Peerless Martial God – Chapter 1119

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1119

Chapter 1119: Undangan ke Jiange

Beraninya kamu! teriak orang-orang muda dari tanah surgawi para alkemis. Lin Feng telah membunuh teman-teman mereka di depan mereka.

"Dia ingin membunuhku. Tidak ada yang tidak saya berani. " kata Lin Feng tertawa dingin. Dia baru saja memberi mereka pelajaran.

"Dia benar-benar membunuhnya!" kerumunan itu tercengang. Betapa berani dan kejamnya! Mereka tidak tahu bahwa Lin Feng tidak menyukainya. Mereka mengira Lin Feng telah membunuhnya hanya karena dia baru saja mengancamnya.

"Jika seseorang ingin membunuhku, aku harus bereaksi dan melindungi diriku sendiri." kata Lin Feng. Dia menjabat tangannya dan mayat yang dia pegang berubah menjadi debu dan abu.

Gu Xiao memandang Lin Feng dengan dingin. Lin Feng telah melirik mereka ketika dia membunuh orang itu. Itu adalah pesan: jika mereka mencoba membunuhnya, dia akan bereaksi dengan baik.

"Karena seperti itu, saya akan memberikan pelajaran kepada murid budidaya kekaisaran Tiantai!" kata para pemuda dari tanah surgawi para alkemis. Mereka ingin melawan Lin Feng dan sesama muridnya.

"Kami tidak takut padamu. Jika kamu ingin bertarung, ayo bertarung! " kata Meng Ba dengan agresif. Suaranya dalam dan kasar. Perang besar akan segera dimulai.

"Jika Tiantai melecehkan orang, Kastil Tian Long Divine tidak tahan dengan tidak melakukan apa-apa!" Kastil Tian Long juga ingin terlibat. Mereka ingin bergandengan tangan dengan Istana Surgawi Alkemis untuk melawan para murid dari Tiantai.

Tetapi murid-murid dari Tiantai tidak memiliki banyak pengalaman sedangkan murid-murid dari tanah surgawi alkemis dan mereka dari Kastil Tian Long memiliki banyak pengalaman. Pertempuran itu akan sulit bagi Tiantai, beberapa dari mereka mungkin akan mati.

Lin Feng benar. Meskipun mereka semua memiliki kaisar yang mendukung mereka, orang-orang muda itu bisa bertarung satu sama lain dan kaisar tidak akan peduli. Para pemuda itu masih harus mengandalkan kemampuan mereka sendiri.

Oleh karena itu, orang-orang Tiantai tidak perlu takut, juga tidak ada kelompok lain.

"Baiklah, Kastil Tian Long Divine Castle dan tanah surgawi para alkemis akan bergabung bersama dan memberi mereka pelajaran." kata seorang pembudidaya yang kuat dari tanah surgawi para alkemis.

"Bisakah kamu lebih tidak tahu malu?" teriak seseorang. Kerumunan melihat orang yang mengatakan itu, mereka terkejut karena itu adalah Xue Bi Yao.

"Kamu menyerang sendiri atau jangan menyerang sama sekali!" kata Xue Bi Yao dengan tenang. Seorang kultivator dari lapisan ketujuh Tian Qi baru saja menyerang Lin Feng, itu sudah merupakan penghinaan bagi tanah surgawi para alkemis. Jika mereka menyerang sendirian, dia tidak akan mengatakan apa-apa, tapi sekarang itu terlalu dibesar-besarkan. Terutama sekarang, orang-orang dari Kastil Tian Long bergandengan tangan dengan orang-orang dari kelompoknya untuk menyerang Tiantai.

Seorang pemuda dari tanah surgawi para alkemis memandangnya dengan gugup dan berkata, "Suster, menurutmu apakah kita harus melepaskannya begitu saja?"

"Jika kamu terus bertingkah seperti itu, jangan panggil aku kakak, lagi." kata Xue Bi Yao dengan tenang dan tidak peduli. Dia melihat yang lain dan berkata, "Hal yang sama berlaku untuk kalian semua!"

"Gadis surgawi dari tanah surgawi para alkemis bangga dan memiliki prinsipnya sendiri!" kerumunan itu mendesah. Xue Bi Yao membenci orang-orang yang bergandengan tangan untuk melawan sekelompok kecil orang.

Mereka semua memandangnya dengan cara yang aneh dan kemudian seorang pemuda akhirnya melirik Lin Feng dan berkata, "Jaga dirimu baik-baik!"

Kemudian, mereka kembali ke samping Xue Bi Yao. Mereka tidak bisa melawan keinginan Xue Bi Yao, terutama karena mereka semua mencintainya. Mereka takut kehilangannya. Dia tidak kuat hanya karena dia memiliki tubuh surgawi, tetapi juga karena dia memiliki prinsip dan nilai moral.

