Peerless Martial God – Chapter 1121

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1121

Chapter 1121: Pedang Hidup!

Kuburan Pedang!

Kuburan Jian adalah tempat dimakamkan Kaisar Wu Tian Jian, jadi orang banyak ketakutan.

Kerumunan itu berjalan maju. Meskipun mereka semua merasa gugup di dalam, di luar mereka terlihat tenang dan berjalan dengan mantap. Orang-orang itu semua adalah jenius yang telah mencapai tingkat kesempurnaan tertinggi dalam mengendalikan emosi mereka.

Itu tidak terlihat mewah sekali di dalam kuburan, tetapi tidak ada pedang Qi yang luar biasa juga. Dindingnya runtuh, ada lumpur dan bahkan beberapa genangan air.

Beberapa pedang terkubur di lumpur dan terlihat sangat tua. Tak satu pun dari pedang itu yang sangat tajam atau menyilaukan, hanya ada di sana, setengah terkubur dalam lumpur.

"Apakah pedang Kaisar Wu Tian Jian itu?" kerumunan terlihat tenang saat mereka mengamati pedang kuno itu. Beberapa pedang bahkan tidak memiliki pegangannya lagi. Beberapa di antaranya ada yang retak. Sama sekali tidak terlihat seperti Jiange. Jika kerumunan orang melihat itu di luar, mereka akan mengira itu adalah gurun.

Ada dua pelindung duduk yang menatap ke arah kerumunan dengan tajam, sepertinya mata mereka bisa menembus jiwa orang.

"Pembudidaya pedang yang kuat!" Pelindung makam Kaisar Wu Tian Jian hanya bisa sekuat itu!

"Ini semua pedang yang digunakan Kaisar Wu Tian Jian setelah naik ke tampuk kekuasaan. Tidak peduli apakah mereka lengkap atau rusak, semuanya disimpan di sini. Menurut legenda, mereka semua hidup! " kata Jian Wu Bei dengan gembira. Kerumunan itu mengangguk.

"Semuanya, ayo maju, tapi jangan lupakan sesuatu: jangan membuat marah pedang leluhurku!" Jian Wu Bei memperingatkan. Semua orang mengangguk dan terus berjalan.

Lin Feng merasakan hal yang sama. Ada satu pedang di depannya dan panjangnya satu meter. Ada karat di gagangnya, tapi sepertinya terbuat dari besi cor.

Lin Feng mengulurkan tangannya dan menyentuhnya. Meski ada lumpur di atasnya, tidak ada debu. Lin Feng melihat tangannya dan menemukan itu tidak kotor.

"Rasanya hidup." pikir Lin Feng. Tempat itu adalah peringatan pedang Kaisar Wu Tian Jian.

Bzzz! Pada saat itu, pedang di sebelah Lin Feng bergerak dan mengeluarkan suara mendengung.

"Apakah pedang itu benar-benar hidup?" bisik Lin Feng. Dia juga berlatih budidaya pedang, tetapi dia tidak yakin tentang seberapa jauh dia akan menempuh jalur budidaya pedang. Kuburan itu sudah ada sejak lama dan pedang itu masih bisa bergerak.

Namun, pada saat itu, energi suram menyerbu ruangan dan pedang itu kembali tenang.

"Pembudidaya pedang yang kuat dapat menggunakan jiwanya untuk membuat pedang dan membuat pedang dengan jiwa mereka sendiri. Mereka benar-benar hidup! " seseorang menjelaskan di sebelah Lin Feng. Itu adalah Feng Xuan, gadis phoenix. Dia tidak berbalik, tapi dia terlihat terangsang dari belakang.

"Terima kasih banyak telah berbagi dengan saya!" kata Lin Feng. Dia kemudian berbalik dan melihat pedang itu lagi.

Feng Xuan tidak banyak bicara, dia menyentuh pedang juga. Meskipun dia tidak berlatih kultivasi pedang, dia tertarik pada kultivator yang kuat. Ada poin-poin umum di antara berbagai jenis budidaya.

"Semuanya, kamu bisa mencoba berkomunikasi dengan pedang menggunakan kesadaran ketuhananmu, tapi jangan membuat mereka marah. Energimu harus bersahabat, jika tidak pedang akan menyerang! " kata Jian Wu Bei. Beberapa orang mulai melepaskan kesadaran ketuhanan mereka untuk berkomunikasi dengan pedang.

