Peerless Martial God – Chapter 1149

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1149

Chapter 1149: Badai

Ekspresi wajah Lin Feng tampak sedingin es. Dia terus berselancar di pedang Tian Ji dan pembudidaya yang kuat terus berteleportasi padanya. Lin Feng membunuh mereka yang terlalu lemah dan mengambil benih nasib mereka. Dia terkejut melihat begitu banyak pembudidaya lemah yang ingin menyerangnya.

Dalam waktu singkat, tiga biji takdir biru-hijau muncul di mata ketiga Lin Feng. Dia merasa sangat kuat saat Qi-nya melesat ke langit. Dia sudah memiliki 300.000 permata.

Bzzz! Kultivator lain muncul dan orang itu memiliki Qi binatang. Lin Feng terus berselancar di pedangnya, mengabaikan orang itu. Dia tidak bisa berhenti, jika tidak, dia akan kalah jumlah dengan cepat. Dia harus menemukan temannya

"Berhenti!" kata seseorang dengan agresif. Petir ungu muncul dan membekukan atmosfer. Energi menindas tubuh Lin Feng. Dia akan tersengat listrik jika energi itu sampai padanya.

"Tebas, tebas, Kaboom…" Cahaya ungu yang menyilaukan mengguncang langit, bahkan mengubahnya. Lin Feng berbalik dan melihat orang itu. Dia mengenakan pakaian ungu, memiliki rambut seperti binatang, mulut panjang, dan dikelilingi oleh debu. Orang itu juga memiliki sayap yang berwarna ungu tua.

Keras kepala dan susah diatur! Qi binatang yang sangat kuat!

Lin Feng merasakan energi binatang itu dan memperhatikan bahwa pembudidaya memiliki mata yang hebat.

"Beri aku benih nasib dan senjata sucimu. Aku tidak akan membunuhmu jika kamu mau bekerja sama. " kata kultivator dengan Qi binatang yang absurd. Dia memiliki kekuatan lapisan Tian Qi kedelapan, tapi dia adalah makhluk tingkat Tian.

Lin Feng mengeluarkan busurnya dan memadatkan Qi matahari murni ke dalam anak panahnya. Kemudian dia mulai menembak lawannya.

"Kamu berani menghadapiku? Mati!" kata binatang itu. Dia membuka mulutnya dan menyemburkan petir yang mengeluarkan suara gemuruh. Petir ungu memenuhi langit.

"Ledakan!" Itu adalah benturan elemen saat kilat dan energi guntur menghadapi api panas yang membakar langit. Panah Lin Feng tajam dan bisa menembus hampir semua hal, tapi begitu juga petir musuhnya. Namun, guntur juga bisa merusak energi panas Lin Feng. Lawan Lin Feng menyemburkan petir lagi dan akhirnya, panah menghilang menjadi abu.

"Petir memiliki kekuatan eksplosif, mereka adalah simbol kehancuran." pikir Lin Feng. Dia terus memadatkan Qi murni ke dalam anak panahnya dan menembaknya ke arah musuhnya.

"Thunderblast, mati!" teriak musuh Lin Feng dengan marah. Gunturnya memadat menjadi petir yang sangat merusak yang melesat langsung ke arah Lin Feng. Pakaian ungunya berkibar tertiup angin, sepertinya diisi dengan listrik.

Mata Lin Feng berbinar. Dia menjabat tangannya dan melemparkan mantra Teknik Ilusi Hewan Ruang Kosong. Pertempuran ini terlalu sulit.

"Kacha, kaboom …" Lin Feng menyeberang menghindari serangan itu, meninggalkan pemuda berbaju ungu itu terkejut. Anehnya, Lin Feng bisa mengeluarkan mantra ilusi yang petirnya tidak bisa menghancurkannya.

"Kamu tidak bisa kabur!" kata pemuda itu dengan dingin. Segera, cahaya keemasan muncul di petir ungunya. Mereka berubah menjadi kabut listrik yang menyapu langit, jauh dan luas.

"Boom boom!" Langit terus memancarkan suara berderak dan bahkan bergetar di bawah energi menakutkan yang mengejar Lin Feng.

"Kesal!" Lin Feng memegang tombaknya dan menyerang energi musuhnya. Energi yang menakutkan dengan cepat mengelilingi Lin Feng, dan pada saat yang sama, petir ungu menyerang tombak dan tubuh Lin Feng. Itu hanya ujung ekor petir, jadi itu tidak bisa melukai Lin Feng.

