Peerless Martial God – Chapter 1144

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1144

Chapter 1144: Perburuan Benih

"Betapa mahalnya. Saya harus tetap tegar dan bertekad! " Lin Feng meninggalkan kuil dan memikirkan kata-kata Qiong Qi. Jika dia memiliki cukup benih, dia bahkan mungkin bisa membeli level budidaya. Tetapi membeli tingkat kultivasi, jika memungkinkan, mungkin sangat mahal.

"Aku ingin tahu dimana Meng Qing." pikir Lin Feng. Meng Qing mengatakan dia akan menemukannya sehingga dia tidak perlu mencarinya. Dia tidak bisa bertanya lagi karena dia tidak punya permata lagi.

"Lin Feng, jangan tunggu saya, berlatih kultivasi. Aku akan membantumu menemukan benih! " kata sebuah suara pada saat itu. Lin Feng berbalik, itu suara Meng Qing.

Dia tersenyum kecut, dia tidak bisa berkata-kata. Dia kemudian berbisik, "Kenapa? Aku tidak percaya kamu. "

Lin Feng tidak percaya bahwa Meng Qing tidak ingin tinggal bersamanya sepanjang waktu, jadi mengapa dia pergi dan menemukan benih nasib tanpa dia?

"Kamu harus jaga dirimu dulu!" kata Lin Feng. Meng Qing kuat, jadi selama dia tidak bertemu dengan pembudidaya seperti monster, dia tidak perlu takut.

Setelah meninggalkan kuil, mata ketiga Lin Feng tampak pucat karena kehilangan semua bijinya.

Apa yang tidak diketahui Lin Feng adalah bahwa di tempat lain, ada seorang pria yang telah menghabiskan semua benih takdirnya lebih cepat darinya. Orang itu telah menukar semua benih nasibnya untuk berteleportasi sekali ke tempat paling ramai. Dia bersembunyi sebentar di sana dan kemudian dia keluar dan menginjak-injak tanah dengan keras.

Dia menarik perhatian banyak orang, terutama karena dia adalah binatang buas. Bagaimanapun, dia sangat terkenal, itu adalah binatang buas: Qiong Qi. Orang-orang bermimpi menangkap dan menjinakkannya. Oleh karena itu, banyak pembudidaya yang kuat menyerang.

Begitu semua orang mulai mengejarnya, dia lari ke tempat lain dan bersembunyi. Kemudian, semua orang mulai berjuang untuk mencuri benih satu sama lain. Setelah itu, seberkas cahaya menerangi area tersebut dan menyelimuti semua orang di dalamnya. Dalam sekejap, semua benih mereka muncul di mata ketiga Qiong Qi. Setelah mendapatkan begitu banyak benih takdir, Qiong Qi kembali ke kuil, bersiap-siap untuk menghabiskannya dan berteleportasi ke tempat lain.

Jika Lin Feng tahu bahwa Qiong Qi telah memperoleh begitu banyak benih nasib dengan cara itu, ia akan berteleportasi ke Qiong Qi dan meminta beberapa benih nasib juga.

"Bzzz …" pada saat itu, Lin Feng merasakan beberapa energi teleportasi. Kemudian, dia melihat bayangan muncul di tanah.

"Pemburu kegelapan!" pikir Lin Feng. Dia berteriak dengan marah, "Mati!"

Cahaya pedang keluar dari mulutnya, tampaknya mampu menghancurkan apapun. Niat pedang level delapan Lin Feng sangat menakutkan. Darah muncul saat Lin Feng melihat bayangan itu mencoba melarikan diri.

"Tetaplah disini!" kata Lin Feng dengan dingin. Dia sudah sangat cepat: intet anginnya level enam, ditambah dengan teknik ketangkasan Xiao Yao-nya. Dia mengeluarkan Pedang Tian Ji dan menyerang lawannya lagi. Darah memercik saat benih takdir lawannya muncul di mata ketiganya.

"Seberapa cepat!"

Kultivator dengan roh bayangan muncul dan jatuh, mati. Dia telah menembus ke lapisan Tian Qi keenam dan sudah memiliki enam puluh takdir permata. Tapi sekarang, itu milik Lin Feng.

"Aku akan membunuh Pemburu kegelapan mana pun yang kutemui!" kata Lin Feng dengan dingin. Dia tidak harus membunuh orang di Kota Keberuntungan untuk mendapatkan benih. Dia hanya harus mengalahkan mereka. Namun, Lin Feng akan membunuh siapa saja yang mencoba membunuhnya. Ada beberapa orang yang Lin Feng akan bunuh secara otomatis jika dia bertemu dengan mereka, misalnya: Pemburu kegelapan, pembunuh dari Imperial Assassin Union, orang-orang dari Celestial Land of Alchemist dan orang-orang dari Tian Long Divine Castle. "

Area itu luas dan datar di sekitar kuil sehingga tidak bagus untuk bersembunyi. Namun, itu adalah tempat yang bagus untuk mendapatkan benih takdir. Orang yang memiliki banyak bibit takdir akan pergi ke kuil untuk menghabiskannya. Pemburu kegelapan memiliki gagasan yang sama, itulah mengapa dia ingin menunggu di sana.

"Apa metode terbaik untuk mendapatkan benih takdir sebanyak mungkin dalam waktu sesingkat mungkin?" pikir Lin Feng. Ada banyak orang di Kota Keberuntungan sekarang. Bahkan di Kota Pedang, ada begitu banyak pembudidaya lapisan Tian Qi. Lin Feng perlu mendapatkan benih nasib dengan cepat jika dia tidak ingin melewatkan peluang apa pun.

