Peerless Martial God – Chapter 1140

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1140

Chapter 1140: Pertempuran yang Mengagumkan

Darah memercik ke mana-mana dan sungai darah mengalir. Qi Meng Qing menjadi semakin pucat karena efek pil akan segera hilang.

Beberapa hari yang lalu, mereka semua ingin memburu Lin Feng dan mencuri hartanya. Sekarang, orang-orang yang sama telah berubah menjadi mangsa Lin Feng. Ada banyak mayat pembudidaya tingkat Zun tergeletak di tanah.

"Mengapa! Mengapa para pembudidaya Jiange yang kuat menyebut Lin Feng "Tuan Muda"? " pikir banyak orang. Mereka tidak mengerti. Mereka tidak tahu bahwa para pembudidaya yang kuat itu mengira bahwa Lin Feng adalah pedang kaisar mereka. Mereka hanya bisa menebak bahwa orang yang menculik Lin Feng terakhir kali adalah orang-orang dari Jiange, tetapi setelah itu, apa yang sebenarnya terjadi?

Pada saat itu, Lin Feng berbalik dan melihat kerumunan di kejauhan. Matanya tampak seperti pedang tajam. Kerumunan itu tiba-tiba tampak ketakutan, banyak dari mereka berharap untuk menghindari tatapan Lin Feng. Untungnya, mereka tidak berpartisipasi dalam pertempuran, jika tidak, Lin Feng akan membunuh mereka.

Begitu banyak orang yang tidak disukai Lin Feng sudah mati. Xue Bi Yao datang dengan banyak pembudidaya yang kuat, namun, dia sekarang sendirian di sana. Beberapa pemuda yang menyukainya dan sesepuh yang bersamanya telah meninggal, sementara beberapa dari mereka telah melarikan diri.

"Kembali sekarang. Jika terjadi sesuatu, saya dapat menghubungi Anda. Tidak perlu mengikuti saya sepanjang waktu. " kata Lin Feng kepada para pembudidaya yang kuat. Itu adalah perintah, apa yang bisa mereka katakan? Dia tahu bahwa orang-orang itu tidak dapat menghadapinya, jika tidak maka akan seperti menghadapi Jiange. Lin Feng bukanlah Lin Feng, dia adalah senjata dewa, senjata dewa kaisar mereka. Tentu saja, Lin Feng tidak bisa membiarkan orang-orang itu bersamanya terlalu lama dan dia juga tidak menyukainya.

Dia perlu menjaga jarak dari mereka. Jika dia berhasil menjaga jarak itu, dia akan dapat menggunakannya untuk berbagai tujuan di masa depan. Banyak orang akan mengingatnya selamanya setelah pertempuran itu. Mereka tidak akan berpikir bahwa Lin Feng akan memerintahkan semua pembudidaya yang kuat untuk membunuh semua orang hanya karena mereka berusaha untuk mencuri Meng Qing.

"Roger, Tuan Muda!" kata pembudidaya kuat dari Jiange. Pedang dewa sekarang memiliki tubuh manusia sehingga harus menjalani hidupnya sendiri. Itu adalah senjata dewa Kaisar Wu Tian Jian sehingga mereka tidak perlu khawatir untuk itu. Itu akan menjadi lebih tajam dan lebih kuat lagi, seperti dulu. Mereka akan menjadi kelompok bergengsi di Ba Huang dan semua orang akan takut pada mereka.

Kultivator lapisan Zun Qi kedelapan memandang kerumunan dan berkata, "Jika beberapa pembudidaya Zun berencana untuk menggertak orang lemah lagi atau untuk tidak menghormati Tuan Muda kami, kami akan membunuh semua orang yang terlibat!"

Setelah itu, pedang Qi mereka melesat ke langit.

Beberapa orang yang tidak bertengkar heran. Jiange dulunya adalah grup yang terkenal dan kuat di Ba Huang, jadi mereka tidak punya musuh. Tidak ada yang tahu persis seberapa kuat pembudidaya mereka, tetapi mulai sekarang, tidak ada yang akan berpikir untuk menyerang Lin Feng lagi.

"Tuan Muda, kita berangkat. Hancurkan jimat itu jika kamu pernah dalam masalah! " kata lelaki tua itu memberikan jimat pada Lin Feng. Lin Feng mengangguk dan mengambilnya. Para pembudidaya yang kuat lalu pergi.

Lin Feng menyaksikan para pembudidaya yang kuat itu pergi dan kemudian berkata kepada orang banyak, "Jika seseorang berani menyerangku lagi sebelum acara di Kota Keberuntungan, Anda akan bertanggung jawab atas kematian klan Anda."

Di kejauhan, kerumunan itu mengerti bahwa mereka harus pergi. Xue Bi Yao memandang Lin Feng dan dia terlihat acuh tak acuh, jadi sulit untuk mengetahui apa yang dia pikirkan.

Dia berbalik dan pergi juga.

"Terima kasih!" kata sebuah suara padanya menggunakan telepati. Dia tidak berbalik sehingga Lin Feng hanya bisa melihat punggungnya, tetapi bagaimanapun, dia mengangguk dan pergi.

