Peerless Martial God – Chapter 1134

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1134

Chapter 1134: Ajaran Orang Tua

Lin Feng melihat pedang di mata ketiganya, mulutnya bergerak-gerak, tetapi dia juga duduk. Dia tidak merasa senang tinggal di sana. Dia hampir ditelan oleh pedang itu, lelaki tua itu bisa dengan mudah menjabat tangannya dan Lin Feng akan menjadi budak pedang itu.

"Jangan khawatir. Pedang itu menyatu dengan pedang iblis Anda, yang berisi Qi Anda. Itu tidak akan menggantikan pedangmu dengan dirimu sendiri. Ia tidak ingin berubah menjadi manusia. " bisik lelaki tua itu seolah-olah dia sedang mencoba menenangkan Lin Feng. Lin Feng tersenyum kecut dan mengangguk. Khawatir tidak ada gunanya pada saat itu.

"Tuan, bagaimana Anda tahu bahwa dia tidak ingin berubah menjadi manusia?" tanya Lin Feng.

"Uhuk uhuk!" orang tua itu terbatuk. Dia mengangkat kepalanya dan tersenyum, "Aku sudah tua, itu mungkin membuatmu tertawa, teman kecil, tapi aku benar-benar hanya orang tua. Saya telah membersihkan kuburan ini selama seratus tahun sekarang yang berarti saya telah mengenal pedang ini selama seratus tahun. Berapa hari dan malam yang telah saya habiskan dengan mereka? Saya memahami mereka lebih baik daripada siapa pun, jadi saya dapat dengan mudah mengetahui apa yang mereka pikirkan. "

"Seratus tahun!" Lin Feng menatap lelaki tua itu. Apakah lelaki tua itu benar-benar biasa? Tidak heran jika pedang-pedang itu menyukainya.

"Begitu, jadi mengapa itu menyerangku?" tanya Lin Feng melirik pedang itu. Ini bergetar sedikit, menakuti Lin Feng lagi. Pedang itu mengancamnya …

"Hehe, itu hanya nakal. Jangan salahkan itu untuk sikapnya. " kata lelaki tua itu menggelengkan kepalanya dan tersenyum kecut. "Orang-orang Jiange hanya tahu bahwa pedang itu adalah milik kaisar dulu. Mereka hanya menganggapnya sebagai senjata saleh yang tiada tara. Apa yang tidak mereka ketahui adalah bahwa ketika kaisar memadatkan jiwanya di dalam pedang itu, dia tidak memadatkan sebagian besar jiwanya di dalamnya sebelum menghilang. Karenanya, pedang itu seperti anak manusia, masih kekanak-kanakan. "

"Seorang anak …" Lin Feng tidak bisa berkata-kata. Kaisar menggunakan pedang itu dan orang tua itu menggambarkannya sebagai nakal. Bisakah orang-orang dari Jiange mengetahui pedang itu dengan baik?

"Orang Jiange adalah pembudidaya pedang tua dan mereka tidak memahami kepribadian pedang. Mereka hanya tahu bagaimana meminjam kekuatan pedang sejauh mereka ingin menggunakan tubuhmu sebagai senjata, membuatmu berubah menjadi budak pedang. " lanjut lelaki tua itu mendesah dan menggelengkan kepalanya. "Tapi, meskipun pedang itu nakal, ia memiliki kehidupannya sendiri dan mengetahui banyak hal. Misalnya, orang-orang dari Jiange adalah keturunan Kaisar Wu Tian Jian, oleh karena itu, terakhir kali seorang pembudidaya yang kuat menyerang Jiange, ia juga menyerang. Itu sebabnya mereka mencari budak pedang. Sayangnya, mereka memilihmu, tetapi pedang itu tidak mau melakukannya. Namun, dia ingin membantu keturunan kaisar jadi dia pikir dia tidak punya pilihan. "

"Woo, woo …" pedang itu menangis lagi. Rasanya sangat menyedihkan. Lin Feng skeptis, apakah lelaki tua itu mengatakan yang sebenarnya?

"Tuan, bagaimana dengan apa yang terjadi tempo hari?" tanya Lin Feng.

"Eh …" orang tua itu menghela nafas lagi dan menggelengkan kepalanya lagi. Dia tampak kecewa, "Orang-orang Jiange adalah keturunan kaisar, mereka mengira bahwa mereka benar-benar memahami pedang, tetapi nyatanya, mereka tidak. Mereka bahkan tidak layak disebut pembudidaya pedang. Mereka tidak akan pernah bisa mengendalikan pedang kaisar! "

Tidak layak disebut pembudidaya pedang?

Jika seseorang mendengar orang tua itu sekarang, bagaimana reaksi mereka? Lin Feng tidak bisa mengatakan apa-apa, dia sama dengan orang-orang itu. Dia juga tidak mengerti pedang, terutama dibandingkan dengan seorang lelaki tua yang menghabiskan seratus tahun sendirian dengan pedang.

"Mereka sudah mencoba mengendalikan pedang itu berkali-kali, tapi tidak bisa. Bayangkan, pedang itu adalah milik kaisar dan sudah sangat tua. Mereka bahkan tidak tahu bagaimana mempelajari budidaya pedang, mereka hanya tahu bagaimana melepaskan energi ledakan menggunakan pedang. Mereka tahu bagaimana menggunakan pedang untuk memenangkan pertempuran, tapi itu saja. Kemudian, mereka memikirkan tentang pengorbanan dan Anda muncul. Terakhir kali pedang bereaksi seperti itu karena dia tahu kamu memahaminya. Itu menyukaimu. Tetapi orang-orang Jiange tidak mengerti apa artinya dan mengira itu berarti pedang telah memilihmu sebagai tuan rumahnya. Mereka tidak hanya salah paham tentang pedang, tetapi mereka juga mempermalukannya. "

Orang tua itu terus menghela nafas dan menggelengkan kepalanya. Mungkin orang tua itu juga kecewa.