Sayangnya, berlatih kultivasi itu sulit. Jika dia memiliki tingkat kultivasi yang tinggi, dia bisa saja berlarian dan mengambil semua benih nasib yang dia inginkan. Tetapi dengan kekuatannya saat ini, itu terlalu sulit. Ada banyak orang yang lebih kuat darinya, jadi dia harus melawan orang satu per satu untuk mengambil benih nasib mereka. Sepuluh ribu benih takdir adalah jumlah yang menakutkan, dia harus melawan banyak orang ..

Lin Feng berlari ke sebuah gedung dan melompat ke puncaknya. Lin Feng menghunus Pedang Tian Ji-nya dan membiarkannya naik ke udara.

Dia menggunakan pedangnya untuk melihat sekeliling. Dia bisa melihat dari jauh dengan keterampilan itu.

"Begitu banyak orang!" bisik Lin Feng. Lin Feng melepaskan sayap peraknya dan roh bayangannya pada saat bersamaan. Kemudian, dia tiba-tiba bangkit di udara dan mulai bergerak.

"Bzzz bzzz!" Dua orang bangkit di udara untuk meraih Pedang Tian Ji miliknya.

"Anehnya, seseorang meninggalkan senjata suci di sana, aku akan mengambilnya!" kata salah satu dari mereka dengan dingin. Dia meletakkan tangannya di pedang dan melepaskan kesadaran salehnya. Dia ingin menempatkan kesadaran salehnya di dalam pedang dan mengendalikannya.

"Eh?" Tapi dengan sangat cepat dia mengerutkan kening, senjata suci itu tidak normal. Tidak ada celah yang bisa dia temukan untuk membiarkan kesadaran ketuhanannya memasuki pedang.

"Sepertinya aku tidak bisa mengendalikannya." kata yang pertama. Orang berikutnya melakukan hal yang sama seperti yang sebelumnya dan mengambil senjata suci.

"Bzzz … bzzz … bzzz …" Pedang Tian Ji sekarang bergetar, sepertinya itu akan tunduk padanya. Tapi begitu keduanya mulai tersenyum, suara menakutkan muncul, "Soul Sword Fusion!"

"Tebas, tebas …" dua cahaya menyilaukan muncul dan memasuki mata ketiga keduanya.

"Ah!" mereka berdua menjerit mengerikan pada saat bersamaan. Kesadaran saleh mereka telah diserang dan jiwa mereka sangat rusak.

"Benih nasib, datang padaku!" kata suara dingin. Mereka berdua merasakan tangan raksasa bergerak menuju mata ketiga mereka kali ini, dan itu berisi kekuatan penyegelan yang menakutkan.

Lin Feng tahu fusi pedang Million, lalu fusi pedang Manusia dan sekarang Soul Sword Fusion. Dia sudah bisa dianggap sebagai kultivator pedang yang ulung.

Mereka berdua menatap Lin Feng dengan marah, jiwa mereka terluka parah. Seorang pembudidaya lapisan Tian Qi kelima secara mengejutkan membodohi mereka. Mereka masing-masing telah menembus ke lapisan Tian Qi ketujuh dan salah satunya sudah memiliki 110 permata, yang lain memiliki 70 permata, dan Lin Feng telah mengambil semuanya.

Biji nasib Lin Feng mengental dan berubah menjadi oranye. Dia sekarang memiliki 240 permata, tetapi di mata ketiganya, dia melihat dua titik oranye dan empat titik merah.

"Eh?" Lin Feng merasakan bahwa vitalitasnya menjadi lebih kuat. Apakah benih itu memiliki kekuatan khusus?

"Saya pergi!" kata Lin Feng sambil melambai pada kedua orang itu. Lalu, dia pergi. Pedang Tian Ji-nya masih melayang di langit. Lin Feng terus menggunakannya sebagai umpan. Orang yang kuat ingin mendapatkannya, tetapi yang tidak mereka ketahui adalah pedang itu bisa menyerang dengan sendirinya. Mereka hanya perlu meraih pedang dan kemudian mereka harus tunduk pada serangannya. Hanya orang yang memiliki kesadaran yang sangat saleh atau kemampuan khusus yang bisa menahan serangan mengejutkan itu.

Setelah satu jam, Lin Feng sudah mendapatkan lima ratus permata. Selama waktu itu, beberapa orang mengejarnya, dan dia melarikan diri atau dia akan melawan mereka dan menang.

Setengah hari kemudian, Lin Feng sudah memiliki 1.500 permata. Sekarang mereka telah menguning dan mengandung kekuatan yang luar biasa. Qi Lin Feng menjadi lebih kuat dengan mereka. Dia sekarang yakin bahwa benih itu dapat membantu orang menjadi lebih kuat.

Kota Keberuntungan sangat luas. Di mata Lin Feng, kota itu menjadi semakin misterius. Tapi, yang dia tahu sekarang adalah jika dia beruntung, dia akan bisa mencapai apapun.

"Saya terlalu lambat. Saya perlu menemukan benih lebih cepat. " pikir Lin Feng. Setelah setengah hari, dia sudah mendapatkan 1.500 permata, tapi itu tidak cukup… Jika orang lain mendengarnya, mereka akan sangat marah.

Tetapi bahkan kemudian, ada beberapa orang yang sangat kuat yang berhasil mencuri lebih banyak benih daripada Lin Feng. Diantara mereka, ada seekor hewan yang biji nasibnya berwarna hijau. Itu berarti dia sudah mendapatkan 10.000 benih nasib atau lebih!