Peerless Martial God – Chapter 1141

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1141

Chapter 1141: Mencuci Pedangnya

Tanggal acara di Kota Keberuntungan belum diputuskan. Semuanya ada di tangan Diviner. Banyak pembudidaya heroik telah berkumpul di empat kota besar di sekitar Kota Keberuntungan dan mereka tidak sabar menunggu acara dimulai.

Konon setiap kali peristiwa di Fortune City berlangsung, itu merevolusi sejarah daerah tersebut. The Diviner adalah salah satu makhluk hidup paling misterius di dunia. Dia hanya akan muncul setiap kali acara di Kota Keberuntungan berlangsung. Tidak ada yang tahu siapa dia sebenarnya, sampai-sampai banyak orang bahkan tidak tahu seberapa kuat dia sebenarnya.

Banyak orang berasumsi bahwa dia adalah seorang kaisar, tetapi tidak ada yang tahu persis apa dia. Bagaimanapun, dia mampu menarik begitu banyak pembudidaya yang kuat untuk berkumpul di sana, itu cukup untuk membuktikan bahwa dia luar biasa.

Dikatakan bahwa ada vitalitas aneh di Kota Keberuntungan di mana memiliki darah kekaisaran atau keluarga kaya tidak berguna. Dikatakan bahwa orang-orang terputus dari dunia luar begitu mereka memasuki kota. Dan ketika orang meninggal di Kota Keberuntungan, dunia luar tidak akan tahu bagaimana mereka mati.

Kembali ke Kota Pedang, semuanya menjadi tenang kembali. Tidak ada yang terus mengejar Lin Feng karena orang-orang Jiange melindunginya sekarang.

Di sebuah istana di luar Kota Pedang, ada seorang gadis dan anak laki-laki duduk di jendela: gadis itu sangat cantik dan memiliki Qi surgawi. Dia meletakkan kepalanya di bahu pemuda itu, dan dia tersenyum. Mereka tidak berbicara, mereka hanya duduk di sana.

Aku berharap waktu bisa membeku sekarang. kata Meng Qing, menatap ke kejauhan. Lin Feng dan dia, hanya mereka berdua yang duduk di sana dalam diam, menatap bulan.

"Ada begitu banyak hal indah dalam hidup dan masih banyak tempat yang ingin kubawa untukmu. Saya berharap kita bisa bersama dan menikmati hidup selama ribuan atau bahkan puluhan ribu tahun dari sekarang. " kata Lin Feng. Dalam kehidupan sebelumnya, Lin Feng berharap dia hidup sampai berusia seratus tahun. Di dunia baru ini, berkat kultivasi, orang bisa hidup lebih dari itu. Dia berharap menjadi cukup kuat untuk melindungi orang-orang yang dia cintai saat itu.

"Kalau begitu aku akan selalu bersamamu." kata Meng Qing tersenyum dengan cara yang gemilang dan manis.

"Kita sudah menghabiskan waktu bersama, bukankah kamu harus pergi dan berlatih kultivasi?" kata Meng Qing menunduk. Dia ingin membiarkan Lin Feng berlatih, tetapi pada saat yang sama dia memeluknya seolah-olah dia tidak ingin dia pergi.

"Bahkan jika Anda di sini, saya bisa berlatih kultivasi!" kata Lin Feng tersenyum. Dia melepaskan energi pedang yang melesat ke langit.

Dia mengangkat kepalanya dan cahaya tajam muncul di matanya. Dia melihat ke langit seolah-olah dia mencoba untuk menentang surga.

Energi pedangnya bergetar di udara dan mengeluarkan suara logam. Energi secara bertahap mengarah ke bulan.

"Meminjam vitalitas Bumi dan langit, aku akan membuat cahaya bulan dan langit menjadi abu dan menggunakan sisa-sisa mereka untuk membersihkan pedangku!" kata Lin Feng. Kemudian, Qi vital Bumi dan langit mengembun di sekitar energi pedangnya dan kemudian abu muncul dan membersihkan pedang yang menjadi mempesona.

Lin Feng ingin mengangkat pedangnya dan dalam ingatan dari orang tua itu, Lin Feng tahu bahwa membersihkan pedangnya adalah bagian dari proses.

Lin Feng tidak mengerti mengapa lelaki tua itu membantunya, tetapi dia tidak terlalu memikirkannya. Dia tahu bahwa lelaki tua itu tidak bermaksud menyakitinya, itu yang terpenting. Orang tua itu bisa dengan mudah membunuh seseorang seperti Lin Feng, jadi tidak perlu menipunya.

"Kamu sedang membersihkan pedangmu …" Meng Qing tampak terkejut dan tertawa. Dia masih menyandarkan kepalanya di bahu Lin Feng.

Beberapa orang memperhatikan sesuatu di langit dan mengangkat kepala mereka. Mereka melihat pedang yang tajam dan kuat sangat tinggi di udara, dan pedang itu dibersihkan oleh energi bumi dan langit.

Banyak orang menundukkan kepala lagi dan tidak terlalu memikirkan pedang. Pedang luar biasa seperti itu mungkin milik seseorang yang lebih kuat dari mereka, jadi tidak ada gunanya berlama-lama di atasnya.

Namun, beberapa orang masih terlalu rakus dan tidak bisa menahannya, seseorang bahkan bangkit di udara di sebelah pedang.

Itu adalah seorang pemuda yang ingin pergi ke Kota Keberuntungan, tetapi dia tidak memiliki senjata ampuh untuk melakukannya. Sekarang, senjata suci muncul di langit, jadi tentu saja, inilah kesempatannya.

Pemuda itu tampak ragu-ragu, tetapi kemudian dia melepaskan beberapa energi ke arah pedang, menyebabkan pedang itu mulai bergetar.

"Kesal!" teriak sebuah suara. Pemuda dan segala sesuatu di sekitarnya mulai bergetar. Dia menatap pedang itu, matanya berbinar.

"Kamu siapa?" tanya pemuda itu dengan dingin.

"Aku sudah menyuruhmu untuk marah!" pedang itu berbalik dan menunjuk pemuda itu. Pemuda itu merasa agak kedinginan sekarang.

Dia berbalik dan pergi, ketakutan sampai mati. Seseorang dapat membuat pedang berbicara dan melepaskan energinya sendiri. Dia tidak ingin berurusan lagi dengan itu.

Setelah pemuda itu pergi, pedang itu terus terangkat di udara menuju bulan.

Banyak orang telah menyaksikan pemuda itu beberapa saat sebelumnya, jadi tidak ada yang berpikir untuk mencoba mencuri pedang lagi. Pedang itu mungkin milik seorang kultivator yang sangat kuat.

Ada lebih banyak jenius di Kota Keberuntungan sekarang. Banyak orang hanya diam-diam berlatih kultivasi, berusaha menjadi lebih kuat sebelum perayaan dimulai di Kota Keberuntungan.

Beberapa hari berikutnya, setiap sore dan setiap malam, orang akan melihat senjata suci terbang di langit. Beberapa orang mencoba meminumnya setiap malam, tetapi setiap kali mereka mendengar pedang berbicara, mereka ketakutan setengah mati dan mundur. Pedang itu milik seorang pembudidaya pedang yang luar biasa sehingga mereka tidak berani mengambilnya. Kultivator itu mungkin bisa membunuh mereka tanpa usaha dan mereka masih harus berhati-hati sebelum dimulainya acara.

Lin Feng mempraktikkan teknik itu selama setengah bulan.

Kemudian, pada malam terakhir itu, bulan purnama muncul dan ke arah Kota Keberuntungan, kabut muncul saat kota raksasa perlahan muncul dari kabut.