"Tuan, apakah Anda bukan dari Jiange?" tanya Lin Feng. Dia penasaran.

"Tidak, aku hanya pembersih. Mereka bahkan tidak memperhatikan saya. " jawab orang tua itu.

Jika orang tua itu mengatakan yang sebenarnya, orang-orang Jiange benar-benar mengecewakan dan menyedihkan. Bahkan orang tua yang tidak sekuat itu, memahami pedang lebih baik dari mereka. Dia mungkin satu-satunya yang memahami pedang kaisar. Sebenarnya, mereka seharusnya menganggap diri mereka beruntung memiliki orang seperti itu di Jiange, tetapi mereka bahkan tidak menyadari betapa menariknya dia. Selain itu, mereka salah paham tentang pedang kaisar dan mengira ia menginginkan seorang budak.

"Teman kecil, kamu seorang kultivator pedang, kan?" tanya orang tua itu.

Lin Feng mengangkat bahu. Seperti yang dilihat orang tua itu, orang-orang Jiange tidak layak disebut pembudidaya pedang, jadi bagaimana Lin Feng bisa mengatakan dia adalah salah satunya.

"Saya tidak berani menyebut diri saya seorang kultivator pedang." kata Lin Feng tersenyum kecut.

"Jangan rendah hati. Kamu tidak kuat, tetapi teman kecilku menyukaimu, itu artinya kamu pintar dan mengerti pedang. Mereka bahkan tidak bisa melakukan itu. Setidaknya kau adalah kultivator pedang yang lebih baik dari mereka. " kata orang tua itu. Kata-katanya yang baik meyakinkan. "Mungkin aku hanya beruntung."

"Saya tidak percaya pada keberuntungan karena saya sudah tua. Semuanya ada karena suatu alasan. Keberuntungan hanyalah sesuatu yang Anda ciptakan. Tunjukkan maksud pedangmu. " kata orang tua itu.

"Baik." Lin Feng mengangguk, berdiri, berjalan mundur dan melepaskan niat pedang level delapan. Pedang Qi bersiul dan mulai membuat semua pedang bersiul juga.

"Lapisan kelima Tian Qi, pedang tingkat kedelapan, tidak buruk! Kemari." kata orang tua itu. Dia kemudian bertanya, "Apakah kamu mengerti pedang?"

"Tidak banyak. Mungkin Anda bisa mengajari saya beberapa hal. " kata Lin Feng mengangguk. Dia mengaku tidak tahu banyak.

"Setelah niat pedang Anda mencapai tingkat tertinggi, akan menjadi apa itu?" tanya orang tua itu.

"Energi pedang yang sulit dipahami?" bisik Lin Feng.

"Energi muskil itu banyak macamnya, itu tergantung pemahaman orang. Ada energi muskil api dan air, energi muskil emas dan kayu, energi muskil kilat, energi muskil angin, energi muskil ruang kosong, energi muskhir serap, bahkan energi muskil busuk, dan energi muskil reinkarnasi. Ada banyak jenis energi muskil, tetapi pernahkah Anda mendengar tentang energi muskil pedang? Apa itu energi muskil pedang? Menciptakan pedang dengan pikiran dan energi Anda? Bahkan niat pedang bisa melakukan itu! "

"Energi muskil pedang tidak ada?" Lin Feng terkejut. Dia mencoba untuk memahami apa energi muskil pedang itu?

"Ketika Anda memahami energi muskil angin, Anda dapat bergerak secepat angin dan itu berdampak pada kecepatan Anda. Ketika Anda memahami energi muskil api, serangan Anda menjadi lebih eksplosif dan Anda dapat membakar bumi dan langit. Ketika Anda memahami energi muskil pembusukan, Anda dapat membuat hal-hal membusuk, tetapi apakah energi muskil pedang itu? tanya orang tua itu. Lin Feng tetap diam.

Apakah energi muskil pedang itu? Berpikir dan menciptakan pedang? Berpikir dan membunuh orang? Apakah tidak ada setelah niat pedang?

Tetapi mengapa begitu banyak orang berlatih kultivasi pedang dan mengatakan bahwa kultivator pedang, pada tingkat tinggi, menakutkan?

Lin Feng menyadari bahwa dia selalu salah paham tentang sesuatu di bidang budidaya pedang.

Orang tua itu melihat bahwa Lin Feng tetap diam, dia tersenyum acuh tak acuh dan berkata, "Kamu tidak berasal dari keluarga kaya dan bergengsi. Anda baru saja menerobos ke lapisan Tian Qi kelima, itu sudah luar biasa. Anda mungkin bahkan memahami beberapa mantra dari lapisan Zun Qi. "

"Jadi, jika Anda tidak memahami pedang, apakah Anda memahami pembudidaya Zun?" tanya orang tua itu.

"Pembudidaya Zun? Mereka bisa memahami energi muskil! " jawab Lin Feng.

"Bisakah pembudidaya Zun memahami hanya satu jenis energi muskil?"

"Tentu saja tidak, beberapa orang dapat memahami lebih dari itu." jawab Lin Feng.

"Memang. Ada perbedaan besar antara pembudidaya Zun dengan tingkat yang sama, jauh lebih besar dari pembudidaya Tian tingkat yang sama. Dalam hal apa perbedaan itu terletak? Nah, beberapa orang memahami beberapa energi muskil, pertama, dan kedua. Beberapa kultivator memahami jenis energi muskil yang lebih kuat, misalnya, seorang kultivator yang memahami jenis energi muskil biasa jauh lebih lemah daripada seorang kultivator yang memahami energi muskil pembusukan! "