Peerless Martial God – Chapter 1122

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1122

Chapter 1122: Gadis Surgawi

Mata Jian Wu Bei berbinar. Dia menatap Lin Feng juga, dia tampak bingung.

Lin Feng mengangkat kepalanya dan menatap pedang itu. Itu tidak mempesona, tapi tampak menakutkan.

"Bzzz bzzz!" Qi tajam bergulir dalam gelombang ketika tiba-tiba, pedang mulai bersinar. Lampunya sangat terang sehingga penonton tidak bisa membuka mata lagi.

Mereka semua mundur dengan sangat cepat. Lin Feng mulai mengikuti kerumunan, tetapi tiba-tiba semua pedang yang terkubur mulai bergerak dan mengelilingi Lin Feng.

"Apa yang sedang terjadi?" kerumunan itu menggigil. Lin Feng bahkan lebih terkejut. Satu pedang secara khusus menindasnya. Pedang itu memiliki niat dan bertingkah seperti manusia.

Lumpur mulai bergetar dan kuburan meraung, seberkas cahaya yang menyilaukan muncul dari lumpur. Kerumunan itu menatapnya, pedang itu bersinar terang!

Pedang lain! Ada pedang lain dan terkubur dalam-dalam. Itu tampak seperti pedang yang dimiliki seorang raja. Semua pedang semakin meraung.

Psssewww! pedang itu berbinar. Seberkas cahaya muncul darinya dan bergerak menuju Lin Feng. Dalam sekejap, semua pedang terangkat pada saat yang sama dan berputar di sekitar Lin Feng. Seluruh tindakan itu cukup megah.

Kerumunan itu memandangi lumpur. Mereka bisa dengan jelas merasakan energi tanpa ampun itu dan pedang itu bisa membunuh mereka dengan mudah. Salah satu pedang memiliki Qi yang lebih kuat daripada yang lain, yaitu raja pedang.

Semua orang terpesona. Mengapa lampu pedang itu mengarah ke Lin Feng? Mengapa pedang mengelilingi Lin Feng? Lin Feng merasa sangat tertekan, sedemikian rupa sehingga dia jatuh ke pantatnya. Dia tampak terkejut saat dia melepaskan pedang Qi miliknya untuk memblokir Qi pedang mereka.

Kedua pelindung itu menatapnya dengan intens dan mengangguk.

"Roh pedang, tolong kendalikan dirimu!" kata kedua lelaki tua itu membungkuk dengan sopan di depan pedang.

Seolah pedang telah mendengar kedua lelaki tua itu, mereka melepaskan energi yang tajam, sombong, dan arogan. Semua orang terkejut, pedang luar biasa itu benar-benar hidup. Mereka punya kepribadian sendiri. Namun, di depan pelindung yang merupakan dua pembudidaya pedang yang luar biasa, mereka masih terlihat sombong dan sombong.

Namun, kedua lelaki tua itu masih menundukkan kepala. Pedang-pedang itu kemudian menjadi tenang, pada saat yang sama, pedang lainnya, raja pedang, juga bergerak kembali ke tanah.

Semua pedang itu mengendalikan diri mereka sendiri. Lin Feng menarik napas dalam-dalam, dia berkeringat. Dia benar-benar shock. Dia masih bisa melihat semua pedang itu dalam ingatannya, hidup. Sesaat sebelumnya, dia merasakan apa yang telah dilalui pedang itu di era lain, era Kaisar Wu Tian Jian.

Kedua pria tua itu dengan tenang melirik kerumunan dan perlahan menoleh ke Lin Feng. Mereka tersenyum dan berkata, "Sepertinya ada sesuatu yang menghubungkanmu dengan leluhur kami, teman kecil. Pedang telah banyak bersiul akhir-akhir ini dan kali ini, mereka bereaksi dengan cara yang baik setelah melihatmu. "

"Saya merasa terhormat dengan kata-kata baik Anda." jawab Lin Feng dengan sopan. Dia kaget dan merasa bingung. Mengapa Jiange mengundang mereka? Apakah mereka mengatakan yang sebenarnya? Apakah pedang-pedang itu bersiul sebanyak itu akhir-akhir ini? Mengapa dia memiliki perasaan bahwa Jian Wu Bei ingin melihat apakah mereka bisa membuat pedang bersiul?

Orang-orang tua itu tersenyum dan berkata kepada semua orang, "Tahukah kamu mengapa pedang-pedang bersiul begitu banyak akhir-akhir ini?"

"Pedang pedang kaisar memiliki jiwa mereka sendiri dan mereka enggan untuk mati. Karena itu, mereka bersiul. Mereka ingin terus berjuang. " kata Long Teng. Meskipun dia bukan seorang kultivator pedang, dia tahu betapa kuatnya mereka.

"Pedang-pedang itu ingin pergi, mengapa orang-orang dari Jiange tidak mengambilnya?" tanya Xue Bi Yao. Dia merasa skeptis.

