Peerless Martial God – Chapter 1146

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1146

Chapter 1146: Berburu Lin Feng

Seratus hari berlalu dengan cepat dan Pedang Tian Ji Lin Feng sekarang mempesona.

"Saya perlu melakukan semua yang saya bisa untuk meningkatkan pedang saya." Lin Feng memiliki busur di punggungnya dan memegang tombaknya di tangan yang lain. Dia berdiri di puncak gunung. Untuk pedang itu, menghabiskan seratus hari di tempat seperti ini seperti menghabiskan satu tahun di dunia luar. Kaisar Wu Tian Jian telah menghabiskan sepuluh tahun mengangkat pedangnya, jadi Lin Feng baru saja memulai prosesnya.

Selain itu, dia juga telah berlatih dengan tiga senjata sucinya: busur, tombak dan baju besinya.

"Sudah waktunya sekarang." bisik Lin Feng. Lampu muncul dan Lin Feng menghilang. Dia muncul sekali lagi di dalam kuil.

"Pfeww …" Lin Feng menarik napas dalam-dalam dan bertanya kepada orang tua itu, "Tuan, berapa lama waktu yang telah berlalu di dunia luar?"

"Suatu hari." kata lelaki tua itu dengan acuh tak acuh.

"Suatu hari." Lin Feng senang.

Apakah itu energi kosmik? tanya Lin Feng. Dia penasaran. Di jalur kultivasi, ada energi muskil dan setelah energi muskil, ada energi kosmik.

"Kamu terlalu banyak bertanya, aku tidak bisa menjawabnya. Kamu harus pergi sekarang. " kata lelaki tua itu dengan acuh tak acuh.

"Tuan, saya masih ingin memperdagangkan beberapa hal." kata Lin Feng menggelengkan kepalanya. Dia masih memiliki 250.000 permata jadi dia tidak ingin pergi.

"Kamu harus menunggu." jawab orang tua itu.

"Mengapa?" kata Lin Feng mengerutkan kening.

"Seseorang menghabiskan permata agar Anda diteleportasi kepada mereka, jadi kami harus menangani permintaan mereka terlebih dahulu. Sekarang pergilah. Ketika Anda kembali, Anda akan dapat berdagang dengan saya lagi! " kata orang tua itu.

Jadi, misalnya, seseorang telah meminta agar Lin Feng diteleportasi kepada mereka sementara Lin Feng berada di ruang yang berbeda. Karena Lin Feng telah meminta untuk dikirim ke sana sebelumnya, lelaki tua itu harus menunggu Lin Feng keluar. Sekarang setelah dia keluar, lelaki tua itu bisa memenuhi permintaan orang lain.

Orang tua itu menjabat tangannya dan Lin Feng menghilang. Ketika dia muncul di tempat lain, dia mendengar jeritan yang mengerikan. Seseorang baru saja terbunuh dan benih nasibnya telah diambil oleh orang lain.

Lin Feng sangat marah melihat pembudidaya yang mati, itu adalah seseorang dari Tiantai.

Dan ketika Lin Feng melihat si pembunuh, dia bahkan lebih marah.

Kastil Tian Long!

Ada empat orang dari Kastil Tian Long Divine. Pemimpinnya adalah Long Teng dan bersamanya adalah Gu Xiao dan dua pembudidaya lain dari lapisan ketujuh Tian Qi.

Benih nasib Long Teng berwarna hijau. Dia memiliki tiga biji hijau yang berarti dia memiliki setidaknya 30.000 permata. Gu Xiao memiliki setidaknya 10.000, dua lainnya memiliki beberapa ribu.

Begitu Lin Feng muncul, mereka menatap mata ketiganya dan melihat warna biru kehijauan. Lin Feng memiliki dua biji takdir biru-hijau yang berarti dia memiliki lebih dari 200.000 permata.

"Long Teng, kami beruntung." kata kedua pembudidaya dari lapisan ketujuh Tian Qi.

"Aku terkejut. Saya hanya harus menghabiskan seribu untuk membuatnya teleport ke kami. Saya hanya ingin membunuhnya dan mengambil senjata sucinya, saya tidak menyangka dia akan memiliki banyak hal untuk ditawarkan juga. " kata Long Teng tersenyum acuh tak acuh.