"Bzzz… bzzz… bzzz…" pedang mulai mengeluarkan suara mendengung. Mereka ingin berkomunikasi dengan kesadaran saleh mereka.

Bzzz! Pada saat itu, Lin Feng merasakan pedang Qi yang menakutkan. Feng Xuan tiba-tiba melompat ke belakang dan mengulurkan tangannya, menghancurkan seutas pedang Qi.

Itu adalah pedang yang berbahaya! kerumunan itu terkejut. Mereka ingin mencoba juga, tetapi kemudian semua orang memandang Feng Xuan. Bahkan kedua pelindung itu menatapnya. Mereka tampak marah sesaat dan kemudian netral lagi.

"Pedang Qi di sini bisa tanpa ampun." kata Feng Xuan. Dari matanya yang indah, orang bisa melihat bahwa dia terkejut. Jiange tidak berbohong kepada mereka. Itu adalah kuburan Kaisar Wu Tian Jian dan pedang-pedang itu sebenarnya tanpa ampun.

Semua orang mendengarkan Feng Xuan, tetapi itu membuat mereka semakin antusias. Mereka benar-benar ingin berkomunikasi dengan pedang. Itu adalah pengalaman yang tak terduga. Merasakan niat pedang dan pedang Qi Kaisar Wu Tian Jian adalah pengalaman yang luar biasa dan memperkaya.

Pedang Qi bersiul lebih intens saat kuburan mulai bergetar. Sangat cepat, niat pedang menyerang mereka lagi. Kali ini, orang yang mencoba berkomunikasi dengan pedang adalah Xue Bi Yao, gadis surgawi suci yang cantik.

Lin Feng tidak mencoba berkomunikasi dengan pedang, sebaliknya, dia mencoba berkomunikasi dengan lumpur tempat mereka dikuburkan. Dia merasa lumpur itu berisi nyawa semua pedang. Dia hampir bisa mendengar mereka menangis, semua pedang itu tampak melankolis. Mereka telah mengikuti Kaisar Wu Tian Jian sepanjang hidup mereka dan menyaksikan perang yang luar biasa, dan sekarang, mereka dimakamkan di sana. Mereka ingin meninggalkan tempat itu.

Lin Feng mendengarkan dengan sepenuh hati. Mereka ingin bangkit, mereka ingin jiwa mereka memadat, mereka memiliki kehidupan jika mereka berhasil meninggalkan tempat itu.

"Bzzz… bzzz bzzz… bzzz bzzz bzzz…" semua pedang mulai bergetar, menakutkan. Itu menjadi lebih intens. Semua orang merasa mereka harus sangat waspada.

Apa yang sedang terjadi? Ketika mereka mencoba berkomunikasi dengan pedang, mereka hampir tidak bereaksi, tetapi sekarang, mereka semua berdengung. Sepertinya pedang itu memohon, menangis, hampir seperti ingin meninggalkan kuburan!

Ekspresi wajah kedua pelindung itu tampak tajam. Mereka melirik kerumunan. Mereka mencari sesuatu yang sepertinya. Mereka tidak mencegah pedang bergerak, jika pedang itu menangis, itu bukan kesalahan mereka dan itu tidak ada hubungannya dengan mereka.

Anak-anak muda itu semuanya luar biasa. Mereka dengan cepat menyadari bahwa kedua pembudidaya yang kuat itu bertingkah aneh. Jian Wu Bei, keturunan kaisar, mengundang mereka untuk datang. Apa tujuan sebenarnya dia? Pedang itu tidak bergerak seperti yang dia katakan, pedang itu juga tidak melesat ke langit. Mereka gemetar hanya ketika orang memprovokasi mereka dan pelindungnya juga bertingkah aneh. Mereka bahkan sepertinya berharap orang-orang muda yang membantu pedang itu membebaskan diri.

Mengapa Jiange melakukan itu?

Pedang itu bergetar lebih kuat lagi. Kedua pelindung itu memperhatikan seseorang secara khusus: Lin Feng. Mereka menatapnya lekat-lekat sekarang. Mereka tahu bahwa dialah yang membuat pedang mengemis dan menangis.

"Ding!"

Suara logam menyebar di udara saat pedang Qi yang menakutkan menyerang seluruh atmosfer. Sepertinya pedang itu ingin pergi tiba-tiba. Semua orang mundur dengan tergesa-gesa. Tiba-tiba, mereka tercengang karena salah satu pedang itu tampak seperti akan meninggalkan kuburan, itu bergerak ke udara dan muncul di atas kepala Lin Feng!