Peerless Martial God – Chapter 1108

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1108

Chapter 1108: Semua Orang Pergi ke Kota Keberuntungan

Setelah Mu Chen menghilang, banyak orang memandang Lin Feng dengan cara yang dingin. Seseorang berkata, "Kamu sangat lemah sehingga kamu akan terbunuh pada detik pertama kamu menginjakkan kaki di Kota Keberuntungan."

"Dia berani menculik gadis surgawi. Jika bukan karena Celestial Land of Alchemist yang memberikan wajah Tiantai, kamu akan mati. "

Lin Feng berbalik, dia tampak tenang dan terpisah saat dia mempersiapkan dirinya untuk pergi.

"Tunggu!" kata seseorang pada saat itu.

Lin Feng berbalik dan melihat seorang pemuda dari Celestial Land of Alchemist.

"Di Fortune City, akan ada banyak bahaya. Karena Anda ingin pergi ke Fortune City, saya akan melihat apakah Anda memiliki peluang untuk bertahan di sana! "

Dia telah menembus ke lapisan Tian Qi keenam, dia adalah salah satu pemuda yang sangat mencintai Xue Baguio. Lin Feng melukai wanita yang dicintainya dan menculiknya, sekarang dia dalam bahaya. Karena apa yang dikatakan Mu Chen, para pembudidaya Tanah Surgawi yang kuat dari Alchemist tidak dapat menyakiti Lin Feng, tetapi orang-orang pada usia yang sama bisa. Jika dia hanya mengatakan bahwa dia ingin mengajari Lin Feng sesuatu, Mu Chen tidak bisa mengatakan apa-apa.

"Memang, Anda harus melumpuhkan kultivasinya." kata orang lain.

Bzzz! Pada saat itu, Lin Feng melemparkan dirinya ke orang yang baru saja berbicara.

Lin Feng mengulurkan tangannya, saat gunung muncul dan dengan cepat bertambah besar.

"Berisik sekali!" kata Lin Feng. Dalam sekejap, gunungnya melesat. Wajah pemuda itu menjadi pucat pasi. Suara gemuruh menyebar di udara saat gunung itu terlalu cepat dan menabraknya. Dia merasa tulangnya hancur saat dia menjauh, darah memercik.

Tangannya berubah menjadi pegunungan, bagaimana dia melakukan itu. kerumunan itu terkejut. Lin Feng secara mengejutkan pandai bertarung. Dia adalah murid budidaya kekaisaran gelombang pertama dan Mu Chen bahkan telah melindunginya. Orang-orang itu tidak menyukai Lin Feng hanya karena dia telah menculik gadis surgawi itu.

Lin Feng melirik kerumunan dan berkata, "Jika ada yang ingin Anda katakan, katakan sekarang. Jangan bersembunyi di balik orang lain, dasar sampah! "

Kerumunan telah melihatnya, Lin Feng bisa mengalahkan orang-orang dari lapisan Tian Qi kelima dengan mudah.

Dia berjalan kembali ke arah pemuda yang jatuh cinta dengan Xue Baguio dan melepaskan beberapa pedang Qi. Dia segera menyerangnya tanpa mengatakan apapun.

"Dia tidak mudah untuk dihadapi!" pemuda itu menatapnya dengan dingin saat kelopak bunga muncul di udara.

"Boom, boom …" pedang Qi bertabrakan dengan kelopak bunga dan suara logam menyebar.

"Mati!" teriak pemuda itu. Kelopak bunga yang mengapung tampak lembut dan indah, tapi sebenarnya sangat tajam.

Lin Feng membuka sayap peraknya.

Lin Feng melompat ke depan saat Bumi dan langit bergetar.

"Penyempitan!" teriak pemuda itu membuat isyarat dengan tangannya. Banyak kelopak muncul dan bergerak menuju Lin Feng. Ada begitu banyak sehingga kerumunan tidak bisa melihat langit lagi. Sepertinya mereka bahkan hidup.

Mantra yang aneh. pikir Lin Feng. Dia terkejut, tapi dia terus melepaskan energi pedang yang menakutkan serta energi api, menghancurkan kelopaknya satu per satu.

Namun, pemuda itu tidak menyerah dan cahaya pucat bergerak menuju Lin Feng. Itu sama sekali tidak mempesona. Lin Feng mengerutkan kening bertanya-tanya apa itu.

"Daya hidup!" teriak pemuda itu dengan marah. Lampu pucat berubah menjadi biji dan mengelilingi Lin Feng.

"Sungguh mantra yang bagus. Dia akan menang sekarang. Seperti yang diharapkan, mantra para pembudidaya dari Tanah Surgawi Alkemis luar biasa. Orang itu tidak punya kesempatan. " pikir orang banyak melihat benih yang mengelilingi Lin Feng.

