Peerless Martial God – Chapter 113

shadow

Peerless Martial God – Chapter 113

Bai Ze berdiri di tengah kerumunan. Pakaiannya yang luar biasa tidak bisa menyembunyikan ekspresi jahat di wajahnya. Dia memiliki ekspresi wajah yang mengerikan dan mengerikan. Dia tampak seperti monster jahat.

Kata-kata Lin Feng membuatnya sangat marah. Jika dia tidak bertarung, orang akan mengejeknya sampai mati.

Pertarungan antara Lin Feng dan Zuo Qiu membuat tidak mungkin untuk menentukan kekuatan nyata Lin Feng. Mereka bahkan tidak memiliki kesempatan untuk melihat tingkat kekuatan Zuo Qiu. Satu-satunya hal yang bisa dipastikan orang adalah bahwa Zuo Qiu lebih lemah dari Lin Feng.

"Dia berumur sekitar enam belas tahun tapi dia sudah sangat kuat. Dia kemungkinan besar berada di puncak lapisan Ling Qi kedua dan dia jauh lebih kuat dari Zuo Qiu. " pikir Bai Ze saat dia mencoba meyakinkan dirinya sendiri. Bai Ze telah menembus ke lapisan Ling Qi ketiga dan dapat dengan mudah mengalahkan Zuo Qiu jika dia mau.

Awalnya, dia berpikir bahwa Lin Feng hanyalah seorang pengemis, tetapi kekuatan Lin Feng serta kepribadiannya membuat Bai Ze bingung. Dia bingung. Baginya, penampilannya yang tertindas tidak sesuai dengan kepribadian dan kekuatannya.

Bai Ze tidak yakin karena baginya, tidak peduli apakah dia menang atau kalah dalam pertempuran itu, tidak akan ada keuntungan sedikit pun baginya.

Jika dia menang, tidak ada yang akan mengakui kekuatannya. Memang, menang melawan seorang pengemis adalah sesuatu yang normal dan jelas diharapkan darinya. Tidak ada yang akan berpikir itu adalah hal yang mulia baginya untuk menang melawan siapa pun. Beberapa orang bahkan akan berpikir bahwa dia menyalahgunakan kekuatannya untuk menindas yang lemah. Namun, jika dia kalah, dia akan kehilangan muka dan mungkin akan dianggap sebagai seseorang yang tidak layak disebut. Dia mungkin akan kehilangan semua yang telah dia bangun dengan kerja keras sepanjang hidupnya.

"Apakah kamu yakin ingin aku menunjukkan seberapa kuat aku?" tanya Bai Ze dengan nada yang sangat jahat. Cara berbicaranya mengingatkan Lin Feng pada Wen Ren Yan. Bai Ze juga terdengar seperti ular, atau lebih tepatnya, ular yang jahat dan berbisa.

"Ya saya yakin." jawab Lin Feng sambil mengangguk.

"Sudahkah kamu memikirkan tentang konsekuensinya?" kata Bai Ze terlihat lebih jahat. "Jika saya menunjukkan kekuatan saya maka Anda pasti akan menyesalinya selamanya."

"Hehe." Lin Feng tertawa sementara cahaya tajam melintas di matanya. Dia kemudian dengan dingin berkata: "Kamu, para kultivator kaya dan kaya memiliki mulut yang sangat kotor. Saya mulai terbiasa dengan seberapa suka kalian berbicara. Anda tidak perlu terus berbicara. Saya sudah mendengar cukup banyak omong kosong hari ini. "

Pada saat yang sama, saat berbicara, Lin Feng melirik Zuo Qiu. Zuo Qiu dan Bai Ze tampak sama baginya.

"Haha, apa kamu dengar itu? Bai Ze harus berhenti berbicara tentang orang lain. "

"Ya, tentu saja. Para kultivator yang kaya dan mulia ini tampaknya sangat kuat ketika Anda mendengarkan mereka tetapi jika Anda menantang mereka, mereka tidak dapat menahan satu serangan pun. "

Orang-orang biasa bersemangat tetapi para pembudidaya yang berasal dari keluarga kaya dan bangsawan tampak semakin marah, terutama Bai Ze. Dia merasa ingin membunuh Lin Feng di tempat.

"Apakah Anda yakin bahwa Anda memahami dengan jelas konsekuensi dari tindakan Anda?" kata Bai Ze sambil berjalan keluar dari kerumunan. Dia benar-benar terdengar seperti ular.

"Pernahkah Anda memikirkan konsekuensinya setiap kali Anda menyebut saya seorang pengemis?" kata Lin Feng sambil mengambil langkah maju. Qi yang tajam dan brutal mulai keluar dari tubuhnya.

"Saya seorang ningrat, saya kaya, saya adalah anggota dari Klan Bai di Kota Kekaisaran, saya bahkan belum berusia delapan belas tahun namun saya telah menembus lapisan Ling Qi ketiga. Saya memiliki status tinggi di masyarakat. Saya seorang jenius. Saya sangat kuat Saya memiliki semua yang saya inginkan. Apa masalah Anda? Apakah salah mengatakan bahwa Anda seorang pengemis? Bukankah itu benar? " kata Bai Ze sambil membuat langkah lain. Qi yang brutal dan dingin bergerak menuju Lin Feng. Sepertinya tujuan serangan itu untuk merusak organ dalam Lin Feng. Bai Ze menggunakan semua kekuatan yang dia miliki setelah menembus lapisan ketiga Ling Qi.

