Peerless Martial God – Chapter 1164

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1164

Chapter 1164: Binatang Buas!

Lin Feng mendengar lebih banyak suara mendengung saat dia berbalik dan menemukan bahwa kekuatan misterius memancar dari istana: kekuatan penyegelan.

"Istana binatang akan ditutup?" bisik Duan Wu Dao. Yuan Fei telah pergi ke istana dan sekarang itu menutup sendiri. Hanya satu orang yang bisa memasuki istana dalam satu waktu?

"Apakah Anda ingin berjalan-jalan dan menemukan hal-hal yang lebih cocok untuk Anda?" tanya Lin Feng kepada raja naga dan Duan Wu Dao. Raja naga sangat kuat, jika dia berhasil mengendalikan tubuhnya sepenuhnya, dia akan menjadi lebih kuat. Duan Wu Dao lebih lemah.

"Baiklah, kami akan mengirimkan memori kepada Anda sehingga Anda dapat menemukan kami." kata Duan Wu Dao, dia tahu bahwa Lin Feng mengkhawatirkan mereka. Namun, pria itu sekarang memiliki tubuh Duan Wu Dao dan dapat menggunakan beberapa kemampuan Duan Wu Dao bersama dengan miliknya. Selain itu, tanpa bibit nasib, hanya sedikit orang yang mengejarnya.

Kedua orang itu pergi dan Lin Feng mengeluarkan menara hewannya, melepaskan semua hewan. "Itu adalah kota kuno, kalian mungkin memiliki beberapa kesempatan di sini. Kamu bisa pergi sekarang, tapi hati-hati. "

Mereka semua mengucapkan selamat tinggal pada Lin Feng dan pergi.

"Lin Feng, ibuku yang membuat menara binatang itu sendiri. Itu bisa memiliki kekuatan ledakan jika saya menggunakannya, jadi Anda harus memberikannya kepada saya. " kata Meng Qing. Menara binatang itu adalah senjata suci yang bisa menindas binatang. Di kota kuno itu, akan ada binatang buas yang sangat kuat, jadi mungkin Meng Qing akan bisa menangkap lebih banyak binatang buas dengannya.

Ketika Meng Qing menginginkan sesuatu, Lin Feng hanya bisa menyenangkannya. Dia kemudian memandang Huang Fu Long, dan Huang Fu Long mengerti apa yang dimaksud Lin Feng karena dia memiliki ide yang sama. Dia tersenyum dan berkata, "Aku pergi."

"Baiklah, hati-hati." kata Lin Feng sambil menepuk bahu Huang Fu Long. Dia mengeluarkan senjata sucinya dan bertanya pada Huang Fu Long, "Apakah kamu menginginkan sesuatu?"

"Kapak nagaku sudah memiliki kekuatan ledakan, tapi aku akan mengambil perisai kuno." kata Huang Fu Long mengambil perisai hitam. Lalu, dia pergi. Dia tidak bisa mengandalkan Lin Feng untuk melindunginya dan dia ingin menjadi lebih kuat juga.

"Tidak." kata Meng Qing menggelengkan kepalanya. Lin Feng bahkan belum berbicara, tetapi dia tahu apa yang akan dia katakan. Sebaliknya, dia meraih tangannya dan mereka berjalan bersama.

Tempat itu adalah kota kuno yang sangat besar. Lin Feng melihat beberapa hewan api yang semuanya memiliki biji nasib biru-hijau. Mereka tampak ganas dan sulit untuk dilawan, jadi Lin Feng tidak mencoba melawan mereka.

"Lin Feng, di sana." kata Meng Qing menunjuk ke arah dengan menara api merah yang mengepul.

"Api yang menakutkan. Ayo dan lihat!" kata Lin Feng, yang tertarik karena dia berlatih budidaya api. Ketika mereka tiba di dekat api itu, mereka menemukan bahwa dua binatang sedang bertarung.

"Itu terlihat seperti burung gagak emas berkaki tiga." pikir Lin Feng melihat salah satu binatang itu. Itu memiliki nyala api yang mengerikan yang membakar tanah di bawah kakinya. Binatang buas yang bertempur itu adalah binatang api juga, tapi itu tampak seperti kura-kura bersayap. Lin Feng belum pernah melihat binatang seperti itu sebelumnya. Mungkin binatang purba itu sekarang sudah punah.

