Peerless Martial God – Chapter 1159

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1159

Chapter 1159: Keanehan di Langit

Gu Xiao mengangkat kepalanya dan langsung menjadi pucat. Pedang itu menakutkan, bahkan memiliki jiwanya sendiri.

Bayangan Binatang! teriak Gu Xiao dengan marah saat dia bergerak mundur seperti Long Teng tempo hari. Keterampilan naga Tian Long Divine Castle sangat luar biasa.

"Kesal!" cakar raksasa melesat di langit.

Kaboom! Gu Xiao ingin meraih Pedang Tian Ji Lin Feng, namun, petir menyambar tangannya dan menyetrumnya. Kemudian, dia mulai gemetar lagi. Dia tidak bisa menghentikan tombak Lin Feng kali ini, jadi dikirim terbang.

"Mati!" Lin Feng menyerang Gu Xiao dengan Pedang Tian Ji-nya lagi dan pada saat yang sama, dia naik ke udara dan mengeluarkan busurnya. Gu Xiao panik. Dia terkejut dengan gaya bertarung Lin Feng, kombo yang mengerikan!

"Ledakan!" lonceng emasnya bergerak menuju panah. Dia bisa memblokir panah, tetapi Lin Feng juga menyerangnya dengan tombak. Sebuah cahaya muncul dan bergerak langsung ke arah Gu Xiao, langsung mematahkan armor naganya.

Gu Xiao mengerang. Dia telah mencoba menggunakan hampir semuanya sekarang.

"Mati!" Lin Feng bertekad untuk membunuh Gu Xiao.

Bzzz! Gu Xiao berhenti berkelahi, berbalik dan berlari menuju Long Teng. Dia berharap Long Teng akan melindunginya, namun, Long Teng melawan Meng Qing dan sedang berjuang. Pada saat itu, dia hampir sepenuhnya membeku dan hampir tidak bisa bergerak. Tidak mungkin dia bisa membantu Gu Xiao.

"memotong!" Lin Feng meninju udara ke arah Gu Xiao, tangannya mengandung energi api dan guntur. Dia juga memegang tombak di tangannya yang lain.

"Mengaum!" Qi Gu Xiao menjadi kacau. Dia berbalik, dia ingin meraih tombak dengan baju besi naganya, tetapi pada akhirnya, dia tidak bisa memblokir tombak itu. Kekuatan tombak menembus dadanya dan dia mengerang dingin. Darah mulai keluar dari perutnya.

Lin Feng menggunakan teknik ketangkasan Xiao Yao dan berlari ke arahnya lagi. Pedang Tian Ji Lin Feng jatuh dari langit dan jatuh ke tangannya. Jantung Gu Xiao mulai berdebar kencang dan dia tampak ketakutan.

"Menghancurkan!" teriak Lin Feng menyerang dengan pedangnya. Guntur-api melesat di langit, merobek sebagian ruang.

Kemudian semuanya tiba-tiba menjadi tenang, Gu Xiao membatu saat tanda muncul di dahinya dan darah mulai tumpah dari tanda itu.

"Tidak!" Itu adalah kata terakhir Gu Xiao. Lalu, tubuhnya, potong bersih menjadi dua. Benih nasibnya bergerak menuju mata ketiga Lin Feng, lebih dari 200.000 permata.

"Mati!" Long Teng meninju udara, memecahkan es di sekitarnya. Matanya merah. Gu Xiao sudah mati dan Lin Feng telah membunuhnya!

"Pergilah!" Pedang Tian Ji Lin Feng melesat melintasi langit menuju Long Teng. Guntur dan energi api bergulung dalam gelombang di belakangnya.

Pada saat yang sama, Lin Feng menembakkan tiga anak panah ke Long Teng.

"Tubuh naga!" Armor naga Long Teng muncul. Dia dengan cepat berubah menjadi naga ganas, matanya terlihat lebih seperti binatang.

"Tubuh naga Tian Long!" Lin Feng menatapnya dengan dingin. Long Teng jauh lebih kuat dari Gu Xiao. Dan dengan baju besinya, dia bahkan lebih kuat.

"Lin Feng, saya akan menggunakan serangan surgawi khusus saya padanya, bersiap-siap untuk membunuhnya." kata Meng Qing menggunakan telepati.

"Baik." kata Lin Feng menggunakan telepati juga. Long Teng berada dalam hiruk pikuk, memblokirnya dengan es tidak mungkin sekarang.

Pada saat itu, Meng Qing bangkit di udara dan melepaskan energi surgawi yang suci. Awan warna-warni muncul dan dia tampak seperti seorang dewi.

Meng Qing melakukan segel tangan dan tiba-tiba, dia menghilang di awan salju. Sebuah titik kemudian muncul yang menunjuk ke Long Teng.

"Mati!" teriak Long Teng mengejar Meng Qing. Namun, begitu dia mencapai Meng Qing, jarinya menunjuk ke arahnya. Ketika dia menyentuh jari itu, dia membeku sepenuhnya.

"Anjing Laut Salju!" kata Meng Qing. Kepingan salju sekarang mengalir deras dan mereka dengan cepat mengepung Long Teng.

Pada saat yang sama, Lin Feng menyerang dengan tombak dan Pedang Tian Ji-nya secara bersamaan.

Tombaknya ditujukan ke jantung Long Teng. Namun, ada sesuatu yang menghalangi dia. Baju besi naga Long Teng lebih kuat dari yang dia kira, tombaknya tidak bisa menembusnya.

Meng Qing juga menyerang dan meninjunya, tetapi hal yang sama terjadi. Kemudian, Lin Feng menyerang dengan Pedang Tian Ji-nya yang berisi energi api dan guntur. Lin Feng ingin memotong kepala Long Teng, tetapi itu hanya memotong sedikit Long Teng saat darah muncul di dalam es.

"Roar, roar …" es pecah. Kekuatan yang menakutkan menyerang Lin Feng. Lin Feng dan Meng Qing mundur saat Long Teng muncul lagi. Dia hampir tidak bisa bergerak karena es masih membatasinya. Dia berdarah, tapi jika dia bukan karena baju besi naganya, dia pasti sudah mati.

Dia memandang Lin Feng dan Meng Qing, lalu dia bangkit di udara dan menyerang bendera yang menutupi ruang di sekitar mereka, memecahkannya. Kemudian, dia bangkit di awan dan melarikan diri.

Lin Feng tidak mengejarnya. Sebaliknya, dia hanya menonton. Long Teng berhasil membuka segel bendera dengan satu serangan. Lin Feng berhasil melukai Long Teng, tetapi membunuhnya terbukti lebih sulit, terutama mengingat baju besi naganya.

"Dia sangat kuat, tapi ada orang yang lebih kuat darinya di Provinsi Ba Huang. Bahkan dengan kekuatan lapisan Tian Qi keenam, saya terlalu lemah! " bisik Lin Feng.

"Selangkah demi selangkah. Pertama kali kita bertemu, kamu sangat lemah. Sekarang, lihat dirimu sendiri. Hampir tidak ada yang dapat bersaing dengan Anda pada tingkat kultivasi yang sama. Dan saat Anda naik level, Anda akan menjadi lebih kuat. " kata Meng Qing tersenyum.

Lin Feng mengangguk, setuju.

Bzzz! "Saat itu, kekuatan aneh muncul di sekitar mereka. Lin Feng dan Meng Qing mengangkat kepala dan melihat beberapa potret muncul.

"Peramal, apakah siklus reinkarnasi akan dimulai!" bisik Lin Feng. Seolah-olah Lin Feng telah melihat kehidupan.