Peerless Martial God – Chapter 117

shadow

Peerless Martial God – Chapter 117

"Sepertinya mereka takut padamu." kata Lin Feng kepada Wen Ao Xue. Yang mengejutkan adalah bahwa seorang anak laki-laki yang secantik perempuan membuat takut orang lain sampai-sampai mereka menghindarinya.

"Mungkin mereka hanya membuatku kagum dan hormat." jawab Wen Ao Xue sambil tertawa. Pada saat itu, Lin Feng dan yang lainnya memperhatikan bahwa tiba-tiba ada lebih sedikit orang di sekitar mereka. Alasannya jelas Wen Ao Xue.

"Ujiannya tidak terlalu sulit. Seharusnya tidak masalah bagimu untuk lewat. Karena kategori pertama adalah kategori yang paling banyak diminati orang, itu juga kategori di mana para siswa adalah yang terkuat. Setiap tahun selama minggu pendaftaran dan ujian, kami mengizinkan siswa yang lebih tua untuk berpartisipasi untuk melihat seberapa banyak kemajuan mereka. " kata Wen Ao Xue kepada Lin Feng dengan suara rendah sambil melihat kerumunan yang semakin besar dan besar.

"Apakah tesnya akan mendengarkan musik?" kata Lin Feng sambil melihat siluet seorang lelaki tua yang meletakkan tangannya di atas sitar. Dia sedikit menutup mata mereka.

"Kamu benar, ujiannya adalah mendengarkan melodi yang akan dia mainkan." jawab Wen Ao Xue sambil tertawa.

Apa? Tes terdiri dari mendengarkan lagu? Duan Feng dan Jing Yun juga tercengang. Dengarkan lagu? Tes macam apa itu?

Hanya Meng Qing yang tampak acuh tak acuh seolah-olah seluruh cerita tidak ada hubungannya dengan dia.

"Kamu akan mengerti dengan cukup cepat." kata Wen Ao Xue yang memperhatikan Lin Feng, Jing Yun dan Duan Feng terlihat sangat aneh dan sepertinya sedang berpikir sangat dalam.

Dalam waktu singkat, jumlah orang di alun-alun meningkat pesat menjadi dua ratus.

Beberapa orang, ketika mereka melihat Lin Feng dan Wen Ao Xue, terlihat sangat aneh dan bahkan tercengang.

"Ini Lin Feng dari peristiwa yang terjadi sebelumnya, dia pasti secara mengejutkan memilih kategori pertama seperti kita."

"Hehe, dia cukup kuat dan memiliki kemampuan natural yang solid. Dia bahkan bisa mengalahkan siswa bangsawan dan kaya, tapi akankah dia bisa lulus ujian? "

"Seharusnya tidak ada masalah. Anda juga melihat betapa mudahnya dia mengalahkan Bai Ze dan Zuo Qiu. Dan Anda juga melihat bagaimana dia tidak ragu-ragu dan menghadapi gurunya. Keberanian dan tekad tidak akan menjadi masalah baginya. "

Semua orang, murid bangsawan biasa tetapi juga kaya telah melihat betapa kuat dan berani Lin Feng. Oleh karena itu, bahkan jika mereka tidak setuju pada poin-poin tertentu, mereka tetap mengaguminya dan menjunjung tinggi dia. Selain itu, dia memiliki kualitas yang dibutuhkan untuk menjadi seorang komandan yang sangat baik.

Pada saat itu, mereka yang duduk tegak membuka mata dan melirik ke orang lain. Mereka tampak tenang dan tenteram.

"Baiklah, ayo tes dimulai. Mereka yang gagal atau ketinggalan ujian dapat datang lagi besok untuk mencobanya lagi. " kata orang tua yang sedang memegang sitar. Dia duduk dan dikelilingi oleh siswa yang duduk juga.

Kerumunan itu sedikit mengangguk. Ada beberapa siswa baru dan beberapa siswa lama. Tentu saja, semua orang tahu aturannya dan segera duduk bersila.

"Baiklah, duduklah dengan benar dan dengarkan nada sitar." kata Wen Ao Xue kepada Lin Feng dan yang lainnya dengan senyum di wajahnya.

