Peerless Martial God – Chapter 1093

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1093

Chapter 1093: Reruntuhan di Laut Huang

Lin Feng berada di salah satu perahu bajak laut. Dia telah mendengar banyak hal tentang ketegangan antara Pulau Sembilan Naga dan Klan Yang. Apakah itu perahu Klan Yang atau banyak perahu yang dibawa bajak laut untuk pergi ke Ba Huang, mereka semua lebih cepat daripada perahu yang ditunggangi Lin Feng. Mereka akan tiba di Ba Huang sebelum Lin Feng.

Ketika orang-orang Ba Huang melihat begitu banyak bajak laut datang, mereka langsung percaya bahwa sesuatu yang tragis telah terjadi. Mereka segera mengetahui bahwa bajak laut akan pergi ke Klan Yang. Mereka juga mendengar bahwa Yang Zi Lan telah memperoleh senjata suci di lelang di Pulau Sembilan Naga dan ketegangan mungkin meningkat antara Gu Qiu Yun dan Yang Zi Lan karenanya.

Mereka masih belum mendengar semua berita, tetapi mereka mengira perang besar akan segera dimulai.

Tanpa perahu yang lebih cepat, saya mungkin sudah ketinggalan perang. pikir Lin Feng kesal. Dia ingin melihat perang yang menakutkan itu.

Ketika Lin Feng lebih banyak, dia memutuskan untuk pergi ke Kota Tianjing daripada Klan Yang. Huang Fu Long dan Lin Feng setuju untuk bertemu di sana. Lin Feng masih tidak yakin apakah You You dan yang lainnya sudah mati atau tidak. Dia harus pergi ke reruntuhan yang diceritakan Huang Fu Long padanya.

Dia tidak takut dengan Qi Laut Huang yang sunyi. Banyak pembudidaya Zun bahkan tidak bisa bersaing dengannya dalam aspek itu. Sesampai di sana, dia akan tahu apakah teman-temannya aman atau tidak. Dia perlu memeriksa, jika tidak, dia akan terus-menerus khawatir.

Dalam perjalanan ke Kota Tianjing, Lin Feng mendengar banyak orang berbicara tentang konflik antara Klan Yang dan para bajak laut. Seperti yang diharapkan, para bajak laut telah pergi ke wilayah Klan Yang, tetapi mereka tidak membiarkan mereka membunuh Yang Zi Lan. Klan Yang menghargai Yang Zi Lan sehingga mereka melindunginya.

Oleh karena itu, perang yang mengerikan dimulai dan banyak orang meninggal. Banyak lapisan Zun Qi dan pembudidaya yang sangat kuat lainnya bertarung. Wilayah Klan Yang benar-benar hancur. Sekarang para perompak ingin membunuh para tetua dan menangkap Yang Zi Lan.

Setelah sehari, Lin Feng mendengar tentang perang itu lagi. Perang masih belum berakhir.

Yang Zi Lan ingin membawa jiwa Lin Feng keluar dari laut untuk membunuhnya untuk kedua kalinya. Dia tidak akan pernah memiliki kesempatan untuk membuktikan bahwa dia tidak bersalah. Dia tidak bisa keluar, kalau tidak bajak laut akan membunuhnya.

Lin Feng kembali ke Kota Tianjing. Dia menemukan Huang Fu Long dengan cepat berkat energi yang ditinggalkan oleh kapalnya. Huang Fu Long sangat bersemangat. Dia telah mendengar bahwa Gu Qiu Yun telah dibunuh. Dia ingin membunuh Gu Qiu Yun begitu lama sekarang.

"Saya berharap saya telah membunuhnya dengan tangan saya sendiri!" kata Huang Fu Long.

"Kamu, aku, semuanya sama." kata Lin Feng dengan dingin. Huang Fu Long terkejut, dia memandang Lin Feng dan berkata, "Maksudmu …"

"Ya, ini aku." kata Lin Feng mengangguk. Huang Fu Long sangat senang mendengarnya.

Begitu sampai di Kota Tianjing, keduanya mendengar lebih banyak tentang situasi dengan Klan Yang. Mereka mendengar bahwa perang akhirnya berakhir dan kedua belah pihak kehilangan banyak orang. Untuk menghancurkan wilayah Klan Yang, para perompak harus membayar mahal. Mereka hampir selesai menghancurkan Klan Yang ketika klan Xuan Yuan datang untuk membantu. Xuan Yuan kemudian memberi tahu mereka yang sebenarnya.