"Jangan khawatir, aku akan." jawab Lin Feng. Dia kemudian melihat orang-orang dari Kastil Tian Long Divine, dan pada Gu Xiao khususnya, "Jadi, apakah kalian ingin bertarung?"

Mereka tetap diam. Kali ini, pembudidaya Tiantai mendapat keuntungan. Tentu saja, para pembudidaya Kastil Tian Long tidak takut untuk bertarung, terutama karena Gu Xiao yang memiliki senjata suci: lonceng emasnya.

Pada saat itu, seseorang muncul di samping Jian Wu Bei dan membisikkan sesuatu padanya. Jian Wu Bei mengangguk sebagai balasannya.

Dia berjalan ke depan, tersenyum pada kerumunan dan berkata, "Kastil Tian Long Divine, Tiantai dan tanah surgawi para alkemis, karena kalian semua akan pergi ke Kota Keberuntungan, tidak perlu bertarung di sini secara impulsif. Ayo pergi ke Jiange. Bagaimana menurut anda?"

Pergi ke Jiange?

Orang banyak tidak mengerti. Apa maksudnya

"Kami mengundang semua orang jenius untuk datang ke Jiange untuk melihat warisan leluhur saya, Kaisar Wu Tian Jian." kata Jian Wu Bei tersenyum percaya diri. Dia memiliki keyakinan bahwa setiap orang akan bersedia pergi ke sana.

Tentu saja, ketika para jenius mendengar itu, mata mereka mulai berbinar. Dia mengundang para jenius untuk pergi ke negara eksklusif.

"Karena kamu mengundang kami, kami ingin pergi dan melupakan dendam kami untuk saat ini." kata Gu Xiao tersenyum seolah permusuhan dari beberapa saat yang lalu tidak pernah terjadi.

"Dan begitu pula tanah surgawi para alkemis." kata Xue Bi Yao. Dia tidak bisa menolak undangan seperti itu.

Lin Feng memandang teman-temannya, mereka semua tampak tidak sabar. Dia berkata sambil tersenyum, "Itu adalah kehormatan bagi Tiantai. Terima kasih."

"Baiklah, karena kamu sangat bahagia, aku akan memimpin jalan. Ayo pergi!" kata Jian Wu Bei tersenyum.

Gu Xiao memandang Lin Feng dengan dingin dan berkata menggunakan telepati, "Aku akan melepaskanmu untuk saat ini, tapi di Kota Keberuntungan, kamu tidak akan seberuntung itu. Saya tidak akan berhenti hanya dengan Anda, saya juga akan membunuh semua teman Anda dari Tiantai. "

Dia mengancam akan membunuh mereka semua. Seperti yang dilihat Gu Xiao, orang-orang Tiantai tidak akan pernah memiliki kesempatan untuk bertemu dengan Peramal.

Lin Feng mengerutkan kening dan menatap Gu Xiao dengan cara yang dingin. Gu Xiao telah menembus lapisan Tian Qi kedelapan dan memiliki senjata suci ..

Gu Xiao lalu berjalan ke depan menuju Jian Wu Bei, tersenyum dan berkata, "Saudara Jian Wu, selain melihat warisan leluhurmu, apa lagi yang akan kita lakukan di sana?"

Semua orang mendengarkan. Mereka ingin tahu apa yang akan terjadi di sana. Mereka tidak bisa memaksa diri mereka sendiri untuk menanyakannya. Namun, Gu Xiao tidak keberatan.

"Pedang leluhur saya ada di sana dan terus mengeluarkan suara siulan. Sepertinya ingin lepas landas dan menembus langit. Kalian semua berbakat dan memiliki kaisar sebagai guru, mungkin kalian akan tahu mengapa pedang bersiul! "

Pedang yang tidak berhenti bersiul?

Semua orang tidak sabar untuk melihat pedang itu. Itu mungkin senjata suci yang luar biasa. Bahkan mereka yang tidak diundang mengikuti. Jika pedang terangkat, mereka akan melihatnya dari luar. Apa yang akan terjadi jika pedang kaisar dilepaskan?

Tetapi para jenius skeptis. Mereka tidak tahu apa yang sebenarnya diinginkan Jian Wu Bei dari mereka. Jika pedang terus bergerak dan ingin lepas landas, mereka tinggal menyegelnya. Apakah rencananya mengundang orang untuk bertempur?

Setiap orang memiliki pemikiran yang berbeda, tetapi secara keseluruhan, Jian Wu Bei mengundang mereka dan mungkin itu akan berdampak besar pada kultivasi mereka.