"Selamat." kata Gu Xiao tertawa sambil terus menatap Lin Feng. Semua permata itu akan berakhir di tangan Long Teng sekarang. Mereka tidak akan mencoba mencuri permata dari Long Teng, mereka hanya ingin Lin Feng mati, itu sudah cukup bagi mereka.

"Aku hanya memiliki satu senjata suci dan itu adalah senjata level menengah. Saya akan menyimpan 200.000 permata untuk diri saya sendiri, saya akan mendapatkan senjata suci tingkat menengah lainnya dan menggunakan 100.000 lainnya untuk mendapatkan chip muskil untuk lebih memahami energi muskil. Saya akan memberi kalian sisanya: 50.000 permata. " kata Long Teng.

"Ide bagus." kata Lin Feng dengan dingin, melepaskan energi.

"Long Teng, lihat anak kecil itu, dia pikir dia bisa melawan kita. Dia mengalahkan Xue Bi Yao di level yang sama, jadi sekarang dia merasa seperti tidak bisa dihentikan. " kata salah satu dari empat yang mengejek.

"Apakah kamu pikir kamu bisa membunuhku? Kamu terlalu lemah. " kata Long Teng acuh tak acuh. Dia membenci Lin Feng.

Lin Feng tidak merencanakan skenario ini.

Sudah kubilang sekali di dalam Fortune City, semua anggota Tiantai akan mati. Dengan semua permata yang bisa saya dapatkan dari Anda, saya benar-benar bisa membuat mereka semua berteleportasi ke saya. " kata Long Teng melepaskan Qi naga.

Lin Feng mengeluarkan busurnya dan Qi yang luar biasa muncul. Long Teng melihat busur itu dengan rakus.

Bzzz! Lin Feng tidak mengatakan apa-apa saat dia memadatkan Qi murni ke dalam panahnya dan menembak empat di antaranya. Suara siulan terdengar saat Qi dari panah membuat keempat pembudidaya merasa seperti tercekik.

"Mati!" kata Lin Feng. Keempat anak panahnya membumbung di udara dan berubah menjadi merah, seperti bintang jatuh, tetapi sepanas matahari.

Senjata suci berkualitas tinggi, kembali! teriak Long Teng dengan marah. Dia memadatkan Qi murni dalam jumlah yang mengerikan di tangannya dan sisik naga muncul di tangan dan lengannya.

Dia meletakkan tangannya di depannya, tetapi energi panah terus mendorongnya ke belakang.

Pada saat yang sama, Gu Xiao mengeluarkan senjata sucinya sendiri: lonceng emas. Lonceng emasnya bertabrakan dengan salah satu anak panah dan mengeluarkan suara logam.

"Kesal!" teriak dua orang lainnya dengan marah sambil melarikan diri. Namun, anak panah itu terlalu cepat. Long Teng melompat ke arah salah satu temannya dan meninju panah, menyelamatkan mereka. Yang lainnya tidak seberuntung itu, dia menjerit mengerikan saat cahaya menyilaukan dari panah menelan lengannya.

Bzzz! Daerah itu terus bergetar. Dua anak panah yang mempesona muncul lagi saat Lin Feng mengarahkan mereka ke dua pembudidaya dari lapisan Tian Qi ketujuh. Mereka berdua menjadi pucat pasi.

"Belakangku, Gu Xiao gunakan lonceng emasmu!" teriak Long Teng. Kedua pembudidaya dari lapisan ketujuh Tian Qi bersembunyi di belakang Long Teng, dan pada saat yang sama, lonceng Gu Xiao naik di udara dan membesar saat diluncurkan ke arah Lin Feng.

Lin Feng tetap tanpa ekspresi saat dia bergerak seperti angin. Pada saat yang sama, dia memadatkan Qi matahari murni, berencana untuk menembakkan panah ketiga Gu Xiao.

Cakar Naga! teriak Gu Xiao dengan marah. Lengannya berubah menjadi cakar seperti naga.