tua yang kuat di kejauhan. Namun, mereka tidak punya waktu.

"Yang Zi Lan, kamu sangat kejam, membunuhku dan Saudara Gu!" teriak Lin Feng sehingga dia bisa didengar berkilo-kilometer jauhnya. Gu Qiu Yun dan Lin Feng segera jatuh ke Laut Huang!