Peerless Martial God – Chapter 1150

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1150

Chapter 1150: Keuntungan Benih Nasib

Suasananya tenang meskipun semakin banyak orang yang berteleportasi. Semakin banyak orang, semakin sedikit pilihan untuk melarikan diri. Mereka semua adalah pembudidaya dari lapisan Tian Qi kedelapan dan kesembilan.

Lin Feng melirik kerumunan di sekitarnya, banyak orang memiliki biji takdir hijau, tetapi beberapa dari mereka bahkan memiliki biji takdir berwarna hijau-biru. Secara keseluruhan, orang-orang itu memiliki lebih dari tiga juta benih takdir, sungguh jumlah yang mengerikan.

Mulut pembudidaya guntur tampak tajam dan matanya tampak seperti elang. Dia tidak mencoba membunuh Lin Feng lagi. Ada begitu banyak pembudidaya yang kuat di sekitar sehingga siapa pun yang memutuskan untuk Lin Feng akan menjadi bahaya besar juga. Meskipun dia merasa percaya diri, orang-orang itu masih bisa menjadi ancaman baginya jika mereka bertindak bersama.

Banyak orang berpikiran sama sehingga semuanya tetap tenang.

"Bagaimana kita harus membagikan hartanya?" tanya pembudidaya guntur. Tentu saja, dia tidak berbicara dengan semua orang, dia hanya berbicara dengan yang terkuat.

Dia bahkan tidak mempertanyakan apa yang akan terjadi pada Lin Feng. Lin Feng memiliki senjata dan benih yang berharga, dia pasti akan mati.

"Dengan skill petirmu, kamu bisa menjebaknya di dalam sangkar petir. Lalu, mereka yang tidak ingin berkelahi bisa marah. " kata pembudidaya dengan pakaian emas dengan acuh tak acuh.

"Dan orang-orang itu juga punya banyak benih, kami tidak bisa berbagi jarahan dengan mereka. Akan lebih baik jika mengambil benih mereka juga. " saat dia mengatakan itu, beberapa orang mulai bergerak mundur, tetapi pembudidaya guntur sudah menggoda pembudidaya kuat lainnya.

Aura ungu pembudidaya guntur menyilaukan saat sangkar guntur raksasa muncul.

Sangkar guntur juga berisi energi emas yang tajam.

"Kelihatannya tidak bagus, ayo pergi!" pikir banyak orang. Mereka ingin melarikan diri, tetapi mereka sudah dikurung di dalam kandang. Mereka ingin menghancurkan kandangnya, tapi kandang itu terlalu kuat.

"Mati!" teriak pembudidaya guntur. Semua orang di dalam sangkar itu tiba-tiba dikelilingi oleh energi yang menggelegar.

"Kaboom, boom boom boom…" banyak orang meninggal seketika dan banyak lainnya luka-luka. Lin Feng meletakkan panah di busurnya dan menembakkannya ke pembudidaya guntur.

Pada saat yang sama, pembudidaya guntur menyerang para tahanan yang belum mati. Beberapa pembudidaya yang lebih kuat juga menyerang yang lebih lemah. Mereka tidak bisa membiarkan pembudidaya guntur menyimpan semua benih untuk dirinya sendiri.

"Itu hukum rimba!" pikir Lin Feng. Itu adalah satu-satunya ekspresi yang cocok untuk menggambarkan situasinya. Tentu saja, Lin Feng tidak menaruh belas kasihan pada mereka, orang-orang itu datang ke Kota Keberuntungan dengan mengetahui bahwa mereka bisa mati, selain itu, mereka juga datang untuk membunuhnya.

Banyak orang berhenti bergerak ketika mereka melihat bahwa pembudidaya guntur telah membunuh begitu banyak dari mereka. Awalnya, mereka ingin mencuri beberapa benih narapidana.

Mereka tidak menyerang. Namun, pada saat itu, Xue Bi Yao terlihat bingung. Para tetua sekte selalu mengatakan bahwa membunuh orang itu perlu untuk menjadi lebih kuat.