"Kamu sangat lemah, kamu tidak punya kesempatan di Fortune City!" kata orang itu kepada Lin Feng. Dia mengangkat tangannya dan bergerak menuju Lin Feng, ingin meraih Lin Feng.

"Daya hidup." kata Lin Feng dengan acuh tak acuh. Yang lainnya terkejut. Dia menundukkan kepalanya dan melihat benih mengelilingi kakinya dan tumbuh. Batang mulai menyelimuti kakinya. Bagaimana Lin Feng bisa menggunakan keahlian mereka?

"Mungkin, tapi bukan kamu yang harus memberitahuku itu." kata Lin Feng melepaskan energi pedang dan api hitam. Dia membakar batang yang mengelilingi kakinya, mengangkat tangannya dan meraih wajah lawannya.

"Boom boom!" pada saat yang sama, lawannya mematahkan batangnya juga dan mundur.

Lin Feng mengepakkan sayapnya dan menggunakan teknik ketangkasan Xiao Yao untuk mengejar musuh.

"Kesal!" teriak lawannya dengan marah. Dia membuka mata ketiganya dan cahaya keemasan muncul. Itu adalah benih emas yang dengan cepat mulai tumbuh dan bergerak menuju Lin Feng.

Kesadaran salehmu sangat lemah. kata Lin Feng dengan acuh tak acuh. Lin Feng menampar lawannya di wajah dan meraih wajahnya.

Pada saat yang sama, dia melepaskan istana kesadaran dewa yang besar. Batang musuhnya mengelilingi istana, tetapi Lin Feng mengerang dengan jijik saat istananya mulai bersinar dan semakin berkembang. Segera, dia mematahkan batangnya sehingga musuh Lin Feng mengingat kesadarannya yang saleh.

"Kamu mempermalukan dirimu sendiri." kata Lin Feng menampar musuhnya lagi. Dia mengingat kesadarannya yang saleh juga, mengepakkan sayapnya dan melesat melintasi langit.

Musuhnya menarik wajah panjang. Dia telah ditampar dua kali oleh kultivator lapisan Tian Qi keempat.

Penonton juga tercengang. Pemuda itu adalah murid yang kuat dari Celestial Land of Alchemist dan Lin Feng telah menamparnya dua kali. Selain itu, kesadaran salehnya juga lebih kuat dari benih kesadaran saleh pemuda itu. Dia telah menggunakan kekuatan penuhnya, tapi tetap saja, Lin Feng telah menamparnya dua kali.

Lin Feng bergerak secepat yang dia bisa. Sejauh ini dia tidak punya cara untuk menemukan pil tersebut. Dia harus mencari solusi lain. Di Fortune City, mungkin dia akan menemukan jalan ke sana.

Lin Feng tiba di tempat terpencil dan duduk bersila. Dia mengeluarkan beberapa batu Qi murni dan berlatih kultivasi.

Pusaran energi muncul di sekelilingnya saat Lin Feng dengan rakus menelan kekuatan dari batu Qi murni itu.

Api matahari muncul dan berisi Qi panas yang menyengat. Matahari sekarang menyinari tubuh Lin Feng. Dia tampak agung. Pada saat yang sama, dia terlihat serius dan bangga.

Memang, dia ingin menerobos ke lapisan Tian Qi kelima. Ketika dia telah melihat energi dari jalur di dunia kecil, dia merasakan bahwa dia telah mencapai puncak dari lapisan Tian Qi keempat. Setelah itu, dia bertarung sedikit dan sekarang dia akan menerobos ke lapisan Tian Qi berikutnya.

Mu Chen dan semua murid juga pergi. Qiu Yue Xin ada di sana, tapi dia berjalan sendirian karena Lin Feng belum kembali.

Xuan Yuan awalnya ingin meminta tangan Yang Zi Ye, karena dia telah mendapatkan tombak, tapi kemudian Klan Yang dan Pulau Sembilan Naga telah berperang dalam perang besar itu. Xuan Yuan telah terluka parah sehingga klannya menyuruhnya untuk beristirahat dan kemudian pergi ke Kota Keberuntungan.

Di Gunung Qi Feng, seorang gadis cantik dan memikat sedang berlari menuruni gunung.

Di Istana Surgawi para Dewa, murid baru permaisuri mengenakan pakaian yang sangat indah dan pergi ke Kota Keberuntungan juga.

Di antara para pembudidaya Buddha, Sadhu dari Kuil Petir Surgawi mengambil sebatang bambu dan sebuah pot, lalu pergi juga.

"Aku tidak akan pergi ke tempat sialan itu lagi." kata Yuan Fei memegang tongkat kayunya. Dia meninggalkan tempat di mana kaisar memaksanya untuk berlatih. Namun, tongkat kayu raksasa muncul di langit! Sepertinya kaisar telah mendengarnya!

Pada saat yang sama, orang-orang dari Provinsi Ba Huang meninggalkan dunia kecil mereka hanya dengan satu tujuan, Kota Keberuntungan.