Lautan api itu adalah kota apinya sendiri!

"Gagak emas sepertinya mencoba mengklaim batu api!" kata Meng Qing melihat cakar kura-kura bersayap itu: ia memegang batu api.

Caw! gagak emas menyemburkan api. Kura-kura juga melepaskan energi apinya sendiri yang melahirkan badai yang terbuat dari api. Lin Feng dan Meng Qing tidak begitu dekat, tetapi mereka masih bisa merasakan energi panas yang menyengat itu.

Nyala api itu hampir mencapai tingkat api yang muskil.

Namun, kura-kura itu membuka mulutnya dan menelan matahari, membuat Lin Feng dan Meng Qing terperanjat. Bertempur melawan monster dengan tipe yang sama tidaklah mudah. Kecuali salah satu dari mereka memiliki Qi api yang jauh lebih kuat daripada yang lain, hampir tidak mungkin untuk membunuh binatang lainnya.

Bzzz! Kemudian, suasana mulai bergetar. Lin Feng melihat seorang pria muda berjalan menuju binatang buas itu perlahan. Segera dia berjalan ke tengah-tengah mereka, seolah api tidak mempengaruhinya.

Seorang kultivator yang kuat. pikir Lin Feng lekat-lekat menatapnya. Orang itu melakukan serangan pisau-tangan ke kura-kura dan sebuah bintang muncul. Penyu itu tiba-tiba dikurung di dalamnya.

"Mati!" kata pemuda itu. Tangannya mempesona karena mengandung energi bintang. Darah dan api bercampur saat kura-kura itu dibunuh. Pemuda itu menyambar sebagian dari api yang tersisa.

Dia berbalik dan berjalan menuju gagak emas, masih terlihat tenang.

Caw! Burung gagak itu mengoceh, berbalik dan lepas landas. Ia ingin melarikan diri.

Pemuda itu membuka tangannya, melompat dan menghilang. Bintang-bintangnya yang menakutkan muncul kembali dan mengelilingi burung gagak emas. Burung gagak emas berjuang untuk membebaskan diri dengan mengepakkan sayapnya, tetapi pemuda itu melakukan serangan pisau-tangan lagi padanya. Burung gagak itu menangis dan kemudian tubuhnya dipotong menjadi dua. Benih takdirnya juga pergi ke mata ketiga pemuda itu.

"Dia sangat kuat!" pikir Lin Feng menggigil. Pukulan pisau-tangan pria itu sangat kuat!

Orang itu sangat kuat. Bahkan jika mereka bergandengan tangan, Meng Qing dan Lin Feng belum tentu bisa membunuh binatang api itu.

Binatang yang luar biasa! pikir Lin Feng. Mereka tidak mengenalnya. Apakah dia salah satu pembudidaya kuat yang dikatakan Yuan Fei kepadanya? Dia menggunakan keterampilan dan teknik bintang yang dapat memecahkan ruang itu sendiri. Mungkin pemuda itu memahami energi muskil, termasuk jenis energi muskil yang luar biasa: energi muskil ruang kosong!

Pemuda itu memandang Lin Feng, tetapi tidak menyerang. Dia mengambil batu api dan melompat ke dalam api. Lin Feng mengerti bahwa orang itu mungkin memahami energi muskil ruang kosong serta energi muskil api, jika tidak, dia tidak akan mengambil batu api itu dan melompat ke lautan api.

"Meng Qing, aku ingin pergi dan melihat." kata Lin Feng. Meng Qing mengangguk dan tersenyum, "Pergilah, aku akan menunggumu di sini, jika aku dibiarkan menunggu terlalu lama, aku akan pergi dan mencari tempat yang lebih cocok untuk diriku sendiri."

"Hati-hati." kata Lin Feng dengan suara lembut, membelai kepalanya dan tersenyum. Lalu dia melompat ke lautan api. Selain dia, beberapa orang lain pergi ke sana. Mereka mungkin semua adalah pembudidaya api juga.