Peerless Martial God – Chapter 1126

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1126

Chapter 1126: Agresivitas Long Teng

Long Teng memandang Gu Xiao dan berkata dengan tenang, "Kamu akan memiliki kesempatan untuk membunuhnya cepat atau lambat, tapi untuk saat ini, kamu masih bisa mempermalukannya."

"Sekarang?" Gu Xiao mengerutkan kening dan berbisik, "Bagaimana dengan para pembudidaya dari Tanah Surgawi Alkemis?"

"Kamu tidak perlu membunuhnya, kamu hanya akan mempermalukannya!" mengulangi Long Teng berjalan menuju tempat di mana Lin Feng berlatih kultivasi. Mata Gu Xiao berbinar dan dia tersenyum dingin. Dia mengikuti Long Teng. Niat pedang Lin Feng telah naik level, jadi dia tidak bisa membiarkan dia terus seberuntung itu.

"Lin Feng!" teriak Gu Xiao. Suaranya bergulung-gulung. Dia ingin mengganggu Lin Feng saat dia berlatih kultivasi.

Qi melesat ke langit. Long Teng melihat ke istana dan berkata, "Jangan khawatir, kami tidak akan menyakitinya!"

Kemudian, mereka mengingat Qi mereka.

Gu Xiao mulai tertawa dengan panik. Dia perlahan berjalan ke arah istana tempat Lin Feng berada. Banyak orang memperhatikannya dan mengira dia kejam. Dia mengganggu Lin Feng saat dia berlatih kultivasi.

"Lin Feng, terakhir kali, kamu lolos dan tidak mati. Kamu membunuh saudaraku jadi kamu tidak akan hidup lama! " kata Gu Xiao menggertakkan giginya, berharap Lin Feng akan mendengarnya.

Namun, mata Lin Feng tetap tertutup dan dia masih dikelilingi oleh pedang Qi. Perlahan, pedang muncul dan menjadi lebih berbeda.

Gu Xiao mengerutkan kening, Lin Feng mengabaikannya!

"Boom boom!" Lantai tempat Lin Feng duduk mulai berderak.

"Bajingan tak tahu malu!" kata seseorang dengan dingin. Itu Meng Ba. Dia memblokir serangan itu dan berlari ke arah dari mana Qi berasal.

"Orang-orang Tian Long Divine Castle sangat tidak tahu malu."

Lin Ruo Tian juga tiba. Dia memelototi orang-orang yang tidak tahu malu itu.

"Meskipun Anda lemah, bagaimana Anda bisa berbicara tentang Tian Long Divine Castle?" kata Long Teng. Dia melompat ke depan dan melepaskan energi ke arah Lin Ruo Tian dan Meng Ba. Seekor naga muncul dan meraung.

"Sekuat naga .. Dia memiliki tubuh naga langit, tidak heran!" pikir orang banyak. Long Teng tampak mendominasi dan brutal.

Lin Ruo Tian dan Meng Ba melemparkan diri ke arah naga itu. Naga itu sebenarnya mendorong mereka mundur.

"Kamu terlihat seperti kunang-kunang yang melawan matahari, mati!" kata Long Teng dengan agresif. Dalam sekejap, cahaya menyilaukan menyerbu menimpa mereka. Seekor naga yang menakutkan muncul lagi dan terbang menuju Lin Ruo Tian dan Meng Ba.

Lin Ruo Tian dan Meng Ba memadatkan semua kekuatan mereka dan memblokir serangan itu, tetapi darah memercik dari mulut mereka. Mereka berdua menjadi pucat pasi.

Mereka dianggap jenius di bagian utara Ba Huang, namun masih sulit bagi mereka untuk melawan Long Teng. Meskipun dia lebih kuat dari mereka dengan satu tingkat kultivasi, tubuh naganya menakutkan.

Kamu ingin mati! kata Long Teng yang masih memblokir akses ke kamar Lin Feng. Banyak orang di kejauhan merasakan semua energi yang kuat itu. Long Teng benar-benar bisa membunuh Lin Ruo Tian dan Meng Ba.

"Pindah! Dia tidak akan berani membunuhku. " kata Lin Feng kepada Meng Ba dan Lin Ruo Tian menggunakan telepati. Mereka saling melirik, mereka berdua memiliki darah di sudut mulut mereka. Mereka melirik Long Teng dan yang lainnya.

"Saya pikir orang-orang Tiantai luar biasa, tapi pada akhirnya, mereka takut mati. Sampah yang tidak berguna. Di Kota Keberuntungan, orang-orang Tiantai akan dihancurkan. Setelah kematian Lin Feng, kami akan membunuhmu juga sehingga kamu bisa bergabung dengannya di neraka! " kata Long Teng dengan agresif.