Kekuatan emas! pikir Lin Feng saat dia merasakan energi di dalamnya. Cahaya tersebut mengandung lima jenis energi: timbal, es, guntur, energi emas, dan niat emas. Itu adalah serangan yang menakutkan. Bahkan mantra ilusi Lin Feng telah dipatahkan darinya. Pembudidaya itu mungkin bisa bersaing dengan pembudidaya Zun dengan kekuatan itu.

Provinsi Ba Huang sangat besar dan karenanya, ada banyak orang jenius. Beberapa pembudidaya muda tampaknya adalah binatang buas yang sangat kuat.

"Bzzz… bzzz…" lebih banyak orang mengepung Lin Feng sekarang. Saat dia bertarung, beberapa orang telah berteleportasi padanya. Mereka semua memiliki keserakahan di mata mereka karena Lin Feng memiliki tiga biji takdir biru-hijau dan beberapa senjata suci: tombak, busur dan pedang.

Penggarap petir memandang orang-orang itu dan berkata, "Dia milikku. Tidak ada orang lain yang bisa menyerangnya. "

"Binatang guntur, jika kamu berhasil menangkapnya, lakukanlah." kata seseorang dengan nada acuh tak acuh, mereka mengenakan pakaian putih.

"Benih takdir biru-hijau, dan tiga dari mereka! Aku tidak menyangka seseorang bisa sekuat ini. " sedih seseorang yang memakai pakaian bagus. Qi-nya memancarkan energi surgawi. Ada pola elang emas di bajunya yang dikelilingi matahari. Pada saat itu, cahaya emas mengelilingi orang itu dan sepertinya dia sedang menyerap kekuatan matahari.

Lin Feng melirik orang-orang itu. Dia telah melihat pemuda berpakaian putih sebelumnya ketika Jian Wu Bei mengundang mereka ke Jiange. Di mata ketiganya, ada benih takdir berwarna hijau dengan delapan tanda, itu artinya dia belum menggunakan satupun permata.

Yang berpakaian bagus memiliki biji takdir hijau di mata ketiganya, tapi dia punya sembilan tanda.

Mengenai orang yang mempraktikkan budidaya guntur, dia juga memiliki benih nasib hijau tetapi hanya dengan satu tanda, yang berarti dia memiliki lebih dari 100.000 permata. Semua orang itu sangat kuat ..

Lin Feng telah memperoleh begitu banyak permata karena dia telah menukarnya dengan senjata suci. Dia hanya berhasil mencuri 50-60.000 permata dengan mengandalkan kemampuannya sendiri.

Orang-orang itu tidak takut pada Lin Feng, tetapi mereka takut satu sama lain. Mereka yakin bahwa, segera, seseorang akan mendapatkan harta Lin Feng dan kemudian pertarungan yang lebih besar akan pecah. Pemenang utama akan mendapatkan lebih dari satu juta permata, lalu dia akan bisa kembali ke kuil dan mendapatkan apapun yang dia inginkan.

Lin Feng tidak melakukan apapun. Dia tahu bahwa dia bahaya serius. Jika dia mencoba sesuatu yang mencurigakan, para pembudidaya yang kuat itu bisa membunuhnya dalam sekejap mata.

Untungnya, ketika orang-orang itu memikirkan apa yang harus dilakukan, lebih banyak orang datang. Xue Bi Yao memiliki 60.000 permata, bukan karena dia tidak sekuat orang-orang itu, tetapi karena setiap orang memiliki metode sendiri untuk mendapatkan benih nasib. Beberapa orang sangat efisien, misalnya Qiong Qi, tetapi di mana dia? Dia bahkan memiliki lebih banyak permata daripada Lin Feng!

Ketika Xue Bi Yao melihat bahwa Lin Feng dikelilingi oleh para pembudidaya yang kuat itu, ekspresi aneh muncul di wajahnya. Lin Feng memiliki 300.000 permata dan beberapa senjata suci. Tapi pada akhirnya, itu tidak ada hubungannya dengan dia. Dia hanya tidak ingin Lin Feng mati begitu cepat. Di dalam, dia berharap dia menjadi lebih kuat dan mereka akan memiliki kesempatan lain untuk bertukar pandangan tentang kultivasi!