"Saya lahir sebagai orang biasa, tidak pernah punya banyak uang untuk diinvestasikan dalam sumber daya dan selalu mengandalkan diri saya sendiri untuk maju. Saya baru berusia enam belas tahun dan saya sudah menembus lapisan ketiga Ling Qi. Bisakah kamu bersaing denganku? " kata Lin Feng yang kata-katanya setajam pedang. Tiba-tiba, pedang Qi dan kekuatan yang luar biasa bersiul di udara.

Bumi dan langit mengeluarkan suara gemuruh. Kerumunan itu tercengang. Lin Feng baru saja berusia enam belas tahun dan berada di level yang sama dengan Bai Ze. Mereka berdua telah menembus ke lapisan Ling Qi ketiga. Namun, Bai Ze dibesarkan di lingkungan kultivasi yang jauh lebih baik daripada Lin Feng. Bai Ze memiliki semua yang dia butuhkan untuk meningkatkan kultivasinya. Selain itu, dia sekitar dua tahun lebih tua dari Lin Feng. Perbedaannya terlalu besar.

"Murid luar biasa seperti itu tidak memiliki surat rekomendasi untuk Celestial Academy?" kata beberapa orang di kerumunan yang mengira Lin Feng sangat berbakat.

Zuo Qiu, yang berdiri di samping Zhong Ling, tidak mengatakan apa-apa. Dia tidak tahu harus berpikir apa. Dia telah mengkritik Lin Feng tentang fakta bahwa dia bukanlah seorang kultivator yang kaya dan mulia … dia juga mengolok-oloknya karena tidak memiliki surat rekomendasi. Tetapi pada saat itu, dia menyadari bahwa Lin Feng memiliki lebih banyak kemampuan alami dan lebih berbakat daripada mereka. Bahkan Bai Ze telah kehilangan kemegahannya di depan Lin Feng.

Jalan kultivasi penuh dengan kejadian seperti itu. Kultivasi adalah tentang menjadi lebih kuat dari yang lain, tidak peduli apa latar belakang mereka. Tujuannya adalah untuk berdiri tinggi di atas semua manusia.

Ketika kekuatan yang dilepaskan oleh Lin Feng menabrak tubuh Bai Ze, Bai Ze merasa bahwa dia kehilangan kekuatan. Dia bilang dia jenius jadi dia tidak bisa kalah dengan mudah. Dia mengambil beberapa langkah mundur dan melepaskan kekuatannya dalam upaya untuk membuat serangan Lin Feng runtuh. Dia tidak memikirkan fakta bahwa dia mungkin akan mempermalukan dirinya sendiri. Kekuatan Lin Feng jauh lebih kuat daripada miliknya. Itu lebih tajam dan lebih keras.

"Di jalur kultivasi, selain kecepatan kemajuannya, seseorang juga harus memahami keterampilan dan teknik. Itu sangat diperlukan. Namun tentu saja spirit adalah yang terpenting. Roh adalah milik jiwa. Saya memiliki roh binatang, lebih tepatnya, Roh Ular Putih. Bagaimana Anda bisa bersaing dengan saya? " kata Bai Ze yang ditindas oleh kekuatan Lin Feng. Dia tidak akan menerima kekalahan dari seorang pengemis. Dia melepaskan semangatnya. Segera, bayangan ular dan dua mata binatang mengerikan muncul di atas tubuhnya. Mereka dengan jahat menatap Lin Feng.

"Seperti yang diharapkan, itu adalah roh binatang." kata Lin Feng sambil tersenyum. Mata ular putih yang menatapnya mengingatkan Lin Feng pada murid Wen Ren Yan, seperti yang diharapkan karena mereka berdua memiliki roh tipe ular.

"Memang, roh adalah milik jiwa tetapi ada beberapa orang yang, terlepas dari roh mereka, tidak dapat menahan satu serangan pun." kata Lin Feng dengan acuh tak acuh. Dia menggunakan teknik ketangkasan bulu cahaya bulan untuk segera muncul di depan Bai Ze saat dia mengangkat satu jari.

Kamu ingin mati! kata Bai Ze sambil tersenyum dingin. Lin Feng sangat membencinya sehingga dia menyerang dengan satu jari.

Bai Ze mulai menggerakkan tangannya untuk memblokir serangan itu dan roh ular putihnya mengikutinya. Pada saat itu, Bai Ze tiba-tiba terkejut. Qi yang sangat kuat dan kuat menabrak tubuhnya. Sepertinya jari Lin Feng menjadi setajam pedang. Atmosfer dipenuhi dengan Qi yang mematikan. Itu menakutkan.

"Saya tidak berani menghadapi serangan jari itu secara langsung." pikir Bai Ze. Dia tiba-tiba mulai panik. Dia merasa bahwa satu jari akan merampas hidupnya.