Hou Qing Lin dan Mu Chen telah mempermalukan Kastil Tian Long Divine, mereka masih kesal karenanya. Mereka tidak sabar untuk berada di Kota Keberuntungan dan membunuh orang-orang Tiantai tanpa ampun.

Gu Xiao terus berjalan menuju Lin Feng, dia tertawa dingin dan berkata, "Aku tahu bahwa kamu mendengar semuanya, kamu melihat teman-temanmu terluka dan tidak melakukan apa-apa. Jika aku jadi kamu, aku tidak akan bersembunyi. "

Lin Feng mengabaikannya dan terus melepaskan pedang bersiul Qi.

Kami akan melihat berapa lama Anda bisa bersembunyi. kata Gu Xiao sambil terus bergerak menuju Lin Feng. Lantai di bawah kakinya hancur dengan setiap langkah yang dia ambil.

Namun, pada saat itu, cahaya pedang yang menyilaukan muncul dan Lin Feng membuka matanya.

"Mati!" teriak Lin Feng dengan marah. Sepuluh ribu pedang bersiul saat mereka terbang ke langit. Dia melepaskan niat pedang tingkat delapan untuk menindas Gu Xiao.

Bzzz! Lampu pedang menyilaukan Lin Feng memadat dan bergerak menuju mata ketiga Gu Xiao. Gu Xiao mulai berlari mundur secepat yang dia bisa.

"Mati mati mati!" Suara Lin Feng bergema tiga kali. Energi pedangnya bersiul dan melesat ke langit.

"Menghancurkan!" Cahaya keemasan muncul dan suara bel bergema. Energi pedang Lin Feng menabrak lonceng emas. Akhirnya, pedang Qi menghilang.

Lonceng emas menyusut dan kembali ke tangan Gu Xiao. Dia dengan dingin menatap Lin Feng dengan pembunuhan di matanya.

"Meskipun Anda telah menembus ke lapisan Tian Qi kedelapan, Anda tetaplah sampah. Anda menyerang saya secara mengejutkan saat saya sedang berlatih kultivasi. Sampah tak tahu malu Kastil Tian Long, dan entah bagaimana kau dianggap jenius? Kamu hanya tukang sampah! " kata Lin Feng dengan mengejek.

Ekspresi wajah Gu Xiao tampak mengerikan. Niat pedang Lin Feng telah menindasnya dengan parah, sungguh memalukan!

"Hmph! Anda cukup sombong, tetapi seperti yang saya katakan, Kota Keberuntungan akan menjadi kuburan bagi murid-murid budidaya kekaisaran Tiantai. Setelah kamu mati, aku akan membunuh semua muridmu satu per satu! " kata Long Teng dengan dingin.

Baiklah, saya tidak sabar untuk melihatnya. jawab Lin Feng. Dia menunjuk ke arah Gu Xiao dan berkata dengan dingin, "Kamu akan menjadi orang pertama yang kubunuh."

"Teruslah membual, kamu sudah mati!" kata Gu Xiao dengan murung. Dia berharap dia bisa membunuh Lin Feng.

"Tidak perlu berbicara dengan seseorang yang telah mencapai akhir hidup mereka. Sayangnya, dia tidak akan melihat bagaimana teman-temannya dari Tiantai akan mati di Kota Keberuntungan. " kata Long Teng, lalu dia berbalik dan bangkit di udara. "Ketika saya di Kota Keberuntungan, saya tidak akan membiarkan siapa pun dari Tiantai berhasil sampai ke kota, saya akan membunuh mereka satu per satu!"

Setelah itu, dia menghilang ke dalam kegelapan malam diikuti oleh anggota lain dari Kastil Tian Long Divine.

"Nama Kota Keberuntungan menyiratkan keberuntungan dan keberuntungan, namun, Anda tidak akan merasa seberuntung itu ketika saya sampai di sana. Anda akan dikutuk oleh kekuatan kutukan saya. " pikir Lin Feng.

Malam itu, orang-orang misterius berbaju hitam menyerang Lin Feng secara tiba-tiba dan diblokir oleh para tetua dari Tanah Surgawi Alkemis dan kemudian Gu Xiao. Tidak ada orang lain yang mencoba setelah itu.

Tujuh hari kemudian, para tetua dari Celestial Land of Alchemist selesai meramu pil alam dan membawanya ke Kota Pedang.

Xue Bi Yao dan Lin Feng siap bertarung dan mereka akan bertarung di bawah sinar bulan. Banyak orang datang ke Kota Pedang hanya untuk menyaksikan pertarungan gadis surgawi. Mereka juga ingin melihat seberapa kuat murid kultivasi kekaisaran pertama Tian.

Di luar Kota Pedang, sekoci muncul dengan makhluk buas di dalamnya: Qiong Qi dan seorang pemuda.