Hanya dua puluh orang yang tersisa di kandang guntur dan dua puluh orang itu adalah pemuda luar biasa dari Provinsi Ba Huang. Tentu saja, masih banyak lagi jenius di Kota Keberuntungan yang berasal dari Provinsi Ba Huang. Mereka sibuk di tempat lain atau mungkin mereka tahu bahwa begitu banyak orang akan mencoba membunuh Lin Feng sehingga mereka tidak datang.

Mereka yang tersisa sekarang memiliki banyak permata. Pembudidaya guntur sekarang memiliki lebih banyak permata daripada Lin Feng. Dia baru saja membunuh beberapa ratus orang dan memperoleh 400.000 permata, ditambah yang sudah dimilikinya, dia bisa merasakan bagaimana vitalitasnya meningkat.

Benih nasib 5-6 orang telah berubah menjadi biru kehijauan yang berarti mereka memiliki lebih dari 100,00 permata.

"Kudengar jika kamu mendapatkan lebih dari satu juta permata, tubuh fisikmu bisa menjadi jauh lebih kuat. Jika Anda mendapatkan sepuluh juta permata, tubuh Anda tidak dapat dipecahkan, Anda bahkan dapat memblokir Sembilan Guntur Celestial Attack saya. Ketika saya mendapatkan permata Anda, saya akan memiliki hampir satu juta, kemudian benih nasib saya akan membiru dan tubuh saya akan menjadi kuat yang tak terlukiskan. " kata pembudidaya guntur menatap Lin Feng.

"Benih nasibnya adalah milikku, tapi kamu bisa berbagi senjata sucinya. Bagaimana menurut anda? Busurnya adalah senjata suci berkualitas tinggi, jika Anda mengambilnya, Anda semua bisa mendapatkan benih nasib biru. Maka kamu akan sama denganku. "

"Sejuta permata membuat benih membiru dan tubuh Anda bahkan lebih kuat, sepuluh juta membuat benih nasib Anda berubah ungu dan Anda bisa menjadi hampir tidak bisa dihancurkan …" pikir Lin Feng. Dia kemudian tersenyum dingin dan berkata, "Kamu ingin mengambil semua 300.000 permata saya dan memberikan yang lain senjata suci saya, kamu benar-benar pintar."

"Diam!" teriak pembudidaya guntur. Dia melepaskan energi yang menggelegar di Lin Feng. Lin Feng mengerang dingin dan melepaskan Qi dari tombaknya. Ledakan terdengar, saat energi destruktif tombak dan energi guntur bertabrakan.

"Aku memberimu beberapa menit lagi untuk hidup, jadi jika kamu ingin mati sekarang, aku tidak keberatan!" teriak pembudidaya guntur dengan marah.

Lin Feng tidak mengatakan apa-apa, dia hanya mengangkat busurnya dan energi api kental ke anak panahnya. Kerumunan itu terkejut. Apakah Lin Feng mengambil inisiatif untuk menyerang pembudidaya guntur? Itu bunuh diri.

Namun, saat itu suasana menjadi gelap. Kerumunan itu terkejut ketika mereka mengangkat kepala dan melihat bahwa di luar kandang, gunung raksasa jatuh menimpa mereka. Gunung raksasa itu bergerak sangat cepat.

"Kacha, kacha …" suara menakutkan menyerbu atmosfer. Tanah retak dan ngarai yang dalam muncul.

Sangkar itu pecah dan gunung menghilang, membuat semuanya kembali normal. Namun, semua orang tampak murung, kultivator lain yang sangat kuat telah tiba.

Pada saat itu, di kejauhan, seseorang yang sangat kuat dan berotot muncul memegang tongkat kayu hitam. Tidak heran dia telah menyerang pembudidaya guntur, mereka semua tahu binatang itu, sepertinya dia juga menjadi lebih kuat.

"Seekor binatang petir benar-benar menghalangiku dengan sangkar petir, sialan kau tidak ramah. Karena Anda memiliki bentuk manusia, Anda pasti muak dengan kehidupan! "

Yuan Fei menunjuk ke pembudidaya guntur dengan tongkat kayunya. Pembudidaya guntur tampak kesal. Dia melepaskan lebih banyak Qi binatang yang melesat ke langit.

Binatang guntur membencinya ketika orang-orang mempermalukannya, dan inilah Yuan Fei yang memalukan!