Xue Bi Yao menganggap Lin Feng luar biasa. Meskipun dia ingin membunuhnya sebelumnya, setelah kalah melawannya, dia merasa lebih termotivasi dari sebelumnya. Juga, Lin Feng telah mempertaruhkan nyawanya sendiri untuk menyelamatkan Meng Qing dengan pilnya. Dia pikir itu menyentuh.

Lin Feng berbalik dan berjalan ke Sadhu dan yang lainnya. Dia tersenyum dan berkata, "Brother dan sister, kita tidak akan pernah melupakan yang saya yakinkan itu!"

"Anda adalah anggota Tiantai dan kelompok pengaruh lain melindungi Anda, Anda bahkan memperoleh pangkat tinggi di sana. Tidak ada yang akan menyerang Anda dalam waktu dekat, saya pikir. Di Kota Keberuntungan, Anda akan memiliki peluang besar, jadi hargailah mereka! " kata Sadhu.

"Aku akan." kata Lin Feng bertekad.

"Aku sangat heran kenapa orang-orang Jiange sekarang memanggilmu Tuan Muda. Anda juga murid kultivasi kekaisaran pertama kami. Anda benar-benar luar biasa. Saya tidak sabar untuk melihat Anda menjadi lebih kuat. Kami akan kembali ke Tiantai sekarang. " kata Sadhu sambil tersenyum pada Lin Feng. Dia memandang rekan-rekannya yang lain dan berterima kasih kepada mereka. Semua orang naik ke udara dan pergi.

Qiong Qi memandang Lin Feng dan terus berlari mengelilingi Lin Feng, "Bajingan kecil, beri tahu kaisar ini apa yang terjadi beberapa hari terakhir ini."

"Ayo jalan dan bicara. Kamu masih berani menyebut dirimu kaisar, bahkan ketika orang menculikku tepat di depanmu! " kata Lin Feng.

Aku tidak cukup siap. kata Qiong Qi dengan marah.

Lin Feng memutar matanya dan mengabaikannya, membuat marah Qiong Qi.

"Qiong Qi, mari kita temukan istana di mana tidak ada orang lain dan berlatih kultivasi. Kita akan pergi ke Fortune City bersama. Bantu aku melindungi orang itu juga. " kata Lin Feng sambil menepuk bahu Huang Fu Long. Dia berjalan menuju Meng Qing, meraih tangannya dan pergi bersamanya.

"Eh…" Huang Fu Long berkata, "Sekarang istrinya ada di sini, dia mengabaikan teman-temannya dan meninggalkan saya sendirian dengan… ini."

"Mengaum!" Qiong Qi menyemburkan api ke arah Huang Fu Long. Lin Feng telah mengatakan hal-hal yang menjengkelkan sebelumnya, jadi Huang Fu Long melakukan hal yang sama.

"Saya adalah seorang kaisar, seorang kaisar yang hebat, bukan" ini "! Anda harus merasa terhormat untuk meluangkan waktu kapan pun Anda bisa dengan saya. " kata Qiong Qi.

"Oh tidak jangan lagi!" kata Huang Fu Long sambil menggaruk kepalanya. Dalam perjalanan ke sana, Qiong Qi terus membual tentang bagaimana dia dulu seorang kaisar dan biasa berhubungan seks dengan gadis surgawi yang tak terhitung jumlahnya di istana-istana mewah.

"Mengaum!" Qiong Qi meraung lagi. Huang Fu Long berpikir bahwa Qiong Qi adalah pamer, tetapi dia juga menyadari betapa kuatnya dia sebenarnya.

Lin Feng membawa Meng Qing ke sebuah istana dan menutupnya. Dia berbalik dan menatapnya. Untuk beberapa alasan dia terlihat marah.

"Meng Qing, ada apa?" kata Lin Feng tersenyum. Dia menggaruk kepalanya sambil bertanya-tanya ada apa.

"Kamu akhirnya menatapku." kata Meng Qing dengan suara manis dan lembut. Dia menggodanya, hanya untuk bersenang-senang.

Aduh! kata Lin Feng. Dia tidak banyak bicara, dia hanya balas menatapnya.

Ketika Meng Qing melihat bagaimana Lin Feng terus menatapnya, dia menundukkan kepalanya dan berkata, "Apa yang kamu lakukan!"

Lin Feng mengulurkan tangannya dan meletakkannya di wajahnya, membelai pipi dan rambutnya. Dia kemudian berbisik, "Aku tidak berani melihatmu sebelumnya karena ketika aku melihatmu, aku tidak bisa mengalihkan pandangan darimu. Aku bisa menghabiskan sisa hidupku hanya dengan melihatmu. "

Meng Qing memutar matanya. Dia merasa malu.

Lin Feng meletakkan tangannya di pinggangnya. Meng Qing menggigil dan mengangkat kepalanya. Mereka berdua tersenyum.

"Tidak hanya aku bisa melihatmu selama sisa hidupku, tapi aku akan puas menciummu selama itu juga." kata Lin Feng tersenyum. Kemudian, dia meletakkan tangannya di lehernya dan menyeret wajahnya ke wajahnya, menciumnya dengan penuh gairah.

"Mmh! Mmh! " Meng Qing tidak bisa bernapas lagi, ciuman Lin Feng terlalu bergairah!