Para bajak laut tahu betapa kuatnya Klan Xuan Yuan. Mengenai "kebenaran" Xuan Yuan, para perompak sangat marah. Apakah dia mempertanyakan kecerdasan mereka?

Mengapa seorang pembudidaya lapisan Tian Qi keempat bunuh diri bersama dengan Gu Qiu Yun dan menuduh Klan Yang? Apakah itu mungkin? Apakah dia mengira para bajak laut itu bodoh? Itu alasan yang buruk.

Lin Feng kecewa. Xuan Yuan telah merusak rencananya. Namun, dia tahu bahwa bajak laut tidak akan pernah memaafkan mereka. Bahkan jika mereka percaya Xuan Yuan, mereka telah berperang hebat, sekarang situasinya tidak dapat diselesaikan dengan mudah.

"Huang Fu Long, bawa aku ke reruntuhan itu." kata Lin Feng mengambil perahu.

"Lin Feng, perompak bisa melempar kita ke laut, dan tanpa mereka, kita tidak bisa." kata Huang Fu Long sambil menggelengkan kepalanya.

"Bawa aku kesana." kata Lin Feng. Ketika Huang Fu Long melihat kebulatan tekad Lin Feng, dia menghela nafas dan berkata, "Saya rasa akan menyenangkan melihat mereka menjadi apa."

"Pertama, kita harus pergi ke Pulau Sembilan Naga. Kami pergi dari sana terakhir kali jadi saya akan mengingat jalannya jika memulai dari sana. "

Lin Feng tidak banyak bicara karena mereka segera memimpin perahu ke Pulau Sembilan Naga. Kali ini, dia tidak memberi tahu siapa pun bahwa dia akan datang. Jika mereka melihat perahunya, dia mungkin mendapat masalah.

Lin Feng membawa Huang Fu Long ke tepi pulau dan mendengarkan Huang Fu Long.

Perahunya tidak terlalu lambat atau terlalu cepat. Huang Fu Long mengingat jalannya kira-kira, tidak persisnya.

Suatu hari kemudian, mereka masih mencari tempat itu. Lin Feng tampak sangat khawatir dan takut. Kamu Kamu dan yang lainnya mendapat masalah seperti itu karena dia. Dia telah membuat mereka ikut bersamanya, dia ingin mereka menjadi murid kultivasi kekaisaran juga. Sekarang, bagaimanapun, dia adalah satu-satunya yang telah menjadi murid kultivasi kekaisaran.

Dia bahkan tidak tahu apakah teman-temannya masih hidup. Dunia yang kejam. Selain orang tua dan istrinya, dia juga sangat peduli dengan teman-temannya. Dia berharap teman-temannya akan menjelajahi dunia bersamanya dan sekarang hanya tersisa Huang Fu Long.

Lin Feng mengeluarkan sebotol alkohol.

Dia memiliki banyak barang mahal di cincinnya, termasuk beberapa botol alkohol. Dia tidak bisa membantu tetapi minum saat ini.

"Dulu, kami minum dan bernyanyi bersama, di mana kamu sekarang ?!" kata Lin Feng melihat ke langit dan mendesah dengan cemas.

Dia masih bisa melihat wajah cantik You You di langit, matanya, senyumnya yang cemerlang, Qi Jun Mo Xi yang berkelas, jubah emasnya, rambut acak-acakan Yun Fei Yang dan senyum lembutnya.

"Kamu bilang kita akan tinggal bersama selamanya dan kita ingin menjadi lebih kuat di Ba Huang bersama. Dimana kamu temanku? " kata Lin Feng lagi. Dia menjadi marah, lalu sedih. "Kamu juga bilang kita akan kembali ke Wilayah Xue Yu dengan kepala tegak! Kamu dimana?

Lin Feng menenggak botol lain dan berbaring di atas kapalnya. Dia tidak terlihat bertekad seperti seorang kultivator lagi, dia tidak terlihat seperti seorang pejuang, dia terlihat sedih dan tertekan.

Wajah Huang Fu Long memerah, dia mengepalkan tangan saat air mata muncul di matanya!

Saat itu, dia biasa berlatih kultivasi di pegunungan bersalju Tian Chi. Dia berharap dia akan menikah dengan wanita suci Tian Chi, tetapi setelah dia bertemu Lin Feng, hidupnya berubah dan dia mengerti bagaimana rasanya memiliki saudara laki-laki!