Qi Lin Feng hadir di atmosfer namun tidak terlihat sejauh kerumunan tidak tahu apa yang sedang terjadi pada saat itu. Tapi bagi Bai Ze semuanya jelas, dia dikelilingi oleh pedang Qi. Dia merasa bahwa dia akan benar-benar hancur setiap saat.

Crrrack.

Bai Ze merasakan sensasi yang sangat menyakitkan di tangannya di mana tanda tipis darah muncul. Dia tidak tahan lagi dengan tekanan serangan itu. Seluruh tubuhnya hancur dan memar mulai muncul di sekujur tubuhnya.

"Mundur." Bai Ze hampir roboh di bawah tekanan dan memutuskan untuk mundur tetapi jari Lin Feng masih melepaskan kekuatan yang lebih menakutkan.

"Mati." Lin Feng hanya mengatakan sepatah kata pun. Kemudian, jari Lin Feng mulai memancarkan cahaya terang dan energi yang kuat segera mengoyak atmosfer.

Suara retakan menyebar di udara. Bai Ze mengerang. Roh ular putihnya mulai melepaskan Qi yang kuat. Tetapi pada saat itu, roh ular putihnya bubar dan menghilang. Bai Ze sedang berlutut di tanah.

Semua orang tercengang dan menatap kosong ke arah Bai Ze. Suasana menjadi sunyi sepenuhnya.

"Splash, splash." pada saat itu, kerumunan melihat darah menetes dari kepala Bai Ze.

Jari Lin Feng, betapa menakutkannya!

Arti Lin Feng adalah bahwa beberapa orang menggunakan semangat mereka tetapi tidak dapat menahan satu serangan sementara beberapa lainnya tidak menggunakan semangat mereka tetapi masih sangat kuat. Kerumunan tahu bahwa Bai Ze telah menggunakan rohnya tetapi masih tidak dapat menahan satu serangan pun karena Lin Feng tidak perlu menggunakan rohnya yang membuktikan bahwa dia lebih kuat dari Bai Ze.

Pada saat itu, Lin Feng sedang melihat Bai Ze yang berlutut di tanah. Dia terkejut. Dia tidak akan mengira bahwa satu jari akan cukup untuk menjatuhkan lawannya, jadi dia sangat puas dengan dirinya sendiri.

"Aku masih belum bisa sepenuhnya bersatu dengan kekuatan pedang. Hanya beberapa bagian tubuh saya yang dapat menggunakan kekuatan pedang. Saya baru-baru ini mulai menggunakan kekuatan. Ini belum lama sekali. Itulah mengapa tubuh dan kekuatan pedangku tidak dapat sepenuhnya bersatu tetapi bisa menggunakan jari untuk memanfaatkan kekuatan pedang sudah merupakan pencapaian besar dan cukup untuk membuat Bai Ze berlutut. Seberapa kuat saya saat saya bersatu sepenuhnya dengan pedang saya? " pikir Lin Feng. Sesaat sebelumnya, dia berhasil menyatukan jari dan kekuatan pedangnya. Itu adalah serangan yang sangat kuat.

Lin Feng telah membuat kemajuan besar sebagai master pedang. Dia jauh lebih kuat dari sebelumnya dan juga mengerti lebih banyak tentang jalan pedang.

"Aku masih jauh dari bisa membuat tubuhku dan kekuatan pedang bergabung bersama tapi aku perlu memahami bagaimana itu dimaksudkan untuk bekerja dulu." Jelas bagi Lin Feng bahwa dia masih jauh dari mampu mencapai prestasi yang luar biasa tetapi dia perlu maju perlahan, selangkah demi selangkah sehingga dia bisa mendasarkan kekuatannya pada fondasi yang kokoh.

"Uhuk uhuk." Bai Ze batuk darah. Dia masih tidak bisa berdiri.

Dia sangat sombong beberapa saat sebelumnya dan terdengar seolah-olah dia berada di atas Lin Feng. Lin Feng tersenyum. Lin Feng hanya menggunakan satu jari untuk mengalahkan Bai Ze setelah dia melepaskan jiwanya. Tidak akan ada tempat di dunia ini di mana dia bisa bersembunyi dari rasa malunya.

Lin Feng dengan kejam menatap Bai Ze. Matanya tidak mengungkapkan sedikit pun belas kasihan.

Lin Feng tiba-tiba berkata: "Anda mengatakan bahwa Anda adalah seorang jenius. Anda sangat bangga karena berasal dari klan kaya dan bangsawan. Anda menyebut saya pengemis. Nah, apa yang ingin kamu lakukan sekarang? " kata Lin Feng dengan acuh tak acuh. Kata-kata Lin Feng membuat Bai Ze merasa seperti sedang ditampar. Tamparan itu jauh lebih menyakitkan daripada tamparan Zuo Qiu karena menusuk harga dirinya.

Selain itu, tidak hanya Bai Ze yang dipermalukan tetapi semua kultivator bangsawan dan kaya lainnya yang mengolok-oloknya. Masing-masing dan setiap dari mereka membuat wajah yang mengerikan. Mereka semua secara tidak langsung ditampar oleh Lin Feng.