Peerless Martial God – Chapter 1142

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1142

Chapter 1142: Kota Keberuntungan Misterius

Kota Keberuntungan!

“Kota Keberuntungan telah muncul!”

Semua orang di empat kota di sekitar Kota Keberuntungan mengangkat kepala dan memandang Kota Keberuntungan. Itu tampak seperti lukisan gothic, seperti ilusi. Tampaknya kuno, megah, mendominasi, tinggi, intens.

"Kota Keberuntungan adalah ilusi menurut legenda, tetapi banyak orang yang beruntung di sana." pikir beberapa orang. Acara di Fortune City bukanlah sesuatu yang direncanakan, mereka tidak bisa muncul begitu saja pada tanggal tertentu. Setiap orang harus menunggu kota itu muncul sendiri.

Biasanya, ketika orang melihat ke arah Kota Keberuntungan, mereka tidak melihat apa pun: tidak ada bangunan dan pasti tidak ada kota. Kabut menghilang hanya ketika Diviner memulai sebuah acara.

"Apa yang sedang terjadi? Mengapa ada begitu banyak kastil yang menjulang di udara? " pikir beberapa orang. Kastil secara bertahap muncul dari tanah dan menjulang tinggi ke langit. Beberapa orang mulai bertanya-tanya apakah kota itu bukan ilusi, hanya saja kota itu sebagian besar berada di bawah tanah.

“Aku juga bisa melihat beberapa binatang buas!” kata orang lain terkejut.

“Beberapa orang masuk!”

Kerumunan orang mulai memasuki Kota Keberuntungan dan menghilang ke dalam.

"Seberapa cepat. Beberapa orang sepertinya tidak bisa menunggu lebih lama lagi. "

“The Diviner dapat memprediksi masa depan orang dan bahkan dapat mempengaruhi masa depan mereka. Hidup saya pasti akan menjadi lebih baik setelah saya mengunjungi Fortune City, saya akan mencapai awan! ” kata seseorang dengan keras. Dia terdengar sangat bangga saat memasuki Kota Keberuntungan.

Kota Keberuntungan! pada saat itu, Lin Feng juga melihat Kota Keberuntungan. Meng Qing tidak mengatakan apapun, dia tetap tenang sambil duduk di sampingnya.

"Ayo pergi!" kata Lin Feng meraih tangan Meng Qing. Di istana lain di dekatnya, seorang pemuda dan seekor binatang juga melihat Kota Keberuntungan naik.

“Huang Fu Long, Kaisar!” teriak Lin Feng mendarat di istana mereka.

“Anak kecil, kamu baru saja mengingat kami sekarang!” kata Qiong Qi dengan marah. Lin Feng tidak menghabiskan banyak waktu bersama mereka hari-hari itu. Dia hanya memberi mereka dua jiwa pembudidaya Zun dan menjelaskan bahwa mereka perlu menemukan dua tubuh untuk mereka, tetapi Qiong Qi tidak tahu di mana menemukan tubuh untuk mereka.

“Apa yang kamu lakukan pada Huang Fu Long!” Lin Feng berseru. Wajah Huang Fu Long berwarna abu-abu dan tampak terbakar.

“Saya melihat bahwa dia perlu menjadi lebih kuat jadi saya mengajarinya beberapa hal. Dia beruntung memiliki saya sebagai guru. " kata Qiong Qi meletakkan kakinya di dadanya dan terdengar bangga. Huang Fu Long hanya terlihat jengkel dan mengangkat bahu. Dia tersenyum, tapi tidak terlihat bahagia.

"Lin Feng, jika kau meninggalkanku sendirian dengannya lagi, kita tidak akan berteman lama." kata Huang Fu Long sambil menggaruk kepalanya dan menggertakkan giginya.

"Eh …" Lin Feng memandang Huang Fu Long dengan belas kasih.

"Anda beruntung memiliki saya sebagai guru, tetapi yang mengejutkan, Anda berani mengkritik saya." kata Qiong Qi melihat kembali ke Huang Fu Long dengan cara yang ganas. Huang Fu Long dengan cepat menundukkan kepalanya. Lin Feng juga tidak terlihat senang.

"Kaisar, apakah Kota Keberuntungan ada saat Anda masih hidup?" tanya Lin Feng menunjuk ke Kota Keberuntungan. Qiong Qi berusia seribu tahun dan dia dulunya adalah seorang kaisar yang hebat, jadi dia mungkin tahu beberapa hal.