"Baiklah, mari kita duduk." kata Lin Feng dan yang lainnya. Segera setelah itu, mereka semua duduk bersila.

"Baiklah, ayo mulai." kata lelaki tua itu sambil mulai menggerakkan jarinya di atas senar siter.

Tapi mata Lin Feng berhenti di tangan pria tua itu. Mereka tampak kurus dan halus seperti tangan Wen Ao Xue. Mereka sebenarnya terlihat sangat mirip.

Setiap nada yang dipancarkan sitar serasi dan merdu. Sepertinya atmosfer telah berhenti. Sesaat kemudian, tidak ada suara lain kecuali dari sitar. Ketenangan mutlak menguasai atmosfer.

Semakin banyak orang yang menutup mata dan menikmati musik. Seolah-olah udara yang mereka hirup benar-benar segar dan berisi kegembiraan yang tak terbatas.

Lin Feng hampir menutup matanya juga tetapi setiap kali dia merasa ingin tertidur, dia tidak bisa membantu tetapi berjuang dan tetap berdarah dingin.

Menghipnotis! Lin Feng tiba-tiba mengerti. Tujuan lagu itu adalah untuk menghipnotis orang.

"Sungguh kuat. Itu pasti keterampilan misterius. " pikir Lin Feng dan kemudian segera menutup matanya. Dia tertidur meskipun dia sedang berjuang. Dia sangat ingin melihat seberapa kuat skill itu sehingga akhirnya berhenti melawan.

Tiba-tiba, dia mendapat kesan bahwa dia sendirian di dunia.

Mungkin keterampilan itu terlalu kuat atau membuat Lin Feng secara sukarela tertidur tanpa efek hipnosis. Di sisinya, tiba-tiba ada banyak kavaleri yang memegang belati panjang mereka. Mereka melepaskan niat membunuh yang sangat kuat dan jelas mereka ingin membunuhnya.

Darah berceceran dimana-mana.

Pada saat itu, darah mulai bercipratan di sekelilingnya. Bahkan ada percikan darah di wajah dan tubuhnya. Darah mulai menutupi semua yang terlihat.

Tiba-tiba, kepala tanpa tubuhnya terbang ke arahnya. Mata besar di kepala itu masih terbuka lebar karena terkejut.

Dengan sangat cepat, dia dikelilingi oleh segerombol tulang, daging dan darah. Mayat-mayat itu menumpuk tanpa henti.

Di bawah matahari terbenam, suara wanita menangis menyebar ke seluruh atmosfer.

Semua arwah yang telah meninggal ini menuntut pembalasan atas duka atas kematian mereka. Di bawah cahaya pucat yang disebarkan oleh bulan, mereka berjalan-jalan dalam lanskap apokaliptik darah dan kematian.

Pada saat itu, sejumlah orang di alun-alun membuka mata. Mereka terengah-engah dan masih shock. Pakaian mereka basah oleh keringat dingin.

Mereka yang baru saja terbangun dengan tergesa-gesa melihat sekeliling mereka pada semua orang yang mengikuti tes. Mereka memperhatikan bahwa beberapa siswa lain masih menutup mata mereka, terutama siswa yang lebih tua yang tampak benar-benar tenggelam dalam mimpi mereka.

Punggung Lin Feng juga dipenuhi keringat dingin. Siapa yang bisa tetap tenang dan tenteram dengan mimpi buruk seperti itu? Lagipula, melodi yang keluar dari sitar anehnya membuat adegan itu terlihat sangat nyata.

Perasaan yang kuat dan intens menyerbu hati Lin Feng lagi. Dia merasa otaknya telah diserang sekali lagi. Dia bisa merasakan keringat dingin mengalir di punggungnya.

"Sebuah ilusi. Sitar itu… kekuatan yang luar biasa… "Melodi sitar itu secara mengejutkan bisa membuat orang tertidur dan memiliki penglihatan yang mengerikan yang hampir mustahil untuk membebaskan diri. Mengerikan sekali!

Jika yang memainkan sitar memperkuat kekuatan melodinya, mungkinkah membuat korban yang tertidur menjadi gila dan pingsan?