"Pedang itu milik nenek moyang kita. Bisakah orang seperti kita menahan dan mengendalikan mereka? " tanya lelaki tua itu sambil tersenyum dan menggelengkan kepalanya. Dia kemudian menambahkan, "Terima kasih banyak, teman-teman kecil, karena telah datang ke sini. Wu Bei, harap berbaik hati kepada tamu kami! "

Semua orang mengerti apa maksud orang tua itu. Mereka semua mengambil inisiatif untuk pergi saat Jian Wu Bei memimpin.

Tetapi pada saat itu, tidak ada yang mengerti mengapa Jian Wu Bei mengundang mereka sejak awal. Mungkinkah satu-satunya motifnya adalah membuat mereka merasakan energi pedang?

Ketika meninggalkan kuburan, Lin Feng merasakan bahwa seseorang sedang menatapnya sehingga dia berbalik dan melihat seorang lelaki tua berambut putih dan tampak sakit menjaga pintu masuk.

Lin Feng memandang Lin Ruo Tian dan yang lainnya dan berkata dengan penuh syukur, "Brother dan sister, terima kasih atas apa yang Anda lakukan hari ini."

Lin Ruo Tian mengangguk dan menggelengkan kepalanya. Dia tersenyum dan berkata, "Kami harus saling mendukung karena kami semua dari Tiantai. Kami dapat memiliki teman dan musuh di Tiantai, tetapi secara keseluruhan, tidak peduli apa yang kami pikirkan satu sama lain, ketika sesuatu terjadi pada anggota Tiantai di luar rumah kami, kami harus membantu mereka. Grup kami sudah lama tidak ada sehingga semua orang akan mencoba untuk mengganggu kami. "

Lin Feng mengangguk. Mu Chen berharap semua murid budidaya kekaisaran baru akan saling mendukung seperti ini.

"Tidak peduli apa, saya tidak akan membiarkan orang lain menyerang sesama murid saya." kata Lin Ruo Tian lagi.

"Memang. Orang-orang dari Tian Long Divine Castle dan Celestial Land of Alchemist benar-benar tidak tahu malu. " kata Meng Ba mengangguk.

"Baiklah, ayo cari tempat tinggal sekarang." kata pemuda bermata ungu itu seolah dia merasa tidak puas. Lalu, dia pergi sendiri.

Tidak ada yang menyalahkan dia. Beberapa orang merasa mereka tidak bisa berteman dengan orang lain, mereka hanya membantu sesama murid karena harus.

Semua orang secara bertahap pergi, meninggalkan Lin Ruo Tian dan Meng Ba. Lin Ruo Tian ingin berteman lebih baik dengan Lin Feng. Meng Ba mengagumi Lin Feng karena mampu memanjat sembilan kelompok anak tangga di Tiantai saat itu.

"Pernahkah kamu melihat Qiu Yue Xin?" tanya Lin Feng kepada sesama muridnya. Qiu Yue Xin tidak ada di sana.

"Dia bepergian sendirian. Dia pergi ke salah satu dari tiga kota itu, tapi saya tidak yakin yang mana. " jawab Lin Ruo Tian.

"Baik." Lin Feng mengangguk. Jika mereka bepergian dengan Qiu Yue Xin, mereka akan melakukan perjalanan lebih cepat karena dia memiliki sekoci.

Di luar segera menjadi gelap. Ada banyak orang di dalam Kota Pedang dan mereka semua menuju ke Kota Keberuntungan. Ada banyak istana tinggi dimana-mana di sana.

Ada seorang gadis berpakaian putih berdiri di atas sebuah istana. Rambutnya hitam, kontras dengan pakaian putihnya yang bersalju. Bulan menyinari dirinya, membuatnya tampak seperti makhluk surgawi.

"Itu gadis surgawi salju, dia sangat cantik. Kalau saja aku bisa menjadi pacarnya. " beberapa orang menghela nafas sambil menatap wanita cantik itu.

"Jika kamu pergi ke Celestial Land of Alchemist untuk meminangnya, semua pemuda lainnya akan menghancurkanmu."

"Argh, dia memiliki tubuh surgawi sehingga seorang kultivator biasa tidak bisa bersamanya. Saya tidak berpikir dia ingin menikah. Yang dia minati hanyalah kultivasi. "

Banyak orang membicarakannya. Pada saat itu, Lin Feng dan kedua temannya melihat Xue Bi Yao di puncak sebuah istana yang tinggi. Lin Ruo Tian tersenyum dengan cara yang gemilang dan berkata, "Gadis itu terlihat sangat baik."

"Memang, bahkan aku merasakan sesuatu saat melihatnya." kata Meng Ba. Lin Feng tidak mengatakan apa-apa, dia hanya tersenyum kecut. Kemudian, Xue Bi Yao perlahan berbalik dan menatap Lin Feng.