“Memang. Itu sudah ada sejak penciptaan Benua Sembilan Awan. " kata Qiong Qi menatap ilusi itu.

“Apakah ada hal khusus yang harus saya ketahui tentang hal itu? Dan apakah Anda tahu sesuatu tentang Diviner? ” tanya Lin Feng. Dia tahu bahwa Diviner dapat memprediksi masa depan orang dan mempengaruhinya.

Mata Qiong Qi berbinar dan dia tampak gugup, dia hampir mengerutkan kening. Dia menatap ilusi dan menggelengkan kepalanya.

"Tidak ada."

"Tidak ada?!" Bagaimana mungkin? Qiong Qi selalu membual bahwa dia pernah menjadi kaisar yang hebat. Dia pasti harus tahu sesuatu.

“Aku bisa memberitahumu karena ini lebih rumit dari yang bisa kamu tangani!” kata Yan Di kembali ke Lin Feng.

Lin Feng tetap diam dan kemudian berkata, “Saya mendengar beberapa orang bertanya kepada kaisar tentang Kota Keberuntungan, tetapi mereka tidak akan mengatakan apa-apa tentang itu. Yang mereka akui hanyalah bahwa setiap kali para jenius muda dari sekitar pergi ke sana, jalannya sejarah berubah secara drastis. "

Provinsi Ba Huang! ketika Qiong Qi mendengar Lin Feng, dia mulai tertawa. Lin Feng bingung dengan perilaku yang tidak menentu ini. Qiong Qi melihat kebingungannya jadi dia berkata, “Pandanganmu terlalu sederhana. Apakah Anda benar-benar berpikir bahwa hanya Provinsi Ba Huang yang hadir? ”

“Eh?” Lin Feng tampak terkejut, itu bukan hanya Provinsi Ba Huang? Apakah orang-orang dari tempat lain, provinsi, daerah dll datang ke Kota Keberuntungan juga?

"Apa maksudmu?" tanya Lin Feng.

“Anda akan melihat ketika Anda masuk ke dalam. Meskipun saya memiliki status seorang kaisar yang hebat, saya hanya akan memiliki kekuatan lapisan Tian Qi begitu kita masuk. Ayo pergi ke Fortune City! ” kata Qiong Qi. Lin Feng terkejut, "Apakah kaisar tidak diizinkan di Kota Keberuntungan?"

"Saya tidak pernah mengatakan itu." kata Qiong Qi mendesah. “Hanya ada beberapa adat istiadat, biasanya orang-orang memegang teguh konvensi ini, tetapi beberapa orang akan menentangnya, bahkan kaisar yang hebat!”

Lin Feng berkata, “Apa yang ingin Anda katakan adalah bahwa ada aturan pasti di Benua Sembilan Awan? Jika kaisar yang hebat tidak seharusnya memasuki Kota Keberuntungan, apakah itu karena seorang kaisar yang hebat mengatur acara tersebut? "

“Sudah kubilang, aku tidak tahu. Jika Anda ingin mengerti, Anda harus pergi ke sana! " kata Qiong Qi dengan acuh tak acuh. Lin Feng memandang Fortune City, matanya berbinar.

“Lin Feng…” pada saat itu, Huang Fu Long menggaruk kepalanya. Dia tampak bingung saat berkata, “Lin Feng, apa maksudmu? Apakah dia seorang … kaisar yang agung? ”

Huang Fu Long menunjuk ke Qiong Qi, seolah-olah dia telah melihat hantu. Dari percakapan Lin Feng dan Qiong Qi, terdengar seperti Qiong Qi adalah seorang kaisar yang hebat.

"Omong kosong, tentu saja!" kata Qiong Qi dengan bangga.

“Dia hampir terbunuh oleh seseorang, tapi dia berhasil hidup kembali. Jangan sebutkan itu kepada siapa pun. ” kata Lin Feng kepada Huang Fu Long menggunakan telepati. Huang Fu Long tercengang. Qiong Qi benar-benar adalah… kaisar yang hebat!

Setelah beberapa saat, Huang Fu Long tidak terlihat marah lagi. Dia kembali menatap Qiong Qi dan bahkan tersenyum, “Kaisar, bukankah kamu mengatakan ingin memberiku beberapa keterampilan? Bagaimana dengan sekarang…?"

"Kesal!" kata Qiong Qi dengan cara yang menghina. Huang Fu Long sekarang sangat kecewa.