Di sekitar Lin Feng, Duan Feng masih menutup matanya dengan erat tetapi dia sedikit gemetar. Mengenai Jing Yun, dia sudah membuka matanya dan napasnya yang berat namun tidak menentu memberi kesan bahwa dia sebelumnya tercekik.

Jika tidak, banyak orang yang sudah membuka mata sementara sebagian lainnya masih menutup mata. Namun, tubuh semua yang matanya tertutup sudah bereaksi terhadap musik.

"Itu ujian yang intens …" pikir Lin Feng. Dia memiliki senyum aneh di wajahnya. Sesaat sebelumnya, karena dia tenggelam dalam mimpi, dia tidak punya waktu untuk berpikir terlalu banyak tetapi pada saat itu, dia mengerti tujuan ujian. Sepertinya dengan membuka matanya dia telah gagal.

Beberapa saat kemudian, melodi sitar berhenti. Semua orang mulai membuka mata mereka, satu demi satu.

Musisi memandang ke kerumunan dan berkata: "Tujuan ujian adalah untuk menguji ketahanan dan tekad Anda. Jika lingkungan seperti itu tidak tertahankan bagi Anda dan Anda terbangun dengan tergesa-gesa, itu berarti akan sulit bagi Anda untuk berada di medan perang. Oleh karena itu, bagi yang terbangun sesaat sebelumnya, mohon pergi. Anda tidak bisa menjadi komandan. "

Jadi begitulah adanya. pikir Lin Feng tersenyum masam. Namun, Lin Feng sebenarnya belum bangun karena dia tidak tahan berada di tempat itu. Dia telah bangun karena jiwanya membuatnya tidak dapat menjadi tawanan ilusi dan dia telah membebaskan diri.

Banyak orang tampak sangat kecewa dan pergi satu demi satu. Mereka jelas mengerti bahwa tinggal tidak ada gunanya. Selain itu, beberapa dari mereka sudah ragu untuk menjadi komandan dan berpikir bahwa pilihan mereka bukanlah jalan yang tepat untuk mereka.

Musisi itu melihat sekeliling dan melihat Lin Feng. Dia kemudian bertanya: "Kamu, mengapa kamu tidak pergi?"

"Eh?" mereka yang tahu Lin Feng tercengang. Apakah Lin Feng gagal dalam ujian?

Wen Ao Xue tercengang. Mungkinkah Lin Feng tidak tahan melihat pemandangan yang begitu mengerikan? Ujian itu tidak mudah tetapi awalnya tampaknya tidak mustahil bagi seseorang seperti Lin Feng. Bagaimanapun, dia sudah menunjukkan kekuatannya.

"Guru, saya tidak terbangun oleh penglihatan yang mengerikan." kata Lin Feng tersenyum kecut dan menggelengkan kepalanya. Ketika dia selesai berbicara, banyak orang yang melihatnya dan dia merasa tertekan oleh semua mata yang menatapnya. Guru seharusnya memiliki level yang luar biasa, kenapa dia tidak memperhatikan bahwa Lin Feng tidak terbangun oleh kengerian penglihatan? Selain itu, cara dia memandang Lin Feng bahkan tampak seperti dia membencinya.

"Jika kamu benar-benar ingin menjadi seorang komandan, jangan menyerah dan kembali besok pada waktu yang sama." kata sang guru.

"Besok?" Lin Feng kesal. Peresmian Halaman Suci Xue Yue berlangsung pada hari berikutnya.

"Guru, izinkan saya mencoba lagi." kata Lin Feng dengan senyum masam yang sama di wajahnya sambil menggelengkan kepalanya.

"Kamu benar-benar tidak tahu malu. Anda baru saja mendapat kesempatan. Kembalilah besok. Tidak perlu menjadi tidak sabar. " kata guru yang mengejutkan Lin Feng. Semua orang menatapnya.

Lin Feng menggelengkan kepalanya, tersenyum dan berkata lagi: "Guru, saya mohon, beri saya kesempatan kedua."

Guru memandang Lin Feng dengan cara yang aneh dan berkata dengan suara rendah: "Bertekad dan termotivasi seperti Anda sekarang, sulit untuk percaya bahwa Anda tidak dapat lulus ujian. Saya akan membuat pengecualian dan melanggar aturan untuk Anda dan membiarkan Anda mencoba lagi hari ini. "